Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
16.523 views

Perbedaan Sunni-Syiah Bukan Khilafiyah,Tapi Akidah. Mustahil Disatukan!!

JAKARTA (vOA-Islam) – Pakar Syiah Prof. DR. Mohammad Baharun mengatakan, ia tidak pesimis jika Sunni-Syiah disatukan, tapi ia ingin mengatakan, tidak mungkin Sunni-Syiah dapat dipersatukan, sampai kapanpun. Karena hingga saat ini, belum ada contoh di dunia, dimana Sunni-Syiah bisa  saling kompromi dan duduk bersama.

“Kita memang memimpikan ukhuwah itu, tapi kita harus berpegang teguh pada akidah di atas ukhuwah. Ukhuwah penting, tapi akidah lebih penting. Dalam hal bermuamalah, boleh saja saling bekerjasama, tapi tidak sampai menodai akidah kita," ujar Baharun dalam sebuah kajian di Masjid Darussalam, Komplek Tugu Asri, Depok, Sabtu malam (14/1).

Yang jelas, Baharun merasa gagal  memimpikan bersatunya Sunni-Syiah. Mengingat, sulit untuk menghapus doktrin yang sudah mendarah daging pada Syiah yang suka melaknat para sahabat Nabi dan istri-istrinya. Sunni memang tidak pernah mengatakan sahabat itu ma’sum, tapi bagi ahlu sunnah wal jamaah, Sahabat itu ‘Udul, proporsional, dan penerus kenabian,” papar Baharun.

Kata Baharun, bila kaum Syiah naik haji, mereka shalat sendiri-sendiri. Bahkan mereka tidak mau berjamaah dengan Sunni. Maka, bagaimana mungkin bisa dikompromikan. Sebagai contoh, ketika Sunni-Syiah duduk berjamaah. Ketika Sunni mendengar nama sahabat Rasulullah, maka akan menyebut radhiallahuanhu (ra), sementara di sebelahnya (Syiah) malah melaknat sahabat Rasulullah Saw, seperti Abubakar, Umar dan Utsman. Jadi bagaimana mungkin mempertemukan dua keyakinan yang memiliki perbedaan tajam itu.

Berbeda Akidah

Menurut Prof Baharun, doktrin Syiah itu sulit dikompromikan dengan Sunni. Karena perbedaan Sunni-Syiah, bukan lagi soal perbedaan khilafiyah, tapi sudah menyangkut akidah yang jauh sulit untuk dipertemukan. Sudah pernah dicoba disatukan, tapi memang tak bisa. “Saatnya kita membimbing keluarga kita untuk mengokohkan akidah yang benar, dan terhindar dari api neraka,” tandasnya.

Ketika ditanya, seorang Sunni bernama Syeikh Saltut, pernah mendekatkan Sunni-Syiah. Bagaimana pendapat Ustadz? Menjawab pertanyaan itu, Ustadz Baharun menjawab, pendapat Syaikh Saltut itu masih kabur. Boleh jadi, yang dimaksud Syeikh Saltut adalah Syiah Zaidiyah, karena  memang Syiah Zaidiyah dekat dengan Aswaja (ahlu sunnah wal jamaah). Terlebih, Syiah Zaidiyah bisa menerima kekhalifahan Abu Bakar, Umar dan Utsman. “Secara prinsip, Syiah Zaidiyah tidak berbeda dengan Aswaja.”

Menurut Baharun, pendapat Syeikh Saltut, tidak bisa dijadikan dasar pijakan. Boleh jadi pernyataan Syeikh Saltut, Syiah pada zamannya belum menjadi ancaman dan tantangan. Sampai saat ini Syiah terus mengalami transformasi, militansi Syiah terus dibangun di bawah tanah (underground). Untuk kita harus cerdas.

Harus diakui, kita terlalu melempem dengan sandiwara Syiah selama ini. Kita juga begitu lamban merespon Syiah, sementara jaringan mereka sudah semakin meluas kemana-mana. Sebagai contoh, di kampus-kampus, termasuk di kampus Muhammadiyah, telah didirikan Iran Center.

