Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
11.872 views

Bedah Buku Wawasan Kebangsaan Habib Riziq : Bung Hatta Berdusta?

JAKARTA (voa-islam.com) – Di masa Orde Lama dan Orde Baru, umat Islam selalu distigmakan sebagai musuh Pancasila, anti NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. Padahal, peran umat Islam dalam memperjuangkan dan mempertahakan kemerdekaan begitu besar.

“Ingat, Pangeran Diponogoro, Teuku Umar, Imam Bonjol, adalah pejuang Islam yang bertempur melawan penjajah Belanda. Bahkan Pattimura adalah  seorang muslim yang juga berjuang dalam kemerdekaan Indonesia. Itulah sebabnya, perlu klarifikasi sejarah. Sehingga stigma umat Islam anti NKRI adalah sebuah persepsi yang salah," kata Ketua DPP FPI Habib Muhsin Alatas dalam bedah buku " Wawasan Kebangsaan Menuju NKRI Bersyariah" (karya Habib Rizieq Syihab) di Jakarta.

Menengok sejarah lahirnya Pancasila, ternyata umat Islam dihadapi oleh pengkkhinatan, termasuk pengkhinatan atas pencoretan 7 kata dari Piagam Jakarta. Sejarah mencatat, Panitia Sembilan berhasil melahirkan Piagam Jakarta 22 Juni 1945 yang menetapkan lima dasar negara. Diantara butir sila itu adalah: Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syaria Islam bagi pemeluk-pemeluknya." Inilah yang disebut Pancasila Piagam Jakarta.

“Pancasila Piagam Jakarta adalah merupakan Pancasila yang paling asli, autentik dan orisinil serta konstitusional,” Habib Muhsin mengutip pernyataan Habib Rizieq dalam bukunya “Wawasan Kebangsaan Menuju NKRI Bersyariah”.

Pengkhianatan Pancasila  

Setelah proklamasi kemerdekaan, sore harinya (17 Agus tus 1945) Bung Hatta mengaku didatangi seorang Opsir Kaigun (Admiral Angkatan Laut Jepang) yang meminta agar Syariat Islam dihapuskan dari Dasar Negara Indonesia dengan alasan adanya keberatan dari tokoh Kristen Indonesia Timur.

Yang jelas, Bung Hatta tidak pernah menyebutkan identitas opsir Kaigun dan tokoh Kristen Indonesia Timur yang keberatan tersebut, serta siapa pula saksi dari peristiwa tersebut pun tidak jelas, sehingga menimbulkan pertanyaan sejarah hingga kini: apakah fakta atau rekayasa?

Lalu keesokan harinya, tanggal 18 Agustus 1945 digelar siding PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) untuk tujuan mengakomodir aspirasi tersebut.  Sidang PPKI hanya berlangsung dua jam, dan tak satupun tokoh Islam dari Panitia Sembilan yang hadir.

Dalam sidang yang singkat dan terburu-buru itu, Bung Hatta mengusulkan empat perubahan Piagam Jakarta, yaitu: Pertama, kata Muqaddimah diganti dengan kata pembukaan. Kedua, dasar negara yang termaktub dalam Muqaddimah diubah dari “Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syaria Islam bagi pemeluk-pemeluknya” menjadi “Ketuhanan Yang Maha Esa”. Keempat, syarat Presiden diubah dari “orang Indonesia yang beragama Islam” menjadi “orang Indonesia asli”.  Usul itu pun diterima tanpa hambatan.

“Empat perubahan yang dilakukan Bung Hatta adalah bukti sebuah pengkhinatan. Bung Hatta telah berdusta. Kata Syariat Islam yang dihapus dengan dalih untuk meredam gejolak rakyat Indonesia bagian timur terbantahkan. Hingga kini, meski penghapusan kata syariat Islam telah dihapus, tetap saja Maluku, Papua, dan Timor-timur bergolak, dan ingin memisahkan diri,” kata habib Muhsin.

