Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.043 views

Penyalahgunaan Narkoba di Kalangan Remaja

NARKOBA terus mengrongrong negeri ini. Berita terkait penyalahgunaan narkoba tidak pernah habis-habisnya. Beberapa saat yang lalu kita digegerkan dengan berita beredarnya jajanan yang mengandung narkoba di sekolah-sekolah dasar. Tidak lama kemudian kita mendengar kasus yang terjadi di Kendari Sulawesi Tenggara. Yaitu penyalahgunaan obat-obatan paracetamol, caffein, dan carisoprodal (PCC) yang berujung pada meninggalnya dua orang penggunanya.

Dari sisi pengguna narkotika, Jawa Timur menempati peringkat kedua di Indonesia Setelah DKI Jakarta. Berdasarkan data yang dihimpun Dinas Kesehatan (Dinkes) Jatim dan Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jatim jumlahnya pengguna narkotika tahun 2017 di kalangan remaja sudah mencapai 238.680 orang atau 27,3 persen dari total pengguna narkoba di Jatim sebanyak 884.000 orang. Diperkirakan, di Jatim terdapat 800 ribu hingga 900 ribu pengguna narkotika aktif. Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Jawa Timur Brigjen Pol Fatkhurrahman memperkirakan pengguna tidak aktif narkotika jumlahnya lebih banyak.

Saat ini yang bandar narkotika menyasar golongan pelajar dan mahasiswa. Dalam kasus penyalahgunaan PCC yang menjadi korban adalah anak-anak dibawah umur. Yakni SD, SMP, SMA. PCC pun banyak dijual ke kalangan pelajar dengan harga murah antara Rp. 20.000 - Rp 25.000. Bahkan mereka menempuh cara dengan mencampur narkoba pada jajanan anak sekolah yang biasa di jual di sekolah-sekolah dasar.

Ini adalah kondisi yang sangat memprihatinkan. Apalagi mengingat saat ini Indonesia mengalami Bonus Demografi dengan jumlah penduduk produktif yang lebih banyak dari penduduk non produktif. Jika penduduk usia produktifnya justru terjangkit ‘virus’ narkoba maka apa yang akan terjadi dengan negeri ini nantinya?

Dalam mengatasi permasalahan narkoba yang semakin menunjukkan intensitasnya, Pemerintah Indonesia dengan Dewan Perwakilanan Rakyat sejak tahun 1997 telah mengesahkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika dan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika. Berdasarkan kedua Undang-undang tersebut, Pemerintah membentuk Badan Koordinasi Narkotika Nasional (BKNN), dengan Keputusan Presiden Nomor 116 Tahun 1999. BKNN adalah suatu Badan Koordinasi penanggulangan narkoba yang kemudian berubah nama menjadi Badan Narkotika Nasional.

Untuk propinsi dan kabupaten dalam menangani permasalahan narkoba, maka dibentuklah Badan Narkotika Propinsi dan Badan Narkotika Kabupaten. Penyuluhan-penyuluhan dan sosialisasi dari badan narkotika kiat digencarkan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat akan bahaya penyalahgunaan narkoba yang mengancam kehidupan orang banyak.

Surabaya sebagai ibukota propinsi jawa Timur juga telah menerbitkan Peraturan Walikota Surabaya Nomor 65 Tahun 2014 tentang Rencana Aksi Pelaksanaan Kebijakan dan Strategi Daerah Bidang Pencegahan, Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba Kota Surabaya. Dalam Peraturan Walikota ini terdapat program pencegahan, program pemberdayaan dan program rehabilitasi.

Program pencegahan yang dilakukan juga merangkul remaja untuk ikut berpartisipasi melakukan pencegahan. Yaitu dengan membentuk tim sebaya, dan membentuk kader anti narkoba. Namun rupanya program pemerintahan pusat dan Surabaya ini kurang bisa mengatasi permasalahan narkoba. Ini bisa dilihat dari tren pengguna narkoba yang terus meningkat tiap tahunnya.

Solusi

Mengurai masalah narkoba di Jawa Timur khususnya dan Indonesia pada umumnya, dapat kita lihat bahwa akar masalahnya adalah dijadikannya sekulerisme (pemisahan agama dari kehidupan) sebagai asas. Sekulerisme menjadikan seseorang memandang hidup hanya sekedar mencari kenikmatan dunia semata. Dari sinilah kemudian muncul faham serba boleh yang menjadikan manusia para remaja berlaku seenak hatinya. Tidak lagi memandang pahala-dosa serta halal-haram. Termasuk ketika mengkonsumsi narkoba.

