Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
2.593 views

Anggota Keluarga Pejuang Taliban Diusir Dari Lembah Swat

Peshawar (Voa-Islam.com) - Hanya karena mereka merupakan keluarga dari orang-orang yang di duga sebagai pejuang Islam Taliban, dewan lokal mengusir keluarga-keluarga tersebut dari lembah Swat Pakistan. Dengan alasan keamanan pihak militer pakistan kemudian mengumpulkan mereka di sebuah kamp yang di jaga oleh puluhan polisi dan tentara. Meskipun terlihat aman, namun mereka tidak dapat keluar masuk kamp tempat tinggal mereka tanpa izin dari pihak keamanan, sehingga ini bisa menimbulkan kecurigaan bahwa mereka di usir dan dikumpulkan di satu kamp yang di jaga militer agar mereka bisa terus-menerus diawasi.

Sekitar 130 orang keluarga dari orang-orang yang diduga pejuang Taliban telah diusir dari lembah Swat Pakistan dan sekarang tinggal di sebuah kamp yang dijaga oleh militer, kata para pejabat dan saksi mengatakan.

Pihak militer yang memerangi Taliban dari distrik barat laut Pakistan tahun lalu dan yang saat ini bertanggung jawab untuk keamanan di wilayah tersebut mengatakan para keluarga itu di usir oleh dewan lokal atau jirga karena keluarga mereka (pejuang Taliban) menolak untuk menyerah.

"Ada sekitar 25 keluarga dan 130 individu," kata Kolonel Akhtar Abbas, seorang juru bicara militer di Swat, kepada AFP melalui telepon.

"Jirga mengusir orang-orang ini karena ada ketakutan bahwa mereka masih memberikan dukungan kepada pejuang Taliban dan pembunuhan yang di targetkan dimulai di daerah tersebut," kata juru bicara itu.

..Keluarga-keluarga tersebut diusir keluar setelah tenggat waktu 20 Mei bagi para pejuang Taliban untuk menyerah berakhir..

Keluarga-keluarga tersebut diusir keluar setelah tenggat waktu 20 Mei bagi para pejuang Taliban untuk menyerah berakhir dan militer mengumpulkan mereka ke kamp dengan alasan "atas dasar kemanusiaan", kata Abbas.

Beberapa pembunuhan baru-baru ini telah mencapai target anggota komite perdamaian lokal dan para tetua masyarakat di daerah Kabal Swat utara, yang dianggap sebagai basis Taliban sebelum serangan tentara.

Para pria, wanita dan anak-anak tinggal di tenda-tenda di sebuah kamp pengungsi Afghanistan di Palai mantan, daerah tandus dan pegunungan di wilayah Malakand, sekitar 130 kilometer (80 mil) utara Peshawar, kata saksi.

Salah satu wartawan lokal yang mengunjungi wilayah itu mengatakan mustahil untuk memasuki atau meninggalkan kamp tanpa izin dari militer dan bahwa tempat itu dijaga ketat oleh puluhan polisi dan tentara.

Pihak militer mengatakan kepada AFP pada Selasa bahwa tidak akan mungkin untuk mengunjungi kamp setidaknya selama beberapa hari.

Petugas koordinasi distrik lokal Marwat Javed mengatakan keluarga-keluarga tersebut sedang disimpan di "tahanan perlindungan" untuk keamanan mereka sendiri karena mungkin operasi militer akan segera terjadi di Kabal.

"Ada ketakutan bahwa keluarga-keluarga tersebut memberikan informasi atau mendukung pejuang Taliban. Itulah sebabnya mereka telah dipindah di sini dan dimasukkan ke dalam kamp, "kata Marwat kepada AFP.

..Kami menentang hukum tanggung jawab kolektif. Jika seseorang menjadi pejuang militan, keluarganya tidak seharusnya dihukum..

