Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
5.835 views

Ganti RUU Kesetaraan Gender dengan RUU Keluarga Sakinah

JAKARTA (VoA-Islam) – Daripada bergelimang ketidakpastian dan dosa, mengapa pemerintah dan DPR tidak mengajukan saja “RUU Keluarga Sakinah” yang jelas-jelas mengacu kepada nilai-nilai Islam? Buat apa RUU Gender diajukan dan dibahas? RUU Kesetaraan Gender hanya akan membesar-besarkan masalah, dan lebih menambah masalah baru. Belum lagi jika RUU ini melanggar aturan Allah Swt, pasti akan mendatangkan kemurkaan Allah.

Demikian dikatakan Adian Husaini dalam makalahnya saat Tabligh Akbar “Menolak RUU Gender Liberal” di Masjid Sunda Kelapa, Jakarta, Ahad (8/4) lalu.

Jika RUU Gender ini menjadi UU dan memiliki kekuatan hukum yang tetap, maka akan menimbulkan penindasan yang sangat kejam kepada umat Islam – atau agama lain—yang menjalankan konsep agamanya, yang kebetulan berbeda dengan konsep Kesetaraan Gender.

Salah satu alasan kenapa umat Islam harus menolak RUU Kesetaraan Gender adalah RUU ini sangat western-oriented (Orientasi Barat). Para pegiat kesetaraan gender yang diusung kaum liberal ini berpikir, bahwa apa yang mereka terima dari Barat, termasuk konsep gender WHO dan UNDP, harus ditelan begitu saja, karena bersifat universal.

“Mereka kurang kritis dalam melihat fakta sejarah perempuan di Barat dan lahirnya gerakan feminisme serta kesetaraan gender yang berakar pada “trauma sejarah” penindasan perempuan di era Yunani Kuno dan era dominasi Kristen abad pertengahan,” tulisWakil Ketua MIUMI, Adian Husaini dalam makalahnya yang berjudul ‘Mengapa Kita Menolak RUU Kesetaraan Gender’.

Bukalah mata lebar-lebar, betapa konsep-konsep kehidupan di Barat cenderung bersifat ekstrim. Dulu, Barat menindas perempuan sebebas-bebasnya. Sekarang, mereka membebaskan perempuan sebebas-bebasnya. Dulu, Barat menerapkan hukuman gergaji hidup-hidup bagi pelaku homoseksual. Kini, mereka berikan hak seluas-luasnya bagi kaum homo dan lesbi untuk menikah, bahkan memimpin gereja.

Kata Adian, lihatlah kini konsep keluarga ala kesetaraan gender yang memberikan kebebasan dan kesetaraan secara total, antara laki-laki dan perempuan telah berujung kepada problematika social yang sangat pelik. Di Jerman, tahun 2004, sebuah survei menunjukkan, pertumbuhan penduduknya minus 1,9. Jadi, bayi yang lahir lebih sedikit daripada jumlah yang mati.

Peradaban Barat memandang perempuan sebagai makluk individual. Sementara Islam meletakkan perempuan sebagai bagian dari keluarga. Karena itulah, dalam Islam ada konsep perwalian. Saat menikah, wali si perempuan yang menikahkan; bukan perempuan yang menikahkan dirinya sendiri. Ini satu bentuk penyerahan tanggungjawab kepada suami.

Di Barat, konsep semacam ini tidak dikenal. Karena itu janga heran, jika para pegiat gender biasanya sangat aktif menyoal konsep perwalian ini. Sampai-sampai ada yang menyatakan bahwa dalam pernikahan Islam, yang menikah adalah antara laki-laki (wali) dengan laki-laki (mempelai laki-laki).   

RUU Sekuler

Adapun RUU Gender cenderung sangat sekuler. RUU ini membuang dimensi akhirat dan dimensi ibadah dalam interaksi antara laki-laki dan perempuan. Peradaban sekuler tidak memiliki konsep tanggungjawab akhirat. Dimensi “akhirat” inilah yang hilang dalam berbagai pemikiran tentang gender.

