Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
11.342 views

Kemenangan Taliban Pakistan & Taliban Afghanistan Melawan AS

ISLAMABAD (voa-islam.com) - Perubahan terus berlangsung di kawasan Asia Selatan, di mana kekuatan Jihad dan  Mujahidin, terus menggelliat menghadapi kekuatan-kekuatan global, seperti AS dan Sekutunya, dan berhasil mengalahkan mereka.

Hari Jum’at lalu, Taliban melakukan operasi “bom bunuh diri” menghancurkan sebuah restoran, tempat berkumpulnya pejabat asing, di ibukota Kabul. Sedikitnya, 29 pejabat dan militer AS tewas, termasuk puluhan lainnya, luka-luka. Juru bicara Taliban, Zabilullah Mujahid, mengatakan, bahwa Taliban bertanggungjawab atas serangan yang sangat dahsyat diibukota Kabul.

Pemimpin Taliban Mullah Omar, secara tegas menyatakan, bahwa mayoritas provinsi di Afghanistan berada di tangan Taliban. Rezim boneka Hamid Karzai, tidak memiliki kendali atas wilayah-wilayah Afghanistan. Pasukan AS dan Sekutu tak mampu mengalahkan Taliban, dan sudah menduduki Afghanistan lebih satu dekade, dan tahun 2014 ini, pasukan AS dan Sekutu akan keluar Afghanistan.

Ini mendandakan perubahan politik dan militer yang sangat fundamental di kawasan Asia Selatan. Betapa Taliban yang berjuang selama satu dekade, akhirnya memenangkan perang dan mengakhiri  pendudukan AS dan Sekutu di negeri itu.

Bersamaan dengan perubahan yang terjadi di Afghanistan, dan perubahan di Pakistan, di mana pemerintahan Pakistan, dibawah Liga Muslim, yang dipimpin Perdana Menteri Nawaz Sharif. Nawaz Sharif, sejak September 2013, telah menawarkan cabang “Zaitun” (perdamaian) kepada  Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) perdamaian.

Tetapi, fihak TTP menilai pemerintahan Nawaz Sharif melakukan standar ganda, dan membiarkan AS melakukan operasi militer di wilayah Pakistan dengan menggunakan pesawat tanpa awak (drone), terakhir menewaskan pemimpin TTP, Hakeemullah Mesud. Inilah yang membuat kemarahan fihak TTP dan rakyat Pakistan yang mendukung TTP.

Sekarang Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) , yang menjadi payung  dari berbagai kelompok Taliban  yang beroperasi di Pakistan,  menyatakan keinginan dengan syara t bagi perundinnisgan perdamaian yang diusulkan dengan pemerintah, bertujuan mangakhiri lebih dari satu dekade yang menewaskan ribuan penduduk Pakistan, termasuk lebih dari 4.000 personel militer Pakistan.

Tawaran dari TTP terjadi beberapa jam setelah serangan bom yang menghancurkan  terhadap konvoi militer di kota  Bannu, pada Jumat, 17/1/2014, menewaskan 24 tentara dan melukai 65 personil  lainnya. TTP telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan , yang paling mematikan itu, tindakan TTP itu,   karena pembunuhan  Hakeemullah Mehsud dalam serangan pesawat tanpa awak AS pada 1 November 2013.

“Kami siap melakukan pembicaraan,  tapi itu pemerintah Pakistan harus tulus”,  ujar Shahidullah Shahid, juru bicara TTP kepada media di Pakistan. Sebelumnya, TTP menolak  mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Pakistan setelah tewasnaya Mehsud, dan  menuduh pemerintah Pakistan melakukan “double – game”, (bersikap ganda).

Shahid mengatakan serangan Jumat lalu (17/1) terhadap konvoi militer dilakukan seorang pembom bunuh diri TTP, membalas kematian Mehsud dan Wali ur Rehman , pemimpin tertinggi  TTP yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak lain akhir Mei 2013 di Waziristan Selatan .

“Kami siap melakukan pembicaraan , namun pemerintah harus menunjukkan ketulusan” , kata Shahid, ini merupakan kritik terhadap militer Pakistan yang berada dibalik kegagalan perdamaian antara pemerintah Pakistan dengan TTP.

“Misi kami  menegakan Syariah Islam di Pakistan. Kami tidak berjuang untuk kepentingan diri kami sendiri”, tegas Shahid. TTP telah berjuang dengan sangat keras menegakkan Syariah Islam di Pakistan,dan selalu menghadapi tantangan dari AS dan sekutunya. Perubahan di Afghanistan dan Pakistan sangat penting dari segi geopolitik dikawasan Asia Selatan.

Perdana Menteri Nawaz Sharif yang berusaha melakukan kontak dan pembicaraan damai dengan TTP, dan seruannya ini sudah yang ketigaklainya , dan Nawaz menawarkan ranting  “Zaitun” kepada TTP,  pada September 2013,melalui  pidatonya yang monumental kepada seluruh  bangsa Pakistan setelah terpilih sebagai Perdana Menteri.

Namun, kontak awal yang dibuat antara kedua belah pihak, namun pembicaraan itu gagal, sebelum di mulai pembicaraan terjadi serangan pesawat tak berawak AS, dan  menewaskan Mehsud di Waziristan Utara. wb/afg.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Amanah Bedah Rumah Keluarga Mujahid di Bogor telah ditunaikan. Total dana Rp 7.300.000 telah disalurkan untuk perbaikan rumah korban puting beliung ini...

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Kondisi atap Rumah Singgah ini sudah tidak layak. Gentingnya banyak yang pecah, kayu atap dan plafonnya pun sudah rapuh. Butuh dana sekitar 7 juta rupiah untuk perbaikan....

