Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
10.560 views

Kemenangan Taliban Pakistan & Taliban Afghanistan Melawan AS

ISLAMABAD (voa-islam.com) - Perubahan terus berlangsung di kawasan Asia Selatan, di mana kekuatan Jihad dan  Mujahidin, terus menggelliat menghadapi kekuatan-kekuatan global, seperti AS dan Sekutunya, dan berhasil mengalahkan mereka.

Hari Jum’at lalu, Taliban melakukan operasi “bom bunuh diri” menghancurkan sebuah restoran, tempat berkumpulnya pejabat asing, di ibukota Kabul. Sedikitnya, 29 pejabat dan militer AS tewas, termasuk puluhan lainnya, luka-luka. Juru bicara Taliban, Zabilullah Mujahid, mengatakan, bahwa Taliban bertanggungjawab atas serangan yang sangat dahsyat diibukota Kabul.

Pemimpin Taliban Mullah Omar, secara tegas menyatakan, bahwa mayoritas provinsi di Afghanistan berada di tangan Taliban. Rezim boneka Hamid Karzai, tidak memiliki kendali atas wilayah-wilayah Afghanistan. Pasukan AS dan Sekutu tak mampu mengalahkan Taliban, dan sudah menduduki Afghanistan lebih satu dekade, dan tahun 2014 ini, pasukan AS dan Sekutu akan keluar Afghanistan.

Ini mendandakan perubahan politik dan militer yang sangat fundamental di kawasan Asia Selatan. Betapa Taliban yang berjuang selama satu dekade, akhirnya memenangkan perang dan mengakhiri  pendudukan AS dan Sekutu di negeri itu.

Bersamaan dengan perubahan yang terjadi di Afghanistan, dan perubahan di Pakistan, di mana pemerintahan Pakistan, dibawah Liga Muslim, yang dipimpin Perdana Menteri Nawaz Sharif. Nawaz Sharif, sejak September 2013, telah menawarkan cabang “Zaitun” (perdamaian) kepada  Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) perdamaian.

Tetapi, fihak TTP menilai pemerintahan Nawaz Sharif melakukan standar ganda, dan membiarkan AS melakukan operasi militer di wilayah Pakistan dengan menggunakan pesawat tanpa awak (drone), terakhir menewaskan pemimpin TTP, Hakeemullah Mesud. Inilah yang membuat kemarahan fihak TTP dan rakyat Pakistan yang mendukung TTP.

Sekarang Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) , yang menjadi payung  dari berbagai kelompok Taliban  yang beroperasi di Pakistan,  menyatakan keinginan dengan syara t bagi perundinnisgan perdamaian yang diusulkan dengan pemerintah, bertujuan mangakhiri lebih dari satu dekade yang menewaskan ribuan penduduk Pakistan, termasuk lebih dari 4.000 personel militer Pakistan.

Tawaran dari TTP terjadi beberapa jam setelah serangan bom yang menghancurkan  terhadap konvoi militer di kota  Bannu, pada Jumat, 17/1/2014, menewaskan 24 tentara dan melukai 65 personil  lainnya. TTP telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan , yang paling mematikan itu, tindakan TTP itu,   karena pembunuhan  Hakeemullah Mehsud dalam serangan pesawat tanpa awak AS pada 1 November 2013.

“Kami siap melakukan pembicaraan,  tapi itu pemerintah Pakistan harus tulus”,  ujar Shahidullah Shahid, juru bicara TTP kepada media di Pakistan. Sebelumnya, TTP menolak  mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Pakistan setelah tewasnaya Mehsud, dan  menuduh pemerintah Pakistan melakukan “double – game”, (bersikap ganda).

Shahid mengatakan serangan Jumat lalu (17/1) terhadap konvoi militer dilakukan seorang pembom bunuh diri TTP, membalas kematian Mehsud dan Wali ur Rehman , pemimpin tertinggi  TTP yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak lain akhir Mei 2013 di Waziristan Selatan .

“Kami siap melakukan pembicaraan , namun pemerintah harus menunjukkan ketulusan” , kata Shahid, ini merupakan kritik terhadap militer Pakistan yang berada dibalik kegagalan perdamaian antara pemerintah Pakistan dengan TTP.

“Misi kami  menegakan Syariah Islam di Pakistan. Kami tidak berjuang untuk kepentingan diri kami sendiri”, tegas Shahid. TTP telah berjuang dengan sangat keras menegakkan Syariah Islam di Pakistan,dan selalu menghadapi tantangan dari AS dan sekutunya. Perubahan di Afghanistan dan Pakistan sangat penting dari segi geopolitik dikawasan Asia Selatan.

Perdana Menteri Nawaz Sharif yang berusaha melakukan kontak dan pembicaraan damai dengan TTP, dan seruannya ini sudah yang ketigaklainya , dan Nawaz menawarkan ranting  “Zaitun” kepada TTP,  pada September 2013,melalui  pidatonya yang monumental kepada seluruh  bangsa Pakistan setelah terpilih sebagai Perdana Menteri.

Namun, kontak awal yang dibuat antara kedua belah pihak, namun pembicaraan itu gagal, sebelum di mulai pembicaraan terjadi serangan pesawat tak berawak AS, dan  menewaskan Mehsud di Waziristan Utara. wb/afg.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Ribuan Muslim Rohingya mengungsi ke Aceh untuk menyelamatkan akidah dan nyawa dari intimidasi rezim dan militer Myanmar yang didukung oleh para teroris biksu radikal Budha....

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Sejak usia 8 tahun sudah menjadi yatim. Saat tumbuh menjadi remaja muslimah berprestasi dan rajin beribadah, ia diuji dengan musibah tumor ganas di lututnya. ...