Di sisi lain hukum positif yang ada di Indonesia memposisikan pengguna narkoba sebagai korban bukan sebagi pelaku kriminal. Hal ini semakin membuat pengguna narkoba merasa bebas untuk mengkonsumsi selama dia tidak merugikan orang lain. Hukum juga bersikap lunak kepada pengedar narkoba. Selama ini hukuman mati yang digadang-gadang bisa menimbulkan efek jera bagi pengedar narkoba malah tidak berjalan. Yang ada hanya hukuman kurungan yang sekian lama semakin berkurang dengan adanya amnesty dari pemerintah.

Mengatasi persoalan narkoba ini upaya preventif perlu digalakkan. lni memerlukan dukungan dari berbagai pihak. Mulai dari keluarga, masyarakat dan Negara. Upaya preventif yang bisa digunakan adalah menciptakan suasana ketakwaan di tengah keluarga, masyarakat dan Negara. Mendorong setiap individu menjadikan hidupnya berlandaskan aqidah. Sehingga orang tidak akan terjerumus untuk mengkonsumsi narkoba karena tahu itu adalah hal yang dilarang Allah SWT. Dorongan ketakwaan pula yang akan menjadikan orang tua berusaha menciptakan suasana yang nyaman dan aman di dalam keluarga sehingga anggota keluarga tidak mencari pelampiasan diluar keluarga.

Dari sisi masyarakat, dengan dorongan ketakwaan yang tinggi akan menjadi lingkungan yang kondusif dalam mencegah perbuatan yang dilarang agama termasuk mengkonsumsi narkoba. Negara juga memiliki peran penting dalam mencegah masuk dan beredarnya narkoba di dalam negeri. Selain itu upaya pencegahan dengan memberikan sanksi yang tegas kepada pengguna, pengedar dan produsen narkoba. Dalam Islam pengguna, pengedar, dan produsen narkoba adalah pelaku kriminal yang harus diberi sanksi sesuai dengan tingkat kejahatannya.

Untuk pengguna narkoba yang baru maka akan diobati secara gratis oleh Negara dan diberikan sanksi yang ringan. Namun jika berulang akan diberikan sanksi yang lebih berat. Namun bagi pengedar dan produsen narkoba diberikan sanksi yang berat karena telah membahayakan masyarakat. * Desi Maulia, SKM, pemerhati remaja tinggal di Surabaya, Jawa Timur

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Virus TBC menggerogoti tulangnya hingga menjalar ke sumsum tulang punggung. Harus segera dioperasi untuk menghindari kelumpuhan total....

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC siap menerima zakat fitrah senilai Rp 30.000 hingga 52.000 per-jiwa untuk disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan aktivis Islam dan yatim....

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Lahir dalam keluarga Kristen taat, Valentino Nainggolan menjadi muallaf dalam usia SD. Untuk memperdalam Islam, ia dan kakaknya akan melanjutkan pendidikan ke pesantren Ayo Bantu.!!!...

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah 30 hari mushalla korban gempa ini hancur dan belum dibangun lagi. Ramadhan akan tiba, mushalla ini sangat dibutuhkan. Ayo bantu sedekah jariyah, pahala terus mengalir tak terbatas umur....

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Dai yang aktif berdakwah melawan pemurtadan misionaris ini tinggal di rumah sederhana tanpa kamar mandi mck. Sang istri yang berhijab kesulitan, setiap mandi, buang air dan buang hajat harus...

Latest News
Rezim Assad dan Pasukan Iran Bersiap Gelar Operasi Militer di Daraa

Rezim Assad dan Pasukan Iran Bersiap Gelar Operasi Militer di Daraa

Rabu, 20 Jun 2018 09:27

Kiper Mesir Tolak Terima Trofi yang Disponsori Minuman Keras Budweiser

Kiper Mesir Tolak Terima Trofi yang Disponsori Minuman Keras Budweiser

Rabu, 20 Jun 2018 09:12

Kekayaan Orang Kaya di Dunia Melonjak di Tahun 2017

Kekayaan Orang Kaya di Dunia Melonjak di Tahun 2017

Rabu, 20 Jun 2018 09:08

Panahan Tradisional Turki Jadi Kurikulum Sebuah Sekolah di Malaysia

Panahan Tradisional Turki Jadi Kurikulum Sebuah Sekolah di Malaysia

Rabu, 20 Jun 2018 08:59

Pejuang Oposisi Suriah di Dara'a Waspadai Serangan Besar Rezim Assad

Pejuang Oposisi Suriah di Dara'a Waspadai Serangan Besar Rezim Assad

Rabu, 20 Jun 2018 07:30

Israel Kembali Lakukan Kebiadaban, Kunjungan Yahya Staquf Dinilai Tak Berdampak Positif

