Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.778 views

Perempuan, Sinetron, dan Peradaban

Oleh: Hana Annisa Afriliani,S.S (Penulis dan Pemerhati Generasi)

Sebuah survei yang dilakukan oleh Nielsen, diketahui bahwa perempuan merupakan pengonsumsi televisi terbanyak dibandingkan dengan kaum laki-laki.  Sementara dari sisi konten dalam menonton televisi, kebanyakan perempuan masih memilih serial drama (sinetron).

Dalam survei yang sama juga diketahui bahwa perempuan menonton televisi rata-rata 3 jam per hari. Sementara setengah dari populasi perempuan menghabiskan waktu untuk menonton televisi rata-rata 3-6 jam per hari pada hari kerja, dan hampir 30 persennya menonton televisi lebih dari 6 jam per hari pada hari minggu. (sumber: Nielsen newsletter edisi 15/15-01-2011)

Dari survei tersebut tergambar bahwa hampir sebagian besar perempuan di Indonesia akrab dengan tayangan televisi, terutama sinetron. Tak heran jika tayangan sinetron terus tumbuh subur di jagad pertelevisian. Hal tersebut sejalan dengan prinsip ala kapitalisme: dimana ada peminat, disitulah ada komoditas bisnis. Dan hal itu pulalah yang berlalu sekarang ini.

Para pengusaha dunia pertelevisian tentu tidak mau melewatkan kesempatan emas mengejar  keuntungan besar dengan berusaha memanfaatkan selera pasar. Mereka menjadikan perempuan sebagai bidikan utamanya, khususnya sebagai pasar mayoritas bagi tayangan sinetron. Terbukti, sinetron kini seolah mampu menjadi magnet bagi kaum perempuan, mulai dari anak-anak, remaja, hingga ibu-ibu rumah tangga.

Namun sayang, tontonan yang seharusnya menjadi tuntunan kenyataannya seringkali diabaikan oleh para pembuatnya. Kebanyakan sinetron Indonesia mengabaikan nilai-nilai edukatif, khususnya bagi kaum perempuan sebagai penikmat mayoritas. Sebaliknya justru sinetron-sinetron yang ada pada saat ini lebih banyak digunakan sebagai alat untuk mengkampanyekan nilai-nilai liberal nan hedonis.

Sebagaimana tersaji dalam sinetron saat ini, yakni adanya gambaran kehidupan modern yang lekat dengan gaya hidup hedonis dan permisif. Dalam sinetron, ukuran kaya diidentikkan dengan banyaknya harta dan tingginya kedudukan. Dan hal tersebut disampaikan secara massif tanpa kita sadari melalui tayangan sinetron. Tak heran jika kemudian banyak perempuan dalam dunia nyata yang larut dalam aktivitas mengejar kekayaan materi dan mengabaikan kekayaan hati. Banyak perempuan yang berlomba-lomba mengejar karier di luar rumah, hingga tak jarang yang mengabaikan tugas utamanya sebagai istri dan pengatur rumah tangga.

Tak sedikit juga kita temui dalam sinetron, adanya tokoh perempuan yang terlibat cinta membabi buta kepada seorang laki-laki, hingga seolah-olah hidup hanyalah tentang mengejar cinta lawan jenis. Wajar pula ketika akhirnya gambaran tersebut muncul sebagai sebuah realitas kehidupan. Para perempuan banyak dibuai oleh angan-angan tentang cinta meski harus mengorbankan harta, waktu, pikiran, hingga kehormatan. Bahkan mirisnya, banyak kasus bunuh diri terjadi akibat putus cinta. Sungguh ironis, betapa dangkalnya hidup jika hanya dimaknai sebagai upaya mengejar cinta, terlebih cinta pada manusia.

Bagaimana dengan sinteron religi? Nyatanya sama saja, sinetron religipun tak murni mencerminkan ajaran Islam yang sebenarnya.  Miris ketika ukuran sebuah tayangan adalah religi atau tidak hanya dari penggunaan hijab dan peci para pemerannya, sementara dari aspek konten sangat jauh dari ajaran Islam.

