Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.768 views

Din Syamsudin: RUU Ormas Jangan Buka Luka Lama Asas Tunggal Pancasila

JAKARTA (voa-islam.com) - Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. H.M. Din Syamsuddin, MA, menegaskan agar jangan membuka luka lama di masa Orde Baru, terkait RUU Ormas yang mengarah pada asas tunggal Pancasila.

Dalam draft RUU Ormas, pasal 2 disebutkan; Asas Ormas adalah Pancasila dan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, serta dapat mencantumkan asas lainnya yang tidak bertentangan dengan Pancasila dan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945.

Tanggapan PP Muhammadiyah atas RUU Ormas sebagaimana tertuang dalam poin kedua, menyatakan asas (Pasal 2), substansi dan semangatnya akan mengarah pada pengaturan pada asas yang bersifat tunggal, yakni Pancasila.

Kalaupun dibolehkan adanya ciri tertentu (Pasal 3) asal tidak bertentangan dengan Pancasila dan UUD 45. Padahal selama ormas Islam khususnya tidak permasalahan dimana letak pertentanggannya, karena itu mestinya pembuat UU berpikir jernih, yakni tidak perlu mengungkap persoalan lama yang mempertentangkan pancasila dan agama, karena masalahnya sudah jelas dan final.

...Janganlah kita kembali membuka luka lama. Betapa lelah dan energi terkuras ketika Undang Undang Ormas tahun 1985 dulu diajukan dan ada pendesakan untuk menerapkan asas tunggal Pancasila.

Din Syamsudin menyayangkan isi dari pasal 2 jika nantinya RUU Ormas disahkan karena dinilai bisa membuka luka lama dampak pemberlakuan asas tunggal Pancasila di masa Orde Baru.

“Janganlah kita kembali membuka luka lama. Betapa lelah dan energi terkuras ketika Undang Undang Ormas tahun 1985 dulu diajukan dan ada pendesakan untuk menerapkan asas tunggal Pancasila. Muhammadiyah sampai mengundurkan muktamarnya dan apalagi waktu itu muncul upaya mempertentangkan Pancasila dengan Islam,” kata Din Syamsudin di depan wartawan, dalam konferensi pers di kantor PP Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, pada Kamis (28/3/2013).

Ia menambahkan, jika RUU Ormas bermaksud menggantikan Undang Undang Ormas tahun 1985 yang menetapkan asas tunggal Pancasila justru akan menjadi kontraproduktif.

“Kalau itu nuansa pada Undang Undang tahun 1985, lalu RUU ini ingin menggantikannya, justru RUU baru ini mengungkit luka lama itu yang tidak produktif bahkan menjadi kontraproduktif,” imbuhnya.

Untuk itu, Din Syamsudin menegaskan jika nanti Ormas Islam ingin menampilkan asas Islam, seharusnya diapresiasi sebagai bentuk kemajemukan.

“Jadi kalau ada yang mau menampilkan asas Islam itu harusnya dianggap tidak bertentangan dengan Pancasila dan itulah kemajemukan. Kalau ada Ketuhanan Yang Maha Esa, maka atheisme itu bertentangan dengan Pancasila, itu yang tidak boleh,” tegasnya. [Ahmed Widad]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha 11,5 Juta Rupiah, Ayo Bantu!!!

Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha 11,5 Juta Rupiah, Ayo Bantu!!!

Dalam iman, rumah tangga muallaf ini sangat bahagia. Namun dalam hal ekonomi, pasangan pengamen dan tukang ojek yang memiliki 3 yatim ini sangat dhuafa dan memprihatinkan....

Mushalla di Pelosok Butuh Biaya Renovasi 20 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Mushalla di Pelosok Butuh Biaya Renovasi 20 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini sudah sangat rapuh dan tidak layak, harus direnovasi total. Mari sisihkan harta, amal jariyah, pahalanya terus mengalir tak terbatas umur, bonus property abadi di Surga...

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Sudah 9 hari bayi Tazkia kritis terinfeksi toxoplasma. Sang ayah, Ustadz Yusron pengasuh pesantren Tahfizh Al-Qur'an Sukoharjo terbentur biaya yang sudah mencapai 31 juta rupiah...

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Latest News
Mendadak Ganti Panglima TNI, Pengamanan Agenda 2019?

Mendadak Ganti Panglima TNI, Pengamanan Agenda 2019?

