Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
21.439 views

Arab Saudi Bekerjasama Dengan Israel Menyerang Nuklir Iran???

Riyad (voa-islam.com) Intelijen Israel Mossad Israel, bekerjasama dengan para pejabat Saudi akan melakukan langkah darurat melakukan serangan terhadap Iran,  jika program nuklirnya tetap berjalan, dan perundingan di  Jenewa minggu ini  mencapai kesepakatan yang menguntungkan Iran, ujar  sebuah laporan di Saudi, ungkap Sunday Time, Sabtu, 16/11/2013.

Arab Saudi dan Zionis Israel takut perjanjian Jenewa yang berkaitan dengan pembatasan program nuklir Iran tidak akan cukup memadai. Menurut surat kabar The Sunday Time, Saudi Arabia setuju memberikan fasilitas udaranya digunakan oleh  Israel menyerang Iran.

Tujuannya  membantu serangan Israel dengan bekerja sama dengan menggunakan drone (pesawat tanpa awak), helikopter penyelamat, dan pesawat pengisi bahan bakar.

"Setelah perjanjian Jenewa ditandatangani , opsi militer akan menjadi pilihan bagi Arab Saudi. Saudi yang marah dan bersedia memberikan Israel semua bantuan yang dibutuhkan", sebuah sumber diplomatik yang tak disebutkan namanya kepada koran itu .

Laporan itu muncul setelah  Perdana Menteri Benjamin Netanyahu melakukan lobi menggagalkan kesepakatan di Jenewa, dan menentang aliansi internasional yang akan menghasilkan  perjanjian yang memungkinkan Iran  terus memperkaya uranium .

Pada hari Minggu , Israel akan menyambut Presiden Perancis Francois Hollande , yang pekan sebelumnya menggagalkan kunjungannya ke Israel, dan Israel berusaha menghentikan  kesepakatan antara enam negara (Amerika, Rusia, Cina, Perancis, Inggris, dan Jerman),  dan Iran terus  berusaha  meringankan sanksi . Netanyahu pada hari Jumat mendesak Prancis  tetap teguh dalam tekanan terhadap Iran menjelang akhir  perundingan .

Setelah bertemu Hollande , Netanyahu akan pergi ke Moskow pada Rabu bertemu dengan Presiden Vladimir Putin dan melakukan  lobi terhadap kesepakatan itu . Jumat depan US Sekretaris Negara Kerry mengunjungi Israel untuk berbicara tentang nuklir  Iran  dengan Netanyahu .

Iran yang ingin membnagun kekuatan nuklir ," mengancam langsung masa depan negara Yahudi , " kata Netanyahu CNN baru-baru ini. Kepada CNN Netanyahu juga mengatakan dalam wawancara bahwa ia akan melakukan apa pun yang perlu dilakukan untuk melindungi Israel.

Aneh, Arab Saudi melakukan kerjasama dengan Israel? Arab Saudi selalu berstandar ganda negara kaya minyak ini, terus-menerus menjadi  anjing “herder”  bagi kepentingan Amerika dan Zionis-Israel di Timur Tengah.

Arab Saudi bersekutu dengan Zionis-Israel. Padahal Zionis-Israel  sama-sama ingin menghancurkan  Islam dan Umat Islam, termasuk menghancurkan Masjidil Aqsha.

Tetapi, Arab Saudi merasa takut dengan Syiah dengan membantu Israel. Tidak ada untungnya apapun bagi Arab Saudi membantu Zionis –Israel. Seperti yang sudah pernah terjadi terhadap rakyat Palestina dan Arab, di mana sekarang Israel menghancurkan rakyat Palestina Gaza.

Sekarang Raja Abdullah menghadapi "two devils" (dua iblis), yaitu Syiah dan Zionis-Israel. Abdullah bersekutu dengan iblis Zionis-Israel untuk menghadapi iblis Syiah. Raja Abdullah juga bisa  bersekutu dengan Israel untuk membasmi Ikhwan di Mesir.

Arab Saudi dan Zionis Israel sangat kecewa dengan Amerika, karena tidak segera melakukan tindakan militer terhadap nuklir Iran. Keduanya mempunyai kepentingan yang sama. Sejatinya siapa  yang menjadi iblis?

