Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.269 views

Komnas HAM, Aktor di Balik Pencabutan Perda Anti Miras?

Senin, 16 Januari 2012 | 00:40:31 WIB

 

Jakarta (SI ONLINE) - Terbuktilah apa yang dinyatakan DPP Front Pembela Islam (FPI) dalam pernyataan sikapnya yang disampaikan saat aksi menolak pencabutan Perda Anti Miras di depan Kantor Kemendagri, Jakarta, Kamis (12/1/2012) lalu. FPI mensinyalir bahwa kelompok-kelompok Liberal berada di balik upaya pencabutan Perda Anti Miras di sejumlah daerah. Dan kali ini, diduga kelompok liberal yang berada di balik pencabutan perda anti miras itu adalah orang-orang yang 'menghuni' kantor Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Seperti diberitakan Republika Online, Ahad (15/1/2012), alasan Kemendagri mengevaluasi perda tentang pelarangan minuman keras adalah karena didesak oleh Komnas HAM. Oleh Komnas HAM, Perda Kota Tangerang Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Pengedaran dan Penjualan Minuman Beralkohol dianggap melanggar HAM.

Hal ini terungkap dari surat Walikota Tangerang Wahidin Halim yang ditujukan kepada Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, yang menyatakan Perda Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Pengedaran dan Penjualan Minuman Beralkohol tidaklah bertentangan dengan HAM.

Republika mengaku mendapatkan salinan dokumen surat bernomor 188.24/1196 – Hukum/2011 perihal klarifikasi Perda Nomor 7 Tahun 2005 tertanggal 18 Mei 2011 yang menjelaskan bahwa Perda Kota Tangerang Nomor 7 Tahun 2005 tentang Pelarangan Peredaran dan Penjualan Minuman Beralkohol tidak bertentangan dengan Keputusan Presiden Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pengawasan dan Pengendalian Minuman Beralkohol.

Saat hal ini dikonfirmasi ke Komnas HAM, salah satu komisioner Komnas HAM Johny Nelson Simanjutak menegaskan pihaknya tak pernah secara eksplisit menyebutkan agar Perda Larangan Miras yang ditinjau ulang. Nelson mengakui hanya mengkritisi perda-perda syariah dan meminta Kemendagri untuk meninjau kembali perda-perda tersebut. “Karena dapat menimbulkan konflik horizontal,” kata Johny melalui telepon genggamnya seperti dirilis Republika, Ahad (15/1/2012).

Selama ini dipahami dan diopinikan bahwa Perda Anti Miras tergolong dalam 'Perda Syariah.' Perda-perda lain yang dianggap sebagai Perda Syariah adalah tentang kewajiban baca tulis Al-Qur'an. Padahal Mendagri Gamawan Fauzi sendiri mengaku saat menjadi Bupati Solok ia pernah membuat Perda Wajib Baca Al Quran bagi kaum muslim dan melarang orang menikah bila belum bisa membaca Al Quran. Kapuspen Kemendagri Roydonnyzar Moenek, Kamis (12/1/2012, dengan bangganya mengatakan hal ini di depan para pengunjuk rasa yang menolak pencabutan perda anti miras.

Fakta ini makin membenarkan sinyalemen FPI. Dalam pernyataan yang ditanda tangani Habib Muhammad Rizieq Syihab dan KH Ahmad Shobri Lubis, Kamis (12/1/2012) FPI menyatakan, "Sejak lama, gerakan Islam di Indonesia memperjuangkan penerapan Syariat Islam secara KONSTITUSIONAL agar menjadi Hukum Nasional di Indonesia. Sebaliknya, kaum Liberal Indonesia dengan berbagai macam cara selalu mengupayakan pembatalan Perda-Perda Syariat di berbagai daerah di Indonesia, termasuk Perda Anti Miras, dengan dalih mengebiri kebebasan dan melanggar HAM serta tidak sesuai dengan alam kebhinnekaan. Bahkan sudah berulang kali mereka mengajukan Yudicial Review sejumlah Undang-Undang yang dinilai bernuansa "Syariat" ke Mahkamah Konstitusi RI, antara lain : UU Penodaan Agama, UU Perjudian dan UU Pornografi, tapi mereka selalu gagal."

