Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.300 views

Komnas HAM, Aktor di Balik Pencabutan Perda Anti Miras?

Senin, 16 Januari 2012 | 00:40:31 WIB

 

Jakarta (SI ONLINE) - Terbuktilah apa yang dinyatakan DPP Front Pembela Islam (FPI) dalam pernyataan sikapnya yang disampaikan saat aksi menolak pencabutan Perda Anti Miras di depan Kantor Kemendagri, Jakarta, Kamis (12/1/2012) lalu. FPI mensinyalir bahwa kelompok-kelompok Liberal berada di balik upaya pencabutan Perda Anti Miras di sejumlah daerah. Dan kali ini, diduga kelompok liberal yang berada di balik pencabutan perda anti miras itu adalah orang-orang yang 'menghuni' kantor Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Seperti diberitakan Republika Online, Ahad (15/1/2012), alasan Kemendagri mengevaluasi perda tentang pelarangan minuman keras adalah karena didesak oleh Komnas HAM. Oleh Komnas HAM, Perda Kota Tangerang Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Pengedaran dan Penjualan Minuman Beralkohol dianggap melanggar HAM.

Hal ini terungkap dari surat Walikota Tangerang Wahidin Halim yang ditujukan kepada Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, yang menyatakan Perda Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Pengedaran dan Penjualan Minuman Beralkohol tidaklah bertentangan dengan HAM.

Republika mengaku mendapatkan salinan dokumen surat bernomor 188.24/1196 – Hukum/2011 perihal klarifikasi Perda Nomor 7 Tahun 2005 tertanggal 18 Mei 2011 yang menjelaskan bahwa Perda Kota Tangerang Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Peredaran dan Penjualan Minuman Beralkohol tidak bertentangan dengan Keputusan Presiden Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pengawasan dan Pengendalian Minuman Beralkohol.

Saat hal ini dikonfirmasi ke Komnas HAM, salah satu komisioner Komnas HAM Johny Nelson Simanjutak menegaskan pihaknya tak pernah secara eksplisit menyebutkan agar Perda Larangan Miras yang ditinjau ulang. Nelson mengakui hanya mengkritisi perda-perda syariah dan meminta Kemendagri untuk meninjau kembali perda-perda tersebut. “Karena dapat menimbulkan konflik horizontal,” kata Johny melalui telepon genggamnya seperti dirilis Republika, Ahad (15/1/2012).

Selama ini dipahami dan diopinikan bahwa Perda Anti Miras tergolong dalam 'Perda Syariah.' Perda-perda lain yang dianggap sebagai Perda Syariah adalah tentang kewajiban baca tulis Al-Qur'an. Padahal Mendagri Gamawan Fauzi sendiri mengaku saat menjadi Bupati Solok ia pernah membuat Perda Wajib Baca Al Quran bagi kaum muslim dan melarang orang menikah bila belum bisa membaca Al Quran. Kapuspen Kemendagri Roydonnyzar Moenek, Kamis (12/1/2012, dengan bangganya mengatakan hal ini di depan para pengunjuk rasa yang menolak pencabutan perda anti miras.

Fakta ini makin membenarkan sinyalemen FPI. Dalam pernyataan yang ditanda tangani Habib Muhammad Rizieq Syihab dan KH Ahmad Shobri Lubis, Kamis (12/1/2012) FPI menyatakan, "Sejak lama, gerakan Islam di Indonesia memperjuangkan penerapan Syariat Islam secara KONSTITUSIONAL agar menjadi Hukum Nasional di Indonesia. Sebaliknya, kaum Liberal Indonesia dengan berbagai macam cara selalu mengupayakan pembatalan Perda-Perda Syariat di berbagai daerah di Indonesia, termasuk Perda Anti Miras, dengan dalih mengebiri kebebasan dan melanggar HAM serta tidak sesuai dengan alam kebhinnekaan. Bahkan sudah berulang kali mereka mengajukan Yudicial Review sejumlah Undang-Undang yang dinilai bernuansa "Syariat" ke Mahkamah Konstitusi RI, antara lain : UU Penodaan Agama, UU Perjudian dan UU Pornografi, tapi mereka selalu gagal."

