Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.370 views

Ustadz Fadzlan Garamatan: Yahudi Tak Ingin Indonesia-Malaysia Harmonis

Ustadz Fadzlan Garamatan menjelaskan hubungan Indonesia-Malaysia tidak hanya disatukan oleh ketauhidan, tapi juga garis keturunan. Kedua negara adalah saudara, sama-sama berada di wilayah yang mayoritas penduduknya Muslim, negeri yang sangat ditakuti oleh bangsa lain. Karenanya, patut dicurigai adanya tangan-tangan Yahudi yang berusaha mengadudomba Indonesia-Malaysia dalam berbagai ketegangan kedua negara.

Demikian pernyataan dai asal Papua ini, usai Peringatan Muharram di Bekasi, hubungan Indonesia-Malaysia, sesungguhnya adalah hubungan darah, yang terlahir dari rahim rumpun yang sama. Sebelum kedatangan bangsa-bangsa Eropa, kedua negara tersebut telah disatukan dengan bingkai Kerajaan Nusantara.

“Ada beberapa alasan hubungan Indonesia-Malaysia dianggap penting. Pertama, orang Indonesia-Malaysia itu satu rumpun. Satu saudara, satu ikatan. Orang Malaysia keturunannya rata-rata orang Indonesia. Baik dari Sulawesi, Sumatara, maupun Jawa,” ujar Fadzlan.

Dikatakan Fadzlan, hubungan baik Indonesia-Malaysia ini pernah dibangun oleh para pendakwah kedua negara jauh sebelumnya. Bahwa Malaysia sesungguhnya adalah bagian dari Nusantara, yang berada di bawah kekuasaan Majapahit. Karena itu tidak bisa dipisahkan. Termasuk Singapura dan Philipina,” ujar Ustadz Fadzlan.

Jika dilihat dari sisi tauhid dan akidah, lanjut Fadzlan, tidak ada lagi urusan wilayah. ”Ini urusan bersama kaum muslimin membangun negeri. Yang diuntungkan dari kerjasama ini adalah umat Islam. Jangan karena soal politik, hubungan Indonesia-Malaysia terganggu.

....jangan-jangan ada kekuatan lain yang menginginkan hubungan Indonesia-Malaysia tidak harmonis. Bukan tidak mungkin, Yahudi berada dibalik itu semua....

Ustadz Fadzlan mensinyalir, jangan-jangan ada kekuatan lain yang menginginkan hubungan Indonesia-Malaysia tidak harmonis. Bukan tidak mungkin, Yahudi berada dibalik itu semua. Ada kesan, umat Islam Indonesia-Malaysia sedang diadu domba, yang dikait-kaitkan dengan persoalan tenaga kerja Indonesia (TKI), pegawai perikanan Indonesia ditangkap, tentang nelayan Malaysia ditangkap. ”Kita tahu, siapa yang selama ini berteriak itu, agar Indonesia memutuskan hubungan diplomatik dengan Malaysia. Mereka adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Atas nama rakyat, mereka hendak memperuncing hubungan kedua negara,” ungkap Fadzlan.

Dengan demikian, hubungan Indonesia-Malaysia tidak hanya disatukan oleh ketauhidan, tapi juga garis keturunan, kita adalah saudara, sama-sama berada di wilayah yang mayoritas penduduknya Muslim, negeri yang sangat ditakuti oleh bangsa lain.

”Dulu orang Malaysia belajar dengan Indonesia, tapi sekarang Indonesia belajar kepada Malaysia. Ormas Islam. Dakwah harus dilakukan. Kita tidak ada urusan dengan politik. Yang satu jajahan Inggris, yang satu jajahan Belanda dibuat kacau, sehingga  ciri khas Islam itu akan muncul,” tandas Fadzlan.

Kerjasama AFKN-HPA

Selama berhubungan dengan Malaysia, ada kerjasama saling menguntungkan yang dibangun. Selain dakwah, juga dijalin pula kerjasama di bidang pendidikan dan usaha. Selain kapal, HPA telah memberikan dukungan fasilitas dakwah seperti kubah masjid, Al Qur’an, peternakan kambing dan sebagainya. ”AFKN dan HPA juga mengkader anak-anak, khususnya di bidang farmasi, manajemen klinik dan usaha herba. Dalam usaha itu, industri dari masyarakat Irian dibeli oleh HPA. Hasil penjualannya kemudian dikembalikan kepada orang Irian,” jelas Fadzlan.

