Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
21.573 views

Sang Pangeran Anis Mata dan Teori Konspirasi

Jakarta (voa-islam.com) "Sang Pangeran" Anis Mata, akhirnya ditasbihkan menjadi penguasa di dalam PKS, dan menjadi presiden partai. "Sang Pangeran" yang menjadi "anak emas" Ketua Dewan Syuro Hilmi Aminuddin, konon di pilih oleh Majelis Syuro PKS, menggantikan Luthfi Hasan Ishak, yang sekarang menjadi penghuni RTM (Rumah Tahanan Militer) Guntur.

"Sang Pangeran" yang sudah menjadi Sekjen lima kali, pengangkatannya sebagai presiden, seperti menjadi klimak dari karirnya di PKS. Pria lulusan LIPIA Jakarta itu, sering memukau para kadernya, ketika berorasi dan saat memberikan taujih (arahan) di depan para kadernya.

"Sang Pangeran" sangat fasih memilih dan menggunakan kata-kata, dan dikenal "cerdik", mengalihkan, dan memalingkan kadernya, yang sudah banyak gundah, melihat trend dan masa depan PKS yang terus terpuruk.

Bagi kalangan luar, dan bahkan kader, sangat sulit memahami akan peristiwa yang dialami mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishak, yang ditangkap dan ditahan oleh KPK, serta dijebloskan ke dalam tahanan RTM Guntur.

Mungkinkah Luthfi Hasan Ishak melakukan tindakan yang sangat terkutuk itu? Luthfi Hasan Ishak menjadi simbol, ikon, dan idola sebuah Gerakan Dakwah, yang menjadi tumpuan dan harapan dari kalangan muda idealis, yang menginginkan perubahan. Tetapi, Ahmad Fathonah orang kepercayaannya Luthfi Hasan Ishak  tertangkap tangan oleh KPK, disertai bukti uang Rp1 miliar dan perempuan.

Peristiwa ini benar-benar menjadi tsunami politik bagi PKS. Tertangkapnya Luthfi Hasan Ishak, sekarang diputar oleh "Sang Pangeran", agar menjadi berkah dan membangkitkan kembali ruh dan semangat kader, dipompa semangatnya, emosinya diaduk-aduk dengan retorika politik, dan menggunakan pilihan kata yang dianggap sangat mujarab yaitu, "konspirasi".

"Sang Pangeran" di kantor DPP PKS, di Jalan Simatupang, saat usai diumumkan menjadi presiden Partai, "Sang Pangeran" berhasil membuat hadirin, yang sebagian besar para "ambtenar" partai , mendengar pidatonya mereka mengeluarkan cucuran air mata.Tak lupa "Sang Pangeran" masih menyebut dan menyanjung nama mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishak, dan mengungkapkan, "Kami sangat mencintai Ustad Luthfi", kata Anis.

Luar biasa kemampuan  "Sang Pangeran" mengelola peristiwa yang sangat destruktif terhadap PKS, kemudian diubahnya menjadi berkah dan membangkitkan emosi yang menggelegak dikalangan kader, dan hanya dengan satu kata, "konspirasi". Mereka yang hadir di DPP, di Jalan Simatupang, semuanya meneriakkan takbir, "Allahu Akbar".

Peristiwa hitam pekat yang menimpa tokoh utama PKS, Luthfi Hasan Ishak yang menimbulkan berbagai perasaan, pikiran, dan pendapat dari kalangan kader, tokoh Ormas Islam, dan berbagai kalangan itu, kemudian disusunlah sebuah skenario, rekaan cerita, dan analisa, yang dirangkai, yang kemudian disampaikan melalui mekanisme internal partai dialirkan secara terstruktur, bahwa Luthfi Hasan Ishak, menjadi korban konspirasi Amerika Serikat, Zionis- Yahudi, dan fihak Cikeas.

Langkah strategis "Sang Pangeran" yang membuat exit plan, seakan mujarab dengan pilihan tentang terjadinya peristiwa besar dibalik tertangkap dan ditahannya Lutfhi Hasan Ishak sebagai konspirasi berbagai fihak. Disebutkan Zionis, Amerika Serikat, Demokrat dan Cikeas.

Nampaknya, langkah exit plan, guna menyalamatkan kapal PKS agar tidak karam, dengan menggunakan "depend system" (sistem pertahanan) yang dimunculkan "Sang Pangeran", nampaknya dalam jangka pendek berhasil, karena seluruh jajaran kader PKS, menyakini apa  yang disampaikan oleh "Sang Pangeran", sebagai sangat logis, apalagi dibumbui menjelang pemilu 2014.

