Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
12.793 views

Polisi Harus Cokok Misonaris Baptis Massal SD Bekasi, Dari Plat Nomor Mobil Ini

BEKASI (voa-islam.com) – Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi mendesak aparat kepolisian agar menangkap pelaku ‘baptis’ massal berkedok Mobil Pintar. Polisi harus bisa menangkap misionaris itu, karena nomor polisi tiga Mobil Pintar itu tercatat oleh pihak sekolah.

Pernyataan itu ditegaskan Dr  Sukarmawan MPd, Kepala Dinas Pendidikan Bidang PNFI (Pendidikan Non Formal dan Informal) Kabupaten Bekasi.

Maraknya aksi kristenisasi di lingkungan sekolah dasar Bekasi yang dilakukan oleh oknum misionaris yang mengaku dari program Mobil Pintar, sangat disayangkan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi. Terlebih, pihak sekolah sama sekali tidak mengetahui asal-usul dan identitas para misionaris itu. Seharusnya, pihak sekolah berhati-hati menerima pihak luar yang menawarkan kerjasama. Kerjasama dengan pihak luar tanpa ada surat-surat, rekomendasi maupun dokumen resmi, jelas kecerobohan kepala sekolah.

Masa iya pihak sekolah sama sekali tidak tahu mereka siapa dan dari mana? Waktu mereka datang kan mestinya ada pertanyaan-pertanyaan, ini program dari mana, kantornya di mana, basecampnya di mana? Kalau tidak tahu kan kecolongan namanya?” jelas Sukarmawan kepada voa-islam.com, Senin (17/10/2011). “Kita penasaran, siapa orang-orang yang mengatasnamakan program Mobil Pintar Bu Ani Yudhoyono. Kita harus minta pertanggungjawaban kepada lembaga itu karena sudah melakukan pelanggaran,” imbuhnya.

Ketiadaan surat-surat dan identitas lembaga dan oknum itu, jelas melahirkan jalan buntu bagi pengusutan kasus bernuansa SARA tersebut. Namun, menurut Sukarmawan, masih ada titik terang untuk mengungkap siapa pelaku dan dalang di balik aksi tak terpuji di dunia pendidikan itu, karena pihak sekolah sempat mencatat nomor polisi dari tiga Mobil Pintar itu.

Berdasarkan laporan wartawan voa-islam.com, Bu Rahma, guru kelas 3 SD Negeri Mangunjaya 05, sempat mencatat nomor polisi tiga Mobil Pintar yang dipakai para misionaris ketika melakukan aksinya. Tiga mobil itu antara lain: minibus B 7004 KJA, mobil Elf B 7001 KDA dan sedan B 2947 VP.

Karenanya, Dinas Pendidikan mendesak aparat kepolisian untuk mengusut pelaku insiden bernuansa SARA di berbagai SD Negeri dan SD Islam Bekasi. Pengusutan itu, jelas Sukarmawan, bisa dimulai dari nomor polisi yang tertera di plat mobil tersebut. “Kalau sudah tercatat nomor plat mobilnya, kan polisi bisa melacaknya. Seharusnya mudah bagi polisi untuk melacaknya,” ujarnya.

Selanjutnya, dengan menangkap pelakunya, polisi harus mengungkap institusi di balik misi yang meresahkan tersebut. “Dengan data nomor mobil itu, polisi harus mengungkap siapa oknum pelaku Mobil Pintar itu. Polisi harus mengungkap, mobil itu mobil pribadi atau mobil lembaga. Jika lembaga, harus diungkap lembaga apa itu?” desak Sukarmawan.

Bila kasus ini tidak diusut tuntas, Dinas Pendidikan khawatir insiden serupa menular ke berbagai daerah dengan modus yang lebih licin. “Jangan-jangan sudah masuk ke wilayah-wilayah lain,” tegasnya.

Sebagai langkah preventif, sambil menunggu kerja kepolisian, Dinas Pendidikan Bidang PNFI akan berkoordinasi dengan Pendidikan Dasar agar mewaspadai program Mobil Pintar ilegal yang meresahkan tersebut. “Kami akan koordinasi ke Dikdas supaya membuat imbauan agar mewaspadai Mobil Pintar ilegal ini,” janji Sukarmawan. “Saya sangat prihatin dan terpukul. Ini adalah insiden dan kecolongan. Saya tidak tinggal diam,” tutupnya.

