Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.603 views

Adab Sebelum Jihad

Sahabat VOA-Islam...

Terorisme yang disangkut-pautkan dengan Islam kembali terjadi. Bom bunuh diri yang diduga dilakukan oleh satu keluarga di  tiga gereja (Gereja Santa Maria Tak Bercela di Ngagel, Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS) di Jalan Arjuno, dan Gereja Kristen Indonesia di Jalan Diponegoro) menjadi salah satu premis untuk menarik kesimpulan bahwa lagi-lagi kasus pengeboman alias terorisme dilakukan oleh muslim taat.

Menurut salah satu berita yang beredar, subuh sebelum kejadian, anak laki-laki terduga pelaku pengeboman  berpelukan sambil menangis dengan ayahnya seusai sahalat subuh berjamaah di mushala dekat rumahnya (liputan6.com/16/5/2018).

Peledakan bom atas nama jihad fii sabilillah dan mengaharap ridho Allah ta’ala menjadi dugaan terkuat motif mereka melakukan tindakan ini. Terlepas apa motif sebenarnya, siapa dalang dari semuanya dan siapa penyemai paham jihad yang salah pada mereka tidak pernah jelas.

Ini bukan kali pertama, tapi sudah menjadi kasus yang kesekain kalinya. Ketergesa-gesaan dalam mengaplikasikan ilmu dan tiadanya adab dalam setiap ilmu menjadi celah seseorang untuk bertindak gegabah dan bahkan besar kemungkinan bertindak sesuatu yang dimurkai Allah.

Adab menuntun dan menuntut seseorang untuk bersabar dalam ilmu baik itu sudah dimengerti ataupun masih akan dipelajari. Adab pula yang membuat seseorang untuk mengutamakan humanisme dibanding dengan kepiawaian akal dalam penyerapan ilmunya.

 

Pemahaman Jihad yang Miskin Adab

Dalil jihad yang banyak digunakan oleh sebagian kalangan untuk menghalalkan penumpahan darah pada orang lain atas nama Allah dan RasulNya menjadi hal yang menyedihkan. Karena seolah-olah agama –utamanya Islam- memotivasi orang untuk melakukan tindakan keji.

Ayat-ayat tentang qital pun turut disadur untuk melegalkan pembunuhan terhadap manusia lainnya. Padahal, jikalau seseorang mau bersabar dalam menuntut ilmu, maka ia akan memahami dalil-dalil lainnya yang menjadi eksepsi tentang tidak bolehnya asal bunuh orang lain.

“Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya” (Al-Maidah :32)

Tsaqafah (ilmu/wawasan) jihad dan qital memang ada dalam Alquran dan As Sunnah, namun lebih dari itu, ada adab yang harus dimengerti dalam pelaksanaanya. Maka adab tentang jihad dan qital harus dimengerti terlebih dahulu sebelum melakukannya. Dan ini menjadi sebab pentingnya adab sebelum ilmu yang seringkali dibahas dalam berbagai kajian keislaman.

Pentingnya adab yang harus menyertai saat seseorang belajar suatu ilmu akan menjadi jalan berkahnya ilmu yang ia pelajari hingga bisa menjadi cahaya yang menerangi kehidupannya. Inilah yang seringkali dilupakan dan diabaikan oleh sebagian besar orang ketika menuntut ilmu agama dan ilmu lainnya.

Mengapa selalu harus belajar adab sebelum mempelajari ilmu?