Ketika ditanya apakah "penahanan" terhadap orang terlantar adalah sah, Marwat menjawab: "Situasinya sangat tegang dan orang-orang marah. Ada ketakutan bahwa orang-orang ini akan memberikan informasi dan dukungan kepada para pejuang Taliban".

Ketika dihubungi oleh AFP, kementerian informasi dari provinsi barat laut Pakistan Khyber Pakhtunkhwa (KP) provinsi, Mian Iftikhar Hussain menolak memberikan komentar.

Namun Komisi Hak Asasi Manusia independen Pakistan (HRCP) yang mengkritk pengusiran mengatakan hal itu pelanggaran hukum karena mengusir keluarga militan dan meminta pemerintah untuk mengambil tindakan terhadap dewan suku.

"Ini melanggar hukum. Seseorang yang berdomisili di suatu daerah tidak dapat dikeluarkan, "kata Kamran Arif, wakil presiden HRCP provinsi KP.

"Kami menentang hukum tanggung jawab kolektif. Jika seseorang menjadi pejuang militan, keluarganya tidak seharusnya dihukum, "kata Arif kepada AFP.

"Lashkar (milisi lokal) atau dewan kesukuan tidak memiliki wewenang untuk mengusir atau menghukum siapa saja dan pemerintah harus mengambil tindakan terhadap itu," tambahnya . - AFP

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Tebar Qurban ke Pesantren, Penjara, Keluarga Mujahid, Dakwah Pedalamandan dan Rawan Pemurtadan

Tebar Qurban ke Pesantren, Penjara, Keluarga Mujahid, Dakwah Pedalamandan dan Rawan Pemurtadan

Qurban adalah amal shalih yang paling utama. Mari berqurban ke pesantren, penjara, keluarga mujahid, dakwah pedalamandan dan rawan pemurtadan. ...

Muhammad Chair Mujahid LP Medan Wafat, Enam Anaknya Menjadi Yatim. Ayo Bantu!!!

Muhammad Chair Mujahid LP Medan Wafat, Enam Anaknya Menjadi Yatim. Ayo Bantu!!!

Muhammad Chair adalah seorang mujahid yang sedang menjalani vonis 9 tahun penjara di LP Medan, Sumatera Utara. Keenam anaknya berstatus yatim, menjadi tanggung jawab kaum Muslimin....

Ummi Syaja'ah Istri Mujahid Sudah Dioperasi, Biaya 30 Juta Rupiah Sudah Dilunasi

Ummi Syaja'ah Istri Mujahid Sudah Dioperasi, Biaya 30 Juta Rupiah Sudah Dilunasi

Kondisi Ummi Syaja'ah membaik pasca operasi. Untuk mengobati Serosis Hepatis (pengerasan hati) yang dideritanya, ditempuh terapi thibbun nabawi di rumah sehat Naturaid Jombang....

Masjid dan Kios Muslim di Tolikara Papua Dibakar Teroris Kristen. Ayo Bantu Jihad Harta..!!!

Masjid dan Kios Muslim di Tolikara Papua Dibakar Teroris Kristen. Ayo Bantu Jihad Harta..!!!

Umat Islam Tolikara Papua dizalimi mayoritas Kristen. Muslimah dilarang berjilbab menutup aurat, shalat Id dibubarkan paksa, masjid dibakar dan belasan kios aset umat Islam dibumihanguskan....

Yatim Penderita Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi Rp 17 Juta Telah Disalurkan

Yatim Penderita Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi Rp 17 Juta Telah Disalurkan

Akhwat yatim Rika Suranti tutup usia. Total dana Rp 17.200.000 telah diserahkan, semoga para donatur mendapat tiket masuk surga bersama Rasulullah SAW sedekat dua jari....

Latest News
Menikah  di Bulan Apit Bakal Ketiban Sial. Benarkah?

Menikah di Bulan Apit Bakal Ketiban Sial. Benarkah?