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Adrian Saputra penderita hepatitis dan gagal hati harus operasi cangkok (transplantasi) hati. Upah sang ayah sebagai buruh tani dan upah sang ibu sebagai TKW tak cukup untuk biaya pengobatan....

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Meski tak ada biaya, muallaf Abdurrahman Liunima diizinkan pulang dari rumah sakit dengan jaminan Direktur IDC, seluruh biaya rumah sakit harus dilunasi selambat-lambatnya 31 Desember...

Masya Allah..!!! Satu Jam Bersama Keluarga Yatim Mujahid di Gang Sempit Ibukota Jakarta

Masya Allah..!!! Satu Jam Bersama Keluarga Yatim Mujahid di Gang Sempit Ibukota Jakarta

Hingga akhir hayatnya, ustadz Sanjaya Abdullah mengabdikan diri di jalan dakwah. Kini masa depan yatim Syifani dan Syafina yang masih SD, menjadi tanggungjawab kita hingga baligh...

Latest News
Koalisi Permanen Diuji, PBB: KMP Jangan Bubar

Koalisi Permanen Diuji, PBB: KMP Jangan Bubar

Sabtu, 06 Feb 2016 13:29

Siapkah Masyarakat Indonesia Menyambut MEA?

Siapkah Masyarakat Indonesia Menyambut MEA?

Sabtu, 06 Feb 2016 13:08

Fahira Idris Minta Dukungan Masyarakat agar UU Larangan Miras Cepat Diberlakukan

Fahira Idris Minta Dukungan Masyarakat agar UU Larangan Miras Cepat Diberlakukan

Sabtu, 06 Feb 2016 11:29

Sejak 2015 Twitter Telah Tangguhkan 125.000 Akun yang Mempromosikan Aksi Jihad

Sejak 2015 Twitter Telah Tangguhkan 125.000 Akun yang Mempromosikan Aksi Jihad

Sabtu, 06 Feb 2016 11:15

Menulislah, Bangkitkan Peradaban dengan Pena!

Menulislah, Bangkitkan Peradaban dengan Pena!

Sabtu, 06 Feb 2016 10:37

Al-Qaidah Yaman Konfirmasi Kematian Komandan Militer Mereka dalam Serangan Udara AS di Abyan

Al-Qaidah Yaman Konfirmasi Kematian Komandan Militer Mereka dalam Serangan Udara AS di Abyan

Sabtu, 06 Feb 2016 09:45

Habis Kuota Terbitlah Izin Impor

Habis Kuota Terbitlah Izin Impor

Sabtu, 06 Feb 2016 09:31

Ini Kado Ultah Partai Gerindra untuk Pemerintahan Jokowi-JK

Ini Kado Ultah Partai Gerindra untuk Pemerintahan Jokowi-JK

Sabtu, 06 Feb 2016 09:29

Daarul Qur'an Gaza Lahirkan Hafidz-Hafidz Cilik

Daarul Qur'an Gaza Lahirkan Hafidz-Hafidz Cilik

Sabtu, 06 Feb 2016 09:00

Al-Shabaab Rebut Kembali Kota Marka di Somalia Selatan dari Pasukan Uni Afrika

Al-Shabaab Rebut Kembali Kota Marka di Somalia Selatan dari Pasukan Uni Afrika

Sabtu, 06 Feb 2016 08:45

Paris Van Java: Dari Paris ke Jakarta

Paris Van Java: Dari Paris ke Jakarta

Sabtu, 06 Feb 2016 07:38

Hadiri, ''Benarkah Hari Kiamat Sudah Dekat'' di Pusdiklat DDII Tambun

Hadiri, ''Benarkah Hari Kiamat Sudah Dekat'' di Pusdiklat DDII Tambun

Sabtu, 06 Feb 2016 07:25

Suara Tersangkakan Ahok Menggema di Media Sosial

Suara Tersangkakan Ahok Menggema di Media Sosial

Jum'at, 05 Feb 2016 23:59

Fantastis! Utang Indonesia Tiga Kali Lipat dari Dana Pembangunan Kereta Cepat

Fantastis! Utang Indonesia Tiga Kali Lipat dari Dana Pembangunan Kereta Cepat

Jum'at, 05 Feb 2016 22:59

Efektifkah Upaya Deradikalisasi Sejak Dini untuk Masa Depan Indonesia?

Efektifkah Upaya Deradikalisasi Sejak Dini untuk Masa Depan Indonesia?

Jum'at, 05 Feb 2016 21:33

Ekonomi Cina Maju, Ekonomi Indonesia Terpuruk karena Proyek Kereta Cepat

Ekonomi Cina Maju, Ekonomi Indonesia Terpuruk karena Proyek Kereta Cepat

Jum'at, 05 Feb 2016 20:59

Seorang Jenderal Pasukan Elit Syi'ah Iran Kembali Tumbang di Tangan Mujahidin di Aleppo Suriah

Seorang Jenderal Pasukan Elit Syi'ah Iran Kembali Tumbang di Tangan Mujahidin di Aleppo Suriah

Jum'at, 05 Feb 2016 20:15

TV Al-Manar Libanon Klaim Rezim Suriah Rebut Kembali Kota Ataman dari Pejuang Oposisi

TV Al-Manar Libanon Klaim Rezim Suriah Rebut Kembali Kota Ataman dari Pejuang Oposisi

Jum'at, 05 Feb 2016 19:35

Ini Tudingan BNPT ke Ustadz Abubakar Baasyir

Ini Tudingan BNPT ke Ustadz Abubakar Baasyir

Jum'at, 05 Feb 2016 18:59

Membumikan Ekonomi Islam

Membumikan Ekonomi Islam

Jum'at, 05 Feb 2016 17:35



Must Read!
X