Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.643 views

Pejabat Taliban: AS Setuju Untuk Bahas Penarikan Pasukan dari Afghanistan

DOHA, QATAR (voa-islam.com) - Amerika Serikat telah sepakat untuk membahas penarikan pasukannya dari Afghanistan dalam pertemuan langsung dengan perwakilan Taliban di Qatar, kata para pejabat dari kelompok bersenjata tersebut.

Dalam pertemuan awal di Doha, Jum'at, perwakilan Taliban dan utusan AS Zalmay Khalilzad membahas kondisi Taliban untuk mengakhiri perang 17 tahun di Afghanistan, dua pejabat penting Taliban, yang berbicara dalam kondisi anonimitas, mengatakan kepada Al Jazeera.

"Enam delegasi AS tiba di Doha untuk mengadakan pertemuan dengan para pemimpin (Taliban) kami [dan] setuju untuk membahas semua masalah, termasuk penarikan pasukan asing," kata salah seorang pejabat.

"Tapi, itu adalah pertemuan awal dan semua masalah telah dibahas secara umum, tidak secara detail," tambahnya, mengatakan lebih banyak pembicaraan diperkirakan akan berlangsung dalam waktu dekat.

Tahun lalu, Presiden AS Donald Trump meningkatkan jumlah pasukan AS di negara itu sebagai bagian dari strategi baru melawan Taliban. Sekarang ada sekitar 14.000 tentara AS di negara ini. Taliban sebelumnya mengatakan kehadiran pasukan asing adalah hambatan terbesar bagi perdamaian di Afghanistan.

Selain penarikan pasukan asing dari Afghanistan, syarat dari Taliban termasuk pencabutan sanksi terhadap para pemimpinnya, pembebasan pejuang mereka yang dipenjara di Afghanistan, dan pembentukan kantor politik resmi.

Atas permintaan AS, sebuah kantor Taliban didirikan di Doha pada 2013 untuk memfasilitasi perundingan perdamaian tetapi ditutup tidak lama setelah dibuka ketika berada di bawah tekanan atas bendera yang digantung di luar kantor, bendera yang sama yang dikibarkan selama pemerintahan Taliban di Afghanistan.

Presiden Afghanistan sebelumnya Hamid Karzai kemudian menghentikan upaya perdamaian, mengatakan bahwa kantor itu menampilkan diri sebagai kedutaan tidak resmi untuk pemerintah di pengasingan.

Bendera itu telah dihapus dan kantor telah kosong tanpa pengumuman resmi tentang kemungkinan pembukaan kembali.

Pembicaraan dengan Taliban telah terjadi di tempat lain di Doha.

Para pejabat AS di Kabul dan Zalmay Khalilzad tidak segera tersedia untuk mengomentari pertemuan hari Sabtu di ibukota Qatar.

Ini adalah kedua kalinya para pejabat AS bertemu dengan kelompok Taliban di Qatar. Pertemuan pertama berlangsung pada bulan Juli, dan termasuk Asisten Deputi Menteri Luar Negeri AS Alice Wells.

Dalam beberapa bulan terakhir, Khalilzad, yang ditunjuk sebagai Perwakilan Khusus AS untuk Rekonsiliasi Afghanistan pada bulan September, telah bertemu dengan pejabat dari Pakistan, Afghanistan, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dalam upaya untuk memperbarui pembicaraan langsung yang telah lama terhenti dengan Taliban.

'Boneka AS'

Taliban, kelompok bersenjata terbesar Afghanistan yang digulingkan dari kekuasaan mereka yang sah oleh invasi pimpinan AS pada 2001, telah berulang kali menolak tawaran pembicaraan dengan pemerintah Afghanistan, menyebut mereka "boneka AS", meski ada permintaan dari Presiden Afghanistan Ashraf Ghani untuk memulai negosiasi.

Sebaliknya, mereka menuntut bertemu dengan pejabat AS untuk melakukan pembicaraan terutama penarikan pasukan asing.