Mengenai Pancasila, Habib menegaskan, Pancasila bukanlah barang yang sakral dan sakti.  Namun demikian, tidak benar jika umat Islam Indonesia menolak Pancasila. Umat Islam hanya menolak Pancasila untuk dimitoskan dan disakralkan, seperti di zaman Soeharto. “Pancasila Asli dalam Piagam Jakarta, yang berdasarkan syariat Islam bagi pemeluknya, harus direbut kembali.”

Soal NKRI, kata Habib Muhsin, umat Islam Indonesia mengakui bhineka tunggal ika (pluralitas). Tapi, umat Islam menolak pluralism agama. Jadi harus dibedakan, mana keterbelakangan yang mengatasnamakan bhineka tunggal ika. Jika suatu budaya itu melestarikan keterbelakangan, maka  harus ditolak.

Sebagai contoh, orang Papua yang masih menggunakan koteka tidak bisa dikatakan sebagai upaya melestarikan budaya atas nama bhineka tunggal ika.  Orang Papua harus pake baju. Dengan demikian, bhineka tungga ika yang benar adalah yang mengedepankan peradaban manusia. [desastian]

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Anak-anak Mujahid Butuh Biaya 56 Juta Rupiah untuk Masuk Sekolah dan Pesantren. Ayo Bantu!!

Anak-anak Mujahid Butuh Biaya 56 Juta Rupiah untuk Masuk Sekolah dan Pesantren. Ayo Bantu!!

Menjelang tahun ajaran baru 2016-2017, IDC menerima order 56 juta rupiah untuk masuk sekolah dan pesantren, jadi tanggungjawab kaum muslimin....

Infaq Cerdas (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Infaq Cerdas (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

Anindya Mujahidah, Balita Penderita Gangguan Empedu Harus Operasi Cangkok Hati. Ayo Bantu!!!

Anindya Mujahidah, Balita Penderita Gangguan Empedu Harus Operasi Cangkok Hati. Ayo Bantu!!!

Terlahir dengan penyakit gangguan fungsi empedu, kondisi balita Anindya Mujahidah sangat memprihatinkan: perut membesar, mata dan tubuhnya menguning. Ia harus menjalani transplantasi hati...

Ustadz Ba'asyir: Kita Berdosa Jika Ada Yatim Syuhada Terlantar Akibat Ketidakpedulian Kita

Ustadz Ba'asyir: Kita Berdosa Jika Ada Yatim Syuhada Terlantar Akibat Ketidakpedulian Kita

Kaum muslimin wajib menyantuni anak-anak yatim para syuhada dan mujahidin. Jangan sampai kita semua berdosa karena ada anak Yatim Syuhada yang terlantar akibat ketidakpedulian kita...

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Diinfakkan Jadi Berkah dan Bernilai

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Diinfakkan Jadi Berkah dan Bernilai

Barang apapun yang tidak berguna lagi bagi Anda, bisa jadi sangat dibutuhkan dan bermanfaat bagi orang lain. Mari infakkan barang tak terpakai, agar menjadi sangat bernilai dunia akhirat....

Latest News
Pejabat Tinggi Mesir Salahkan Kartun Tom dan Jerry Atas Meningkatnya Kekerasan di Timur Tengah

Pejabat Tinggi Mesir Salahkan Kartun Tom dan Jerry Atas Meningkatnya Kekerasan di Timur Tengah