Pertama, adab adalah sikap, norma, tatacara, dan akhlak yang harus dilakukan sebelum dan selama seseorang mencari ilmu. Imam Darul Hijrah, Imam Malik rahimahullah pernah berpesan pada salah seorang pemuda Quraisy, “Pelajarilah adab sebelum mempelajari suatu ilmu.” Seluruh ilmu akan didapatkan jika adab-adab dalam mempelajari ilmu diperhatikan dan diamalkan. Beberapa adab dalam menuntut ilmu antara lain :

  1. Meniatkan menuntut ilmu karena Allah. Kata Imam Abdullah, “Dalam masalah dunia saja, wadah yang kotor perlu dibersihkan, maka bagaimana dapat rahasia-rahasia ilmu Allah itu justru diletakkan di dalam hati-hati yang dekil?”
  2. Bertujuan untuk mengeluarkan diri dari kefakiran ilmu
  3. Memantapkan diri mempelajari ilmu untuk membela agama Allah
  4. Sabar jika terdapat perbedaan pendapat dengan gurunya
  5. Mengiringi ilmu dengan amal
  6. Menuntut ilmu untuk dibagikan pada orang lain
  7. Bijaksana dalam bersikap, artinya menempatkan diri dan ilmunya sesuai dengan konteks yang benar
  8. Sabar dan tidak tergesa-gesa dalam menuntut ilmu
  9. Menghormati guru/ulama dan bersabar atasnya
  10. Mengikuti al Quran dan As sunnah
  11. Meneliti kebenaran/tabayyun terhadap berita yang didapatkan dan sabar untuk 

Dan benar saja, perkara adab memiliki porsi keutamaan yang lebih tinggi dibandingkan dengan ilmu yang akan diperlajari. Abdullah bin Al-Mubarak Rahimahullah Ta’ala berkata : “Hampir saja adab menjadi dua pertiga ilmu. (Sifatush Shafwah 4/145)

Kedua, adab menjadi salah satu sebab merasuknya ilmu dan barokahnya ilmu pada diri seseorang. Yusuf bin Al Husain berkata,” Dengan mempelajari adab, maka engkau jadi mudah memahami ilmu”. Keberadaan adab ini juga menjadi salah satu doa Nabi Saw.

“Ya Allah, tunjukilah padaku akhlak yang baik, tidak ada yang dapat menunjukinya kecuali Engkau. Dan palingkanlah kejelekan akhlak dariku, tidak ada yang memalinggkannya kecuali Engkau.” (HR. Muslim no. 771, dari ‘Ali bin Abi Tholib)

Dalam islampun, jihad dan perang memiliki adab yang tidak bisa dikesampingkan. Sehingga jika seorang muslim melakukan tindakan keji seperti melakukan tindakan kerusuhan, pengeboman dan lain-lain yang menyebabkan orang lain tidak tenang, maka besar kemungkinan al adab al ilmu nya belum dimengerti, bahkan cenderung diabaikan. Adab dalam berjihad antara lain; tidak merusak fasilitas umum, tidak melukai penduduk sipil, tidak melukai perempuan dan anak-anak.

Oleh karena itu, pahamilah adab sebelum berilmu, iringilah akhlak dalam menggenggam ilmu. Islam adalah Ad-diin yang sempurna, mengajarkan manusia menjadi sebaik-baiknya manusia, bukan justru menjadikan manusia menjadi musuh bagi manusia lainnya, pun menjadi ketidaktenangan umat manusia. Wallahu alam bi ash-shawab. [syahid/voa-islam.com]

Kiriman Meyra Kris Hartanti, S.KM, Blogger dan Pemerhati Remaja 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Pejuang Al-Shabaab Serbu Gedung Kementerian Tenaga Kerja Somalia di Mogadishu

Pejuang Al-Shabaab Serbu Gedung Kementerian Tenaga Kerja Somalia di Mogadishu

Sabtu, 23 Mar 2019 21:15

PM Malaysia Mahathir Mohammad: Israel Negara Perampok

PM Malaysia Mahathir Mohammad: Israel Negara Perampok

Sabtu, 23 Mar 2019 20:45

Damin Sada Optimis Prabowo Bakal Menang di Bekasi Meski Tanpa Kampanye

Damin Sada Optimis Prabowo Bakal Menang di Bekasi Meski Tanpa Kampanye

Sabtu, 23 Mar 2019 17:16

Kesetaraan Dalam Islam Memuliakan Muslimah

Kesetaraan Dalam Islam Memuliakan Muslimah

Sabtu, 23 Mar 2019 16:39

Kala Apel Kebangsaan Lebih Berharga dari Nyawa Rakyat Papua

Kala Apel Kebangsaan Lebih Berharga dari Nyawa Rakyat Papua

Sabtu, 23 Mar 2019 15:22

Muslim Selandia Baru Menangis Saat Kembali Gunakan Masjid Al Noor Setelah Pembantaian

