Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
5.424 views

Din Syamsudin: RUU Ormas Jangan Buka Luka Lama Asas Tunggal Pancasila

JAKARTA (voa-islam.com) - Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. H.M. Din Syamsuddin, MA, menegaskan agar jangan membuka luka lama di masa Orde Baru, terkait RUU Ormas yang mengarah pada asas tunggal Pancasila.

Dalam draft RUU Ormas, pasal 2 disebutkan; Asas Ormas adalah Pancasila dan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, serta dapat mencantumkan asas lainnya yang tidak bertentangan dengan Pancasila dan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945.

Tanggapan PP Muhammadiyah atas RUU Ormas sebagaimana tertuang dalam poin kedua, menyatakan asas (Pasal 2), substansi dan semangatnya akan mengarah pada pengaturan pada asas yang bersifat tunggal, yakni Pancasila.

Kalaupun dibolehkan adanya ciri tertentu (Pasal 3) asal tidak bertentangan dengan Pancasila dan UUD 45. Padahal selama ormas Islam khususnya tidak permasalahan dimana letak pertentanggannya, karena itu mestinya pembuat UU berpikir jernih, yakni tidak perlu mengungkap persoalan lama yang mempertentangkan pancasila dan agama, karena masalahnya sudah jelas dan final.

...Janganlah kita kembali membuka luka lama. Betapa lelah dan energi terkuras ketika Undang Undang Ormas tahun 1985 dulu diajukan dan ada pendesakan untuk menerapkan asas tunggal Pancasila.

Din Syamsudin menyayangkan isi dari pasal 2 jika nantinya RUU Ormas disahkan karena dinilai bisa membuka luka lama dampak pemberlakuan asas tunggal Pancasila di masa Orde Baru.

“Janganlah kita kembali membuka luka lama. Betapa lelah dan energi terkuras ketika Undang Undang Ormas tahun 1985 dulu diajukan dan ada pendesakan untuk menerapkan asas tunggal Pancasila. Muhammadiyah sampai mengundurkan muktamarnya dan apalagi waktu itu muncul upaya mempertentangkan Pancasila dengan Islam,” kata Din Syamsudin di depan wartawan, dalam konferensi pers di kantor PP Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, pada Kamis (28/3/2013).

Ia menambahkan, jika RUU Ormas bermaksud menggantikan Undang Undang Ormas tahun 1985 yang menetapkan asas tunggal Pancasila justru akan menjadi kontraproduktif.

“Kalau itu nuansa pada Undang Undang tahun 1985, lalu RUU ini ingin menggantikannya, justru RUU baru ini mengungkit luka lama itu yang tidak produktif bahkan menjadi kontraproduktif,” imbuhnya.

Untuk itu, Din Syamsudin menegaskan jika nanti Ormas Islam ingin menampilkan asas Islam, seharusnya diapresiasi sebagai bentuk kemajemukan.

“Jadi kalau ada yang mau menampilkan asas Islam itu harusnya dianggap tidak bertentangan dengan Pancasila dan itulah kemajemukan. Kalau ada Ketuhanan Yang Maha Esa, maka atheisme itu bertentangan dengan Pancasila, itu yang tidak boleh,” tegasnya. [Ahmed Widad]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Ribuan Muslim Rohingya mengungsi ke Aceh untuk menyelamatkan akidah dan nyawa dari intimidasi pemerintah dan militer Myanmar yang didukung oleh para teroris biksu radikal Budha....

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Sejak usia 8 tahun sudah menjadi yatim. Saat tumbuh menjadi remaja muslimah berprestasi dan rajin beribadah, ia diuji dengan musibah tumor ganas di lututnya. ...

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini lahir Caesar dengan biaya sekitar 7 juta rupiah. Sang ayah uzur syar'i sedang menjalani vonis penjara 7,5 tahun karena Jihad Rohingnya....

