Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
6.483 views

Pemimpin Budha Malaysia Marah Disebut 'Penyembah Kingkong' oleh Mantan Budhis

Kuala Lumpur (Voa-Islam.com) - Para pemimpin Budha mendesak Putrajaya melakukan penyelidikan terhadap seorang mubaligh kondang mantan Budhis Cina. Muallaf mantan Budhis itu mereka curigai telah mengejek agama Budha dan kepercayaan tradisional Cina dalam video yang diunggah di situs YouTube bertitel "Ann Wan Seng, Malaysian Chinese Buddhist convert to Islam."

Klip tersebut telah menjadi virus di blog politik lokal dan tampaknya untuk menanggapi kritik kepada pemerintah minggu lalu, setelah seorang Melayu Kristen yang menghina Islam di video lain di YouTube yang pertama kali diposting enam tahun lalu, tetapi baru-baru ini muncul kembali.

Berjudul "Dialog Bekas Penganut Buddha", video sepanjang sembilan menit menunjukkan seorang pria berkacamata memakai kopiah putih dikatakan sebagai Ann Wan Seng, seorang Buddha yang menjadi Muslim dan saat ini menjadi anggota dewan nasional dari Organisasi Kesejahteraan Islam Malaysia (Perkim ), yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad.

Kepala Asosiasi Budha Subang Jaya Chim Choon Siew mengatakan ia kecewa ketika melihat video itu di YouTube.

"Pihak berwenang yang relevan harus menghentikan ini. Ini sangat tidak sehat. Hal-hal yang dapat kerukunan umat beragama, "katanya.

Chim mengatakan-orang Buddha yang berubah menjadi Muslim tersebut memiliki kebebasan untuk mengomentari mantan agamanya, tetapi menyesalkan sikapnya yang kemudian telah menertawakan ajaran Buddhisme dan bingung dengan kepercayaan tradisional Cina.

"Dia sangat membingungkan. Mengapa membawa Tua Pek Kong dan Pau Kong (dewa China-Red)? Ini tidak ada hubungannya dengan Buddhisme, "kata nya.

..Chim mengatakan-orang Buddha yang berubah menjadi Muslim tersebut memiliki kebebasan untuk mengomentari mantan agamanya, tetapi menyesalkan sikapnya yang kemudian telah menertawakan ajaran Buddhisme dan bingung dengan kepercayaan tradisional Cina..

Berdasarkan apa yang diucapkan di video, Chim menambahkan, pria yang tampil tersebut sangat dangkal pengetahuan akan mantan agamanya dan kepercayaan tradisional China.

Sek Chin Yong, dari Asosiasi Muda Buddha Malaysia (YBAM), menyerukan pemanggilan Chim kepada pihak berwenang untuk menyelidiki masalah tersebut.

"Kami menyerahkan kepada pihak berwenang untuk mengambil tindakan dan menyelidiki jika mereka ingin. Tidak perlu bagi kita untuk marah hanya karena dia berbicara omong kosong. Kami tidak ingin jatuh ke dalam perangkap itu, "kata Sek, yang mempertanyakan motif orang yang mengupload video klip tersebut ke portal video sharing populer.

"Ann sebagai seorang Muslim seharusnya tidak menghina agama lain. Sebagai seorang Cina, ia harus mempromosikan nilai-nilai kebaikan bersama untuk membuat dua kelompok yang berbeda untuk saling mengenal lebih baik, tidak menghasut Muslim atau orang Melayu untuk meremehkan kepercayaan tradisional dan adat istiadat Cina.

"Dengan menghina atau merendahkan orang lain untuk mengangkat dirinya bukanlah peran yang tepat bagi para pengkhotbah. Ini juga bukan ajaran agama apapun, "kata Sek menunjukkan.

Sekretaris umum YBAM , bagaimanapun, mengatakan ia tidak merasa perlu untuk mengajukan laporan polisi untuk meluncurkan penyelidikan dan memperingatkan umat Buddha yang lain untuk tidak terbawa emosi mereka.

"Secara pribadi, saya tidak merasa tersinggung. Mengapa saya harus marah atau kecewa dengan apa yang dia katakan dalam video? Dia tidak benar, "tegas Sek.