Seperti diberitakan voa-islam.com sebelumnya, insiden bernuansa SARA dilakukan sekelompok misionaris di beberapa SD Negeri dan SD Islam di Kabupaten Bekasi, hari kamis (6/10/2011), antara lain: SDN Mangunjaya 01, SDN Mangunjaya 05, SDN Mekarsari 03, SDN Mekarsari 06, SDN Mekarsari 07, SDN Mekarsari 08, SD Islam Al-Hikmah, dan masih banyak lagi. Modusnya, belasan misionaris ini masuk ke sekolah-sekolah menawarkan program edukasi dan motivasi yang mendompleng nama program Mobil Pintar yang digagas Ibu Negara Ani Yudhoyono.

Tas Kristen bertuliskan ayat-ayat Bibel ini dibagikan kepada siswa-siswi Muslim.

Dalam aksinya, belasan misionaris ini menyebarkan kekristenan melalui cerita-cerita, renungan dan lagu-lagu Kristen. Yang membuat resah pihak sekolah, para misionaris ini membagi-bagikan tas dan alat tulis bercorak Kristen yang memuat ayat-ayat Bibel. Prosesi puncaknya, para misionaris itu melakukan doa pemberkatan dan menciprati siswa-siswi SD dengan air yang mereka yakini sebagai air suci. Pihak guru dan beberapa pakar kristologi, menyebut prosesi itu sebagai pembaptisan.

Menurut Bernard Abdul Jabbar, mantan misionaris yang sekarang hijrah menjadi Muslim taat, di beberapa denominasi gereja terdapat prosesi baptis dengan pencipratan air. “Di Kristen ada berbagai prosesi baptis, di antaranya baptis selam dan baptis percik,” jelas Bernard yang juga Ketua Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Bekasi itu. [taz]

Berita terkait:

  1. Gawat, Kristenisasi Berkedok Mobil Pintar Juga Bidik SD Islam Bekasi.
  2. Astagfirullah!! Misionaris Mobil Pintar itu Akan 'Baptis' Siswa SDN Bekasi.
  3. Awas!! Misionaris Bidik SDN Favorit Bekasi Jadi Target Kristenisasi.
  4. Kristenisasi Makin Marak, FAPB Buka Kontak Center Anti Pemurtadan.
  5. Muhammadiyah Kerahkan Massa Jika Insiden 'Baptis' Massal SD Bekasi Tak Diusut.
  6. Waspadalah! Mobil Pintar 'Ani Yudhoyono' Diperalat untuk Kristenisasi.
  7. Polisi Sudah Kantongi Nama Misionaris Pelaku 'Baptis' Massal di SD Bekasi.
  8. 'Baptis' Massal Siswa SD Marak, FPI Serukan Perang Melawan Kristenisasi.
  9. Polisi Harus Cokok Misonaris Pembaptis Massal SD Bekasi, Dari Plat Nomor Mobil Ini.
  10. 'Baptis' Massal SD Bekasi, Misionaris Mobil Pintar Nodai Dunia Pendidikan.
  11. Pelajar Islam Bekasi Siaga Satu Hadapi Kristenisasi di Lingkungan Sekolah.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Balita Penderita Tumor Mata dari Jambi Butuh Bantuan Biaya Pengobatan. Ayo Bantu!!!

Balita Penderita Tumor Mata dari Jambi Butuh Bantuan Biaya Pengobatan. Ayo Bantu!!!

Sudah dua tahun balita Irgi Perdana menderita tumor mata. Untuk menjalani pengobatan di RSCM Jakarta, ia butuh uluran tangan kaum Muslimin...

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Amanah Bedah Rumah Keluarga Mujahid di Bogor telah ditunaikan. Total dana Rp 7.300.000 telah disalurkan untuk perbaikan rumah korban puting beliung ini...

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Kondisi atap Rumah Singgah ini sudah tidak layak. Gentingnya banyak yang pecah, kayu atap dan plafonnya pun sudah rapuh. Butuh dana sekitar 7 juta rupiah untuk perbaikan....

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Adrian Saputra penderita hepatitis dan gagal hati harus operasi cangkok (transplantasi) hati. Upah sang ayah sebagai buruh tani dan upah sang ibu sebagai TKW tak cukup untuk biaya pengobatan....

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Meski tak ada biaya, muallaf Abdurrahman Liunima diizinkan pulang dari rumah sakit dengan jaminan Direktur IDC, seluruh biaya rumah sakit harus dilunasi selambat-lambatnya 31 Desember...

Latest News
Pengamat, juga Pendukung Jokowi: Utang Kereta Cepat Sepanjang Hayat!

Pengamat, juga Pendukung Jokowi: Utang Kereta Cepat Sepanjang Hayat!

Kamis, 11 Feb 2016 17:09

Pesantren Tahfidz Daarul Qur'an Mulai Gunakan Biogas

Pesantren Tahfidz Daarul Qur'an Mulai Gunakan Biogas

Kamis, 11 Feb 2016 15:39

Mengeyampingkan Rakyat, Manjakan Pengusaha, Gerindra: Jokowi Inkonsisten!

