Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
5.983 views

Anut Paradigma HAM Barat, SBY Dianugerahi Gelar Ksatria Salib Agung

JAKARTA (voa-islam.com) - Sikap Presiden SBY yang hingga kini melindungi aliran sesat Ahmadiyah merupakan bukti nyata bahwa SBY menganut paradigm HAM barat hingga akhirnya ia dianugerahi gelar Knight Grand Cross atau Ksatria Salib Agung.

Hal itu disampaikan Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab saat memberikan sambutan dalam deklarasi Pusat HAM Islam Indonesia (PusHAMI) di Masjid Al-Ishlah, Petamburan III, Jakarta Pusat.

Habib Riziq Shihab mengingatkan bahwa lembaga HAM Islam memiliki tugas berat, sebab pemerintah Indonesia meski sudah memiliki Undang-undang HAM dan lembaga KomnasHAM namun masih menggunakan paradigm HAM barat.

“Kepada teman-teman di Pusat Hak Asasi Manusia Islam Indonesia, tantangan ke depan berat. Musuh sudah siap untuk menghadang jalan kita semua, kenapa? Sebab pemerintah Republik Indonesia, Walaupun sudah membuat pasal-pasal Hak Asasi Manusia dalam UUD 1945, walaupun  sudah membuat undang-undang HAM, walaupun sudah membentuk KomnasHAM, tapi paradigmanya masih menggunakan paradigma HAM barat,” ungkapnya di hadapan ribuan hadirin, Rabu (14/11/2012).

Bukti nyata bahwa pemerintah masih menggunakan paradigma HAM barat menurut Habib Rizieq adalah sikap SBY yang masih melindungi aliran sesat Ahmadiyah.

“Ahmadiyah kita izinkan hidup, Ahmadiyah kita berikan perlindungan kerena itu merupakan bagian dari Hak Asasi Manusia. Jadi artinya, menurut bapak Presiden, Ahmadiyah itu Hak Asasi Manusia. Saya mau tanya; Ahmadiyah itu sesat tidak? Menodai Islam tidak? Apakah kesesatan itu merupakan HAM? Dengan demikian jelas bahwa HAM dalam benak bapak Presiden kita adalah HAM barat, bukan HAM Islam,” paparnya.

Pola pikir dan sikap demikianlah yang ternyata membuat SBY mendapat penghargaan Knight Grand Cross atau Ksatria Salib Agung dari ratu Elizabeth II.

“Dengan pola pikir Presiden semacam itu, dengan paradigma Presiden semacam itu, Presiden kita mendapatkan penghargaan dari Ratu Elizabeth, penghargaan Knight Grand Cross (Ksatria Salib Agung),” jelasnya.

Lebih lanjut kata Habib Rizieq, SBY harusnya tahu diri bahwa dirinya pemimpin negara berpenduduk Muslim terbesar dunia.

“Presiden mesti tahu diri, dia beragama Islam, dia pimpin negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar sedunia, mestinya dia tidak gegabah, mestinya dia tidak ceroboh menerima penghargaan sebagai Ksatria Salib,” ucapnya.

Habib Rizieq juga memperingatkan bahwa keputusan Presiden tersebut kelak akan dipertanggungjawabkan di hari kiamat. “Jadi kalau Presiden tidak menyadari, hati-hati! Nanti di hari kiamat dikumpulkan di padang mahsyar yang Presiden cari adalah bendera salib,” tegasnya. [Ahmed Widad]         

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Indonesiana lainnya:

+Pasang iklan

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Orang dewasa saja belum tentu sanggup menahan nyeri yang hebat selama dua tahun pada mata dan kepala. Tapi balita Nuraini ini bisa bersabar menghadapi ujian Allah, tumor mata ganas....

Padukan Dakwah dan Medis, IDC akan Mendirikan KLINIK UMMAT Gratis untuk Dhuafa, Ayo Bantu!!

Padukan Dakwah dan Medis, IDC akan Mendirikan KLINIK UMMAT Gratis untuk Dhuafa, Ayo Bantu!!

Untuk meningkatkan dakwah dan kesejahteraan umat Islam, IDC mensinergikan dakwah Islamiyah, misi kemanusiaan dan medis. Ayo bantu program KLINIK UMMAT di berbagai daerah....

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Gadis yatim syuhada ini wafat di RS Adam Malik Medan setelah menderita penyakit Lupus. Ayahnya gugur tahun 2010 saat menegakkan syariat i'dad bersama kafilah Mujahidin Aceh....

Biaya Operasi Penyumbatan Usus Dilunasi, Aktivis Nahi Mungkar Solo Pulang dari Rumah Sakit

Biaya Operasi Penyumbatan Usus Dilunasi, Aktivis Nahi Mungkar Solo Pulang dari Rumah Sakit

Setelah dua pekan opname di rumah sakit, akhirnya Luqman Rivai bisa pulang ke rumah. Biaya operasi sebesar 33,5 juta rupiah dilunasi, IDC turut membantu biaya 8,5 juta rupiah...

Operasi Penyumbatan Usus, Aktivis Nahi Mungkar Solo Butuh Biaya Rp 12 Juta. Ayo Bantu!!

Operasi Penyumbatan Usus, Aktivis Nahi Mungkar Solo Butuh Biaya Rp 12 Juta. Ayo Bantu!!

Sudah dua pekan Luqman opname di rumah sakit, usai operasi penyumbatan usus. Ia tak bisa pulang karena terganjal biaya operasi 33,5 juta rupiah yang belum dilunasi. Ayo bantu!! ...

Latest News


Must Read!
X