Pertama kali di upload tiga tahun yang lalu pada tanggal 18 Oktober 2007, pria yang diduga Ann dapat didengar membuat pernyataan meremehkan dalam Bahasa Malaysia tentang mantan agamanya dan penyembah tradisional China.

Berikut kutipannya:

"Orang China tidak hanya menyembah agama Buddha. Mereka juga menyembah segala macam dewa dan dewi. Mereka menyembah Tua Pek Kong, mereka menyembah Pau Kong, mereka menyembah Datuk Kong dan mungkin mereka juga menyembah King Kong. Maka jadilah agama dia agama Kong kali Kong.

Dan ini adalah situasi saat ini dimana orang Cina menyembah patung-patung ini karena mereka yakin dan mereka percaya bahwa patung-patung ini dapat membawa mereka manfaat, bisa membawa mereka kesejahteraan, bisa memberi mereka keamanan dan bahkan membuat mereka kaya."

....Orang China tidak hanya menyembah agama Buddha. Mereka juga menyembah segala macam dewa dan dewi. Mereka menyembah Tua Pek Kong, mereka menyembah Pau Kong, mereka menyembah Datuk Kong dan mungkin mereka juga menyembah King Kong....

Sampai berita ini diturunkan, Dewan Konsultatif Buddha, Kristen, Hindu, Sikh dan Taoisme Malaysia (MCCBCHST) tidak mau memberikan komentar terhadap masalah ini saat dihubungi.

"Ini akan lebih menarik untuk melihat apa yang kelompok Muslim katakan. Bagaimana mereka akan merespon? "Kata presiden MCCBCHST, Pendeta Dr Thomas Philips kepada The Malaysia Insider.

Dewan non-Muslim itu juga mengatakan akan bertemu kelompok Muslim hari ini (07/10) di Kabinet yang baru-baru ini menghidupkan kembali Komite untuk Mempromosikan Pemahaman dan Harmony antara Penganut Agama.

Ketika ditanya, bagaimanapun, Philips mengatakan dia tidak berencana untuk mengangkat kontroversi video tersebut pada pertemuan karena "itu sudah berlangsung untuk beberapa waktu dari sekarang ... dan kita tidak bisa berurusan dengan setiap hal kecil seperti ini yang muncul".

Video telah mengumpulkan 15.330 penonton pada saat laporan dibuat dan 87 komentar di YouTube tapi kemungkinan besar menimbulkan lebih banyak lagi komentar setelah klip tersebut disorot kemarin di blogger kontroversial, Raja Petra Kamarudin mealui situsnya Malaysia-Today. (aa/TMI)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Solidaritas Peduli Muslim Rohingya: Derita Mereka adalah Derita Kita Juga, Ayo Bantu!!

Ribuan Muslim Rohingya mengungsi ke Aceh untuk menyelamatkan akidah dan nyawa dari intimidasi rezim dan militer Myanmar yang didukung oleh para teroris biksu radikal Budha....

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Sejak usia 8 tahun sudah menjadi yatim. Saat tumbuh menjadi remaja muslimah berprestasi dan rajin beribadah, ia diuji dengan musibah tumor ganas di lututnya. ...

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini lahir Caesar dengan biaya sekitar 7 juta rupiah. Sang ayah uzur syar'i sedang menjalani vonis penjara 7,5 tahun karena Jihad Rohingnya....

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Latest News
Setelah Perancis, Belgia Mengusir Siswi yang Memakai Rok Panjang

Setelah Perancis, Belgia Mengusir Siswi yang Memakai Rok Panjang

Rabu, 03 Jun 2015 22:58

Tinggalkan Pesan Manis, MUI Himbau Panglima TNI Terbitkan Penggunaan Jilbab

Tinggalkan Pesan Manis, MUI Himbau Panglima TNI Terbitkan Penggunaan Jilbab

Rabu, 03 Jun 2015 21:50

Dukung! Gubernur Ini Siapkan Wisata Syariah di Daerahnya

Dukung! Gubernur Ini Siapkan Wisata Syariah di Daerahnya

Rabu, 03 Jun 2015 21:30

Pembenci Islam Bertobat Setelah Tahu Masjid adalah Keindahan

Pembenci Islam Bertobat Setelah Tahu Masjid adalah Keindahan

Rabu, 03 Jun 2015 21:10

Jutawan Yahudi Ini Terkesima dengan Sosiolog Muslim, Ibnu Khaldun

Jutawan Yahudi Ini Terkesima dengan Sosiolog Muslim, Ibnu Khaldun

Rabu, 03 Jun 2015 20:45

Asing Kuasai Migas, Ekonom: Pemerintah Acuh Ideologi & Konstitusi

Asing Kuasai Migas, Ekonom: Pemerintah Acuh Ideologi & Konstitusi

Rabu, 03 Jun 2015 20:15

Jenderal AS: Butuh Satu Generasi atau Lebih untuk Mengalahkan Daulah Islam (IS)

