Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
3.725 views

Penjara Israel lebih kejam dari kamp Nazi

Senin, 16 Januari 2012 08:15:26

PALESTINA (Arrahmah.com) - Seorang pejabat Palestina mengatakan tahanan Palestina menjadi sasaran penyiksaan yang paling tidak manusiawi dan disiksa di penjara-penjara Israel, yang bahkan lebih mengerikan dari kamp konsentrasi Nazi.

Dalam sebuah wawancara dengan Fars News Agency Iran pada hari Ahad (15/1/2012), Menteri Urusan Tawanan Palestina, Ataollah Abu Sabah mengatakan dari 44.000 tahanan Palestina yang saat ini mendekam di penjara-penjara Israel, tujuh adalah perempuan dan 23 anggota Dewan Legislatif Palestina.

Abu Sabah menggambarkan penjara gurun Naqab (Negev), di mana para tawanan ditempatkan di tenda-tenda, penjara rezim Israel terburuk.

Tahun lalu, sebuah stasiun TV Israel merilis rekaman video tawanan Palestina yang disiksa oleh pasukan zionis Israel di penjara Naqab yang terkenal dengan kekejamannya, pada tahun 2008.

Para pejabat Palestina lebih lanjut mengkonfirmasi laporan bahwa keluarga para tawanan bahkan pengacara mereka dipaksa dilucuti dan diinterogasi.

Pada akhir Desember 2010, sebuah kelompok hak asasi manusia (HAM) yang disebut Komite Publik Menentang Penyiksaan di Israel mengungkapkan bahwa tawanan Palestina secara sistematis ditolak haknya untuk bertemu pengacara selama interogasi.

Diikat di kursi dalam waktu yang lama, kurang tidur, intimidasi, penyiksaan, penahanan kondisi menyiksa,  adalah beberapa contoh yang berhasl didokumentasikan oleh kelompok (HAM) dalam laporannya.

Abu Sabah melanjutkan untuk menambahkan bahwa para tawanan ditelanjangi di bawah suhu yang sangat dingin, di musim dingin adalah salah satu metode penyiksaan yang paling umum dari rezim Israel.

Para tawanan sakit, katanya, bahkan tidak mendapatkan perawatan medis, menambahkan bahwa para tawanan yang menderita akibat tidak adanya perawatan medis  tidak sedikit yang menghadapi kematian bertahap di penjara rezim zionis Israel.

Israel memiliki beberapa penjara rahasia untuk menyiksa para “tahanan spesial”, beberapa tawanan pertama dari Gerakan Perlawanan Palestina yang masih ditahan hingga kini sejak pertama kali ditangkap. Abu Sabah mengatakan, menambahkan bahwa rezim zionis Israel bahkan menculik para aktivis dari negara-negara Arab lainnya, yang nasibnya tidak diketahui.

Direktur Layanan Penjara Israel (IPS), Aharon Franco, mengatakan standar di AS adalah delapan meter yang digunakan untuk menahan para tahanan Palestina, sedangkan di Eropa hanya enam meter. Di Israel, hanya empat meter yang disediakan untuk para tahanan.

(siraaj/arrahmah.com)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Arrahmah lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Sejak usia 8 tahun sudah menjadi yatim. Saat tumbuh menjadi remaja muslimah berprestasi dan rajin beribadah, ia diuji dengan musibah tumor ganas di lututnya. ...

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini lahir Caesar dengan biaya sekitar 7 juta rupiah. Sang ayah uzur syar'i sedang menjalani vonis penjara 7,5 tahun karena Jihad Rohingnya....

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Bantuan Rp 5 juta untuk operasi sudah diserahkan. Karena dana sudah terpenuhi maka mujahid ini menginfakkan kembali kepada IDC untuk keluarga mujahid yang memerlukan....

