Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
7.289 views

Ganggu Ibadah dan Kesehatan, Rumah Potong Babi Rawakalong Disegel Warga

Rumah pemotongan hewan (RPH) babi dan anjing ilegal di Kampung Rawa Kalong, Kabupaten Bekasi, disegel paksa oleh seribuan warga dan massa ormas Islam. Penyegelan dilakukan usai shalat Jum’at (6/8/2010) di masjid setempat.

Rumah pemotongan hewan najis di Kampung Rawakalong, Desa Setia Mekar, Tambun Selatan itu terdiri dari empat rumah pribadi yang disalahfungsikan. Keempat rumah itu adalah milik Simanjuntak, Saragih, Pakpahan,  dan Bationg, semuanya berada di RW 21.

Keberadaan RPH itu sudah sejak lama diprotes warga karena sangat menggangu kesucian dan kesehatan. Penduduk di lingkungan yang mayoritas Islam itu terusik karena anjing dan babi adalah najis berat (mughaladhah) yang menggangu kekhusukan ibadah. Di samping itu, aroma amis yang sangat tidak sedap dari RPH itu mengganggu kesehatan warga.

Dalam pantauan voa-islam.com di lokasi, siang itu di rumah Simanjuntak yang jadi pusat demo warga sudah tidak ada aktivitas pemotongan dan penjualan babi maupun anjing. Namun aroma sangat busuk dan amis sangat tajam, sempat membuat salah satu kru voa-islam.com muntah tak kuat menahan bau bekas pemotongan anjing dan babi. Sementara di seluruh pintu dan tempat duduk rumah penuh dengan lalat yang menjijikkan.

Pukul 13.10 WIB, rumah Simanjuntak berpagar besi itu terlihat tertutup, hanya ada sepuluhan preman berjaga-jaga di depan rumah. Para preman bertampang sangar itu nampak siaga menyambut massa yang akan mendemo RPH. Seorang preman yang tidak mau menyebutkan namanya, mengaku berasal dari Lampung. Mata pria berbadan tegap ini merah, dari mulutnya tercium aroma minuman keras. Betul, ternyata dari bawah tempat duduk para preman itu terdapat beberapa botol miras merk ‘Topi Miring’ dan golok.

...Dalam keadaan mabu