Jenderal AS: Butuh Satu Generasi atau Lebih untuk Mengalahkan Daulah Islam (IS)

Rabu, 03 Jun 2015 20:05

Witir Sebelum Tidur, Bolehkah Shalat Tahajjud di Akhir Malam?

Witir Sebelum Tidur, Bolehkah Shalat Tahajjud di Akhir Malam?

Rabu, 03 Jun 2015 19:59

Tangkap dan Adili Dalang Pembantai Etnis Rohingya

Tangkap dan Adili Dalang Pembantai Etnis Rohingya

Rabu, 03 Jun 2015 19:00

110 Warga Prancis Gugur di Irak dan Suriah Saat Berjuang Bersama Daulah Islam (IS)

110 Warga Prancis Gugur di Irak dan Suriah Saat Berjuang Bersama Daulah Islam (IS)

Rabu, 03 Jun 2015 18:15

Menghindari Kezaliman Rezim Cina, Kakek 80 Tahun Hijrah ke Daulah Islam (IS)

Menghindari Kezaliman Rezim Cina, Kakek 80 Tahun Hijrah ke Daulah Islam (IS)

Rabu, 03 Jun 2015 17:16

Penulis Sekuler Bangladesh Kabur ke AS Setelah Ancaman Pembunuhan dari Kelompok Islamis

Penulis Sekuler Bangladesh Kabur ke AS Setelah Ancaman Pembunuhan dari Kelompok Islamis

Rabu, 03 Jun 2015 17:05

AS Klaim 10.000 Anggota Daulah Islam (IS) Gugur dalam 9 Bulan Pemboman Koalisi

AS Klaim 10.000 Anggota Daulah Islam (IS) Gugur dalam 9 Bulan Pemboman Koalisi

Rabu, 03 Jun 2015 16:45

Video: Menteri Agama Minta Maaf Terkait Qira'ah Al-Qur'an dengan Langgam Jawa

Video: Menteri Agama Minta Maaf Terkait Qira'ah Al-Qur'an dengan Langgam Jawa

Rabu, 03 Jun 2015 16:23

Peneliti Pertanyakan Rekomendasi Migas, untuk Rakyat atau Asing?

Peneliti Pertanyakan Rekomendasi Migas, untuk Rakyat atau Asing?

Rabu, 03 Jun 2015 15:40

Pengadilan Pidana Mesir Jatuhkan Vonis 5 Tahun Penjara atas Anak SMP yang menentang Rezim Militer

Pengadilan Pidana Mesir Jatuhkan Vonis 5 Tahun Penjara atas Anak SMP yang menentang Rezim Militer

Rabu, 03 Jun 2015 15:37

Mengejutkan, Fakta Pembantaian Rohingya Dianggap Bohong

Mengejutkan, Fakta Pembantaian Rohingya Dianggap Bohong

Rabu, 03 Jun 2015 14:19

Koalisi Internasional Adakan Pertemuan Bahas Langkah-langkah Hadapi Islamic State (ISIS)

Koalisi Internasional Adakan Pertemuan Bahas Langkah-langkah Hadapi Islamic State (ISIS)

Rabu, 03 Jun 2015 14:11

Karena Jujur, Sopir Taksi Safdirzon Berangkat Umroh Gratis

Karena Jujur, Sopir Taksi Safdirzon Berangkat Umroh Gratis

Rabu, 03 Jun 2015 14:04

Hartono Ahmad Jaiz: Takmir Masjid Perlu Hati-hati dan Waspada

Hartono Ahmad Jaiz: Takmir Masjid Perlu Hati-hati dan Waspada

Rabu, 03 Jun 2015 13:38



Must Read!
X