Pada bulan Juli, AS mengumumkan siap untuk pembicaraan langsung dengan Taliban untuk mencari perundingan dan untuk "mendiskusikan peran pasukan internasional".

Abdul Salam Zaeef, mantan duta besar Taliban untuk Pakistan yang sekarang berbasis di Doha dan berhubungan dengan perwakilan Taliban, menegaskan keputusan AS untuk membahas penarikan dari Afghanistan.

Dia tidak hadir dalam pertemuan itu, tetapi mengatakan penarikan pasukan asing "sekarang hanya membutuhkan waktu untuk implementasi".

"Sesuai informasi saya, AS telah mencapai kesepakatan dengan Taliban untuk menarik pasukan dari Afghanistan tetapi para pejabat AS belum menyetujui tanggal," katanya.

"AS tidak menang di Afghanistan. Mereka sadar akan hal itu, yang berarti mereka harus menyetujui syarat Taliban untuk mengakhiri perang di negara itu."

Beberapa analis, bagaimanapun, takut penarikan pasukan asing tidak akan mengakhiri konflik berkepanjangan di Afghanistan.

Dalam beberapa bulan terakhir, telah terjadi gelombang kekerasan di seluruh negeri, dengan bentrokan besar antara Taliban dan pasukan keamanan Afghanistan dari provinsi Badakhshan, Baghlan dan Faryab di utara ke provinsi Farah di barat.
Berbagi kekuatan

Faizullah Zaland, seorang analis politik yang bermarkas di Kabul, mengatakan dukungan internasional jangka panjang dan kesepakatan pembagian kekuasaan antara Taliban dan pemerintah Afghanistan diperlukan untuk mengakhiri perang.

"AS telah mencoba semua metode, kebijakan, dan strateginya untuk membatasi perang Afghanistan, tetapi sebaliknya perang telah tumbuh lebih besar. Taliban memiliki lebih banyak tanah dan lebih banyak kendali di negara itu," katanya.

Strategi AS pada 2017 meningkatkan pasukan di Afghanistan dengan menambah jumlah tentara dari 8.400 menjadi sekitar 14.000, juga "gagal", katanya

"Dukungan jangka panjang komunitas internasional adalah satu-satunya jaminan bagi perdamaian Afghanistan, di samping perjanjian pembagian kekuasaan dengan Taliban."

Pada bulan Mei, kota Farah, salah satu kota terbesar di Afghanistan, berada di ambang jatuh ke tangan Taliban, yang akan menjadikannya kota kedua, setelah Kunduz pada 2015, jatuh di bawah Taliban sejak perang dimulai pada tahun 2001.

Dalam upaya untuk mengakhiri pertempuran, pada bulan Februari, Ghani menawarkan pengakuan terhadap Taliban sebagai kelompok politik yang sah dan keterlibatan dalam peninjauan konstitusional yang katanya dapat membawa kelompok itu ke meja perundingan untuk mengakhiri perang 17 tahun.

Namun Taliban terus bertempur karena permintaan mereka untuk bertemu langsung dengan pejabat AS diabaikan.

Pekan lalu, Taliban mengeluarkan peringatan bahwa para pejuangnya akan menargetkan pasukan keamanan pemerintah untuk mengganggu pemilihan parlemen pada 20 Oktober.

Zabihullah Mujahid, seorang juru bicara Taliban mengatakan, pejuang mereka akan menargetkan "orang-orang yang mencoba membantu membuat proses ini sukses dengan memberikan keamanan".

Dia menambahkan bahwa "tidak ada batu yang boleh ditinggalkan untuk mencegah dan menggagalkan" pemilihan.

Hingga Januari 2018, pemerintah Afghanistan hanya mengendalikan 56,3 persen dari negara itu, menurut laporan oleh Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR) yang dirilis pada Mei.

Taliban, sementara itu, memegang 59 distrik, sementara sisa 119 - sekitar 29,2 persen - diperebutkan, yang berarti mereka dikendalikan oleh pemerintah Afghanistan maupun kelompok bersenjata. (st/AJE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News

Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 22/02/2019 08:21

Prabowo tak Ingin Rakyat Ditipu