Arab Saudi Membantah

Menteri Penerangan Arab Saudi Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja. Ia prihatin atas pemberitaan media massa asing bahwa Arab Saudi dan Israel bersekongkol serang menyerang fasilitas nuklir Iran.

"Itu berita sampah," kata Menteri Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja kepada Antara usai pembukaan Kongres Kantor Berita se-Dunia (News Agencies World Congress/NAWC) ke-4 di Riyadh, Senin malam.

Dia dimintai penegasan sikap pemerintah negara kaya minyak itu atas pemberitaan surat kabar Inggris, Sunday Times, yang dikutip luas berbagai media massa asing termasuk koran berpengaruh Israel, Haarezt.

"Jelas, berita itu tidak berdasar, dan tidak mungkin Arab Saudi bersekongkol dengan Israel untuk menyerang Iran. Lagi pula, Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel," katanya.

Sementara itu, dalam sambutannya pada acara pembukaan NAWC ke-4, Menteri Kebudayaan dan Penerangan Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja mengingatkan kepada semua kantor berita dan media massa lainnya untuk tetap mematuhi kaedah jurnalistik dan berhati-hati dalam menyiarkan berita.

Awal Munculnya Berita 'Sampah'

Di bawah berita utama koran Inggris "Sunday Times" berjudul, "Dua musuh lama bersatu melawan Teheran", menyatakan Israel dan Arab Saudi bekerja sama pada rencana darurat untuk kemungkinan serangan terhadap Iran jika kegiatan nuklirnya tidak diatasi secara berarti.

"Sebagai bagian dari pertumbuhan kerja sama itu, Riyadh dipahami sudah memberi lampu hijau untuk pesawat Israel menggunakan wilayah udaranya dalam hal terjadi serangan terhadap Iran," kata dia.

Juru bicara Saudi itu menyatakan laporan itu "sama sekali tidak berdasar".

Saudi, yang berpenduduk sebagian besar Sunni, terkunci dalam berdasawarsa persaingan dengan Iran, yang berpenduduk sebagian besar Syiah, sementara Israel mencurigai Teheran diam-diam membuat senjata nuklir dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan tentara.

Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan negara Yahudi itu.

Pada 2002, kerajaan itu mengajukan prakarsa perdamaian, yang menawarkan Israel pengakuan diplomatik penuh dari semua negara Arab dalam pertukaran untuk pengembalian tanah Arab, yang didudukinya.

Menteri Penerangan Arab Saudi Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja. Ia prihatin atas pemberitaan media massa asing bahwa Arab Saudi dan Israel bersekongkol serang menyerang fasilitas nuklir Iran.

"Itu berita sampah," kata Menteri Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja kepada Antara usai pembukaan Kongres Kantor Berita se-Dunia (News Agencies World Congress/NAWC) ke-4 di Riyadh, Senin malam.

Dia dimintai penegasan sikap pemerintah negara kaya minyak itu atas pemberitaan surat kabar Inggris, Sunday Times, yang dikutip luas berbagai media massa asing termasuk koran berpengaruh Israel, Haarezt.

"Jelas, berita itu tidak berdasar, dan tidak mungkin Arab Saudi bersekongkol dengan Israel untuk menyerang Iran. Lagi pula, Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel," katanya.

Sementara itu, dalam sambutannya pada acara pembukaan NAWC ke-4, Menteri Kebudayaan dan Penerangan Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja mengingatkan kepada semua kantor berita dan media massa lainnya untuk tetap mematuhi kaedah jurnalistik dan berhati-hati dalam menyiarkan berita.

Awal Munculnya Berita 'Sampah'

Di bawah berita utama koran Inggris "Sunday Times" berjudul, "Dua musuh lama bersatu melawan Teheran", menyatakan Israel dan Arab Saudi bekerja sama pada rencana darurat untuk kemungkinan serangan terhadap Iran jika kegiatan nuklirnya tidak diatasi secara berarti.

"Sebagai bagian dari pertumbuhan kerja sama itu, Riyadh dipahami sudah memberi lampu hijau untuk pesawat Israel menggunakan wilayah udaranya dalam hal terjadi serangan terhadap Iran," kata dia.

