Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
10.693 views

Kemenangan Taliban Pakistan & Taliban Afghanistan Melawan AS

ISLAMABAD (voa-islam.com) - Perubahan terus berlangsung di kawasan Asia Selatan, di mana kekuatan Jihad dan  Mujahidin, terus menggelliat menghadapi kekuatan-kekuatan global, seperti AS dan Sekutunya, dan berhasil mengalahkan mereka.

Hari Jum’at lalu, Taliban melakukan operasi “bom bunuh diri” menghancurkan sebuah restoran, tempat berkumpulnya pejabat asing, di ibukota Kabul. Sedikitnya, 29 pejabat dan militer AS tewas, termasuk puluhan lainnya, luka-luka. Juru bicara Taliban, Zabilullah Mujahid, mengatakan, bahwa Taliban bertanggungjawab atas serangan yang sangat dahsyat diibukota Kabul.

Pemimpin Taliban Mullah Omar, secara tegas menyatakan, bahwa mayoritas provinsi di Afghanistan berada di tangan Taliban. Rezim boneka Hamid Karzai, tidak memiliki kendali atas wilayah-wilayah Afghanistan. Pasukan AS dan Sekutu tak mampu mengalahkan Taliban, dan sudah menduduki Afghanistan lebih satu dekade, dan tahun 2014 ini, pasukan AS dan Sekutu akan keluar Afghanistan.

Ini mendandakan perubahan politik dan militer yang sangat fundamental di kawasan Asia Selatan. Betapa Taliban yang berjuang selama satu dekade, akhirnya memenangkan perang dan mengakhiri  pendudukan AS dan Sekutu di negeri itu.

Bersamaan dengan perubahan yang terjadi di Afghanistan, dan perubahan di Pakistan, di mana pemerintahan Pakistan, dibawah Liga Muslim, yang dipimpin Perdana Menteri Nawaz Sharif. Nawaz Sharif, sejak September 2013, telah menawarkan cabang “Zaitun” (perdamaian) kepada  Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) perdamaian.

Tetapi, fihak TTP menilai pemerintahan Nawaz Sharif melakukan standar ganda, dan membiarkan AS melakukan operasi militer di wilayah Pakistan dengan menggunakan pesawat tanpa awak (drone), terakhir menewaskan pemimpin TTP, Hakeemullah Mesud. Inilah yang membuat kemarahan fihak TTP dan rakyat Pakistan yang mendukung TTP.

Sekarang Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) , yang menjadi payung  dari berbagai kelompok Taliban  yang beroperasi di Pakistan,  menyatakan keinginan dengan syara t bagi perundinnisgan perdamaian yang diusulkan dengan pemerintah, bertujuan mangakhiri lebih dari satu dekade yang menewaskan ribuan penduduk Pakistan, termasuk lebih dari 4.000 personel militer Pakistan.

Tawaran dari TTP terjadi beberapa jam setelah serangan bom yang menghancurkan  terhadap konvoi militer di kota  Bannu, pada Jumat, 17/1/2014, menewaskan 24 tentara dan melukai 65 personil  lainnya. TTP telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan , yang paling mematikan itu, tindakan TTP itu,   karena pembunuhan  Hakeemullah Mehsud dalam serangan pesawat tanpa awak AS pada 1 November 2013.

“Kami siap melakukan pembicaraan,  tapi itu pemerintah Pakistan harus tulus”,  ujar Shahidullah Shahid, juru bicara TTP kepada media di Pakistan. Sebelumnya, TTP menolak  mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Pakistan setelah tewasnaya Mehsud, dan  menuduh pemerintah Pakistan melakukan “double – game”, (bersikap ganda).

Shahid mengatakan serangan Jumat lalu (17/1) terhadap konvoi militer dilakukan seorang pembom bunuh diri TTP, membalas kematian Mehsud dan Wali ur Rehman , pemimpin tertinggi  TTP yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak lain akhir Mei 2013 di Waziristan Selatan .

“Kami siap melakukan pembicaraan , namun pemerintah harus menunjukkan ketulusan” , kata Shahid, ini merupakan kritik terhadap militer Pakistan yang berada dibalik kegagalan perdamaian antara pemerintah Pakistan dengan TTP.