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini lahir Caesar dengan biaya sekitar 7 juta rupiah. Sang ayah uzur syar'i sedang menjalani vonis penjara 7,5 tahun karena Jihad Rohingnya....

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Latest News
110 Warga Prancis Gugur di Irak dan Suriah Saat Berjuang Bersama Daulah Islam (IS)

110 Warga Prancis Gugur di Irak dan Suriah Saat Berjuang Bersama Daulah Islam (IS)

Rabu, 03 Jun 2015 18:15

Menghindari Kezaliman Rezim Cina, Kakek Berusia 80 Tahun Lebih Hijrah ke Daulah Islam (IS)

Menghindari Kezaliman Rezim Cina, Kakek Berusia 80 Tahun Lebih Hijrah ke Daulah Islam (IS)

Rabu, 03 Jun 2015 17:16

Penulis Sekuler Bangladesh Kabur ke AS Setelah Ancaman Pembunuhan dari Kelompok Islamis

Penulis Sekuler Bangladesh Kabur ke AS Setelah Ancaman Pembunuhan dari Kelompok Islamis

Rabu, 03 Jun 2015 17:05

AS Klaim 10.000 Anggota Daulah Islam (IS) Gugur dalam 9 Bulan Pemboman Koalisi

AS Klaim 10.000 Anggota Daulah Islam (IS) Gugur dalam 9 Bulan Pemboman Koalisi

Rabu, 03 Jun 2015 16:45

Video: Menteri Agama Minta Maaf Terkait Qira'ah Al-Qur'an dengan Langgam Jawa

Video: Menteri Agama Minta Maaf Terkait Qira'ah Al-Qur'an dengan Langgam Jawa

Rabu, 03 Jun 2015 16:23

Peneliti Pertanyakan Rekomendasi Migas, untuk Rakyat atau Asing?

Peneliti Pertanyakan Rekomendasi Migas, untuk Rakyat atau Asing?

Rabu, 03 Jun 2015 15:40

Pengadilan Pidana Mesir Jatuhkan Vonis 5 Tahun Penjara atas Anak SMP yang menentang Rezim Militer

Pengadilan Pidana Mesir Jatuhkan Vonis 5 Tahun Penjara atas Anak SMP yang menentang Rezim Militer

Rabu, 03 Jun 2015 15:37

Mengejutkan, Fakta Pembantaian Rohingya Dianggap Bohong

Mengejutkan, Fakta Pembantaian Rohingya Dianggap Bohong

Rabu, 03 Jun 2015 14:19

Koalisi Internasional Adakan Pertemuan Bahas Langkah-langkah Hadapi Islamic State (ISIS)

Koalisi Internasional Adakan Pertemuan Bahas Langkah-langkah Hadapi Islamic State (ISIS)

Rabu, 03 Jun 2015 14:11

Karena Jujur, Sopir Taksi Safdirzon Berangkat Umroh Gratis

Karena Jujur, Sopir Taksi Safdirzon Berangkat Umroh Gratis

Rabu, 03 Jun 2015 14:04

Hartono Ahmad Jaiz: Takmir Masjid Perlu Hati-hati dan Waspada

Hartono Ahmad Jaiz: Takmir Masjid Perlu Hati-hati dan Waspada

Rabu, 03 Jun 2015 13:38

3 Tahun Tragedi Arakan: Adili Dalang Pembantai Etnis Rohingya

3 Tahun Tragedi Arakan: Adili Dalang Pembantai Etnis Rohingya

Rabu, 03 Jun 2015 13:17

Ketua MUI Din Syamsuddin Minta ASEAN Tekan Myanmar Soal Rohingya

Ketua MUI Din Syamsuddin Minta ASEAN Tekan Myanmar Soal Rohingya

Rabu, 03 Jun 2015 13:10

Rumah Kos di Sampang Sediakan Penghulu untuk Aktivitas Pelacuran

Rumah Kos di Sampang Sediakan Penghulu untuk Aktivitas Pelacuran

Rabu, 03 Jun 2015 13:01

Presiden Jokowi: Revolusi Mental Tanggung Jawab Masing-Masing

Presiden Jokowi: Revolusi Mental Tanggung Jawab Masing-Masing

Rabu, 03 Jun 2015 12:51

Kenaikan Tarif Listrik PLN Bulan Ini, Hadiah Ramadhan dari Jokowi

Kenaikan Tarif Listrik PLN Bulan Ini, Hadiah Ramadhan dari Jokowi

Rabu, 03 Jun 2015 12:46

Progres 98: Jokowi Itu Mengabdi Kepada Aseng, Bukan Rakyat Indonesia

Progres 98: Jokowi Itu Mengabdi Kepada Aseng, Bukan Rakyat Indonesia

Rabu, 03 Jun 2015 12:40

(Beralasan) Tidak Tahu Ada yang Mengharamkan Qiraat Langgam Jawa, Itu Basi!

(Beralasan) Tidak Tahu Ada yang Mengharamkan Qiraat Langgam Jawa, Itu Basi!

Rabu, 03 Jun 2015 10:51

Jelang Ramadhan Baitul Mal Kota Kumpulkan Keuchik se-Banda Aceh

Jelang Ramadhan Baitul Mal Kota Kumpulkan Keuchik se-Banda Aceh

Rabu, 03 Jun 2015 10:34

Menlu Rusia Lavrov: Menjelang Ajal Rezim Bashar al-Asad

Menlu Rusia Lavrov: Menjelang Ajal Rezim Bashar al-Asad

Rabu, 03 Jun 2015 10:00



Must Read!
X