Misalnya, masih ada adegan seorang perempuan berhijab  yang berdua-duaan dengan lawan jenis, berpegangan tangan, berkata kasar, bersikap licik, dan lain sebagainya. Seolah-oleh Islam pun melegalkan yang demikian, padahal hakikatnya Islam melarangnya. Wajar jika para perempuan berhijab saat ini pun akrab dengan aktivitas pacaran, dengan dalih ‘pacaran Islami’, termasuk aktivitas-aktivitas lainnya yang jauh dari Islam.

Oleh karena itu, tayangan-tayangan tersebut jelas-jelas mampu menciptakan sebuah paradigma di dalam benak kaum perempuan, yakni tentang gaya hidup hedonis, pergaulan liberal, dan pemikiran sekuler. Dan paradigma itulah yang pada akhirnya menjadi pemicu lahirnya sebuah perilaku.

Memang benar, bahwa tak selamanya tayangan televisi mampu memberikan pengaruh kongkret terhadap perilaku seseorang. Namun hal tersebut hanya berlaku apabila seseorang itu memiliki sebuah filter di dalam dirinya berupa pemahaman akan nilai-nilai yang sahih tentang bagaimana seharusnya menjalankan kehidupan. Adapun tata nilai yang paling sahih tentunya berasal dari ajaran agama. Itulah yang sesungguhnya mampu menjadi benteng utama dalam menangkal setiap pengaruh apapun dari luar, termasuk dari tayangan sinetron.

Namun sayangnya, kebanyakan perempuan masa kini justru tidak cukup mampu membentengi dirinya dengan ajaran agama. Disamping karena faktor minimnya pemahaman agama akibat lemahnya keinginan mendalami agama, juga karena keringnya masyarakat dari upaya menghidupkan budaya amar ma’ruf nahyi mungkar. Akibatnya antar individu merasa tak mau tahu urusan orang lain, lebih-lebih menasehati sebuah kekeliruan. Akhirnya sebuah kekeliruan menjadi serba boleh atas dasar hak asasi manusia.

Oleh karena itu, tidak dapat dipungkiri bahwa tayangan sinetron Indonesia saat ini, sedikit banyak menjadi penyumbang bagi rusaknya pola perilaku kaum perempuan pada khususnya, dan masyarakat pada umumnya.

Dengan demikian, dapat tergambar pula wajah sebuah peradaban, yakni peradaban yang sosok-sosok hidup di dalamnya sibuk mengejar dunia, mengabaikan akhirat, dan menabrak nilai-nilai agama sebagai implikasi bahwa standar kebahagiaan  mereka adalah materi.

Itulah peradaban kapitalisme-liberal sebagaimana kita saksikan saat ini. Demikianlah, terdapat mata rantai yang sangat erat antara perempun, sintertron, dan peradaban. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Digerogoti TBC Tulang, Bunda Evi Terancam Lumpuh Total. Butuh Biaya Operasi 60 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!!

Virus TBC menggerogoti tulangnya hingga menjalar ke sumsum tulang punggung. Harus segera dioperasi untuk menghindari kelumpuhan total....

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Tinggal 2 Hari Lagi, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC siap menerima zakat fitrah senilai Rp 30.000 hingga 52.000 per-jiwa untuk disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan aktivis Islam dan yatim....

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Yatim Muallaf ini Mau Masuk Pesantren, Butuh Biaya 24 Juta Rupiah. Ayo Bantu Zakat & Infaq..!!

Lahir dalam keluarga Kristen taat, Valentino Nainggolan menjadi muallaf dalam usia SD. Untuk memperdalam Islam, ia dan kakaknya akan melanjutkan pendidikan ke pesantren Ayo Bantu.!!!...

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah 30 hari mushalla korban gempa ini hancur dan belum dibangun lagi. Ramadhan akan tiba, mushalla ini sangat dibutuhkan. Ayo bantu sedekah jariyah, pahala terus mengalir tak terbatas umur....

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Dai yang aktif berdakwah melawan pemurtadan misionaris ini tinggal di rumah sederhana tanpa kamar mandi mck. Sang istri yang berhijab kesulitan, setiap mandi, buang air dan buang hajat harus...

