Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
7.899 views

Inilah Pandangan Mahasiswa tentang Partai Islam di Kampus UI Depok

JAKARTA (voa-islam.com) – Mahasiswa berpendapat, eksistensi partai politik yang berlabel Islam di Indonesia belakangan ini sudah mulai terlihat samar. Masyarakat pun sepertinya sudah tidak bisa lagi membedakan antara partai yang berhaluan nasionalis dengan partai yang berideologi Islam.

Demikian terungkap dalam Kajian Akbar “Partai Politik Islam, Solusi atau Masalah?”  yang berlangsung Rabu (15/5) sore di Auditorium Juwono Sudarsono FISIP UI Depok. Kajian yang digelar Fakultas Sastra FISIP UI itu menghadirkan narasumber: Prof. Dr. Yusril IhzaMahendra (Ketua Dewan Syuro PBB), Hermawan Eriadi, M.Si (DPP PKS, anggota Lemhanas RI), dan Firman Noor, Ph.D (Peneliti Kajian Politik LIPI Pusat dan dosen FISIP UI Depok).

Menurut mahasiswa, penyebab masyarakat sudah tidak bisa lagi membedakan antara partai yang berhaluan nasionalis dengan partai yang berideologi Islam adalah karena tidak terlihatnya pengaruh yang signifikan dari partai politik Islam dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang ada di Indonesia, seperti korupsi, birokrasi yang bermasalah, kemiskinan, rendahnya kualitas pendidikan, degradasi moral dan sebagainya.

Hal tersebut mengakibatkan semakin hilangnya cultural capital partai politik Islam di masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam. Kasus-kasus yang belakangan ini terjadi di dalam tubuh partai politik Islam pun membuat social capital parpol Islam menurun.

Sebagai mahasiswa, mereka mempertanyakan, sejauhmana fungsi dan peran yang dijalankan oleh partai politik Islam untuk Indonesia. Apakah keberadaan Parpol Islam menjadi solusi untuk mengatasi berbagai permasalahan bangsa serta tegaknya nilai Islam di Indonesia. Atau justru menjadi masalah ketika parpol Islam belum optimal dalam menjalankan fungsi dan perannya sebagai partai politik berlabel Islam yang juga sebagai perwakilan masyarakat, khususnya umat Islam.

“Atau menjadi masalah ketika terjadi berbagai masalah dalam tubuh parpol Islam itu sendiri, sehingga menimbulkan pandangan buruk masyarakat terhadap parpol Islam dan Islam secara umum?” tanya mahasiswa.

Kubu Islam Vs Nasionalis

Ada beberapa pertanyaan yang diajukan mahasiswa dalam kajian tersebut terkait Islam dan politik, diantaranya: Apakah politik dengan Islam sesuatu yang bisa disatukan.Apakah Islam menawarkan konsepsi negara atau tidak.

Inilah yang menjadi perdebatan sengit para founding father kita ketika itu. Tokoh yang berdebat mengenai Islam dan Politik, diantaranya adalah Soekarno dengan Mohammad Natsir. Dalam perdebatan itu, M Natsir mengatakan,  Islam dengan politik adalah sesuatu yang saling menyatu.

Natsir yang merupakan seorang modernis berpendapat, ajaran Islam itu bukan sekedera hubungan manusia dengan Sang khlaik (hablumminallah), tapi juga mengatur hubungan dengan sesama manusia (habluminannas). Konsekuensi dari hablumminannas tersebut, sejatinya Islam mengatur urusan kehidupan manusia, termasuk politik.

Di sisi lain, seorang nasionalis Presiden Soekarno mengatakan, Islam dan politik adalah sesuatu yang tidak bisa disatukan. Kata Soekarno, Islam suatu hal yang privasi, hanya mengurusi individu-individu, tidak ada urusannya dengan negara, masyarakat, hukum dan sebagainya.

Terlepas dari itu semua, sejarah mencatat, ketika terjadiperdebatan untuk menentukan ideology bangsa: antara Islam atau pancasila, akhirnya ideologi Islam tersingkir, Pancasilan menjadi pilihan.