Senin, 11 Dec 2017 19:41

Bedanya Izin Proyek Perumahan Meikarta Dibongkar Wagub Jawa Barat

Bedanya Izin Proyek Perumahan Meikarta Dibongkar Wagub Jawa Barat

Senin, 11 Dec 2017 19:33

Dianggap Kotori Halaman Twitter-nya, Mahfud MD Akhiri Debat Soal Khilafah

Dianggap Kotori Halaman Twitter-nya, Mahfud MD Akhiri Debat Soal Khilafah

Senin, 11 Dec 2017 18:33

DSKS: Putuskan Hubungan Diplomatik dengan AS

DSKS: Putuskan Hubungan Diplomatik dengan AS

Senin, 11 Dec 2017 18:22

Tokoh Islam Alami Persekusi? DPR: Serangan kepada NKRI

Tokoh Islam Alami Persekusi? DPR: Serangan kepada NKRI

Senin, 11 Dec 2017 17:33

FPI: Indonesia Harus Berperan Aktif Bebaskan Al Quds

FPI: Indonesia Harus Berperan Aktif Bebaskan Al Quds

Senin, 11 Dec 2017 17:26

Shalat Kurang Satu Rakaat; Cara Meyempurnakannya?

Shalat Kurang Satu Rakaat; Cara Meyempurnakannya?

Senin, 11 Dec 2017 17:24

(Video) Jawara Betawi Injak-injak Serta Bakar Bendera AS dan Israel di Depan Kedubes AS

(Video) Jawara Betawi Injak-injak Serta Bakar Bendera AS dan Israel di Depan Kedubes AS

Senin, 11 Dec 2017 17:17

Pesilat Pagar Nusa Siap Jihad ke Palestina

Pesilat Pagar Nusa Siap Jihad ke Palestina

Senin, 11 Dec 2017 17:13

GOPAC: Korupsi adalah Penyimpangan, Dananya Diambil dari Masyarakat Kelas Bawah

GOPAC: Korupsi adalah Penyimpangan, Dananya Diambil dari Masyarakat Kelas Bawah

Senin, 11 Dec 2017 16:33

Makin Tajamya Tudingan Pemerintahan Jokowi Bergaya Neolib

Makin Tajamya Tudingan Pemerintahan Jokowi Bergaya Neolib

Senin, 11 Dec 2017 15:33

Tidak Kompetennya Menteri Jokowi dalam Menanggulangi Langkanya Gas

Tidak Kompetennya Menteri Jokowi dalam Menanggulangi Langkanya Gas

Senin, 11 Dec 2017 14:33

Terkait Langkanya Gas, antara Jokowi dan Megawati

Terkait Langkanya Gas, antara Jokowi dan Megawati

Senin, 11 Dec 2017 13:33

Mantan Ibu Mertua Adalah Mahram; Boleh Bersalaman Dengannya!

Mantan Ibu Mertua Adalah Mahram; Boleh Bersalaman Dengannya!

Senin, 11 Dec 2017 13:32

Festival Huffazh: Pelatihan Menghafal Surat Al Mulk Berhadiah Jutaan Rupiah

Festival Huffazh: Pelatihan Menghafal Surat Al Mulk Berhadiah Jutaan Rupiah

Senin, 11 Dec 2017 12:58

Pelarangan Penceramah adalah Kekalahan

Pelarangan Penceramah adalah Kekalahan

Senin, 11 Dec 2017 12:35

Pemberontak Syi'ah Houtsi Awasi Dengan Ketat Penguburan Mantan Presiden Yaman Abdullah Saleh

Pemberontak Syi'ah Houtsi Awasi Dengan Ketat Penguburan Mantan Presiden Yaman Abdullah Saleh

Senin, 11 Dec 2017 11:45

VIDEO: Polisi Turut Kecam Donald Trump

VIDEO: Polisi Turut Kecam Donald Trump

Senin, 11 Dec 2017 10:01

Fans Glasgow Celtic FC: Yerusalem Adalah Palestina, F**k Trump!

Fans Glasgow Celtic FC: Yerusalem Adalah Palestina, F**k Trump!

Senin, 11 Dec 2017 09:45

(VIDEO) Diancam Pisau di Bali, Ustadz Abdul Somad: Memang Kita di Riau Tidak Punya Pisau?

(VIDEO) Diancam Pisau di Bali, Ustadz Abdul Somad: Memang Kita di Riau Tidak Punya Pisau?

Senin, 11 Dec 2017 08:54


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X