Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
3.874 views

Pejuang Islam Kasmir Ancam Akan Perangi Pakistan

KASHMIR (voa-islam.com) - Kelompok pejuang Islam yang memerangi pasukan India di Kashmir akan menyatakan perang terhadap Pakistan jika negara itu melemahkan dukungan tradisional untuk jihad mereka, pemimpin senior mereka memperingatkan.

Syed Salahuddin, pemimpin dari Dewan Persatuan Jihad, sebuah kelompok yang memayungi kelompok-kelompok pejuang Islam Kashmir yang termasuk Lashkar e Taiba, mengatakan mereka telah melakukan "perang Pakistan di Kashmir" tapi Islamabad sekarang lebih peduli perdagangan daripada jihad.

"Kami (para pejuang Islam) berjuang dalam perang Pakistan di Kashmir dan jika mereka menarik dukungannya, perang itu akan dilakukan di dalam wilayah Pakistan," katanya dalam wawancara dengan Arab News.

Ancamannya tersebut muncul ketika pemimpin India dan Pakistan mempersiapkan pembicaraan di Islamabad pada hari Senin dengan proposal untuk menarik pasukan mereka dari gletser Siachen yang disengketakan, medan perang tertinggi di dunia dekat dengan Garis Kontrol yang membagi Kashmir.

Salahuddin dan para pemimpin pejuang Kashmir khawatir pemimpin Pakistan akan menarik diri dukungan lama negara itu untuk serangan militer terhadap pasukan India di Kashmir sebagai bagian dari kampanye diplomatik untuk mengurangi hambatan perdagangan dan kemudahan gerakan antara kedua musuh lama tersebut.

Kesiapan Pakistan untuk memberikan status perdagangan 'Bangsa paling Pavorit' bagi India dan pembukaan 'lintas batas' baru rute perdagangan di Kashmir telah mengirimkan pesan kepada para pemimpin pejuang Islam seperti Hizbul Mujahidin bahwa "Pakistan ingin berbisnis dengan India." Pakistan telah lama menggunakan kelompok seperti Hizbul Mujahidin dan Lashkar e Taiba sebagai bagian dari perang tanding dengan India atas kendali Kashmir, dengan perlindungan militer untuk kamp pelatihan mereka di 'Azad' atau  Kashmir "Merdeka."

..Kami (para pejuang Islam) berjuang dalam perang Pakistan di Kashmir dan jika mereka menarik dukungannya, perang itu akan dilakukan di dalam wilayah Pakistan..

India menuduh elemen-elemen dalam keamanan Pakistan membantu kelompok pejuang Kashmir Lashkar e Taiba ketika kelompok itu melakukan plot dan meluncurkan serangan komando 'Fidayeen' pada 2008  di Mumbai di mana lebih dari 160 orang tewas. Pasukan Salahuddin sendiri memainkan peran kunci dalam perang Kargil tahun 1999 ketika militan dan pasukan Pakistan merebut posisi dalam Kashmir yang dijajah India.

Beberapa dukungan untuk kelompok pejuang Islam ditarik di bawah mantan penguasa militer Jenderal Musharraf di bawah tekanan internasional menyusul serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, tetapi Salahuddin khawatir dukungan yang tersisa sekarang akan diperdagangkan untuk peningkatan bisnis dengan India.

"Kashmir telah menjadi isu utama tetapi sekarang telah menjadi kurang penting ketika semua klaim dari mendukung perjuangan kita secara politik, diplomatik dan moral hanyalah pemanis bibir," katanya.

"Pembicaraan dengan India, bagaimanapun, pasti akan gagal, katanya, karena New Delhi "tidak serius" tentang perdamaian dan hanya tertarik untuk membeli "lebih banyak waktu untuk menerapkan desain mereka sendiri untuk kawasan itu," katanya. (by/tlgrp)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Kakinya Membusuk Diabetes, Ustadz Mulyadi Tak Bisa Berdakwah Lagi. Ayo Bantu.!!