“Sudah saatnya kita mengetahui peta dan jaringan Syiah. Sudah saatnya pula, kita membentengi akidah umat Islam dari bahaya Syiah. Kalau Syiah menggap ahlusunnah itu benar, kenapa harus mencari sumber lain dari Syiah,” tukas Baharun.  

Strategi untuk membendung bahaya Syiah, Ustadz Baharun mengatakan, tidak cukup hanya memberi stempel sesat, tapi harus merapatkan shaf, masalah furu tak perlu dipertentangkan. Yang kita lawan adalah akidah dulu.  Sangat disayangkan, NU dan Muhamadiyah yang diharapkan menegakkan akidah, malah mengatakan bahwa Syiah dan Sunni itu sama-sama berakidah Islam. “Ironisnya lagi, kini banyak ulama yang diberangkatkan ke Iran, sepulang dari Iran, ulama itu malah membela Syiah.” Desastian

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Bantuan Rp 5 juta untuk operasi sudah diserahkan. Karena dana sudah terpenuhi maka mujahid ini menginfakkan kembali kepada IDC untuk keluarga mujahid yang memerlukan....

Alhamdulillah!!! Sepeda Motor Mujahid yang Hilang Diambil Densus 88 Sudah Diganti Baru oleh IDC

Alhamdulillah!!! Sepeda Motor Mujahid yang Hilang Diambil Densus 88 Sudah Diganti Baru oleh IDC

Sepeda motor mujahid yang hilang diambil Densus di Yogyakarta, kini sudah diganti dengan sepeda motor baru oleh IDC. Amanah para donatur IDC sudah ditunaikan. ...

Bayi Kembar Aktivis Dakwah Lahir Prematur, Tagihan Mencapai 19 Juta Rupiah. Ayo Bantu!!

Bayi Kembar Aktivis Dakwah Lahir Prematur, Tagihan Mencapai 19 Juta Rupiah. Ayo Bantu!!

Duo bayi kembar prematur Mubarok dan Hassan butuh dana 19,6 juta rupiah untuk biaya persalinan dan perawatan di rumah sakit. Ayahnya seorang aktivis lembaga dakwah bergaji Rp 1 juta perbulan....

Latest News
Mujahidin Suriah Undang 500 Keluarga Rohingya yang Terdampar di Laut untuk Tinggal di Suriah

Mujahidin Suriah Undang 500 Keluarga Rohingya yang Terdampar di Laut untuk Tinggal di Suriah

Sabtu, 23 May 2015 15:35

PMII: Kami Siap Dobrak dan Turunkan Pemerintahan Joko Widodo

PMII: Kami Siap Dobrak dan Turunkan Pemerintahan Joko Widodo

Sabtu, 23 May 2015 14:45

Rezim Suriah Hanya Tinggal Kuasai Perbatasan dengan Libanon Setelah Jatuhnya Al-Tahnaf ke Tangan IS

Rezim Suriah Hanya Tinggal Kuasai Perbatasan dengan Libanon Setelah Jatuhnya Al-Tahnaf ke Tangan IS

Sabtu, 23 May 2015 13:00

Wilayah Kekuasaan Daulah Islamiyah (IS) Menyamai WIlayah Inggris Raya

Wilayah Kekuasaan Daulah Islamiyah (IS) Menyamai WIlayah Inggris Raya

Sabtu, 23 May 2015 12:30

Demo Peduli Muslim Rohingya di Kota Laskar Islam, Solo

Demo Peduli Muslim Rohingya di Kota Laskar Islam, Solo

Sabtu, 23 May 2015 11:20

Daulah Islamiyah (IS) Wilayah Nejed Lancarkan Operasi Tewaskan Puluhan Syiah di Al-Qathif