Mengeyampingkan Rakyat, Manjakan Pengusaha, Gerindra: Jokowi Inkonsisten!

Kamis, 11 Feb 2016 15:09

Para Pemimpin Tradisional Afrika Selatan 'Resah' Cucu Nelson Mandela Masuk Islam

Para Pemimpin Tradisional Afrika Selatan 'Resah' Cucu Nelson Mandela Masuk Islam

Kamis, 11 Feb 2016 14:00

Mujahidin di Idlib Akan Eksekusi Siapapun yang Berkhianat Membantu Desa Syi'ah Fuaa dan Kafraya

Mujahidin di Idlib Akan Eksekusi Siapapun yang Berkhianat Membantu Desa Syi'ah Fuaa dan Kafraya

Kamis, 11 Feb 2016 13:15

ISIS/IS Undang Kapolri & Pimpinan Banser Ikut Berperang di Suriah?

ISIS/IS Undang Kapolri & Pimpinan Banser Ikut Berperang di Suriah?

Kamis, 11 Feb 2016 13:09

Karena Tak Menundukkan Pandangan, Akhir Hidup Muadzin Ini Murtad

Karena Tak Menundukkan Pandangan, Akhir Hidup Muadzin Ini Murtad

Kamis, 11 Feb 2016 11:59

Temu Pembaca Smart With Islam dan Talk Show Time Will Never Be Back

Temu Pembaca Smart With Islam dan Talk Show Time Will Never Be Back

Kamis, 11 Feb 2016 11:23

BNPT Rekrut Muhammadiyah, NU, dan MUI untuk Dapatkan Keterangan Jihad

BNPT Rekrut Muhammadiyah, NU, dan MUI untuk Dapatkan Keterangan Jihad

Kamis, 11 Feb 2016 11:09

Nelayan Aceh Selamatkan Pengungsi Rohingya di Laut Masuk Nominasi Nansen Refugee Award  2016

Nelayan Aceh Selamatkan Pengungsi Rohingya di Laut Masuk Nominasi Nansen Refugee Award 2016

Kamis, 11 Feb 2016 10:52

Turing dan Matematika Penciptaan

Turing dan Matematika Penciptaan

Kamis, 11 Feb 2016 10:12

MUI Tarakan Surati Sekolah dan Masjid Larang Perayaan Hari Valentine

MUI Tarakan Surati Sekolah dan Masjid Larang Perayaan Hari Valentine

Kamis, 11 Feb 2016 09:58

BNPT: Ada Mantan Teroris yang Mengabdi ke Kita dan Pemerintah

BNPT: Ada Mantan Teroris yang Mengabdi ke Kita dan Pemerintah

Kamis, 11 Feb 2016 09:09

PM Turki Ahmet Davutoglu: PBB 'Bermuka Dua'

PM Turki Ahmet Davutoglu: PBB 'Bermuka Dua'

Kamis, 11 Feb 2016 08:30

Melanggar Hukum, Ahmadiyah Tetap Diberikan Tempat di Indonesia

Melanggar Hukum, Ahmadiyah Tetap Diberikan Tempat di Indonesia

Kamis, 11 Feb 2016 07:09

Coba Tanya ke Pendukung, Apakah Anak & Keluarga Mereka Rela Mengidap LGBT?

Coba Tanya ke Pendukung, Apakah Anak & Keluarga Mereka Rela Mengidap LGBT?

Rabu, 10 Feb 2016 23:47

KPK Itu Lakukan Koordinasi dengan Polisi & Kejaksaan, Bukan justru Berkawan!

KPK Itu Lakukan Koordinasi dengan Polisi & Kejaksaan, Bukan justru Berkawan!

Rabu, 10 Feb 2016 21:47

Rakyat Buta Info Reklamasi yang Ingin Dilakukan Pemprov DKI Jakarta

Rakyat Buta Info Reklamasi yang Ingin Dilakukan Pemprov DKI Jakarta

Rabu, 10 Feb 2016 19:47

FBI 'Pusing' Masih Juga Belum Berhasil Buka Ponsel Milik Pelaku Penembakan San Benardino

FBI 'Pusing' Masih Juga Belum Berhasil Buka Ponsel Milik Pelaku Penembakan San Benardino

Rabu, 10 Feb 2016 19:15

Aqiqah Anak yang Lahir Sudah Meninggal

Aqiqah Anak yang Lahir Sudah Meninggal

Rabu, 10 Feb 2016 17:52



Must Read!
X