Kakinya Membusuk Diabetes, Ustadz Mulyadi Tak Bisa Berdakwah Lagi. Ayo Bantu.!!

Ustadz Mulyadi tak bisa bekerja dan berdakwah. Dengan kaki membusuk, ia tinggal di rumah petak yang tak layak huni. Biaya hidup, pengobatan dan pendidikan anak-anak di pesantren terus menumpuk...

Terhimpit Ekonomi dan Musibah Kecelakaan, Muallaf Enny Hutajulu Diincar Kristenisasi. Ayo bantu!!

Terhimpit Ekonomi dan Musibah Kecelakaan, Muallaf Enny Hutajulu Diincar Kristenisasi. Ayo bantu!!

Dalam kondisi terpuruk, sang anak patah tangan dan kaki jadi korban tabrak lari. Saat sulit, gereja menawarkan bantuan asal kembali Kristen. Ia butuh dana 19 juta untuk pengobatan dan modal usaha....

Mujahid di LP Cianjur Operasi Usus Buntu. Ayo Dukung Program Solidaritas Keluarga Mujahidin!!

Mujahid di LP Cianjur Operasi Usus Buntu. Ayo Dukung Program Solidaritas Keluarga Mujahidin!!

Menjalani vonis 3 tahun penjara karena aktivitas jihad, Abu Umar menjalani operasi usus buntu. Istri dan keenam anaknya yang masih sekolah menumpang di rumah kerabatnya. Ayo Bantu!!!...

Setelah Dua Tahun Bertarung Melawan Kanker Ganas, Ummu Fatimah Tutup Usia

Setelah Dua Tahun Bertarung Melawan Kanker Ganas, Ummu Fatimah Tutup Usia

Setelah dua tahun lebih berjuang melawan penyakit kanker ganas, Ummu Fatimah meninggal dengan baik. Ia menghadap Rabbnya usai sedekah, memohon maaf dan ditalqin dua kalimat syahadat....

Bantuan Modal Usaha Muallaf Siska Masyitoh Rp 30 Juta Diserahkan, Semoga Berkah dan Mandiri

Bantuan Modal Usaha Muallaf Siska Masyitoh Rp 30 Juta Diserahkan, Semoga Berkah dan Mandiri

Bantuan modal usaha warung makan untuk muallaf Siska Masyitoh telah diserahkan. Mudah-mudahan bisa hidup mandiri dan menatap masa depan dengan mulia tanpa jadi peminta-minta...

Latest News
Astaghfirullah!!! Para Bhiksu & Aparat Keamanan Burma Bubarkan Shalat Jumat Muslimin Rohigya

Astaghfirullah!!! Para Bhiksu & Aparat Keamanan Burma Bubarkan Shalat Jumat Muslimin Rohigya

Ahad, 19 Apr 2015 15:13

Pemberontak Syi'ah Houtsi Larang Aliran Bantuan Kemanusiaan Masuki Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Larang Aliran Bantuan Kemanusiaan Masuki Yaman

Ahad, 19 Apr 2015 11:15

Milisi Pro-Hadi Kepung Pemberotank Syi'ah Houtsi di Pangkalan Al-Annad

Milisi Pro-Hadi Kepung Pemberotank Syi'ah Houtsi di Pangkalan Al-Annad

Ahad, 19 Apr 2015 09:55

Istana Berusaha Menggembosi Gerakan Aksi Mahasiswa 20 Mei

Istana Berusaha Menggembosi Gerakan Aksi Mahasiswa 20 Mei

Ahad, 19 Apr 2015 06:20

Ubah UU Terorisme, Pemerintah Diminta Perhatikan Umat Islam, dan Stop Intervensi AS

Ubah UU Terorisme, Pemerintah Diminta Perhatikan Umat Islam, dan Stop Intervensi AS