FPI juga menyatakan, "Kini, setelah Kaum Liberal berulang kali "keok" di jalur hukum, mereka mulai menggunakan "OTOT KEKUASAAN", salah satunya adalah dengan MEMPERALAT Pemerintah RI untuk membatalkan Perda-Perda Syariat di seluruh Indonesia. Karenanya, benang merah yang menghubungkan Agenda Liberal dengan Keputusan Kemendagri dalam pencabutan Perda Anti Miras di berbagai daerah sangat jelas dan terang benderang, sehingga menjadi indikator kuat bahwa Kemendagri telah disusupi AGEN LIBERAL yang memiliki agenda sangat berbahaya terhadap keutuhan persatuan dan kesatuan NKRI, serta mengancam Landasan Idiil mau pun Konstitusinil NKRI yaitu : Pancasila dan UUD 1945."

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Suara Islam Online lainnya:

+Pasang iklan

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas???

Di sini tempatnya-Kiosherbalku.com melayani Grosir & Eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan DISKON sd 60%. Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Anak Mujahid Nahimunkar Tasik Lahir Cesar, Butuh Biaya 10 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Anak Mujahid Nahimunkar Tasik Lahir Cesar, Butuh Biaya 10 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Pasca meninggalnya anak kedua, Ummi Keysan kembali diuji Allah Ta'ala. Ia harus harus menjalani persalinan bedah cessar, padahal kondisi ekonominya sedang dalam masa sulit....

Berjuang Hidup-Mati, Balita Hidrosefalus ini Ditinggalkan Kedua Orangtuanya. Ayo Bantu..!!

Berjuang Hidup-Mati, Balita Hidrosefalus ini Ditinggalkan Kedua Orangtuanya. Ayo Bantu..!!

Malang betul nasib Sofia Putri. Ia bertarung nyawa tanpa didampingi orang tua. Setelah operasi bedah kepala dua kali, pengobatan terhenti terbentur biaya, dan kepala terus membesar....

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa meninggal setelah dirawat intensif 13 hari. Semoga Allah membalas para donatur dengan keberkahan, rezeki melimpah, mensucikan jiwa, menolak bencana, dan melapangkan jalan ke surga....

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Diinfakkan Jadi Berkah dan Bernilai

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Diinfakkan Jadi Berkah dan Bernilai

Barang apapun yang tidak berguna lagi bagi Anda, bisa jadi sangat dibutuhkan dan bermanfaat bagi orang lain. Mari infakkan barang tak terpakai, agar menjadi sangat bernilai dunia akhirat....

Dapatkan Tausiyah Harian & Update Berita Islam, Mari Bergabung dalam Komunitas Info Dakwah

Dapatkan Tausiyah Harian & Update Berita Islam, Mari Bergabung dalam Komunitas Info Dakwah

Komunitas saling berbagi nasihat, ilmu dan update informasi dunia Islam. Semua dibagikan langsung ke HP anggota, 100% Free/Gratis..!!!...

Latest News
Netanyahu Ucapkan Terima Kasih pada Donald Trump Karena telah Dukung Israel