“Misi kami  menegakan Syariah Islam di Pakistan. Kami tidak berjuang untuk kepentingan diri kami sendiri”, tegas Shahid. TTP telah berjuang dengan sangat keras menegakkan Syariah Islam di Pakistan,dan selalu menghadapi tantangan dari AS dan sekutunya. Perubahan di Afghanistan dan Pakistan sangat penting dari segi geopolitik dikawasan Asia Selatan.

Perdana Menteri Nawaz Sharif yang berusaha melakukan kontak dan pembicaraan damai dengan TTP, dan seruannya ini sudah yang ketigaklainya , dan Nawaz menawarkan ranting  “Zaitun” kepada TTP,  pada September 2013,melalui  pidatonya yang monumental kepada seluruh  bangsa Pakistan setelah terpilih sebagai Perdana Menteri.

Namun, kontak awal yang dibuat antara kedua belah pihak, namun pembicaraan itu gagal, sebelum di mulai pembicaraan terjadi serangan pesawat tak berawak AS, dan  menewaskan Mehsud di Waziristan Utara. wb/afg.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Istri Mujahid Operasi Tumor di Surabaya, Butuh Biaya 33 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Istri Mujahid Operasi Tumor di Surabaya, Butuh Biaya 33 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Sudah sebelas hari istri mujahid ini terbaring lemah di rumah sakit. Aktivis dakwah di komunitas ummahat ini menderita tumor saluran kencing dan Serosis Hepatis (pengerasan hati). ...

Masjid dan Kios Muslim di Tolikara Papua Dibakar Teroris Kristen. Ayo Bantu Jihad Harta..!!!

Masjid dan Kios Muslim di Tolikara Papua Dibakar Teroris Kristen. Ayo Bantu Jihad Harta..!!!

Umat Islam Tolikara Papua dizalimi mayoritas Kristen. Muslimah dilarang berjilbab menutup aurat, shalat Id dibubarkan paksa, masjid dibakar dan belasan kios aset umat Islam dibumihanguskan....

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada

Sempurnakan amaliah Ramadhan dengan menunaikan Zakat. IDC siap menyalurkan zakat mal dan zakat fitrah kepada keluarga mujahidin di berbagai daerah....

Yatim Penderita Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi Rp 17 Juta Telah Disalurkan

Yatim Penderita Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi Rp 17 Juta Telah Disalurkan

Akhwat yatim Rika Suranti tutup usia. Total dana Rp 17.200.000 telah diserahkan, semoga para donatur mendapat tiket masuk surga bersama Rasulullah SAW sedekat dua jari....

Muallaf Usia 50 Tahun Butuh Biaya Khitan, Perlengkapan Shalat dan Modal Usaha. Ayo Bantu!!!

Muallaf Usia 50 Tahun Butuh Biaya Khitan, Perlengkapan Shalat dan Modal Usaha. Ayo Bantu!!!

Mendapat hidayah di usia 50 tahun Pak Han pun hijrah meninggalkan Kristen. Untuk menjadi Muslim kaffah ia butuh peralatan ibadah, biaya khitan dan modal usaha....

Latest News
Mudzakarah Ulama ASWAJA bersama HTI Jawa Timur atas Pembakaran Masjid di Tolikara

Mudzakarah Ulama ASWAJA bersama HTI Jawa Timur atas Pembakaran Masjid di Tolikara

Kamis, 30 Jul 2015 18:53

Pemerintah Afghanistan Kembali Kehilangan Wilayah Kekuasaan Mereka di Helmand ke Taliban

Pemerintah Afghanistan Kembali Kehilangan Wilayah Kekuasaan Mereka di Helmand ke Taliban

Kamis, 30 Jul 2015 18:45

Daulah Islam (IS) Gali Parit Keamanan di Sekitar Kota Jarablus Suriah

Daulah Islam (IS) Gali Parit Keamanan di Sekitar Kota Jarablus Suriah

Kamis, 30 Jul 2015 18:30

Jabhat Al-Nusrah Culik Pemimpin Pejuang Sekuler Suriah yang Didukung AS

Jabhat Al-Nusrah Culik Pemimpin Pejuang Sekuler Suriah yang Didukung AS

Kamis, 30 Jul 2015 18:15

HRW: Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman Bombardir Penduduk Sipil Secara Serampangan