Latest News
Utang Melonjak NegaraTergadai

Utang Melonjak NegaraTergadai

Ahad, 24 Jun 2018 08:26

Tolak Intervensi AS Atas Masalah Indonesia

Tolak Intervensi AS Atas Masalah Indonesia

Ahad, 24 Jun 2018 08:25

Divonis Hukuman Mati, Aman Abdurrahman Tolak Ajukan Banding

Divonis Hukuman Mati, Aman Abdurrahman Tolak Ajukan Banding

Ahad, 24 Jun 2018 05:30

SBY Tuding Oknum BIN, TNI dan Polri Tidak Netral dalam Pilkada

SBY Tuding Oknum BIN, TNI dan Polri Tidak Netral dalam Pilkada

Ahad, 24 Jun 2018 05:01

Laporan: Putra Mahkota Saudi Bertemu PM Israel Netanyahu Secara Rahasia di Amman

Laporan: Putra Mahkota Saudi Bertemu PM Israel Netanyahu Secara Rahasia di Amman

Sabtu, 23 Jun 2018 22:25

Ramzan Kadyrov Beri Penghargaan Warga Kehormatan Chechnya untuk Striker Mesir Mo Salah

Ramzan Kadyrov Beri Penghargaan Warga Kehormatan Chechnya untuk Striker Mesir Mo Salah

Sabtu, 23 Jun 2018 22:10

Sejumlah Negara Arab Tekan Presiden Mahmoud Abbas Terima Kesepakatan Trump

Sejumlah Negara Arab Tekan Presiden Mahmoud Abbas Terima Kesepakatan Trump

Sabtu, 23 Jun 2018 21:55

Menteri Kehakiman Israel Peringatkan Perang Baru di Laut Gaza

Menteri Kehakiman Israel Peringatkan Perang Baru di Laut Gaza

Sabtu, 23 Jun 2018 21:40

Puluhan Ribu Warga Sipil Dara'a Melarikan Diri Akibat Serangan Rezim Assad

Puluhan Ribu Warga Sipil Dara'a Melarikan Diri Akibat Serangan Rezim Assad

Sabtu, 23 Jun 2018 21:23

Kekuatan Doa Seorang Muslim

Kekuatan Doa Seorang Muslim

Sabtu, 23 Jun 2018 20:23

Dakwah, Menyeramkan atau Menyelamatkan?

Dakwah, Menyeramkan atau Menyelamatkan?

Sabtu, 23 Jun 2018 19:18

Rekontruksi Sistem Pencalonan Capres  dan Cawapres pada Pilpres Tahun 2019

Rekontruksi Sistem Pencalonan Capres dan Cawapres pada Pilpres Tahun 2019

Sabtu, 23 Jun 2018 18:00

Menuntaskan Reformasi

Menuntaskan Reformasi

Sabtu, 23 Jun 2018 15:47

Allah Maha Segala Sumber (Perkenalan Allah)

Allah Maha Segala Sumber (Perkenalan Allah)

Sabtu, 23 Jun 2018 13:40

Celaka, Rupiah Terpuruk Utang Bertumpuk!

Celaka, Rupiah Terpuruk Utang Bertumpuk!

Sabtu, 23 Jun 2018 11:38

Era Revolusi Industri 4.0, Peluang Atau Ancaman?

Era Revolusi Industri 4.0, Peluang Atau Ancaman?

Sabtu, 23 Jun 2018 11:00

Vonis Dunia yang Meninggikan Derajat Manusia

Vonis Dunia yang Meninggikan Derajat Manusia

Sabtu, 23 Jun 2018 09:34

[Puisi] Palestina, Muslim yang Tak terkalahkan

[Puisi] Palestina, Muslim yang Tak terkalahkan

Sabtu, 23 Jun 2018 07:40

Rasisme tak Berujung, Israel Makin tak Mengerti Arti Kemanusiaan

Rasisme tak Berujung, Israel Makin tak Mengerti Arti Kemanusiaan

Sabtu, 23 Jun 2018 07:18

Pentagon Setuju Tampung 20 Ribu Anak Migran

Pentagon Setuju Tampung 20 Ribu Anak Migran

Sabtu, 23 Jun 2018 05:16


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X