“Meski Pancasila sebagai idelogi banga perlu kita pertanyakan kembali. Dalam perjalanannya,  perdebatan ideology ini masih terus muncul, seperti adanya kubu Islam dan kubu nasionalis,” kata mahasiswa.

Saat ini, Parpol Islam bermasalah dengan terjerat kasus korupsi. Mahasiswa kembali mempertanyakan, jangan-jangan label Islam hanya untuk kepentingan pragmatis semata, atau sekedar meraih votegetter (dalam pemilu).

Yang menarik, seorang mahasiswi juga berpendapat, sesungguhnya tujuan dari politik Islam itu adalah upaya untuk mencapai tujuan rakyat sejahtera. Sedangkan kubu Islam maupun nasionalis saat ini sudah lupa dengan tujuan sebenarnya, yakni mensejahterakan rakyat dan mencerdaskan kehidupan bangsa. [desastian]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Balita Penderita Tumor Mata dari Jambi Butuh Bantuan Biaya Pengobatan. Ayo Bantu!!!

Balita Penderita Tumor Mata dari Jambi Butuh Bantuan Biaya Pengobatan. Ayo Bantu!!!

Sudah dua tahun balita Irgi Perdana menderita tumor mata. Untuk menjalani pengobatan di RSCM Jakarta, ia butuh uluran tangan kaum Muslimin...

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Bedah Rumah Keluarga Mujahid Korban Puting Beliung, Dana 7.3 Juta Telah Disalurkan

Amanah Bedah Rumah Keluarga Mujahid di Bogor telah ditunaikan. Total dana Rp 7.300.000 telah disalurkan untuk perbaikan rumah korban puting beliung ini...

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Rumah Singgah Keluarga Mujahid di Cirebon Butuh Biaya Perbaikan Atap. Ayo Bantu!!

Kondisi atap Rumah Singgah ini sudah tidak layak. Gentingnya banyak yang pecah, kayu atap dan plafonnya pun sudah rapuh. Butuh dana sekitar 7 juta rupiah untuk perbaikan....

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Balita Hepatitis dan Gagal Hati ini Harus Dioperasi dengan Biaya 1,2 Miliar. Ayo Bantu!!!

Adrian Saputra penderita hepatitis dan gagal hati harus operasi cangkok (transplantasi) hati. Upah sang ayah sebagai buruh tani dan upah sang ibu sebagai TKW tak cukup untuk biaya pengobatan....

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Alhamdulillah, Muallaf NTT Dibebaskan dari Rumah Sakit atas Jaminan Direktur IDC

Meski tak ada biaya, muallaf Abdurrahman Liunima diizinkan pulang dari rumah sakit dengan jaminan Direktur IDC, seluruh biaya rumah sakit harus dilunasi selambat-lambatnya 31 Desember...

Latest News
Relakah Putri Anda Dizinahi?

Relakah Putri Anda Dizinahi?

Rabu, 10 Feb 2016 11:53

Pasukan Pemerintah Yaman Bentrok dengan Pejuang Al-Qaidah di Aden

Pasukan Pemerintah Yaman Bentrok dengan Pejuang Al-Qaidah di Aden

Rabu, 10 Feb 2016 09:30

Bunda, Jauhkan Anak dari Aktivitas Mendekati Zina

Bunda, Jauhkan Anak dari Aktivitas Mendekati Zina

Rabu, 10 Feb 2016 09:27

Pemerintah Syi'ah Irak Kembali Klaim Bebaskan Seluruh Ramadi dari Daulah Islam (IS)

Pemerintah Syi'ah Irak Kembali Klaim Bebaskan Seluruh Ramadi dari Daulah Islam (IS)

Rabu, 10 Feb 2016 09:00

Bendung Maksiat, MUI Kota Batu Telah Keluarkan Fatwa Haram Valentine Sejak Tahun Lalu

Bendung Maksiat, MUI Kota Batu Telah Keluarkan Fatwa Haram Valentine Sejak Tahun Lalu

Rabu, 10 Feb 2016 08:28

KH Athian Ali: Perkataan Luhut Soal Pesantren Terjangkit Narkoba Sakiti Umat Islam