Juru bicara Saudi itu menyatakan laporan itu "sama sekali tidak berdasar".

Saudi, yang berpenduduk sebagian besar Sunni, terkunci dalam berdasawarsa persaingan dengan Iran, yang berpenduduk sebagian besar Syiah, sementara Israel mencurigai Teheran diam-diam membuat senjata nuklir dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan tentara.

Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan negara Yahudi itu.

Pada 2002, kerajaan itu mengajukan prakarsa perdamaian, yang menawarkan Israel pengakuan diplomatik penuh dari semua negara Arab dalam pertukaran untuk pengembalian tanah Arab, yang didudukinya.

Menteri Penerangan Arab Saudi Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja. Ia prihatin atas pemberitaan media massa asing bahwa Arab Saudi dan Israel bersekongkol serang menyerang fasilitas nuklir Iran.

"Itu berita sampah," kata Menteri Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja kepada Antara usai pembukaan Kongres Kantor Berita se-Dunia (News Agencies World Congress/NAWC) ke-4 di Riyadh, Senin malam.

Dia dimintai penegasan sikap pemerintah negara kaya minyak itu atas pemberitaan surat kabar Inggris, Sunday Times, yang dikutip luas berbagai media massa asing termasuk koran berpengaruh Israel, Haarezt.

"Jelas, berita itu tidak berdasar, dan tidak mungkin Arab Saudi bersekongkol dengan Israel untuk menyerang Iran. Lagi pula, Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel," katanya.

Sementara itu, dalam sambutannya pada acara pembukaan NAWC ke-4, Menteri Kebudayaan dan Penerangan Abdulaziz bin Mohiuddin Khoja mengingatkan kepada semua kantor berita dan media massa lainnya untuk tetap mematuhi kaedah jurnalistik dan berhati-hati dalam menyiarkan berita.

Awal Munculnya Berita 'Sampah'

Di bawah berita utama koran Inggris "Sunday Times" berjudul, "Dua musuh lama bersatu melawan Teheran", menyatakan Israel dan Arab Saudi bekerja sama pada rencana darurat untuk kemungkinan serangan terhadap Iran jika kegiatan nuklirnya tidak diatasi secara berarti.

"Sebagai bagian dari pertumbuhan kerja sama itu, Riyadh dipahami sudah memberi lampu hijau untuk pesawat Israel menggunakan wilayah udaranya dalam hal terjadi serangan terhadap Iran," kata dia.

Juru bicara Saudi itu menyatakan laporan itu "sama sekali tidak berdasar".

Saudi, yang berpenduduk sebagian besar Sunni, terkunci dalam berdasawarsa persaingan dengan Iran, yang berpenduduk sebagian besar Syiah, sementara Israel mencurigai Teheran diam-diam membuat senjata nuklir dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan tentara.

Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik dengan negara Yahudi itu.

Pada 2002, kerajaan itu mengajukan prakarsa perdamaian, yang menawarkan Israel pengakuan diplomatik penuh dari semua negara Arab dalam pertukaran untuk pengembalian tanah Arab, yang didudukinya. (rak/af/hh/voa-islam.com)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Anies Berpeluang Diusung Capres 2024 Oleh Partai-partai Ini

Anies Berpeluang Diusung Capres 2024 Oleh Partai-partai Ini

Sabtu, 13 Aug 2022 21:01

Qatar Setuju Biayai Renovasi Rumah-rumah Di Gaza Yang Hancur Selama Konflik Israel-Jihad Islam

Qatar Setuju Biayai Renovasi Rumah-rumah Di Gaza Yang Hancur Selama Konflik Israel-Jihad Islam