FPI juga menyatakan, "Kini, setelah Kaum Liberal berulang kali "keok" di jalur hukum, mereka mulai menggunakan "OTOT KEKUASAAN", salah satunya adalah dengan MEMPERALAT Pemerintah RI untuk membatalkan Perda-Perda Syariat di seluruh Indonesia. Karenanya, benang merah yang menghubungkan Agenda Liberal dengan Keputusan Kemendagri dalam pencabutan Perda Anti Miras di berbagai daerah sangat jelas dan terang benderang, sehingga menjadi indikator kuat bahwa Kemendagri telah disusupi AGEN LIBERAL yang memiliki agenda sangat berbahaya terhadap keutuhan persatuan dan kesatuan NKRI, serta mengancam Landasan Idiil mau pun Konstitusinil NKRI yaitu : Pancasila dan UUD 1945."

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Suara Islam Online lainnya:

+Pasang iklan

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas???

Di sini tempatnya-Kiosherbalku.com melayani Grosir & Eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan DISKON sd 60%. Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Mukena Bordir Mewah Harga Murah

Sambut Ramadhan dengan mukena bordir berkualitas, nyaman, adem dan harga terjangkau. Reseller welcome!
http://mukenariri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Infaq Dakwah Center

Kaki Anak Shalih ini Patah Tertabrak Motor Saat Berjalan Menuju Masjid, Butuh Biaya Operasi 13 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Kaki Anak Shalih ini Patah Tertabrak Motor Saat Berjalan Menuju Masjid, Butuh Biaya Operasi 13 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Sudah 8 hari Muhamad Zulzan (5,5 th) terkapar di pembaringan. Kedua tulang kakinya patah tertabrak sepeda motor saat hendak ke masjid. Butuh biaya operasi 13 juta rupiah. Ayo Bantu.!!!...

Berkah Ramadhan..!! Mari Sedekah Santunan Yatim Dhuafa Bersama Para Preman Tobat Jakarta

Berkah Ramadhan..!! Mari Sedekah Santunan Yatim Dhuafa Bersama Para Preman Tobat Jakarta

Menyambut bulan suci Ramadhan, IDC akan menggelar santunan yatim bersama para preman tobat. Target santunan 100 yatim ini membutuhkan dana 13 juta rupiah. Ayo Bantu..!!!...

Dapatkan Gratis.!! Buku Panduan Ramadhan Sesuai Sunnah, Agar Puasa Tak Keliru

Dapatkan Gratis.!! Buku Panduan Ramadhan Sesuai Sunnah, Agar Puasa Tak Keliru

Tebar buku "Tutorial Ramadhan" agar ibadah puasa sesuai sunnah, menghindari kekeliruan puasa yang sering dilakukan umat Islam. Semoga sukses meraih gelar takwa, menggapai surga Ar-Royyan....

Donasi 6,6 Juta Diserahkan, Lidah Fauzan Sukses Dioperasi. Semoga Jadi Lidah yang Fasih Berdakwah

Donasi 6,6 Juta Diserahkan, Lidah Fauzan Sukses Dioperasi. Semoga Jadi Lidah yang Fasih Berdakwah

Alhamdulillah, setelah menjalani operasi, dan perawatan selama sembilan hari, lidah Fauzan anak mujahid sudah sembuh dan sehat. Total biaya pengobatan sebesar Rp 6.612.300,- ...

Sekujur Tubuh Khubaib Melepuh Tersiram Air Panas Saat Ayah dan Ibunya Shalat. Ayo Bantu.!!

Sekujur Tubuh Khubaib Melepuh Tersiram Air Panas Saat Ayah dan Ibunya Shalat. Ayo Bantu.!!

Bocah ini tersiram air teh mendidih hingga 50 persen tubuhnya melepuh. Selama 6 hari ia hanya dirawat di rumah hingga lukanya membusuk....

Latest News
Waspada, Candu Animasi Melanda Anak Kita!

Waspada, Candu Animasi Melanda Anak Kita!