Netanyahu Ucapkan Terima Kasih pada Donald Trump Karena telah Dukung Israel

Selasa, 28 Mar 2017 11:00

AS Bunuh Komandan Senior Pejuang Oposisi dalam Serangan Udara di Idlib

AS Bunuh Komandan Senior Pejuang Oposisi dalam Serangan Udara di Idlib

Selasa, 28 Mar 2017 09:35

Awas! Budaya Hedonis Mewabah di Kalangan Pelajar

Awas! Budaya Hedonis Mewabah di Kalangan Pelajar

Selasa, 28 Mar 2017 08:01

Bersama Dai Islam Kokoh Hingga Penjuru

Bersama Dai Islam Kokoh Hingga Penjuru

Selasa, 28 Mar 2017 06:39

MTT Salurkan Bantuan untuk Pengadaan Air Minum di Masjidil Aqsha

MTT Salurkan Bantuan untuk Pengadaan Air Minum di Masjidil Aqsha

Senin, 27 Mar 2017 22:31

Ahok Dianggap Gunakan Teknik Orde Baru untuk Raih Suara, Ini Dia

Ahok Dianggap Gunakan Teknik Orde Baru untuk Raih Suara, Ini Dia

Senin, 27 Mar 2017 20:07

Ahrar Al-Sham Tembak Jatuh Sebuah Helikopter Tempur Rezim Assad di Latakia

Ahrar Al-Sham Tembak Jatuh Sebuah Helikopter Tempur Rezim Assad di Latakia

Senin, 27 Mar 2017 18:30

Pemuda Muslim Tulang Punggung Penegakan Islam dan Kejayaan Peradaban

Pemuda Muslim Tulang Punggung Penegakan Islam dan Kejayaan Peradaban

Senin, 27 Mar 2017 18:18

500 Lebih Warga Sipil Irak Tewas Akibat Pemboman Koalisi Pimpinan AS di Barat Mosul

500 Lebih Warga Sipil Irak Tewas Akibat Pemboman Koalisi Pimpinan AS di Barat Mosul

Senin, 27 Mar 2017 17:30

Majelis Siyasi HTI Majalengka: Pendidikan Sekuler Bahayakan Generasi Muslim

Majelis Siyasi HTI Majalengka: Pendidikan Sekuler Bahayakan Generasi Muslim

Senin, 27 Mar 2017 17:27

Pisahkan Politik & Agama Dinilai Sikap Sekuler Jokowi yang Ingin Selamatkan Ahok dari Kekalahan

Pisahkan Politik & Agama Dinilai Sikap Sekuler Jokowi yang Ingin Selamatkan Ahok dari Kekalahan

Senin, 27 Mar 2017 17:07

Negara & Agama Dipisah, Jokowi kan Bernasib Sama seperti Soekarno

Negara & Agama Dipisah, Jokowi kan Bernasib Sama seperti Soekarno

Senin, 27 Mar 2017 14:07

Negeri Luth Gaya Baru

Negeri Luth Gaya Baru

Senin, 27 Mar 2017 12:45

Hadirilah! Islamic Education Festival di Bandung 14-16 April 2017 dan Ikuti Perlombaannya

Hadirilah! Islamic Education Festival di Bandung 14-16 April 2017 dan Ikuti Perlombaannya

Senin, 27 Mar 2017 12:41

Inilah 6 Langkah Praktis Melindungi Anak dari Taring Beracun Pedofil

Inilah 6 Langkah Praktis Melindungi Anak dari Taring Beracun Pedofil

Senin, 27 Mar 2017 12:13

Pendaftaran Online Dibuka, Masyarakat Sangat Antusias Hadiri Ceramah Umum Zakir Naik

Pendaftaran Online Dibuka, Masyarakat Sangat Antusias Hadiri Ceramah Umum Zakir Naik

Senin, 27 Mar 2017 11:02

Pertama Lihat Drone, Apa yang Dipikirkan Kakek di Afrika ini?

Pertama Lihat Drone, Apa yang Dipikirkan Kakek di Afrika ini?

Senin, 27 Mar 2017 10:43

Tak Masalah Inul Daratista Dukung Ahok, tapi Ya Mbok Jangan Menghina Ulama

Tak Masalah Inul Daratista Dukung Ahok, tapi Ya Mbok Jangan Menghina Ulama

Senin, 27 Mar 2017 10:35

Polisi Inggris Lakukan Penangkapan Baru Setelah Serangan di London

Polisi Inggris Lakukan Penangkapan Baru Setelah Serangan di London

Senin, 27 Mar 2017 10:30

Gema Pembebasan Komsat UPI Kritisi Sistem Pendidikan Lewat Dialogika

Gema Pembebasan Komsat UPI Kritisi Sistem Pendidikan Lewat Dialogika

Senin, 27 Mar 2017 10:23


Must Read!
X