Daulah Islamiyah (IS) Wilayah Nejed Lancarkan Operasi Tewaskan Puluhan Syiah di Al-Qathif

Sabtu, 23 May 2015 10:57

Video: Tanggapan & Penjelasan Bacaan Al-Qur'an dengan Langgam Jawa oleh Dr. Ahmad Annuri, MA

Video: Tanggapan & Penjelasan Bacaan Al-Qur'an dengan Langgam Jawa oleh Dr. Ahmad Annuri, MA

Sabtu, 23 May 2015 10:49

Mahasiswa Bergerak Membebaskan Pribumi Dari Perbudakan Asing  dan A Seng

Mahasiswa Bergerak Membebaskan Pribumi Dari Perbudakan Asing dan A Seng

Sabtu, 23 May 2015 07:39

Kabinet Belanda Dukung Larangan Parsial Pemakaian Jilbab dan Burqa

Kabinet Belanda Dukung Larangan Parsial Pemakaian Jilbab dan Burqa

Sabtu, 23 May 2015 07:00

Ledakan Dahsyat Guncang Kedutaan Besar Iran di Ibukota Suriah Damaskus

Ledakan Dahsyat Guncang Kedutaan Besar Iran di Ibukota Suriah Damaskus

Sabtu, 23 May 2015 06:35

Rumah Sakit Jisr Al-Shughur di Idlib Suriah Jatuh ke Tangan Koalisi Jaisyul Fath

Rumah Sakit Jisr Al-Shughur di Idlib Suriah Jatuh ke Tangan Koalisi Jaisyul Fath

Sabtu, 23 May 2015 06:05

Wakil PM Irak: Jatuhnya Ramadi ke Tangan Daulah Islam Memalukan

Wakil PM Irak: Jatuhnya Ramadi ke Tangan Daulah Islam Memalukan

Sabtu, 23 May 2015 05:28

Kami (Mahasiswa) Tuntut Jokowi Turun, Bukan Makan Malam di Istana

Kami (Mahasiswa) Tuntut Jokowi Turun, Bukan Makan Malam di Istana

Jum'at, 22 May 2015 19:40

Prostitusi Online: Dampak Benang Kusut Penanganan Masalah Prostitusi

Prostitusi Online: Dampak Benang Kusut Penanganan Masalah Prostitusi

Jum'at, 22 May 2015 15:30

Khitan Si Gemuk di Rumah Sunatan

Khitan Si Gemuk di Rumah Sunatan

Jum'at, 22 May 2015 15:24

Dianggap Bodohi & Bohongi Rakyat, Mahasiswa Ajak Rakyat Turunkan Jokowi

Dianggap Bodohi & Bohongi Rakyat, Mahasiswa Ajak Rakyat Turunkan Jokowi

Jum'at, 22 May 2015 15:20

[Foto] Aksi Ribuan Mahasiswa Bakar Ban dan Pocong di Demonstrasi Mahasiswa 20 Mei 2015

[Foto] Aksi Ribuan Mahasiswa Bakar Ban dan Pocong di Demonstrasi Mahasiswa 20 Mei 2015

Jum'at, 22 May 2015 15:18

Datang dari Bogor ke Istana untuk Turunkan Jokowi Dari Kursi Presiden

Datang dari Bogor ke Istana untuk Turunkan Jokowi Dari Kursi Presiden

Jum'at, 22 May 2015 14:59

Wasekjen PKS: Bukan Reshuffle, Tapi Presiden Jokowi yang Harus Dievaluasi

Wasekjen PKS: Bukan Reshuffle, Tapi Presiden Jokowi yang Harus Dievaluasi

Jum'at, 22 May 2015 14:34

Beras Oplosan Plastik: Rakyat Miskin, Pemerintah Lalai dan Tata Niaga Global yang Egois?

Beras Oplosan Plastik: Rakyat Miskin, Pemerintah Lalai dan Tata Niaga Global yang Egois?

Jum'at, 22 May 2015 14:14



Must Read!
X