Muslim Selandia Baru Menangis Saat Kembali Gunakan Masjid Al Noor Setelah Pembantaian

Sabtu, 23 Mar 2019 15:05

Tentara Zionis Israel Tembaki Demonstran di Perbatasan Gaza, Tewaskan 2 Pria Palestina

Tentara Zionis Israel Tembaki Demonstran di Perbatasan Gaza, Tewaskan 2 Pria Palestina

Sabtu, 23 Mar 2019 14:30

Selamatkan Keluarga dari Virus Liberalisasi

Selamatkan Keluarga dari Virus Liberalisasi

Sabtu, 23 Mar 2019 12:06

Hujan Deras Tak Surutkan Langkah Umat Islam Tasikmalaya Ikuti Solidaritas Muslim Selandia Baru

Hujan Deras Tak Surutkan Langkah Umat Islam Tasikmalaya Ikuti Solidaritas Muslim Selandia Baru

Sabtu, 23 Mar 2019 11:36

MUI Berharap Selandia Baru Pelopori Lawan Islamophobia

MUI Berharap Selandia Baru Pelopori Lawan Islamophobia

Sabtu, 23 Mar 2019 10:45

Benang Merah Teror Keji Selandia Baru dan Industri Islamophobia Global

Benang Merah Teror Keji Selandia Baru dan Industri Islamophobia Global

Sabtu, 23 Mar 2019 09:03

Wiranto Ingin Jerat Pelaku Hoax dengan UU Terorisme, Muhammadiyah: Sangat Berlebihan

Wiranto Ingin Jerat Pelaku Hoax dengan UU Terorisme, Muhammadiyah: Sangat Berlebihan

Sabtu, 23 Mar 2019 08:47

Solusi Online Bootcamp Programming di Era Industri 4.0

Solusi Online Bootcamp Programming di Era Industri 4.0

Jum'at, 22 Mar 2019 23:44

Siapakah Penjaga Mahkota Perempuan?

Siapakah Penjaga Mahkota Perempuan?

Jum'at, 22 Mar 2019 23:40

Minum Yoghurt Bisa Bantu Redakan Mag Ringan

Minum Yoghurt Bisa Bantu Redakan Mag Ringan

Jum'at, 22 Mar 2019 23:35

Jebakan Politik Kampanye

Jebakan Politik Kampanye

Jum'at, 22 Mar 2019 23:33

Yordania Tolak Permintaan Liga Arab untuk Melarang Hamas dan Ikhwanul Muslimin

Yordania Tolak Permintaan Liga Arab untuk Melarang Hamas dan Ikhwanul Muslimin

Jum'at, 22 Mar 2019 21:48

Ex Pejuang Taliban-Amerika John Walker Lindh Berencana Pindah ke Irlandia Setelah Bebas dari Penjara

Ex Pejuang Taliban-Amerika John Walker Lindh Berencana Pindah ke Irlandia Setelah Bebas dari Penjara

Jum'at, 22 Mar 2019 20:51

Unggah Pidato Erdogan, Andi Singgung Jokowi

Unggah Pidato Erdogan, Andi Singgung Jokowi

Jum'at, 22 Mar 2019 19:35

Catat! Ini Dua Kepastian Sandi untuk Kesejahteraan Anak-anak Bangsa

Catat! Ini Dua Kepastian Sandi untuk Kesejahteraan Anak-anak Bangsa

Jum'at, 22 Mar 2019 18:35


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X