Sabtu, 13 Aug 2022 20:05

Saudi Izinkan Pemegang Visa Turis Untuk Melakukan Umrah

Saudi Izinkan Pemegang Visa Turis Untuk Melakukan Umrah

Sabtu, 13 Aug 2022 17:00

FBI Temukan Dokumen 'Sangat Rahasia' Saat Penggerebegan Di Kediaman Donald Trump

FBI Temukan Dokumen 'Sangat Rahasia' Saat Penggerebegan Di Kediaman Donald Trump

Sabtu, 13 Aug 2022 15:45

Penulis Novel Ayat-ayat Setan Salman Rushdie Ditikam Dalam Acara Di New York

Penulis Novel Ayat-ayat Setan Salman Rushdie Ditikam Dalam Acara Di New York

Sabtu, 13 Aug 2022 12:11

Islam Mampu Mewujudkan Anak Terlindungi dan Indonesia Maju

Islam Mampu Mewujudkan Anak Terlindungi dan Indonesia Maju

Sabtu, 13 Aug 2022 10:46

Salimah Dukung Ekosistem Rantai Nilai Halal

Salimah Dukung Ekosistem Rantai Nilai Halal

Jum'at, 12 Aug 2022 22:04

Ketauhidan Lawan Kesyirikan

Ketauhidan Lawan Kesyirikan

Jum'at, 12 Aug 2022 21:58

Taliban Setuju Pasok Iran Dengan Air Dari Sungai Helmand

Taliban Setuju Pasok Iran Dengan Air Dari Sungai Helmand

Jum'at, 12 Aug 2022 21:30

Fraksi PKS Tegas Tolak Wacana Kembalinya Dwifungsi TNI

Fraksi PKS Tegas Tolak Wacana Kembalinya Dwifungsi TNI

Jum'at, 12 Aug 2022 21:01

Demonstrasi Meledak Di Suriah Utara Setelah Seruan Rekonsiliasi Dengan Rezim Assad Oleh Menlu Turki

Demonstrasi Meledak Di Suriah Utara Setelah Seruan Rekonsiliasi Dengan Rezim Assad Oleh Menlu Turki

Jum'at, 12 Aug 2022 21:00

Militer Ukraina Klaim Telah Membunuh 43.000 Lebih Pasukan Rusia Sejak Perang Dimulai

Militer Ukraina Klaim Telah Membunuh 43.000 Lebih Pasukan Rusia Sejak Perang Dimulai

Jum'at, 12 Aug 2022 20:21

Sudah Masuk Indonesia, 92% Masyarakat Tertarik Menggunakan Jaringan 5G di Masa Depan

Sudah Masuk Indonesia, 92% Masyarakat Tertarik Menggunakan Jaringan 5G di Masa Depan

Jum'at, 12 Aug 2022 17:56

Siap Muktamar, Waketum PERSIS: Transformasikan Gagasan untuk Kemaslahatan Umat Islam & Indonesia

Siap Muktamar, Waketum PERSIS: Transformasikan Gagasan untuk Kemaslahatan Umat Islam & Indonesia

Jum'at, 12 Aug 2022 11:09

AQL Islamic Center Gelar Khatam Quran Kemerdekaan

AQL Islamic Center Gelar Khatam Quran Kemerdekaan

Jum'at, 12 Aug 2022 06:09

Dua Pemimpin Komunitas Rohingya Ditembak Mati Di Kamp Pengungsi Bangladesh

Dua Pemimpin Komunitas Rohingya Ditembak Mati Di Kamp Pengungsi Bangladesh

Kamis, 11 Aug 2022 21:35

Puluhan Ekonom Desak AS Kembalikan Aset Afghanistan Senilai $7 Miliar Yang Dibekukan

Puluhan Ekonom Desak AS Kembalikan Aset Afghanistan Senilai $7 Miliar Yang Dibekukan

Kamis, 11 Aug 2022 20:45

42 Tentara Mali Tewas Dalam Serangan Islamic State Di Kota Tessit

42 Tentara Mali Tewas Dalam Serangan Islamic State Di Kota Tessit

Kamis, 11 Aug 2022 19:45

Yuk Mulai usaha Siomay Tenggiri & Dimsum Modal Rp. 250 Ribu

Yuk Mulai usaha Siomay Tenggiri & Dimsum Modal Rp. 250 Ribu

Kamis, 11 Aug 2022 14:35

Dari Duren Tiga Menuju KM 50

Dari Duren Tiga Menuju KM 50

Kamis, 11 Aug 2022 14:19


MUI

Must Read!
X

Jum'at, 12/08/2022 21:58

Ketauhidan Lawan Kesyirikan