HRW: Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman Bombardir Penduduk Sipil Secara Serampangan

Kamis, 30 Jul 2015 18:05

Intoleransi dalam Kasus Tolikara, Asing Harus Dihilangkan dari Indonesia

Intoleransi dalam Kasus Tolikara, Asing Harus Dihilangkan dari Indonesia

Kamis, 30 Jul 2015 17:41

Benarkah Palestina-Israel Akan Selalu Konflik jika Diselesaikan dengan Jalan Agama?

Benarkah Palestina-Israel Akan Selalu Konflik jika Diselesaikan dengan Jalan Agama?

Kamis, 30 Jul 2015 17:10

MUI : BPJS Mengandung Unsur Spekulatif dan Judi

MUI : BPJS Mengandung Unsur Spekulatif dan Judi

Kamis, 30 Jul 2015 16:12

Bendera Merah Putih Berkibar Terbalik di Manokwari, Papua

Bendera Merah Putih Berkibar Terbalik di Manokwari, Papua

Kamis, 30 Jul 2015 15:00

DPR RI: Sama Halnya dengan Indonesia, Inggris Harus Hentikan Bantu Organisasi Teroris (OPM)

DPR RI: Sama Halnya dengan Indonesia, Inggris Harus Hentikan Bantu Organisasi Teroris (OPM)

Kamis, 30 Jul 2015 14:06

Renungan Kematian: Kita Pasti Mati

Renungan Kematian: Kita Pasti Mati

Kamis, 30 Jul 2015 14:00

Dewan Pendidikan: Muamalah (BPJS), Ulama Ikut Menanggung Pahala dan Dosa

Dewan Pendidikan: Muamalah (BPJS), Ulama Ikut Menanggung Pahala dan Dosa

Kamis, 30 Jul 2015 13:03

Membuat Buruk Citra DPR RI, Sutan Batoegana Dituntut 11 Tahun Penjara

Membuat Buruk Citra DPR RI, Sutan Batoegana Dituntut 11 Tahun Penjara

Kamis, 30 Jul 2015 12:10

Delegasi Yaman untuk PBB : Pemberontak Syiah Laanggar Semua Gencatan Senjata Kemanusiaan

Delegasi Yaman untuk PBB : Pemberontak Syiah Laanggar Semua Gencatan Senjata Kemanusiaan

Kamis, 30 Jul 2015 09:00

Fatwa MUI : BPJS Hukumnya Haram, Rakyat Harus Menghindari

Fatwa MUI : BPJS Hukumnya Haram, Rakyat Harus Menghindari

Kamis, 30 Jul 2015 00:13

Amnesty Internasional : Zionis-Israel Melakukan Kejahatan Perang di Gaza

Amnesty Internasional : Zionis-Israel Melakukan Kejahatan Perang di Gaza

Kamis, 30 Jul 2015 00:02

Zionis Israel Setujui Pembangunan 1065 Pemukiman Ilegal Yahudi Baru di Tepi Barat

Zionis Israel Setujui Pembangunan 1065 Pemukiman Ilegal Yahudi Baru di Tepi Barat

Rabu, 29 Jul 2015 20:15

Jubir Taliban: Mullah Mohammad Omar Masih Hidup dan Memimpin Gerakan

Jubir Taliban: Mullah Mohammad Omar Masih Hidup dan Memimpin Gerakan

Rabu, 29 Jul 2015 20:00

Wanita Saudi Mulai Belajar Bela Diri untuk Melawan Pelecehan

Wanita Saudi Mulai Belajar Bela Diri untuk Melawan Pelecehan

Rabu, 29 Jul 2015 19:45

Ribuan Umat Islam Solo Raya Apel Siaga Wujudkan Solidaritas Untuk Muslim Tolikara Papua

Ribuan Umat Islam Solo Raya Apel Siaga Wujudkan Solidaritas Untuk Muslim Tolikara Papua

Rabu, 29 Jul 2015 16:01



Must Read!
X