Tak dipungkiri, penyebaran paham “kesetaraan gender” saat ini telah menjadi program unggulan dalam proyek liberalisasi Islam di Indonesia. Banyak organisasi Islam yang memanfaatkan dana-dana bantuan sejumlah LSM Barat untuk menggarap perempuan-perempuan muslimah agar memiliki paham kesetaraan gender ini.

Perempuan muslimah kini didorong untuk berebut dengan laki-laki di lahan publik, dalam semua bidang. Mereka diberikan angan-angan kosong, seolah-olah mereka akan bahagia jika mampu bersaing dengan laki-laki.

Ke depan, tuntutan semacam ini mungkin akan terus bertambah, di berbagai bidang kehidupan. Sesuai dengan tuntutan pelaksanaan konsep Human Development Index (HDI), wanita dituntut berperan aktif dalam pembangunan, dengan cara terjun ke berbagai sector publik.

Seorang wanita yang tekun dan serius menjalankan kegiatannya sebagai ibu rumah tangga, mendidik anak-anaknya dengan baik, tidak dimasukkan ke dalam kategori ‘berpartisipasi dalam pembangunan’. Tentu konsep ini sangat aneh dalam perspektif Islam dan nilai-nilai tradisi yang sudah dipengaruhi Islam.

Desastian

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Idul Fitri Berbagi Bahagia: Mari Tebar Hadiah Lebaran untuk Penghafal Al-Qur'an di Penjara

Idul Fitri Berbagi Bahagia: Mari Tebar Hadiah Lebaran untuk Penghafal Al-Qur'an di Penjara

Idul Fitri Berbagi Bahagia: menyambut hari raya Idul Fitri berupa pemberian paket hadiah Idul Fitri kepada para aktivis Islam dan peserta program Tahfizhul Al-Qur'an di berbagai penjara....

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada di Berbagai Daerah

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada di Berbagai Daerah

Sempurnakan amaliah Ramadhan dengan menunaikan kewajiban Zakat. IDC siap menerima zakat fitrah untuk disalurkan dalam bentuk beras kepada keluarga mujahidin di berbagai daerah....

Hijrah Meninggalkan Kristen, Muallaf Aisyah Magdalena Diterpa Ujian Bertubi-tubi. Ayo Bantu!!!

Hijrah Meninggalkan Kristen, Muallaf Aisyah Magdalena Diterpa Ujian Bertubi-tubi. Ayo Bantu!!!

Muallaf mantan Katolik ini diterpa ujian hidup yang bertubi-tubi. Berawal dari suaminya kecelakaan dan di-phk, hutang menggunung berjuta-juta. Butuh bantuan 9,5 juta rupiah untuk hijrah dari...

Ramadhan Berbagi Bersama 100 Keluarga Yatim Syuhada dan Mujahidin Asir. Ayo Bantu!!

Ramadhan Berbagi Bersama 100 Keluarga Yatim Syuhada dan Mujahidin Asir. Ayo Bantu!!

Ramadhan bulan berkah. Ayo dukung program Ramadhan Berbagi: buka puasa bersama, santunan keluarga syuhada dan mujahidin asir dengan anggaran 18 juta rupiah. Ayo Bantu!!...

ZAKAT CERDAS (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

ZAKAT CERDAS (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

Latest News
KMP Sudah Temui Ajalnya, Jokowi Diminta Tidak Ingkari Janji-janjinya

KMP Sudah Temui Ajalnya, Jokowi Diminta Tidak Ingkari Janji-janjinya

Senin, 25 Jul 2016 21:41

Ratusan Serangan Udara Rusia Luluhlantakan Aleppo dan Pedesaan Sekitarnya

Ratusan Serangan Udara Rusia Luluhlantakan Aleppo dan Pedesaan Sekitarnya

Senin, 25 Jul 2016 21:00

Jubir Koalisi AS Sebut Ada Lebih 10.000 Anggota Islamic State (IS) yang Bertahan di Kota Mosul

Jubir Koalisi AS Sebut Ada Lebih 10.000 Anggota Islamic State (IS) yang Bertahan di Kota Mosul

Senin, 25 Jul 2016 20:00

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan bagi 42 Wartawan Terkait Kudeta Gagal