Apalagi sekarang seluruh kader dan jajaran kader, dilarang membaca media, dan mengikuti pemberitaan media, dan hanya dibolehkan menerima informasi dari struktur partai. Ini sangat efektif. Apalagi, PKS yang menggunakan sistem "sel" ini, nampaknya sangat efektif meredam, berbagai dampak negatif yang ditimbulkan oleh peristiwa yang dialami Luthfi Hasan Ishak ini.

Kemudian, "Sang Pangeran" mengurai ceritanya dimulai dari penolakan Menteri Pertanian Suswono yang menolak import daging dari Amerika Serikat, yang kemungkinan dicampur dengan daging babi, dan kemudian Amerika Serikat menekan Cikeas, serta kemudian Cikeas mendorong KPK, melakukan penangkapan dan penahanan terhadap Luthfi Hasan Ishak.

Rekaan cerita ini disebarkan secara terstruktur, dan telah disosialisasi sampai ke jajaran kader pada lapisan paling bawah, melalui jaringan partai di seluruh Indonesia. Ditambah taujih (arahan) dari Ketua Dewan Syuro Hilmi Aminuddin, bahwa PKS sekarang sebagai fihak yang "madzlum" (terdzalimi). Dengan dua tokoh PKS ini, para kader menyakini 1000 persen, mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishak, sesungguhnya menjadi korban konspirasi dari musuh-musuh politiknya menjelang pemilu 2014.

"Sang Pangeran" menghadapi para kadernya yang diterpa dimoralisasi akibat ulah para elitnya itu, masih terus berusaha membangun kembali motivasi dan moralitas para kadernya yang sudah bangkrut, sebagai akibat perbuatan terkutuk pemimpinnya itu. Sekarang dengan ungkapan korban "konspirasi", langkah "Sang Pangeran" akan melakukan "road show" ke seluruh Indonesia, agar jajaran kader tetap solid, dan mesin partai tetap jalan.

Ketakutan para "kamerad" PKS, sangat kawatir kalau para kadernya mengalami mental "slowdown" (mogok), maka bisa berakibat PKS di tahun 2014, tidak mencapai parlemen treshold, yang sekarang dipatok 3,5 persen.

Dengan langkah-langkah yang sistematis, "Sang Pangeran" ingin membalikkan faktor negatif ini, menjadi positif, dan membangkitkan seluruh individu kader PKS, agar bangkit dengan penuh  hamasah (semangat), membela dan memperjuangkan partai, bahkan memenangkan dalam pertarungan politik nanti. Karena ini sudah menyangkut eksistensi partai.

Bila gagal membangkitkan semangat dan motivasi kader, maka para "kamerad", hanya akan menunggu saat pensiun dari partai, dan PKS hanya akan menjadi kenangan sejarah.

Sejatinya PKS yang menjadi represanti Jamaah Ikhwan itu, sudah sangat jauh menyimpang dari doktrin dasarnya, sebagai sebuah gerakan dakwah. PKS telah meninggalkan manhaj (methode) yang bersumber dari al-Qur'an dan Sunnah, dan sekarang menjadi partai sekuler, sebagaimana Golkkar, PDIP, dan Demokrat, dan partai-partai sekuler lainnya.

Sangat tidak nampak sedikitpun nuansa Islamnya yang dijalankan para elite partai dalam mengelola partai. Benar-benar PKS secara genetik telah meninggalkan hubungan dengan gerakan dakwah.

Kasus yang  dilakukan oleh Lutfhi Hasan Ishak akan menjadi puncak gunung es. Peristiwa yang dialami Luthfi akan terjadi pada para elite partai lainnya. Memilih "Sang Pangeran" menjadi Presiden PKS, sangat berisiko, karena "Sang Pangeran" sudan pernah diperiksa atas pengakkuan Wa Ode, terkait dengan Proyek Pembangunan Daerah Tertinggal. Jika "Sang Pangeran" nantinya menyusul Luthfi Hasan Ishak, maka ini menjadi tahapan akhir dari eksistensi PKS, sebagai sebuah gerakan dakwah.

Tetapi, secara faktual, para "kamerad" PKS, selalu menampilkan wajah ganda, dan penuh dengan paradok-paradok. Sebagai sebuah gerakan dakwah yang mempunyai hubungan langsung dengan Jamaah Ikhwan, justeru tidak dapat menjadi tauladan, khususnya dalam mewujudkan cita-cita Islam dalam kehidupan, dan para "kamerad"nya terperosok ke dalam gaya hidup yang menyesakkan, seakan seperti  kumpulan kaum "borju" alias "qorun".