Sabtu, 27 May 2017 07:19

KAMMI Kecam Tindakan Represif dan Tebang Pilih Aparat Kepolisian Terhadap Aksi Mahasiswa

KAMMI Kecam Tindakan Represif dan Tebang Pilih Aparat Kepolisian Terhadap Aksi Mahasiswa

Sabtu, 27 May 2017 06:12

Fahira Idris: Bom Kampung Melayu Upaya Mengadu Domba Bangsa

Fahira Idris: Bom Kampung Melayu Upaya Mengadu Domba Bangsa

Sabtu, 27 May 2017 02:22

Baznas Luncurkan Buku Khutbah Zakat

Baznas Luncurkan Buku Khutbah Zakat

Jum'at, 26 May 2017 23:57

Jual Masjid Wakaf Bisa Dipidana

Jual Masjid Wakaf Bisa Dipidana

Jum'at, 26 May 2017 22:52

Polisi Dibantu FPI dan FBR Berhasil Ringkus Belasan Geng Motor yang Hendak Tawuran

Polisi Dibantu FPI dan FBR Berhasil Ringkus Belasan Geng Motor yang Hendak Tawuran

Jum'at, 26 May 2017 22:18

Masjid Baiturrahman Cawang Dijual Diam-diam Senilai Rp 1,5 Miliar

Masjid Baiturrahman Cawang Dijual Diam-diam Senilai Rp 1,5 Miliar

Jum'at, 26 May 2017 21:38

Pengamat: Bom di Kampung Melayu Bermotif Dendam

Pengamat: Bom di Kampung Melayu Bermotif Dendam

Jum'at, 26 May 2017 21:10

Alumni KAMMI Minta Presiden Berhentikan Kapolri

Alumni KAMMI Minta Presiden Berhentikan Kapolri

Jum'at, 26 May 2017 20:49

Banyak Perjuangkan NKRI, Jokowi Diminta Hormati Ulama dan Umat Islam

Banyak Perjuangkan NKRI, Jokowi Diminta Hormati Ulama dan Umat Islam

Jum'at, 26 May 2017 20:27

Selain Amar Maruf, Ramadhan Juga Harus Tetap Semarak dalam Nahi Munkar

Selain Amar Maruf, Ramadhan Juga Harus Tetap Semarak dalam Nahi Munkar

Jum'at, 26 May 2017 17:54

Lagi-lagi Teror Bom

Lagi-lagi Teror Bom

Jum'at, 26 May 2017 17:34

FBI Awasi Menantu Sekaligus Penasihat Senior Presiden Donald Trump, Jared Khusner

FBI Awasi Menantu Sekaligus Penasihat Senior Presiden Donald Trump, Jared Khusner

Jum'at, 26 May 2017 17:30

Tidak Ada Temuan BPK seperti Sumber Waras, Kenapa Sidang Isbat Dimasalahkan?

Tidak Ada Temuan BPK seperti Sumber Waras, Kenapa Sidang Isbat Dimasalahkan?

Jum'at, 26 May 2017 17:27

Sebut Sidang Isbat Telan Biaya Milyaran, Wasekjen MUI: Itu Fitnah

Sebut Sidang Isbat Telan Biaya Milyaran, Wasekjen MUI: Itu Fitnah

Jum'at, 26 May 2017 16:27

Inilah Doa Saat Masuk Ramadhan

Inilah Doa Saat Masuk Ramadhan

Jum'at, 26 May 2017 15:47

Taliban Tewaskan 35 Tentara Saat Rebut Pangkalan Militer AfghanIstan di Kandahar

Taliban Tewaskan 35 Tentara Saat Rebut Pangkalan Militer AfghanIstan di Kandahar

Jum'at, 26 May 2017 15:00

Ini Maklumat, Himbauan, dan Permintaan Alumni 212 ke Pemerintah dan Aparat Kepolisian

Ini Maklumat, Himbauan, dan Permintaan Alumni 212 ke Pemerintah dan Aparat Kepolisian

Jum'at, 26 May 2017 14:27

Fitnah Makin Kencang Menjelang Ramadhan, Dr. Tiar: Umat Islam Jangan Lengah

Fitnah Makin Kencang Menjelang Ramadhan, Dr. Tiar: Umat Islam Jangan Lengah

Jum'at, 26 May 2017 14:17

Afiliasi Al-Qaidah Telah Lancarkan 101 Serangan Sejak Januari 2017 di Seluruh Afrika Barat

Afiliasi Al-Qaidah Telah Lancarkan 101 Serangan Sejak Januari 2017 di Seluruh Afrika Barat

Jum'at, 26 May 2017 13:15


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X