Turki Keluarkan Surat Perintah Penangkapan bagi 42 Wartawan Terkait Kudeta Gagal

Senin, 25 Jul 2016 19:05

Persepsi Dinilai Memuaskan Publik, Jokowi Tidak Layak Dikudeta

Persepsi Dinilai Memuaskan Publik, Jokowi Tidak Layak Dikudeta

Senin, 25 Jul 2016 18:41

Kekecewaan Pimpinan Pemuda Muhammadiyah dengan Peradaban Islam Saat Ini Menyayat Hati

Kekecewaan Pimpinan Pemuda Muhammadiyah dengan Peradaban Islam Saat Ini Menyayat Hati

Senin, 25 Jul 2016 16:41

Dana dari Tax Amnesty Dinilai Ilegal dan Haram

Dana dari Tax Amnesty Dinilai Ilegal dan Haram

Senin, 25 Jul 2016 14:41

Kezuhudan Para Ulama Besar yang Patut Diteladani

Kezuhudan Para Ulama Besar yang Patut Diteladani

Senin, 25 Jul 2016 13:02

Tetap Shalih Selepas Ramadhan, ''Jadikan Ramadhan 12 Bulan!''

Tetap Shalih Selepas Ramadhan, ''Jadikan Ramadhan 12 Bulan!''

Senin, 25 Jul 2016 12:48

Maling Diampuni Lewat Tax Amnesty, Buruh Gugat ke MK

Maling Diampuni Lewat Tax Amnesty, Buruh Gugat ke MK

Senin, 25 Jul 2016 12:41

Syaikh Ayman Al-Zawahiri Serukan Mujahidin Culik Sandera Barat untuk Pertukaran Tahanan

Syaikh Ayman Al-Zawahiri Serukan Mujahidin Culik Sandera Barat untuk Pertukaran Tahanan

Senin, 25 Jul 2016 10:45

Karena Doktrin Kill or to be Killed, Kapolri Tolak TNI Dilibatkan Penuh dalam Penanganan Terorisme

Karena Doktrin Kill or to be Killed, Kapolri Tolak TNI Dilibatkan Penuh dalam Penanganan Terorisme

Senin, 25 Jul 2016 10:11

Di Solo, Hotel Berkonsep Syariah Berkembang Pesat

Di Solo, Hotel Berkonsep Syariah Berkembang Pesat

Senin, 25 Jul 2016 09:37

Islamic State (IS) Relokasi Markas Mereka di Mosul untuk Hindari Serangan Udara

Islamic State (IS) Relokasi Markas Mereka di Mosul untuk Hindari Serangan Udara

Senin, 25 Jul 2016 08:49

Nilai Tidak Ada Manfaatnya, MUI Lebak Keluarkan Fatwa Haram Bermain Pokemon Go

Nilai Tidak Ada Manfaatnya, MUI Lebak Keluarkan Fatwa Haram Bermain Pokemon Go

Senin, 25 Jul 2016 07:00

American Airlines Usir Penumpang Naik Pesawat Hanya Karena Seorang Muslim

American Airlines Usir Penumpang Naik Pesawat Hanya Karena Seorang Muslim

Ahad, 24 Jul 2016 23:16

Lawan Narkoba dan Terorisme dengan Dakwah

Lawan Narkoba dan Terorisme dengan Dakwah

Ahad, 24 Jul 2016 22:59

Dewan Da'wah Sumbar Gelar Musyawarah Wilayah Harapkan Pengurus Punya Kriteria 3 U

Dewan Da'wah Sumbar Gelar Musyawarah Wilayah Harapkan Pengurus Punya Kriteria 3 U

Ahad, 24 Jul 2016 22:25

Hari Pertama Sekolah Jangan Sekedar Seremonial

Hari Pertama Sekolah Jangan Sekedar Seremonial

Ahad, 24 Jul 2016 22:05

Punk Muslim Karanganyar Melawan Punk Sesat

Punk Muslim Karanganyar Melawan Punk Sesat

Ahad, 24 Jul 2016 21:20


Must Read!
X