"Sang Pangeran" hidupnya sangat flamboyan. Menggunakan jam tangan rolex, yang harganya, lebih dari Rp 70 juta, konon rumah empat tingkat, ditengah kampung di Utan Kayu, dan memiliki isteri "bule", yang sekarang konon pula tinggal di apartemen di sekitar HI. Anak-anaknya sekolah di Eropa. Kegemarannya, makannan enak, dan dari hotel ke hotel. Apalagi, posisinya yang sangat strategis sebagai Sekjen, dan Wakil Ketua DPR, yang membidangi bidang anggaran.

Tokoh lainnya, Lutfhi Hasan Ishak, memiliki gaya hidup yang sama dengan Anis Mata, flamboyan. Memiliki tiga isteri. Konon, isterinya yang ketiga menempati rumah, berdasarkan investigasi berbagai media, sekarang menempati rumah di bilangan Jalan Haji Samali, Kalibata, dan nilai harganya lebih Rp 6 miliar. Dengan mobil berbagai merek. Sungguh sangat luar biasa gaya hidup para petinggi PKS.

Last but not least, menurut laporan yang pernah di muat oleh The Jakarta Post, beberapa waktu yang lalu, tak kalahnya hebatnya, Ketua Dewan Syuro, Hilmi Aminuddin, sekarang membangun sebuah "kerajaan" di Lembang. Berbagai media telah melakukan investigasi, dan The Jakarta Post, melaporkan bagaimana posisi "kerajaan" Hilmi Aminuddin di Lembang. Ditambah dengan tanah yang luas, termasuk peternakan sapi.

Melihat gaya hidup para "kamerad" PKS, sungguh sangat luar biasa. Padahal, dulunya mereka ini orang-orang yang sangat miskin. Tidak memiliki apa-apa. Tidak memiliki pekerjaan yang jelas. Kecuali  sebagai da'i. Tetapi, hanya waktu kurang dari satu dekade, segalanya telah berubah, termasuk gaya hidup mereka telah berubah, secara dramatis.

Lalu. Apakah ini memang yang diajarkan oleh para shalafus shalih itu? Menumpuk kekayaan, sembari meninggalkan nilai-nilai yang mulia, yaitu al-Islam? Adakah Rasulullah Muhammad Shallahu alaihi wassalam, Abu Bakar Shidik, Umar ibn Khattab, Utsman, dan Ali mengajarkan seperti itu, dan menjadikan kehidupan dunia sebagai sesembahan? Wallahlu'alam.

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Idul Fitri Berbagi Bahagia: Mari Tebar Hadiah Lebaran untuk Penghafal Al-Qur'an di Penjara

Idul Fitri Berbagi Bahagia: Mari Tebar Hadiah Lebaran untuk Penghafal Al-Qur'an di Penjara

Idul Fitri Berbagi Bahagia: menyambut hari raya Idul Fitri berupa pemberian paket hadiah Idul Fitri kepada para aktivis Islam dan peserta program Tahfizhul Al-Qur'an di berbagai penjara....

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada di Berbagai Daerah

Mari Salurkan Zakat kepada Keluarga Mujahidin dan Yatim Syuhada di Berbagai Daerah

Sempurnakan amaliah Ramadhan dengan menunaikan kewajiban Zakat. IDC siap menerima zakat fitrah untuk disalurkan dalam bentuk beras kepada keluarga mujahidin di berbagai daerah....

Hijrah Meninggalkan Kristen, Muallaf Aisyah Magdalena Diterpa Ujian Bertubi-tubi. Ayo Bantu!!!

Hijrah Meninggalkan Kristen, Muallaf Aisyah Magdalena Diterpa Ujian Bertubi-tubi. Ayo Bantu!!!

Muallaf mantan Katolik ini diterpa ujian hidup yang bertubi-tubi. Berawal dari suaminya kecelakaan dan di-phk, hutang menggunung berjuta-juta. Butuh bantuan 9,5 juta rupiah untuk hijrah dari...

Ramadhan Berbagi Bersama 100 Keluarga Yatim Syuhada dan Mujahidin Asir. Ayo Bantu!!

Ramadhan Berbagi Bersama 100 Keluarga Yatim Syuhada dan Mujahidin Asir. Ayo Bantu!!

Ramadhan bulan berkah. Ayo dukung program Ramadhan Berbagi: buka puasa bersama, santunan keluarga syuhada dan mujahidin asir dengan anggaran 18 juta rupiah. Ayo Bantu!!...