Kerjasama ini akan terus dikembangkan. Indonesia-Malaysia punya dai. Mereka harus ketemu, dan bicara soal kemajuan dakwah. Tapi yang menjadi persoalan, negara tidak pernah mengurus lembaga-lembaga ini. ”Jadi, tidak ada lagi urusan perasaan, yang ada adalah urusan takwa saja. Ke depan, harapannya adalah orang Malaysia-Indonesia harus bersatu padu dalam jami’iyah dan khilafah Islamiyah. Jika sudah merupakan kesatuan, maka dalam dakwah tidak ada lagi batasan wilayah. Ketauhidan dan akidah lah yang mempersatukan kita.”

Kerjasama AFKN dan HPA, diharapkan bukan yang terakhir. Akan ada kerjasama dibidang yang lain. Dalam bidang pendidikan, HPA  memberikan beasiswa kepada 10 anak Irian untuk belajar bisnis di Malaysia. ”Mereka dididik menjadi enterpreneur yang handal dan menjalankan bisnis yang berlandaskan syariat,” tukasnya.

Di bidang pemberdayaan ekonomi umat, AFKN dan HPA juga telah menandatangani kerjasama. Seperti diketahui, AFKN selama ini melakukan pemberdayaan ekonomi umat dalam bentuk produk olahan yang ada di desa-desa Irian, seperti buah merah, buah pala, sarang semut, ikan kaleng dan sebagainya.

....Selama berhubungan dengan Malaysia, ada kerjasama saling menguntungkan yang dibangun. Selain dakwah, juga dijalin pula kerjasama di bidang pendidikan dan usaha....

”HPA sudah mengambil produk-produk AFKN, seperti manisan pala, sarang semut, buah merah. Semua produk itu diolah lebih baik. Lagi pula AFKN masih kecil. Kita ingin sesuatu yang lebih besar, maka perlu bergandengan dengan HPA. Kami bekerjasama atas dasar saling menguntungkan. Ini bukan hanya keuntungan orang Indonesia-Malaysia saja, tapi kepentingan dan keuntungan dakwah, kemaslahatan umat. Selama memberi manfaat untuk umat, seluruh potensi produk yang ada di Irian, HPA bisa mengambilnya,” jelas Fadzlan.

Yang namanya kendala selalu ada, namun kata Fadzlan,  rintangan itu jangan dilihat menjadi problem, hambatan menjadi  rintangan. Sebagai pejuang, hendaknya tantangan itu menjadi rahmat. Bagi umat Islam, kapal dakwah adalah sarana. Dengan kapal ini, Insya Allah AFKN akan menjangkau sejumlah pedalaman di Irian dari Fakfak hingga Merauke. Safari Ramadhan kemarin, AFKN berlayar ke Kokas, Sorong Selatan, Teluk Bintuni, Kaimana, dan Raja Ampat. Wilayah itu masih berada di Provinsi Papua Barat.

”Karena wilayah Irian begitu luas, tentu kehadiran dua kapal ini masih dirasakan kurang. Yang pasti, umat butuh fasilitas. Bagaimana mau berdakwah kalau tidak punya fasilitas,” kata Fadzlan. [Desastian]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Upclose lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

Aktivis masjid ini menderita tumor ganas dan tidak bisa berobat karena terbentur biaya. Daging tumornya terus membesar seukuran bola futsal. Ayo bantu bisa bekarja dan berjamaah di masjid lagi....

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Sudah 4 bulan Ulandari menahan pedihnya patah tulang kaki karena tak punya biaya. Lukanya menganga dan membusuk, jika tidak segera dioperasi, calon dai ini terancam akan kehilangan kaki kirinya....

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Latest News
Turki: Keputusan AS untuk Buka Kedutaan Besar di Yerusalem Merusak Perdamaian

Turki: Keputusan AS untuk Buka Kedutaan Besar di Yerusalem Merusak Perdamaian

Sabtu, 24 Feb 2018 22:30

500 Warga Sipil 121 Diantaranya Anak-anak Telah Tewas dalam 7 Hari Serangan Rezim Assad di Ghouta

500 Warga Sipil 121 Diantaranya Anak-anak Telah Tewas dalam 7 Hari Serangan Rezim Assad di Ghouta

Sabtu, 24 Feb 2018 22:15

Pemerintah Syi'ah Irak Tolak Permintaan Riyadh untuk Serahkan Tahanan Warga Saudi

Pemerintah Syi'ah Irak Tolak Permintaan Riyadh untuk Serahkan Tahanan Warga Saudi

