Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
11.670 views

Nasihat Kepada Setiap Muslim yang Ikut Mengamankan Perayaan Natal

Oleh: Ust. Purnomo

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.

Perusakan akidah yang dilancarkan musuh Islam sudah sedemikian hebat. Istilah-istilah baru pun dimunculkan untuk membuat rancu pemahaman kaum muslimin terhadap agamanya. Sehingga hak dan batil menjadi samar. Pemahaman Islam menjadi kacau dengan munculnya penafsiran-penafsiran modern terhadap dalil-dalil dan istilah syar’i. Dalilpun sering dipakai bukan pada tempatnya.

Di antara pemahaman Islam yang menjadi target utama serangan mereka adalah wala’ dan bara’. Sehingga umat Islam salah dalam menempatkan kecintaan dan kebenciannya. Kawan dianggap lawan dan harus diperangi. Sebaliknya musuh dianggap teman yang harus dilindungi, dibela, dan dicintai.

Pada rublik Corner's Quote (Sabtu, 18/12/2010) voa-islam.com menyoroti tentang sepak terjang Banser Anshor dalam membela non Muslim dan sekte non Islam. Tapi di sisi lain catatan konflik Banser dengan sesama muslim menjadikannya sangat ironi.

Banser dan Pengamanan Natal

Pada tahun ini, Kepolisian Resor (Polres) Pelabuhan Tanjung Perak akan melibatkan Banser untuk mengamankan perayaan Natal dan Tahun Baru 2011 di kawasan Tanjung Perak. (Sumber; Okezone.com/17 Desember 2010)

Sedangkan di wilayah Kediri, rencananya Banser akan dilibatkan oleh Polres Kediri Kota dalam pengamanan pelaksanaan Natal dan Tahun Baru 2011, khususnya akan di siagakan di tempat peribadatan umat kristiani. Bahkan menurut Kapolres Kediri Kota AKBP Mulya Hasudungan Ritonga, jumlahnya cukup fantastic yaitu sekitar ada sekitar 80 anggota. (Sumber: beritaJatim.com/14 Desember 2010)

Pada tahun lalu, Banser pun telah ikut serta dalam pelaksanaan pengamanan dan penjagaan keamanan Natal dan tahun baru, khususnya di sekitar wilayah Gereja. Jumlah personil Banser -menurut Kepala Satuan Koordinasi Nasional (Kasatkornas), H Tatang Hidayat, 14 Desember 2009, lalu-, yang diturunkan  500.000 anggota di seluruh Indonesia.

Menyoroti Keterlibatan Umat Muslim Dalam Pengamanan Perayaan Natal

Menurut penjelasan Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Yuda Gustawan, Jumat (17/12/2010) dilibatkannya Banser dalam pengamanan Natal dan tahun baru 2011 untuk menjalin kerjasama dan kerukunan umat beragama.

Hal ini serupa dengan yang diungkapkan Kepala Satuan Koordinasi Nasional (Kasatkornas), H Tatang Hidayat pada tahun lalu, “Kita siap membantu aparat kepolisian dalam mengamankan Natal dan Tahun Baru, karena ini sudah menjadi tradisi Ansor menjaga kerukunan umat beragama,” katanya, 14 Desember 2009.

Tujuan yang terlihat mulia dengan ikut serta mengamanakan perayaan hari raya orang kafir dianggap sebagai akhlak mulia dan toleransi yang diperintahkan Islam. Bahkan tidak sedikit yang menggolongkannya sebagai bentuk tolong-menolong yang diperintahkan Al-Qur’an.

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran." (QS. Al-Maidah: 2)

Padahal ikut mengamankan perayaan Natal, bagi umat dan ormas Islam, seolah memberikan pembenaran dan dukungan kepada perayaan tersebut. Sementara bagi umat Kristiani, perayaan Natal adalah hari raya untuk memperingati, merenungkan dan bersyukur atas kelahiran Yesus ke dunia sebagai tuhan dan juruselamat penebus dosa. Itu merupakan perayaan kekufuran dan kezaliman terbesar terhadap Allah. Karenanya tolong-menolong di dalamnya adalah haram.

"Dan mereka berkata: "Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak". Sesungguhnya kamu telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar, hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh, karena mereka mendakwa Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak. Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak." (QS. Maryam: 66-92)

Benar, Allah tak pernah mengangkat seorang anak untuk-Nya. Karena hal itu menunjukkan ada kakurangan dalam diri-Nya dan masih butuh pada selain-Nya. Padahal Allah Maha Kaya dan Terpuji.

Ahlak Mulia yang disalahartikan

Sesungguhnya toleransi dan akhlak mulia maknanya bukan ikut-ikutan dan dukung-mendukung terhadap pemeluk agama lain dalam kebatilan mereka, bekerjasama dan berserikat dalam kebatilan tersebut. Khususnya jika kebatilan tersebut adalah menyekutukan Allah. Dalam masalah ini, wajib berbara' (berlepas diri) darinya dan tidak memberi wala' (loyalitas) kepada pelakunya. Hal itu termasuk perintah Allah dan Sunnah para nabi-Nya.

Allah Ta'ala berfirman,  

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang dzalim." (QS. Al Maidah: 51)

Ibnu Abi Hatim telah meriwayatkan dari Muhammad bin Sirin, dia berkata: Abdullah bin 'Utbah berkata, "Hendaknya salah seorang mereka berhati-hati agar tidak menjadi Yahudi dan Nashrani tanpa disadarinya.” Ibnu Sirin meyakini bahwa Abdullah bin ‘Utbah menghendaki dari makna ayat di atas.

Perayaan Natal Berkaitan Dengan Masalah Akidah

Sesungguhnya perayaan-perayaan hari raya seperti Natal ini mengandung nilai kekufuran. Yaitu menyandangkan sifat tuhan kepada Al-Masih Isa bin Maryam, reinkarnasi, memberhalakan Isa, menganggapnya sebagai anak Allah, ia mati disalib, dan keyakinan lainnya. Dan keyakinan tersebut telah membuat murka Allah Ta’ala.

Sesungguhnya ikut serta dalam perayaan batil tersebut, menfasilitasi atau mengamankankannya menunjukkan kecocokan dan keridhaan terhadap perayaan itu dan pengakuan akan kebenaran keyakinan mereka. Walaupun orang yang ikut-ikutan merayakan hari raya tersebut meyakini berbeda aqidah dengan mereka, tapi ia berada di atas bahaya besar akibat kejahilannya dalam sikapnya tersebut. Karena keridlaan terhadap kekufuran adalah kekufuran juga.

Sesungguhnya ikut serta dalam perayaan Natal, menfasilitasi atau mengamankankannya menunjukkan kecocokan dan keridhaan terhadap perayaan itu dan pengakuan akan kebenaran keyakinan mereka.

Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alu Syaikh dalam al-Mathlab al Hamid fi Bayan Maqaasid al-Tauhid menulis, “Ingkar wajib bersamaan dengan kemampuan. Sedangkan membenci semata adalah selemah-lemah iman. Sedangkan ridla dengan kemungkaran dan mengikuti kemungkaran tersebut merupakan kehancuran yang tidak ada harapan keberuntungan bersamanya.”

Sesungguhnya ikut menjaga tempat-tempat perayaan hari raya Natal berarti ikut meramaikan dan memeriahkan tempat perayaan kekufuran. Dan itu menunjukkan keridlaannya kepada acara tersebut. Padahal, seharusnya seorang muslim meninggalkan tempat tersebut dan tidak ikut mendengarkan atau memeriahkannya.

بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ آَيَاتِ اللَّهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلَا تَقْعُدُوا مَعَ