Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
12.296 views

Kemenangan Taliban Pakistan & Taliban Afghanistan Melawan AS

ISLAMABAD (voa-islam.com) - Perubahan terus berlangsung di kawasan Asia Selatan, di mana kekuatan Jihad dan  Mujahidin, terus menggelliat menghadapi kekuatan-kekuatan global, seperti AS dan Sekutunya, dan berhasil mengalahkan mereka.

Hari Jum’at lalu, Taliban melakukan operasi “bom bunuh diri” menghancurkan sebuah restoran, tempat berkumpulnya pejabat asing, di ibukota Kabul. Sedikitnya, 29 pejabat dan militer AS tewas, termasuk puluhan lainnya, luka-luka. Juru bicara Taliban, Zabilullah Mujahid, mengatakan, bahwa Taliban bertanggungjawab atas serangan yang sangat dahsyat diibukota Kabul.

Pemimpin Taliban Mullah Omar, secara tegas menyatakan, bahwa mayoritas provinsi di Afghanistan berada di tangan Taliban. Rezim boneka Hamid Karzai, tidak memiliki kendali atas wilayah-wilayah Afghanistan. Pasukan AS dan Sekutu tak mampu mengalahkan Taliban, dan sudah menduduki Afghanistan lebih satu dekade, dan tahun 2014 ini, pasukan AS dan Sekutu akan keluar Afghanistan.

Ini mendandakan perubahan politik dan militer yang sangat fundamental di kawasan Asia Selatan. Betapa Taliban yang berjuang selama satu dekade, akhirnya memenangkan perang dan mengakhiri  pendudukan AS dan Sekutu di negeri itu.

Bersamaan dengan perubahan yang terjadi di Afghanistan, dan perubahan di Pakistan, di mana pemerintahan Pakistan, dibawah Liga Muslim, yang dipimpin Perdana Menteri Nawaz Sharif. Nawaz Sharif, sejak September 2013, telah menawarkan cabang “Zaitun” (perdamaian) kepada  Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) perdamaian.

Tetapi, fihak TTP menilai pemerintahan Nawaz Sharif melakukan standar ganda, dan membiarkan AS melakukan operasi militer di wilayah Pakistan dengan menggunakan pesawat tanpa awak (drone), terakhir menewaskan pemimpin TTP, Hakeemullah Mesud. Inilah yang membuat kemarahan fihak TTP dan rakyat Pakistan yang mendukung TTP.

Sekarang Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) , yang menjadi payung  dari berbagai kelompok Taliban  yang beroperasi di Pakistan,  menyatakan keinginan dengan syara t bagi perundinnisgan perdamaian yang diusulkan dengan pemerintah, bertujuan mangakhiri lebih dari satu dekade yang menewaskan ribuan penduduk Pakistan, termasuk lebih dari 4.000 personel militer Pakistan.

Tawaran dari TTP terjadi beberapa jam setelah serangan bom yang menghancurkan  terhadap konvoi militer di kota  Bannu, pada Jumat, 17/1/2014, menewaskan 24 tentara dan melukai 65 personil  lainnya. TTP telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan , yang paling mematikan itu, tindakan TTP itu,   karena pembunuhan  Hakeemullah Mehsud dalam serangan pesawat tanpa awak AS pada 1 November 2013.

“Kami siap melakukan pembicaraan,  tapi itu pemerintah Pakistan harus tulus”,  ujar Shahidullah Shahid, juru bicara TTP kepada media di Pakistan. Sebelumnya, TTP menolak  mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Pakistan setelah tewasnaya Mehsud, dan  menuduh pemerintah Pakistan melakukan “double – game”, (bersikap ganda).

Shahid mengatakan serangan Jumat lalu (17/1) terhadap konvoi militer dilakukan seorang pembom bunuh diri TTP, membalas kematian Mehsud dan Wali ur Rehman , pemimpin tertinggi  TTP yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak lain akhir Mei 2013 di Waziristan Selatan .

“Kami siap melakukan pembicaraan , namun pemerintah harus menunjukkan ketulusan” , kata Shahid, ini merupakan kritik terhadap militer Pakistan yang berada dibalik kegagalan perdamaian antara pemerintah Pakistan dengan TTP.

“Misi kami  menegakan Syariah Islam di Pakistan. Kami tidak berjuang untuk kepentingan diri kami sendiri”, tegas Shahid. TTP telah berjuang dengan sangat keras menegakkan Syariah Islam di Pakistan,dan selalu menghadapi tantangan dari AS dan sekutunya. Perubahan di Afghanistan dan Pakistan sangat penting dari segi geopolitik dikawasan Asia Selatan.

