Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
16.975 views

Fantastis Harta Kekayaan Irjen Polisi Djoko Susilo

Jakarta (voa-islam.com) "Kalau ingin kaya raya jadilah polisi", ujar seorang tukang ojek di kampung daerah Tengerang. Mungkin tidak berlebihan. Melihat kehidupan sebagian besar anggota kepolisian sekarang, pasca dipisahkan dengan TNI. Rata-rata mereka hidup  sangat sejahtera dan makmur. Luar biasa.

Dengan para jenderal angkatan darat yang berkuasa selama tiga puluh tahun, tak  ada apa-apanya dibandingkan dengan para jenderal polisi sekarang ini. Mereka benar-benar sangat sejahtera hanya kurang dari satu dekade, sejak dipisahkan dengan tentara. Mereka dengan berbekal kewenangan  yang dimiliki sekarang ini polisi, bisa hidup lebih makmur.

Kasus Irjen Djoko Susilo yang sekarang ditangani KPK, sungguh sangat membelalakkan mata. Seperti tidak bisa dipercaya, seperti dialam mimpi, melihat kenyataan yang sangat luar biasa kekayaan yang dimiliki oleh Irjen Djoko Susilo.

Djoko yang pernah menjadi Korlantas berhasil mengumpulkan kekayaan dalam jumlah yang sangat fantastis. Tetapi, asal-usul uang yang dalam jumlah yang sangat besar, tak lain hasil korupsi. Bukan hasil tetesan keringatnya.

Irjen Pol. Djoko Susilo berhasil mengkeruk uang negara dengan sangat dahsyat, yang sudah berubah bentuk menjadi berbagai bentuk diantaranya : 28 rumah mewah, 1 apartemen yang  sangat mewah The Peak, 3 SPBU, 4 sawah berhektar-hektar, dan 3 mobil mewah.

Dibagian lain, menurut juru bicara KPK Johan Budi, mengatakan, bahwa KPK telah menyita 20 properti milik Irjen Djoko Susilo, 4 mobil mewah. Jenis mobil mewah itu,  Jeep Wranglers, MPV Serena, Toyota Harier, dan Toyota Avanza.

Asset-asset Irjen Pol.Djoko Susilo itu, menyerbar di berbagai kota, seperti di Jogya, Solo, Depok, Jakarta, dan Semarang. Tiga SPBU itu berada di Kapuk, Penjaringan, Jakarta Utara, Jalan Raya Ciawi, dan di Kaliwungu, Jawa Tengah. Masyarakat Anti Korupsi (MAKI), mengatakan telah melaporkan kepada KPK, sejumlah asset milik Irjen Pol. Djoko Susilo, di Madiun, tempat kelahiran Djoko Susilo.

Menurut Ketua MAKI, Boyamin Saiman, di Madiun menemukan asset Irjen Pol. Djoko Susilo, diataranya tiga bidang tanah masing-masing 4.268 meter persegi, 4262 meter persegi, dan 1.090 meter persegi, yang terletak di Kecamtan Kanigoro, Madiun. Selain itu, beberapa rumah, yang terletak di Jalan Ki Ageng Kebo Kanigoro,  Madiun. Menurut Boyamin, jika ditotal asset yang dimiliki oleh Irjen Pol. Djoko Susilo di Madiun, tak kurang Rp. 15 miliar, ujar Boyamin.

Sementara itu, harta kekayaan yang dilaporkan oleh alumnus SMA I Madiun, kepada Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), harta Djoko Susilo hanya tercatat : "Rp 5 miliar". Sangat berbeda dengan fakta-fakta yang telah dikumpulkan oleh KPK, dan sekarang harta kekayaan itu, disita oleh KPK. Dan Irjen Pol Djoko Susilo, mendapat tuduhan melakukan pencucian uang.

Irjen Pol. Djoko Susilo bukan hanya mengumpulkan harta kekayaan, yang kelewat batas. Tetapi, mantan Korlantas dan Gubernur Akpol itu, juga mengkoleksi tiga orang perempuan, sebagai isterinya. Tak kurang seorang "Putri Solo", yang sangtat cantik, Dipta menjadi isteri mudanya dan dengan mahar Rp 15 miliar, dan sejumlah rumah mewah termasuk apartemen.