Sabtu, 24 Feb 2018 21:45

Laporan: AS Akan Buka Kedutaan Besar Mereka di Yerusalem pada Bulan Mei

Laporan: AS Akan Buka Kedutaan Besar Mereka di Yerusalem pada Bulan Mei

Sabtu, 24 Feb 2018 21:25

Kelirunya Ucapan Selamat oleh Pemimpin Saat Indonesia jadi Pasar Narkotik Terbesar di Dunia

Kelirunya Ucapan Selamat oleh Pemimpin Saat Indonesia jadi Pasar Narkotik Terbesar di Dunia

Sabtu, 24 Feb 2018 18:31

Politisi: Kepala BIN Hadir di Rakernas PDIP, Pilpres 2019 Saya Pastikan Tidak Demokratis

Politisi: Kepala BIN Hadir di Rakernas PDIP, Pilpres 2019 Saya Pastikan Tidak Demokratis

Sabtu, 24 Feb 2018 17:31

Pencalonan Jokowi oleh PDIP Dilihat Janggal oleh Pengamat

Pencalonan Jokowi oleh PDIP Dilihat Janggal oleh Pengamat

Sabtu, 24 Feb 2018 16:31

Kronologis PBB yang Dianggap Tak Layak Lolos oleh KPU

Kronologis PBB yang Dianggap Tak Layak Lolos oleh KPU

Sabtu, 24 Feb 2018 15:21

Ada Kesan Perbedaan dari Sikap Polri ke Masyarakat yang Kritis dengan Pemerintah

Ada Kesan Perbedaan dari Sikap Polri ke Masyarakat yang Kritis dengan Pemerintah

Sabtu, 24 Feb 2018 14:21

Peringatan untuk Polri atasnya Banyaknya Masyarakat yang Ditangkap karena Dianggap Sebar Hoax

Peringatan untuk Polri atasnya Banyaknya Masyarakat yang Ditangkap karena Dianggap Sebar Hoax

Sabtu, 24 Feb 2018 13:21

Internasionalisasi Haji dan Ekspansi Ideologi Syiah

Internasionalisasi Haji dan Ekspansi Ideologi Syiah

Sabtu, 24 Feb 2018 13:14

Milad ke 21 FLP Gelar Seminar Literasi di Solo

Milad ke 21 FLP Gelar Seminar Literasi di Solo

Sabtu, 24 Feb 2018 13:09

Ahok Ajukan PK, Pedri Kasman: Hakim Pasti Tak Asal Kabulkan

Ahok Ajukan PK, Pedri Kasman: Hakim Pasti Tak Asal Kabulkan

Sabtu, 24 Feb 2018 13:06

Hanya di Zaman Ini Orang Gila Menjadi Pembunuh Ulama

Hanya di Zaman Ini Orang Gila Menjadi Pembunuh Ulama

Sabtu, 24 Feb 2018 12:21

Kerjasama dengan Syarikat ITB, Pesan TGB: Agama dan Sain Bangun Peradaban Bangsa

Kerjasama dengan Syarikat ITB, Pesan TGB: Agama dan Sain Bangun Peradaban Bangsa

Sabtu, 24 Feb 2018 11:21

Menjadi Entrepreneur, Langkah Perangi Pengangguran

Menjadi Entrepreneur, Langkah Perangi Pengangguran

Sabtu, 24 Feb 2018 10:39

Empat Tahun sebagai Presiden tapi Jokowi Belum dapat Bedakan antara Draft dan UU

Empat Tahun sebagai Presiden tapi Jokowi Belum dapat Bedakan antara Draft dan UU

Sabtu, 24 Feb 2018 10:21

Sah! PDIP Calonkan Jokowi sebagai Capres 2019, Ini Kata Politisi Gerindra

Sah! PDIP Calonkan Jokowi sebagai Capres 2019, Ini Kata Politisi Gerindra

Sabtu, 24 Feb 2018 09:45

Ini Pesan dari Politisi ke Bakal Capres Pengganti Jokowi

Ini Pesan dari Politisi ke Bakal Capres Pengganti Jokowi

Sabtu, 24 Feb 2018 09:21

Tidak Lolos di Pemilu 2019 karena Ketum PBB Kerap Membela Ulama dan Aktivis

Tidak Lolos di Pemilu 2019 karena Ketum PBB Kerap Membela Ulama dan Aktivis

Sabtu, 24 Feb 2018 08:21


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Kamis, 22/02/2018 12:10

Syetan Tersiksa dengan Suara Adzan