Latest News
6 Langkah Membina Sakinah Hingga ke Jannah

6 Langkah Membina Sakinah Hingga ke Jannah

Jum'at, 29 May 2015 05:43

Syiah dan Komunis di Lindungi Pemerintah, Wahabi di Tuduh Perusuh

Syiah dan Komunis di Lindungi Pemerintah, Wahabi di Tuduh Perusuh

Jum'at, 29 May 2015 05:29

Secara Ilmiah, Suara Terompet Sangkakala Benar Adanya

Secara Ilmiah, Suara Terompet Sangkakala Benar Adanya

Jum'at, 29 May 2015 05:28

Menag Bertaubat dan Minta Maaf Soal Baca Al-Qur'an Langgam Jawa

Menag Bertaubat dan Minta Maaf Soal Baca Al-Qur'an Langgam Jawa

Kamis, 28 May 2015 22:36

Neolib Mangsa Institusi Negara dengan Ciptakan Lelang Jabatan

Neolib Mangsa Institusi Negara dengan Ciptakan Lelang Jabatan

Kamis, 28 May 2015 21:45

Mujahid Harus Banyak Istighfar

Mujahid Harus Banyak Istighfar

Kamis, 28 May 2015 18:22

Situs Anti-Muslim Targetkan Aktivis Mahasiswa Pro-Palestina di Amerika Serikat

Situs Anti-Muslim Targetkan Aktivis Mahasiswa Pro-Palestina di Amerika Serikat

Kamis, 28 May 2015 17:45

Mantan Wagub DKI Jakarta Sebut Lelang Jabatan Hasilkan Pemimpin Buruk

Mantan Wagub DKI Jakarta Sebut Lelang Jabatan Hasilkan Pemimpin Buruk

Kamis, 28 May 2015 17:20

Lelang Jabatan, Langkah Mulus Untuk Meneoliberalkan Birokrasi Indonesia

Lelang Jabatan, Langkah Mulus Untuk Meneoliberalkan Birokrasi Indonesia

Kamis, 28 May 2015 17:00

Tembakan Rudal Pemberontak Syi'ah Houtsi Tewaskan 2 Tentara Perbatasan Saudi

Tembakan Rudal Pemberontak Syi'ah Houtsi Tewaskan 2 Tentara Perbatasan Saudi

Kamis, 28 May 2015 16:15

Cina Penghancur Rakyat dan Bangsa Pribumi Indonesia?

Cina Penghancur Rakyat dan Bangsa Pribumi Indonesia?

Kamis, 28 May 2015 14:51

Komisioner Aparatur Negara: Lelang Jabatan Melanggar Undang-undang

Komisioner Aparatur Negara: Lelang Jabatan Melanggar Undang-undang

Kamis, 28 May 2015 12:30

5 Cara Agar Bayi Mudah Lelap Saat Travelling

5 Cara Agar Bayi Mudah Lelap Saat Travelling

Kamis, 28 May 2015 11:27

Niger Perpanjang Keadaan Darurat Selama 3 Bulan di Wilayah Diffa Menyusul Ancaman Boko Haram

Niger Perpanjang Keadaan Darurat Selama 3 Bulan di Wilayah Diffa Menyusul Ancaman Boko Haram

Kamis, 28 May 2015 09:45

Siapa Sejatinya Teroris dan Ekstrimis?  Para Menlu OKI Seperti Beo

Siapa Sejatinya Teroris dan Ekstrimis? Para Menlu OKI Seperti Beo

Kamis, 28 May 2015 06:44

Sama Rata Sama Rasa; Ide Komunis yang Sedang di Masyarakatkan

Sama Rata Sama Rasa; Ide Komunis yang Sedang di Masyarakatkan

Kamis, 28 May 2015 06:35

Pemimpin Jabhat Al-Nusrah, Syaikh Abu Muhammad Al-Jaulani: Kejatuhan Asad Tidak Akan Lama Lagi

Pemimpin Jabhat Al-Nusrah, Syaikh Abu Muhammad Al-Jaulani: Kejatuhan Asad Tidak Akan Lama Lagi

Kamis, 28 May 2015 06:30

Ciptakan Hasut & Langgar Hukum, Menhan Siap Usir Jurnalis Asing di Papua

Ciptakan Hasut & Langgar Hukum, Menhan Siap Usir Jurnalis Asing di Papua

Kamis, 28 May 2015 04:40

Video Wawancara Ustadz Bernard Abdul Jabar 'Mantan Pendeta' Soal Kristenisasi di Indonesia

Video Wawancara Ustadz Bernard Abdul Jabar 'Mantan Pendeta' Soal Kristenisasi di Indonesia

Rabu, 27 May 2015 23:55

Mantan Menpan: Birokrasi Saat Ini Berantakan dan Juga Hancur

Mantan Menpan: Birokrasi Saat Ini Berantakan dan Juga Hancur

Rabu, 27 May 2015 22:09



Must Read!
X