Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
14.780 views

Waspadai Kaum 'Sarungan' yang Sinis Sesama Muslim Tapi Manis kepada Kafirin

Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya” (Qs Al-Mujadilah 22).

VOA-ISLAM.COM – Seorang bapak sepuh pernah bercerita, pada masa pra-kemerdekaan ketika sejumlah umat Islam shalat di masjid mengenakan celana panjang, oleh komunitas sarungan dicap kafir. Bagi mereka, celana panjang diidentikkan dengan busana penjajah, sedangkan busana shalat yang afdhal adalah mengenakan sarung.

Sarung adalah kain panjang yang dijahit pada kedua tepinya sehingga membentuk silinder. Konon, sarung berasal dari Yaman, dan masuk ke kawasan Nusantara diduga bersamaan dengan masuknya Islam.

Menutup aurat dengan sarung atau celana panjang, sesungguhnya bukan hal prinsip yang sampai harus disikapi dengan mengafirkan orang lain. Sarung sendiri di kalangan bangsa Mesir atau Turki adalah perlengkapan tidur, yang tidak layak dibawa ke tempat peribadatan atau pergaulan sehari-hari.

Kalau pada akhirnya sarung menjadi salah satu cara menutup aurat, perlengkapan beribadah dan keperluan lainnya, tetap saja tidak ada alasan untuk mengafirkan orang lain yang tidak mengenakan sarung saat beribadah (shalat).

Rupanya watak sinis komunitas sarungan ini, tetap eksis hingga kini. Kalau untuk urusan sarung yang tidak prinsipil saja mereka tega mengafirkan orang lain yang tidak sama kebiasaannya dengan mereka, apalagi untuk hal-hal yang serius.

Eksistensi watak sinis kaum sarungan yang suka mempertajam perbedaan itu antara lain bisa dilihat dari sikap Drs Muhammad Bukhori Maulana MA, lulusan Pesantren Lirboyo Kediri, Jawa Timur, yang di kalangan sarungan menjabat sebagai Ketua Lembaga Bahsul Masail yang tergabung dalam FOSWAN (Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin).

Bila selama ini kaum sarungan suka memberhalakan sosok yang dikhabarkan di media suka berzina dengan julukan Bapak Bangsa dan konon bermaqom Wali, kini mereka menyerang balik ‘lawan ideologisnya’ dengan tuduhan memberhalakan ulama seperti Ibnu Taimiyah, Bin Baz, Nashiruddin Al-Albani, dan Al-Jibrin. Siapa ‘lawan ideologis’ komunitas sarungan versi makhluk sarkas bernama Bukhori Maulana ini? Pada sebuah kesempatan di Bekasi, dalam sebuah forum bedah buku (20 Nov 2011), Bukhori Maulana sering menyebut istilah Salafi Wahabi. Mungkin itu yang dia maksud.

Siapa Salafi Wahabi? Melalui serangkaian caci-maki khas preman pasar, makhluk bernama Bukhori ini antara lain menyebutkan bahwa PKS sama bin sama dengan Salafi Wahabi. Mungkin yang dimaksud Bukhori Maulana dengan PKS adalah Partai Keadilan Sejahtera.

Di Jawa Timur, Gubernur yang menang Pilkada adalah pasangan DR. H. Soekarwo, SH, M.Hum dan Drs. Saifullah Yusuf (periodde 2009-2014). Soekarwo adalah Ketua DPD Partai Demokrat Jawa Timur. Sedangkan Saifullah Yusuf, meski ia berasal dari komunitas Sarungan, namun maju ikut Pilkada Jawa Timur konon berkat dukungan PKS.

Pasangan Soekarwo-Saifullah yang didukung PKS ini, ternyata berhasil mengalahkan pasangan Khofifah Indar Parawansa-Mujiono yang didukung NU dan PDIP. Bahkan secara terbuka Hasyim Muzadi sempat menyuarakan dukungannya kepada Khofifah. Tapi ya, tetap kalah.

Barangkali ini merupakan salah satu fakta yang menjadi kegalauan politik orang NU yang kemudian membawa-bawa unsur teologi yang sedang ramai diperbincangkan pasca maraknya aksi teror bom di sejumlah kota (Cirebon dan Solo). Teror itu sendiri dipaksakan untuk dikaitkan dengan paham Wahabi atau Salafi.

Basis NU adalah Jawa Timur. Lha, kalau di Jawa Timur saja NU kalah Pilkada, meski sosok yang didukung PKS dan Demokrat orang NU juga, namun fakta ini bisa menjadi petunjuk bahwa komunitas NU tidak begitu manut kepada tokoh politiknya. Sehingga ketika PKS-Demokrat mengusung Soekarwo-Saifullah, masyarakat NU Jatim lebih memilih mereka ketimbang memilih pasangan yang jelas-jelas didukung PBNU.

Sebelumnya, Abdurrahman Wahid bisa menjadi Presiden RI ke-3, berkat akrobat politik yang dilakukan Amien Rais yang orang Muhammadiyah. Selama ini, komunitas sarungan memandang ormas Muhammadiyah sebagai representasi Wahabi. Padahal, saat itu petinggi NU sepakat bulat mendukung Megawati sebagai presiden ketiga. Bahkan dalam rangka mendukung Megawati, sampai-sampai dikeluarkan ‘fatwa’ yang membolehkan wanita jadi imam nasional umat Islam.