Perdana Menteri Nawaz Sharif yang berusaha melakukan kontak dan pembicaraan damai dengan TTP, dan seruannya ini sudah yang ketigaklainya , dan Nawaz menawarkan ranting  “Zaitun” kepada TTP,  pada September 2013,melalui  pidatonya yang monumental kepada seluruh  bangsa Pakistan setelah terpilih sebagai Perdana Menteri.

Namun, kontak awal yang dibuat antara kedua belah pihak, namun pembicaraan itu gagal, sebelum di mulai pembicaraan terjadi serangan pesawat tak berawak AS, dan  menewaskan Mehsud di Waziristan Utara. wb/afg.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas???

Di sini tempatnya-Kiosherbalku.com melayani Grosir & Eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan DISKON sd 60%. Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa meninggal setelah dirawat intensif 13 hari. Semoga Allah membalas para donatur dengan keberkahan, rezeki melimpah, mensucikan jiwa, menolak bencana, dan melapangkan jalan ke surga....

Dapatkan Tausiyah Harian & Update Berita Islam, Mari Bergabung dalam Komunitas Info Dakwah

Dapatkan Tausiyah Harian & Update Berita Islam, Mari Bergabung dalam Komunitas Info Dakwah

Komunitas saling berbagi nasihat, ilmu dan update informasi dunia Islam. Semua dibagikan langsung ke HP anggota, 100% Free/Gratis..!!!...

Menderita Hernia Sejak Lahir, Musa Anak Mujahid Harus Segera Dioperasi. Ayo Bantu!!!

Menderita Hernia Sejak Lahir, Musa Anak Mujahid Harus Segera Dioperasi. Ayo Bantu!!!

Musa anak mujahid mendapat ujian Allah, menderita hernia sejak lahir. Setelah di-USG di RS Ummi Bogor, dokter menyatakan berusia 3,5 tahun ini harus segera dioperasi. Butuh biaya 8 juta rupiah....

Yuliana, Pejuang Keluarga yang Hebat, Butuh Dana 11 Juta Lunasi Tagihan Pesantren Anaknya. Ayo Bantu!!

Yuliana, Pejuang Keluarga yang Hebat, Butuh Dana 11 Juta Lunasi Tagihan Pesantren Anaknya. Ayo Bantu!!

Saat sang suami di-phk karena sakit jiwa, ia menjadi buruh cuci pakaian dengan gaji satu juta rupiah perbulan. Susah payah berusaha memenuhi kebutuhan keluarga, biaya pendidikan, dan pengobatan...

Terusir dari Keluarga, Muallaf Noval Joe Kho Fei Butuh Modal Usaha 12 Juta. Ayo Bantu!!

Terusir dari Keluarga, Muallaf Noval Joe Kho Fei Butuh Modal Usaha 12 Juta. Ayo Bantu!!

Di usia keislaman yang belum genap dua tahun, muallaf ini mendapat banyak ujian iman: terusir dari keluarga, kehilangan pekerjaan di rezim Ahok, kontrakan menunggak 6 bulan, anaknya sakit paru-paru,...

Latest News
Disebut Tersangka, Tuduhan terhadap Adin Armas Dinilai Terlalu Mengada-ada

Disebut Tersangka, Tuduhan terhadap Adin Armas Dinilai Terlalu Mengada-ada

Sabtu, 25 Feb 2017 10:07

Surat Fadli Zon untuk Jokowi: Hentikan Ahok, Hentilkan Kriminalisasi Ulama

Surat Fadli Zon untuk Jokowi: Hentikan Ahok, Hentilkan Kriminalisasi Ulama

Sabtu, 25 Feb 2017 09:27

Inspiration For Muslim Students BKLDK on February

Inspiration For Muslim Students BKLDK on February

Sabtu, 25 Feb 2017 09:11

Mengenang Tragedi Sukamanah Berdarah 25-2-1944 (Asy-Syahid K.H. Zainal Musthafa)

Mengenang Tragedi Sukamanah Berdarah 25-2-1944 (Asy-Syahid K.H. Zainal Musthafa)

Sabtu, 25 Feb 2017 08:53

Ahok Satu Mobil dengan Jokowi, Fadli Zon: Bisa Diartikan Selama Ini Presiden Memberi Perlindungan