Sebelumnya, terjadi polemik yang harus membuat Presiden SBY turun tangan, dan menyelesaikan konflik antara Kepolisian dan KPK, terkait siapa yang berhak menyidik Irjen Pol.Djoko Susilo. Kepolisian awalnya sangat bersikeras agar kasus Irjen Pol. Djoko Susilo ditangani oleh Kepolisian.

Tetapi, kemudian Presiden SBY menegaskan KPK lah yang memiliki kewenangan menyidik Irjen Pol. Djoko Susilo. Memang, tidakn terbayangkan jika Irjen Pol. Djoko Susilo itu disidik polisi akan terungkap kasus korupsi yang menggelayutinya.

Sebelumnya, Pusat Pelaporan dan Analisa Traksaksi Keuangan (PPATK) telah membuat laporan 15 jenderal polisi yang memiliki rekening gendut, tetapi sampai sekarang tidak ditindak lanjuti oleh kepolisian. "Seharusnya KPK mengambil alih penyidikan terhadap dugaan adanya 15 rekening gendut yang dimiliki jenderal polisi", ujar Yenti Gunarsih, Pakar Hukum Tindak Pencucian Uang (TPPU), Selasa (12/3).

Lebih lanjut, "asas pembuktian terbalik pada kasus  tindak pidana pencucian uang pelaku korupsi", tegas Yenti. Kemudian, "Dari hasill sidang Komisioner Kominfo tentang keterbukaan informasi  publik atas gugatan ICW (Indonesian Corruption Watch) pada Polri terkait dengan rekening gendut menyatakan bahwa harus dibuka untuk umum masyarakat. Kalau ternyata tidak dibuka berarti ada masalah", tambah Yenti.

Sungguh sangat mengkawatirkan masa depan Indonesia, bila para penegak hukum seperti polisi, menggunakan kewenangannya dalam rangka memperkaya diri, dan mengabaikan hukum, dan bahkan melakukan korupsi secara besar-besaran seperti yang terjadi di korlantas? Wallahu'alam.

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Puluhan muallaf Desa Bombanon hidup menumpang di rumah-rumah Kristen yang kental dengan suasana Salib. Makanan tidak terjamin dari babi dan makanan haram lainnya. ...

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa Rahmatillah Tutup Usia, Infaq Rp 16,7 Juta Disalurkan untuk Melunasi Tagihan Rumah Sakit

Daffa meninggal setelah dirawat intensif 13 hari. Semoga Allah membalas para donatur dengan keberkahan, rezeki melimpah, mensucikan jiwa, menolak bencana, dan melapangkan jalan ke surga....

ZAKAT CERDAS: Cara Cerdas Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

ZAKAT CERDAS: Cara Cerdas Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Infakkan Saja Jadi Berkah dan Bernilai

SEDEKAH BARANG: Barang Tak Terpakai, Infakkan Saja Jadi Berkah dan Bernilai

Barang apapun yang tidak berguna lagi bagi Anda, bisa jadi sangat dibutuhkan dan bermanfaat bagi orang lain. Mari infakkan barang tak terpakai, agar menjadi sangat bernilai dunia akhirat....