Ahad, 19 Apr 2015 00:50

Jubir Taliban: Mujahidin Tidak Terlibat dalam Serangan Bom di Jalalabad

Jubir Taliban: Mujahidin Tidak Terlibat dalam Serangan Bom di Jalalabad

Sabtu, 18 Apr 2015 16:45

Pemerintah Lebay, Lambang Komunis Dibiarkan, Kalimat Tauhid Ditindak

Pemerintah Lebay, Lambang Komunis Dibiarkan, Kalimat Tauhid Ditindak

Sabtu, 18 Apr 2015 11:59

Al-Qaidah Yaman Rebut Tank dan Artileri dari Kamp Militer Utama di Al-Mukalla

Al-Qaidah Yaman Rebut Tank dan Artileri dari Kamp Militer Utama di Al-Mukalla

Sabtu, 18 Apr 2015 09:30

Malaysia Tidak Akan Menerima Lagi Pengungsi Rohingya & Akan Pulangkan Mereka

Malaysia Tidak Akan Menerima Lagi Pengungsi Rohingya & Akan Pulangkan Mereka

Sabtu, 18 Apr 2015 09:14

Dalam 24 Jam, Koalisi Pimpinan Saudi Luncurkan 100 Serangan Mendadak Terhadap Syi'ah Houtsi di Yaman

Dalam 24 Jam, Koalisi Pimpinan Saudi Luncurkan 100 Serangan Mendadak Terhadap Syi'ah Houtsi di Yaman

Sabtu, 18 Apr 2015 09:05

Daulah Islam (IS) Kepung Kota Ramadi di Irak Tengah dari Segala Penjuru

Daulah Islam (IS) Kepung Kota Ramadi di Irak Tengah dari Segala Penjuru

Sabtu, 18 Apr 2015 08:05

Kota Istambul Tempat Wisata Paling Terkemuka di Dunia

Kota Istambul Tempat Wisata Paling Terkemuka di Dunia

Sabtu, 18 Apr 2015 07:20

Kematian Jenderal Izzat Ibrahimi dan Masa Depan ISIS di Irak?

Kematian Jenderal Izzat Ibrahimi dan Masa Depan ISIS di Irak?

Sabtu, 18 Apr 2015 06:44

Banyak Melanggar Hukum, Pengamat Politik: Pemerintah Seharusnya Berhentikan Ahok

Banyak Melanggar Hukum, Pengamat Politik: Pemerintah Seharusnya Berhentikan Ahok

Sabtu, 18 Apr 2015 01:57

Bashar Al-Assad Tuduh Dukungan Turki Sebagai Faktor Utama Jatuhnya Idlib ke Tangan Mujahidin

Bashar Al-Assad Tuduh Dukungan Turki Sebagai Faktor Utama Jatuhnya Idlib ke Tangan Mujahidin

Jum'at, 17 Apr 2015 19:21

Aksi Islamophobia Meningkat 500% di Prancis Sejak Serangan Charlie Hebdo

Aksi Islamophobia Meningkat 500% di Prancis Sejak Serangan Charlie Hebdo

Jum'at, 17 Apr 2015 18:30

Koalisi Pimpinan Saudi Serukan Para Komandan Militer Pendukung Ali Abdullah Saleh Untuk Menyerah

Koalisi Pimpinan Saudi Serukan Para Komandan Militer Pendukung Ali Abdullah Saleh Untuk Menyerah

Jum'at, 17 Apr 2015 17:15

Yaman : Ramai-Ramai Meninggalkan Syi'ah Houthi dan Mendukung Hadi

Yaman : Ramai-Ramai Meninggalkan Syi'ah Houthi dan Mendukung Hadi

Jum'at, 17 Apr 2015 16:11

Ahok Ciderai Konstitusi, DPRD DKI: Berharap Hingga HMP

Ahok Ciderai Konstitusi, DPRD DKI: Berharap Hingga HMP

Jum'at, 17 Apr 2015 13:43

NSEAS Meminta DPRD DKI Jakarta Lanjutkan Haknya Hingga Pemakzulan Ahok

NSEAS Meminta DPRD DKI Jakarta Lanjutkan Haknya Hingga Pemakzulan Ahok

Jum'at, 17 Apr 2015 13:31



Must Read!
X