Ahok Satu Mobil dengan Jokowi, Fadli Zon: Bisa Diartikan Selama Ini Presiden Memberi Perlindungan

Sabtu, 25 Feb 2017 07:20

Dianggap Bid'ah, Raja Salman Tolak Pukul Bedug Saat Berkunjung ke Masjid Istiqlal

Dianggap Bid'ah, Raja Salman Tolak Pukul Bedug Saat Berkunjung ke Masjid Istiqlal

Sabtu, 25 Feb 2017 06:09

Gagal ke Putaran Dua Pilgub DKI, Agus Jalani Karir di Bidang Lain, Bukan ke Militer

Gagal ke Putaran Dua Pilgub DKI, Agus Jalani Karir di Bidang Lain, Bukan ke Militer

Jum'at, 24 Feb 2017 23:59

Introspeksi Bersama atas Munculnya Buku Anak Konten Pornografi

Introspeksi Bersama atas Munculnya Buku Anak Konten Pornografi

Jum'at, 24 Feb 2017 23:48

Walikota Padang Merelokasi Pedagang tanpa Air Mata, Darah, dan Kebohongan

Walikota Padang Merelokasi Pedagang tanpa Air Mata, Darah, dan Kebohongan

Jum'at, 24 Feb 2017 22:09

Ketum PBNU Menjadi Korban Hoax hanya karena Duduk Dekat Ahok

Ketum PBNU Menjadi Korban Hoax hanya karena Duduk Dekat Ahok

Jum'at, 24 Feb 2017 20:09

PWNU Titip Amanah Ubah Jakarta Kepada Anies Baswedan

PWNU Titip Amanah Ubah Jakarta Kepada Anies Baswedan

Jum'at, 24 Feb 2017 20:03

Cina Wajibkan Setiap Mobil di Wilayah Mayoritas Muslim Xinjiang Dipasangi Perangkat GPS

Cina Wajibkan Setiap Mobil di Wilayah Mayoritas Muslim Xinjiang Dipasangi Perangkat GPS

Jum'at, 24 Feb 2017 20:00

Penginjil Besar AS Doakan Ahok Pimpin Jakarta, Ini Kata Imam Shamsi Ali

Penginjil Besar AS Doakan Ahok Pimpin Jakarta, Ini Kata Imam Shamsi Ali

Jum'at, 24 Feb 2017 18:09

Laporan: 26 Bintang Hollywood Tolak Perjalan Mewah Gratis ke Israel

Laporan: 26 Bintang Hollywood Tolak Perjalan Mewah Gratis ke Israel

Jum'at, 24 Feb 2017 16:45

Yusril Ihza Mahendra Bersedia Ditunjuk sebagai Saksi Menguntungkan untuk Habib Rizieq

Yusril Ihza Mahendra Bersedia Ditunjuk sebagai Saksi Menguntungkan untuk Habib Rizieq

Jum'at, 24 Feb 2017 16:09

Aktivis Islam Dikriminalisasi, Din Tantang Polisi Usut Uang Teman Ahok dan Rekening Gendut Polri

Aktivis Islam Dikriminalisasi, Din Tantang Polisi Usut Uang Teman Ahok dan Rekening Gendut Polri

Jum'at, 24 Feb 2017 14:09

Anies Terima Kunjungan Pengurus PW Nahdlatul Ulama Jakarta di Kediamannya

Anies Terima Kunjungan Pengurus PW Nahdlatul Ulama Jakarta di Kediamannya

Jum'at, 24 Feb 2017 12:42

Website Dihack, Roy Suryo: Sebelum Keluarkan Pernyataan, KPU Sebaiknya Koreksi

Website Dihack, Roy Suryo: Sebelum Keluarkan Pernyataan, KPU Sebaiknya Koreksi

Jum'at, 24 Feb 2017 12:09

AMM: Penolakan Ahok atas Saksi Ahli Agama, Manuver Tutupi Kelemahan

AMM: Penolakan Ahok atas Saksi Ahli Agama, Manuver Tutupi Kelemahan

Jum'at, 24 Feb 2017 11:39

Bawa 1500 Rombongan dan 25 Pangeran, Raja Salman Investasi 25 Miliar Dollar AS Saat ke Indonesia

Bawa 1500 Rombongan dan 25 Pangeran, Raja Salman Investasi 25 Miliar Dollar AS Saat ke Indonesia

Jum'at, 24 Feb 2017 10:56


Must Read!
X