KH Athian Ali: Perkataan Luhut Soal Pesantren Terjangkit Narkoba Sakiti Umat Islam

Rabu, 10 Feb 2016 07:51

Video : SBY Kritik Jokowi Soal Proyek Kereta Cepat Indonesia Cina (KCIC)

Video : SBY Kritik Jokowi Soal Proyek Kereta Cepat Indonesia Cina (KCIC)

Selasa, 09 Feb 2016 19:09

Satu Anggota Brimob Tewas dalam Kontak Senjata dengan Kelompok MIT di Poso

Satu Anggota Brimob Tewas dalam Kontak Senjata dengan Kelompok MIT di Poso

Selasa, 09 Feb 2016 17:00

Gagalkan Acara Gay Party di Surabaya, ASSOUM Apresiasi Langkah Polda Jatim

Gagalkan Acara Gay Party di Surabaya, ASSOUM Apresiasi Langkah Polda Jatim

Selasa, 09 Feb 2016 16:30

Ustadz Fuadz Al Hazimi: Ukhuwah Bukan Hanya Sekadar Kata-Kata

Ustadz Fuadz Al Hazimi: Ukhuwah Bukan Hanya Sekadar Kata-Kata

Selasa, 09 Feb 2016 15:21

Hamas Bantah Tuduhan Israel Mereka Rawat Para Pejuang IS Wilayat Sinai yang Terluka di Gaza

Hamas Bantah Tuduhan Israel Mereka Rawat Para Pejuang IS Wilayat Sinai yang Terluka di Gaza

Selasa, 09 Feb 2016 14:30

Kotori Diri dengan Fesesnya Demi Hindari Zina, Tubuh Pemuda ini Seharum Kesturi

Kotori Diri dengan Fesesnya Demi Hindari Zina, Tubuh Pemuda ini Seharum Kesturi

Selasa, 09 Feb 2016 13:40

Jangan Salah pilih Kekasih, Jangan Jadikan Neraka Tempat Kembali

Jangan Salah pilih Kekasih, Jangan Jadikan Neraka Tempat Kembali

Selasa, 09 Feb 2016 11:59

Ust Faiz Baraja: Menghalalkan LGBT Murtad, Tidak Boleh Dishalatkan Jenazahnya

Ust Faiz Baraja: Menghalalkan LGBT Murtad, Tidak Boleh Dishalatkan Jenazahnya

Selasa, 09 Feb 2016 11:55

Rezim Suriah Paksa Para Pemuda di Hasakah Bergabung dengan Milisi Pro-Assad untuk Perangi Mujahidin

Rezim Suriah Paksa Para Pemuda di Hasakah Bergabung dengan Milisi Pro-Assad untuk Perangi Mujahidin

Selasa, 09 Feb 2016 11:30

Pemerintah Syi'ah Irak Kerahkan Ribuan Tentara untuk Rebut Kota Mosul dari IS

Pemerintah Syi'ah Irak Kerahkan Ribuan Tentara untuk Rebut Kota Mosul dari IS

Selasa, 09 Feb 2016 10:15

Ansar Al Syariah Tembak Jatuh Sebuah Jet Tempur Libya di Derna

Ansar Al Syariah Tembak Jatuh Sebuah Jet Tempur Libya di Derna

Selasa, 09 Feb 2016 07:45

Akun @KuisPulsaIndo Buat Hastag Kontroversi #WaspadaPesantrenRadikal

Akun @KuisPulsaIndo Buat Hastag Kontroversi #WaspadaPesantrenRadikal

Senin, 08 Feb 2016 23:14

Mempertahankan Identitas Muslim di Tengah Derasnya Arus Fitnah

Mempertahankan Identitas Muslim di Tengah Derasnya Arus Fitnah

Senin, 08 Feb 2016 21:49

Abu Sayyaf Bebaskan Balita Cucu Walikota Filipina yang Mereka Culik Sejak Maret Lalu

Abu Sayyaf Bebaskan Balita Cucu Walikota Filipina yang Mereka Culik Sejak Maret Lalu

Senin, 08 Feb 2016 20:45



Must Read!
X