Latest News
Kekhawatiran Ini Bisa Terjadi jika Bubarkan Kodim & Korem Terjadi

Kekhawatiran Ini Bisa Terjadi jika Bubarkan Kodim & Korem Terjadi

Selasa, 19 Sep 2017 22:03

Peran Kodim dan Korem masih Efektif di Daerah, Jangan Dibubarkan

Peran Kodim dan Korem masih Efektif di Daerah, Jangan Dibubarkan

Selasa, 19 Sep 2017 21:03

Wacana Pembubaran Kodim dan Korem, Fadli: Wacana Tidak Produktif

Wacana Pembubaran Kodim dan Korem, Fadli: Wacana Tidak Produktif

Selasa, 19 Sep 2017 20:03

Adhy Firdaus Gelar Sarasehan Bahaya Penyalahgunaan Narkoba Perspektif Islam

Adhy Firdaus Gelar Sarasehan Bahaya Penyalahgunaan Narkoba Perspektif Islam

Selasa, 19 Sep 2017 19:46

HTS Eksekusi Mati 3 Pembunuh 7 Relawan Sipil White Helmet di Idlib Suriah

HTS Eksekusi Mati 3 Pembunuh 7 Relawan Sipil White Helmet di Idlib Suriah

Selasa, 19 Sep 2017 17:15

3000 Pemukim Yahudi Israel Serbu Masjid Ibrahim di Kota Hebron Tepi Barat

3000 Pemukim Yahudi Israel Serbu Masjid Ibrahim di Kota Hebron Tepi Barat

Selasa, 19 Sep 2017 16:15

Soal Film PKI, Tjahjo: Kemendagri Tidak dalam Posisi Berikan Izin/Tidak

Soal Film PKI, Tjahjo: Kemendagri Tidak dalam Posisi Berikan Izin/Tidak

Selasa, 19 Sep 2017 16:01

DPR, Partai, dan Panglima Dukung Pemutaran Film G30S/PKI

DPR, Partai, dan Panglima Dukung Pemutaran Film G30S/PKI

Selasa, 19 Sep 2017 15:01

Kelompok Kemanusiaan: Muslim Rohingya Dihapus dari Peta Myanmar

Kelompok Kemanusiaan: Muslim Rohingya Dihapus dari Peta Myanmar

Selasa, 19 Sep 2017 15:00

Pentagon Benarkan AS Kirim 3000 Lebih Tentara Tambahan ke Afghanistan

Pentagon Benarkan AS Kirim 3000 Lebih Tentara Tambahan ke Afghanistan

Selasa, 19 Sep 2017 09:35

(Video) Inilah Pesan Tokoh Buddha Indonesia untuk Rezim dan Biksu di Myanmar

(Video) Inilah Pesan Tokoh Buddha Indonesia untuk Rezim dan Biksu di Myanmar

Selasa, 19 Sep 2017 08:57

Keutamaan Hilangkan Penderitaan dan Kesusahan Seorang Muslim

Keutamaan Hilangkan Penderitaan dan Kesusahan Seorang Muslim

Selasa, 19 Sep 2017 06:17

Antara Pajak dan Tere Lye

Antara Pajak dan Tere Lye

Selasa, 19 Sep 2017 06:10

Jilbabku, Identitas Kemuslimahanku

Jilbabku, Identitas Kemuslimahanku

Senin, 18 Sep 2017 23:40

Rohingya, Aceh, dan Sekat Semu Bernama Nasionalisme

Rohingya, Aceh, dan Sekat Semu Bernama Nasionalisme

Senin, 18 Sep 2017 23:02

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Senin, 18 Sep 2017 22:38

Protes Atas Penahanannya, Ulama Saudi Syaikh Salman Al-Awdah Lakukan Mogok Makan Terbuka

Protes Atas Penahanannya, Ulama Saudi Syaikh Salman Al-Awdah Lakukan Mogok Makan Terbuka

Senin, 18 Sep 2017 21:15

Kritik Fahri Hamzah Soal OTT KPK: Bapak Presiden, Maling Itu di bawah Kursimu

Kritik Fahri Hamzah Soal OTT KPK: Bapak Presiden, Maling Itu di bawah Kursimu

Senin, 18 Sep 2017 21:05

CIIA: Sikap Pemerintah Soal Isu PKI Kontraproduktif

CIIA: Sikap Pemerintah Soal Isu PKI Kontraproduktif

Senin, 18 Sep 2017 20:33

FUI: Aparat Harusnya Gebuk PKI bukan Massa Anti-PKI

FUI: Aparat Harusnya Gebuk PKI bukan Massa Anti-PKI

Senin, 18 Sep 2017 20:28


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X