ZAKAT CERDAS (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

ZAKAT CERDAS (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

Latest News
Fetullag Gulen Mohon Washington Tidak Ekstradisi Dirinya ke Turki

Fetullag Gulen Mohon Washington Tidak Ekstradisi Dirinya ke Turki

Selasa, 26 Jul 2016 21:05

Felix Siauw: Komunitas Muslim Tidak Boleh Dipimpin oleh Pemimpin Nonmuslim

Felix Siauw: Komunitas Muslim Tidak Boleh Dipimpin oleh Pemimpin Nonmuslim

Selasa, 26 Jul 2016 20:51

A'maaq: IS Bertanggung Jawab atas Penyanderaan di Gereja di Prancis Utara

A'maaq: IS Bertanggung Jawab atas Penyanderaan di Gereja di Prancis Utara

Selasa, 26 Jul 2016 20:30

Kegagalan Sistemik Memelihara Urusan Rakyat

Kegagalan Sistemik Memelihara Urusan Rakyat

Selasa, 26 Jul 2016 20:18

Hotel Syariah Diharapkan tak Hanya Bisnis Saja, tetapi Juga Kedepankan Peran Dakwah

Hotel Syariah Diharapkan tak Hanya Bisnis Saja, tetapi Juga Kedepankan Peran Dakwah

Selasa, 26 Jul 2016 20:01

Video Pelaku Bom Jibaku di Ansbach Jerman Serukan Lebih Banyak Serangan

Video Pelaku Bom Jibaku di Ansbach Jerman Serukan Lebih Banyak Serangan

Selasa, 26 Jul 2016 19:46

Apapun yang Berbau Syariat Islam, Media Mainstream Siap Menggorengnya untuk Ditentang

Apapun yang Berbau Syariat Islam, Media Mainstream Siap Menggorengnya untuk Ditentang

Selasa, 26 Jul 2016 18:39

Uang Haram dari Tax Amnesty, Pengamat Ini Sebut Indonesia Negaranya Para Setan

Uang Haram dari Tax Amnesty, Pengamat Ini Sebut Indonesia Negaranya Para Setan

Selasa, 26 Jul 2016 16:59

Muallaf Ini Pertanyakan Keilmuan Cendikiawan Muslim yang Dukung Gerakan Anti Jilbab

Muallaf Ini Pertanyakan Keilmuan Cendikiawan Muslim yang Dukung Gerakan Anti Jilbab

Selasa, 26 Jul 2016 16:39

ABIM Sabah Malaysia Safari ke Ormas Indonesia

ABIM Sabah Malaysia Safari ke Ormas Indonesia

Selasa, 26 Jul 2016 15:50

Indonesia Pelopor Pemberian Ampun Tersbesar di Dunia

Indonesia Pelopor Pemberian Ampun Tersbesar di Dunia

Selasa, 26 Jul 2016 14:59

8 Orang Tewas dalam 2 Serangan Bom Jibaku di Luar Markas Pasukan Uni Afrika di Mogadishu

8 Orang Tewas dalam 2 Serangan Bom Jibaku di Luar Markas Pasukan Uni Afrika di Mogadishu

Selasa, 26 Jul 2016 14:45

Mungkinkah Mengakhiri Obesitas?

Mungkinkah Mengakhiri Obesitas?

Selasa, 26 Jul 2016 13:00

Deman Pokemon: Berbahaya Bagi Diri Anda

Deman Pokemon: Berbahaya Bagi Diri Anda

Selasa, 26 Jul 2016 12:00

Setelah Perancis, Swiss, Belanda dan Bulgaria pun Melarang Pemakaian Cadar/Niqab

Setelah Perancis, Swiss, Belanda dan Bulgaria pun Melarang Pemakaian Cadar/Niqab

Selasa, 26 Jul 2016 11:38

Rezim Syi'ah Iran Eksekusi Mati Puluhan Aktivis Oposisi dan Hak Asasi Sipil

Rezim Syi'ah Iran Eksekusi Mati Puluhan Aktivis Oposisi dan Hak Asasi Sipil

Selasa, 26 Jul 2016 11:00

MHTI Bojonegoro Mengadakan Diskusi Terbatas

MHTI Bojonegoro Mengadakan Diskusi Terbatas

Selasa, 26 Jul 2016 10:58

Pansus DPR: Tidak Ada Teroris di Poso, yang Ada Warga Poso Tidak Suka Polisi

Pansus DPR: Tidak Ada Teroris di Poso, yang Ada Warga Poso Tidak Suka Polisi

Selasa, 26 Jul 2016 10:53

Kenapa Tidak Setuju TNI Setara Polri dalam UU Terorisme?

Kenapa Tidak Setuju TNI Setara Polri dalam UU Terorisme?

Selasa, 26 Jul 2016 10:20

Fetullah Gulen Mungkin Minta Suaka ke Kirgystan

Fetullah Gulen Mungkin Minta Suaka ke Kirgystan

Selasa, 26 Jul 2016 08:59


Must Read!
X