Israel Kembali Lakukan Kebiadaban, Kunjungan Yahya Staquf Dinilai Tak Berdampak Positif

Rabu, 20 Jun 2018 07:04

HTS Serang Posisi Pasukan Rezim Suriah di Sweida untuk Pertama Kali Sejak 2015

HTS Serang Posisi Pasukan Rezim Suriah di Sweida untuk Pertama Kali Sejak 2015

Selasa, 19 Jun 2018 20:46

Warga London Peringati Setahun Serangan Teror di Masjid Finsbury Park

Warga London Peringati Setahun Serangan Teror di Masjid Finsbury Park

Selasa, 19 Jun 2018 20:35

Ismail Haniyeh Puji Demonstrasi di Tepi Barat untuk Mendukung Gaza

Ismail Haniyeh Puji Demonstrasi di Tepi Barat untuk Mendukung Gaza

Selasa, 19 Jun 2018 20:20

Mesir Adili Ulang Para Pemimpin Ikhwanul Muslimin

Mesir Adili Ulang Para Pemimpin Ikhwanul Muslimin

Selasa, 19 Jun 2018 20:05

Hanya Untungkan Satu Pihak, Kebijakan One Way Arus Balik Dikeluhkan Pengguna Jalan

Hanya Untungkan Satu Pihak, Kebijakan One Way Arus Balik Dikeluhkan Pengguna Jalan

Selasa, 19 Jun 2018 19:58

Serangan Udara Turki Tewaskan 26 Pemberontak PKK di Tenggara Turki dan Utara Irak

Serangan Udara Turki Tewaskan 26 Pemberontak PKK di Tenggara Turki dan Utara Irak

Selasa, 19 Jun 2018 19:30

Pasukan Koalisi yang Dipimpin Saudi Serang Kompleks Bandara Hodeidah Yaman

Pasukan Koalisi yang Dipimpin Saudi Serang Kompleks Bandara Hodeidah Yaman

Selasa, 19 Jun 2018 19:12

SP3 Kasus Habib Rizieq, GISS: Masyarakat Semakin Yakin Ada Upaya Kriminalisasi Aktivis Islam

SP3 Kasus Habib Rizieq, GISS: Masyarakat Semakin Yakin Ada Upaya Kriminalisasi Aktivis Islam

Selasa, 19 Jun 2018 17:50

Terkait Iriawan, Hendri Satrio: Jangan Salah Baca Strategi, hanya Nomor 3 yang Tidak Didukung Istana

Terkait Iriawan, Hendri Satrio: Jangan Salah Baca Strategi, hanya Nomor 3 yang Tidak Didukung Istana

Selasa, 19 Jun 2018 16:41

Dilantiknya Iriawan sebagai Pj Gubernur Jabar, Wakil Ketua DPR: Bukti Pemerintah Berbohong

Dilantiknya Iriawan sebagai Pj Gubernur Jabar, Wakil Ketua DPR: Bukti Pemerintah Berbohong

Selasa, 19 Jun 2018 15:41

Semua Tokoh Ini Kritik Pedas Dilantiknya Iriawan sebagai Pj Gubernur Jabar

Semua Tokoh Ini Kritik Pedas Dilantiknya Iriawan sebagai Pj Gubernur Jabar

Selasa, 19 Jun 2018 14:41

Kemendagri Abuse of Power Tetapkan Iriawan Plt Gubernur Jabar, Politisi: Pilih Nomor Tilu

Kemendagri Abuse of Power Tetapkan Iriawan Plt Gubernur Jabar, Politisi: Pilih Nomor Tilu

Selasa, 19 Jun 2018 13:41

Di balik Polemik Iriawan, Ustaz Ini Tetap Dukung Sudrajat dan Syaikhu di Pilkada Jabar

Di balik Polemik Iriawan, Ustaz Ini Tetap Dukung Sudrajat dan Syaikhu di Pilkada Jabar

Selasa, 19 Jun 2018 12:41

Ayah Felix Siauw: Abdul Somad Didukung Orang Melayu, Habib Didukung FPI, Kalau Kamu Siapa yang Bela?

Ayah Felix Siauw: Abdul Somad Didukung Orang Melayu, Habib Didukung FPI, Kalau Kamu Siapa yang Bela?

Selasa, 19 Jun 2018 12:35


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X