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Latest News
Direktur CIA John Brennan : AS Tak  Akan Pernah  Mengalahkan ISIS

Direktur CIA John Brennan : AS Tak Akan Pernah Mengalahkan ISIS

Selasa, 02 Jun 2015 07:29

Tokoh Reformis Ajak Kepung Gedung DPR/MPR RI, Dua Mahasiswa Ditembak Aparat

Tokoh Reformis Ajak Kepung Gedung DPR/MPR RI, Dua Mahasiswa Ditembak Aparat

Selasa, 02 Jun 2015 07:00

20 Ribu Umat Islam Ikuti Sholat Subuh Berjamaah di GBK Getarkan Nusantara

20 Ribu Umat Islam Ikuti Sholat Subuh Berjamaah di GBK Getarkan Nusantara

Selasa, 02 Jun 2015 06:57

Salah Paham, Setelah Di Interogasi 4 Jam di Bandara Istanbul, 10 WNI kembali Beraktivitas

Salah Paham, Setelah Di Interogasi 4 Jam di Bandara Istanbul, 10 WNI kembali Beraktivitas

Selasa, 02 Jun 2015 06:46

Fadli Zon dan Fachri Hamzah Sempat Melepas 10 WNI Tim FIPS yang di Interogasi di Turki

Fadli Zon dan Fachri Hamzah Sempat Melepas 10 WNI Tim FIPS yang di Interogasi di Turki

Selasa, 02 Jun 2015 06:17

Salah Paham, 10 WNI Di Interogasi Soal ISIS Dipaksa Turun dari Pesawat di Turki

Salah Paham, 10 WNI Di Interogasi Soal ISIS Dipaksa Turun dari Pesawat di Turki

Selasa, 02 Jun 2015 05:59

Sky News Arabia : Wilayah - wilayah Daulah Islamiyah (IS) Semakin Meluas

Sky News Arabia : Wilayah - wilayah Daulah Islamiyah (IS) Semakin Meluas

Selasa, 02 Jun 2015 05:50

Musim Ujian, Musim Ibadah dan Berbenah

Musim Ujian, Musim Ibadah dan Berbenah

Selasa, 02 Jun 2015 05:49

KJRI Temui Ustadz Abu Harits, 10 WNI Saat Hendak Kirim Bantuan Yang Diinterogasi di Pesawat Turki

KJRI Temui Ustadz Abu Harits, 10 WNI Saat Hendak Kirim Bantuan Yang Diinterogasi di Pesawat Turki

Selasa, 02 Jun 2015 05:38

Sinyal Radio Ternyata bisa Dimanfaatkan untuk Mengisi Baterai Smartphone

Sinyal Radio Ternyata bisa Dimanfaatkan untuk Mengisi Baterai Smartphone

Selasa, 02 Jun 2015 00:12

Rachmawati Soekarnoputri: JK Persilakan PDIP Hancurkan Golkar !

Rachmawati Soekarnoputri: JK Persilakan PDIP Hancurkan Golkar !

Selasa, 02 Jun 2015 00:00

Catatan Ummi Yana: Branding 'Akulah Istri Teroris' Menyakiti Hati Umat Islam

Catatan Ummi Yana: Branding 'Akulah Istri Teroris' Menyakiti Hati Umat Islam

Senin, 01 Jun 2015 23:39

 Sanksi FIFA kepada PSSI seperti malapetaka yang direncanakan

Sanksi FIFA kepada PSSI seperti malapetaka yang direncanakan

Senin, 01 Jun 2015 22:29

Ulil Abshar Dedengkot Liberal Meradang, Lihat Aksi Parade HTI di Senayan

Ulil Abshar Dedengkot Liberal Meradang, Lihat Aksi Parade HTI di Senayan

Senin, 01 Jun 2015 22:02

Akhirnya Myanmar Usir Muslim Rohingya dengan Tidak Rilis Kependudukan

Akhirnya Myanmar Usir Muslim Rohingya dengan Tidak Rilis Kependudukan

Senin, 01 Jun 2015 22:00

Jokowi Diminta Turun karena Dianggap Tidak Paham Kiblat Bangsa

Jokowi Diminta Turun karena Dianggap Tidak Paham Kiblat Bangsa

Senin, 01 Jun 2015 21:50

Sunat, Tak Perlu Tunggu Liburan

Sunat, Tak Perlu Tunggu Liburan

Senin, 01 Jun 2015 21:40

JAS Sukses Gelar Tabligh Akbar Ungkap Kesesatan dan Bahaya Syiah

JAS Sukses Gelar Tabligh Akbar Ungkap Kesesatan dan Bahaya Syiah

Senin, 01 Jun 2015 21:35

Kebohongan Joko Widodo Ditutupi Lewat Program Kartu Sakti

Kebohongan Joko Widodo Ditutupi Lewat Program Kartu Sakti

Senin, 01 Jun 2015 21:30

Sri Bintang Pamungkas: Indonesia Semakin Terpinggirkan di Bawah Jokowi

Sri Bintang Pamungkas: Indonesia Semakin Terpinggirkan di Bawah Jokowi

Senin, 01 Jun 2015 21:20



Must Read!
X