Jadi, sikap sarkas makhluk bernama Drs Muhammad Bukhori Maulana MA, boleh jadi muncul dari ‘kepanikan’ komunitas sarungan yang gemar mempraktikkan bid’ah ini terhadap kalangan Islam yang menolak bid’ah, mengajak umat Islam kepada ajaran Islam yang hanif dan murni. Secara politik, antara lain melalui pilkada Jatim, terbukti NU bisa dikalahkan di kandangnya sendiri oleh partai kemarin sore.

Boleh jadi ‘kepanikan’ itu kian terlontar secara spontan akibat banyaknya kyai NU yang hijrah meninggalkan tradisi bid’ah dan khurafat yang masih bisa ditemukan di dalam praktik ibadah komunitas sarungan ini.

Selain melontarkan tudingan bahwa kalangan Salafi Wahabi suka memberhalakan pendapat ulama seperti Ibnu Taimiyah, Bin Baz, Nashiruddin Al-Albani, Al-Jibrin, sehingga konon menurut Bukhori, kalangan Salafi Wahabi suka menganggap bid’ah dan sesat kepada kalangan yang berbeda pendapat; ternyata makhluk bernama Drs Muhammad Bukhori Maulana MA juga suka menggunakan data palsu untuk mendukung syahwatnya.

Misalnya, ketika Bukhori Maulana memaparkan kisah tentang tokoh Salafi Bekasi bernama Zainal Abidin Lc, yang menurut Bukhori Maulana tokoh tersebut masuk rumah sakit dalam keadaan babak belur karena dipukuli oleh sesama Salafi. “...yang saya sesalkan harinya hari Jum’at. Habis ngaji turun babak belur masuk Rumah Sakit Mekar Sari…” Begitu kata Bukhori Maulana; namun berdasarkan penelusuran voa-islam.com, memang ada insiden terkait ustadz Zainal Abidin Lc, yang terjadi pada hari Ahad tanggal 6 Desember 2009, bukan hari Jum’at. Insiden yang terjadi di Masjid Amar Ma’ruf Bulak Kapal Bekasi kala itu, sama sekali tidak ada pemukulan terhadap ustadz Zainal Abidin Lc, apalagi hingga dirawat di rumah sakit. Tidak ada. Itu fitnah.

Dua Makhluk ini Sinis kepada Sesama Muslim, tapi Manis kepada Kafirin

Kalau dulu komunitas sarungan menjadikan sarung sebagai alasan untuk mengkafirkan kalangan yang berbeda dengan mereka, boleh jadi itu dilakukan dalam rangka menjalankan kebijakan penjajah yang menerapkan politik devide et impera alias politik pecah belah terhadap umat Islam.

Kini, materinya bukan lagi sarung, tetapi hal-hal yang berkenaan dengan penampilan. Misalnya, celana di atas mata kaki, jenggot yang dibiarkan panjang, dan kening yang menghitam bekas sujud.

Selama ini kaum kafirin menganggap bahwa komunitas sarungan ini sebagai kalangan Islam yang paling toleran, dengan merujuk kepada sepak terjang Abdurrahman Wahid sang lokomotif bid’ah. Apalagi, salah satu unsur komunitas sarungan ini begitu doyan menjadi centeng gereja, tidak saja saat perayaan Natal, namun juga ketika ada momen khusus yang dianggap memerlukan pengamanan lebih ketat.

Faktanya, bisa dilihat sendiri dari sikap dan ucapan sarkas ala makhluk bernama Drs Muhammad Bukhori Maulana MA, yang mempertegas kekeliruan Said Agil Siradj sebelumnya di dalam memahami Wahabi dan Salafi. Artinya, melalui tampilan Bukhori Maulana dan Said Agil Siradj saja, kita sudah bisa mempunyai kesan, bahwa komunitas sarungan ini memang tidak punya daya toleransi yang tinggi. Mereka cenderung bersikap sinis terhadap sesama Muslim namun bersikap manis terhadap kekafiran. [haji, tede/nahimunkar.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Alhamdulillah, bantuan untuk Ummu Zakiyah, istri mujahid tertawan telah diserahkan dalam bentuk mesin jahit, santunan rutin bulanan dan beasiswa anaknya di pesantren. Semoga bermanfaat untuk...

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Abu Akhtar ditangkap Densus, sepeda motornya pun hilang. Untuk menafkahi balita kembarnya hanya mengandalkan penghasilan ayahnya, kuli batu bata dengan penghasilan yang pas-pasan....

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Alhamdulillah donasi Rp 40.143.000,- sudah disalurkan kepada muallaf Nurul Hutabarat, dimanfaatkan untuk melunasi hutang biaya kuliah dan modal usaha....

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Orang dewasa saja belum tentu sanggup menahan nyeri yang hebat selama dua tahun pada mata dan kepala. Tapi balita Nuraini ini bisa bersabar menghadapi ujian Allah, tumor mata ganas....

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Gadis yatim syuhada ini wafat di RS Adam Malik Medan setelah menderita penyakit Lupus. Ayahnya gugur tahun 2010 saat menegakkan syariat i'dad bersama kafilah Mujahidin Aceh....

Latest News


Must Read!
X