Kamis, 05 May 2016 09:31

Koreksi, Isra' Mi'raj Tidak di Malam 27 Rajab

Koreksi, Isra' Mi'raj Tidak di Malam 27 Rajab

Kamis, 05 May 2016 07:00

3 Resep Sukses Bisnis Ala Mendag Rahmat Gobel

3 Resep Sukses Bisnis Ala Mendag Rahmat Gobel

Rabu, 04 May 2016 23:28

Isu Rasial yang Hembus justru Datang dari Ahok karena Sikap Ekstrimnya

Isu Rasial yang Hembus justru Datang dari Ahok karena Sikap Ekstrimnya

Rabu, 04 May 2016 23:01

ACT Kirim Tim Kemanusiaan ke Aleppo

ACT Kirim Tim Kemanusiaan ke Aleppo

Rabu, 04 May 2016 21:36

Al-Shabaab Serang Markas Militer AMISOM di Ibukota Mogadishu dengan Mortir

Al-Shabaab Serang Markas Militer AMISOM di Ibukota Mogadishu dengan Mortir

Rabu, 04 May 2016 20:30

Sejak Menjadi Gubernur, Ahok Sedikit Banyak Mencoreng Demokrasi di Indonesia

Sejak Menjadi Gubernur, Ahok Sedikit Banyak Mencoreng Demokrasi di Indonesia

Rabu, 04 May 2016 20:01

Sel Pejuang Suriah Bunuh Perwira Intelijen Suriah di Damaskus sebagai Pembalasan Bombardir Aleppo

Sel Pejuang Suriah Bunuh Perwira Intelijen Suriah di Damaskus sebagai Pembalasan Bombardir Aleppo

Rabu, 04 May 2016 19:30

API: Ratusan Ribu Warga Sipil Tewas di Aleppo, Dunia Internasional Membisu

API: Ratusan Ribu Warga Sipil Tewas di Aleppo, Dunia Internasional Membisu

Rabu, 04 May 2016 17:19

Tanda Nasionalis Digadaikan Kapitalis: Radio Pemberontakan Bung Tomo Luluh Lantak di Surabaya

Tanda Nasionalis Digadaikan Kapitalis: Radio Pemberontakan Bung Tomo Luluh Lantak di Surabaya

Rabu, 04 May 2016 17:01

Ahok pun Diprediksi Akan Menemui Kehancuran karena Ulahnya Selama Ini

Ahok pun Diprediksi Akan Menemui Kehancuran karena Ulahnya Selama Ini

Rabu, 04 May 2016 14:01

Cintailah Kekasih Sewajarnya, Yakinlah Lukamu Tak Akan Selamanya

Cintailah Kekasih Sewajarnya, Yakinlah Lukamu Tak Akan Selamanya

Rabu, 04 May 2016 13:16

Wahdah Islamiyah Targetkan Cetak 1000 Hufazh dan 1000 Dai Hingga 2020

Wahdah Islamiyah Targetkan Cetak 1000 Hufazh dan 1000 Dai Hingga 2020

Rabu, 04 May 2016 12:49

Saudi Binladin Group Kehilangan Pendapatan Miliaran Dolar Sejak Insiden Jatuhnya Crane di Makkah

Saudi Binladin Group Kehilangan Pendapatan Miliaran Dolar Sejak Insiden Jatuhnya Crane di Makkah

Rabu, 04 May 2016 12:30

Rencana Akan Berdiri Mall di Luar Batang, Yusril: Pemda Sebaiknya Tahan Diri

Rencana Akan Berdiri Mall di Luar Batang, Yusril: Pemda Sebaiknya Tahan Diri

Rabu, 04 May 2016 11:01

Innalillahi, Prof Tutty Alawiyah Berpulang

Innalillahi, Prof Tutty Alawiyah Berpulang

Rabu, 04 May 2016 09:36

Warga Utara Ingatkan Pemda DKI untuk Tidak Mencoba Menyuap Korban Penggusuran

Warga Utara Ingatkan Pemda DKI untuk Tidak Mencoba Menyuap Korban Penggusuran

Rabu, 04 May 2016 09:01

Pejuang Islamic State (IS) Kembali Tewaskan Seorang Tentara AS di Irak

Pejuang Islamic State (IS) Kembali Tewaskan Seorang Tentara AS di Irak

Rabu, 04 May 2016 08:34

Jelajah Pustaka 2016 di Surabaya Islamic Book Fair, Menanamkan Cinta Membaca pada Remaja

Jelajah Pustaka 2016 di Surabaya Islamic Book Fair, Menanamkan Cinta Membaca pada Remaja

Rabu, 04 May 2016 05:41

Warga Jakarta Siap Revolusi dan Dududki Balai Kota jika Ahok Tidak Mundur dari Gubernur

Warga Jakarta Siap Revolusi dan Dududki Balai Kota jika Ahok Tidak Mundur dari Gubernur

Selasa, 03 May 2016 23:01


Must Read!
X