Jum'at, 04 Sep 2015 23:19

Inilah Kunci Kebahagiaan yang Ditawarkan Ustadz Felix Siauw

Inilah Kunci Kebahagiaan yang Ditawarkan Ustadz Felix Siauw

Jum'at, 04 Sep 2015 22:30

Effendi Simbolon : Biar Semua Partai Mendukung Jokowi-JK, Ekonomi Tetap Terpuruk

Effendi Simbolon : Biar Semua Partai Mendukung Jokowi-JK, Ekonomi Tetap Terpuruk

Jum'at, 04 Sep 2015 21:37

Undang As-Sisi, Indonesia Dikendalikan Asing?

Undang As-Sisi, Indonesia Dikendalikan Asing?

Jum'at, 04 Sep 2015 21:31

Ulama dan Tokoh Masyarakat Sepakat Menolak Pembangunan Gereja di Ngawen

Ulama dan Tokoh Masyarakat Sepakat Menolak Pembangunan Gereja di Ngawen

Jum'at, 04 Sep 2015 21:21

4 Tentara AS Terluka dalam Serangan Bom Pinggir Jalan di Semenanjung Sinai

4 Tentara AS Terluka dalam Serangan Bom Pinggir Jalan di Semenanjung Sinai

Jum'at, 04 Sep 2015 20:15

Perdana Menteri Hongaria Orban : Mereka Bukan Orang Kristen

Perdana Menteri Hongaria Orban : Mereka Bukan Orang Kristen

Jum'at, 04 Sep 2015 20:00

Aliansi Umat Islam Ngawen: Tugas Kami Adalah Membentengi Umat dari Kristenisasi

Aliansi Umat Islam Ngawen: Tugas Kami Adalah Membentengi Umat dari Kristenisasi

Jum'at, 04 Sep 2015 20:00

Parlemen Turki Setujui Perpanjangan Mandat untuk Operasi Militer di Irak dan Suriah

Parlemen Turki Setujui Perpanjangan Mandat untuk Operasi Militer di Irak dan Suriah

Jum'at, 04 Sep 2015 19:45

Warga Ngawen Tarik Persetujuan Pembangunan Gereja

Warga Ngawen Tarik Persetujuan Pembangunan Gereja

Jum'at, 04 Sep 2015 19:00

Pentagon: Jet Tempur Kanada Tewaskan Puluhan Warga Sipil Irak Saat Serang IS

Pentagon: Jet Tempur Kanada Tewaskan Puluhan Warga Sipil Irak Saat Serang IS

Jum'at, 04 Sep 2015 18:35

Tragedi Setya Novanto dan Fadli Zon, Pertemuannya Dengan Donald Trump?

Tragedi Setya Novanto dan Fadli Zon, Pertemuannya Dengan Donald Trump?

Jum'at, 04 Sep 2015 17:53

Jahatnya PKI Terhadap Umat Islam, Gus Dur: PKI Itu Ditulung Mentung

Jahatnya PKI Terhadap Umat Islam, Gus Dur: PKI Itu Ditulung Mentung

Jum'at, 04 Sep 2015 16:32

Allahu Akbar! Masjid IPB Kebanjiran Jama'ah Sholat Subuh

Allahu Akbar! Masjid IPB Kebanjiran Jama'ah Sholat Subuh

Jum'at, 04 Sep 2015 16:23

Anang Ma'ruf Eks Pemain Timnas PSSI ini Banting Setir Jadi Tukang Go-Jek, Kemana Negara?

Anang Ma'ruf Eks Pemain Timnas PSSI ini Banting Setir Jadi Tukang Go-Jek, Kemana Negara?

Jum'at, 04 Sep 2015 15:31

Imam Masjid New York Shamsi Ali Sayangkan Ketua DPR RI Ikut Kampanye Donald Trump

Imam Masjid New York Shamsi Ali Sayangkan Ketua DPR RI Ikut Kampanye Donald Trump

Jum'at, 04 Sep 2015 15:08

Para Penakluk Ahzab dalam Lintasan Sejarah (bagian-2 Habis)

Para Penakluk Ahzab dalam Lintasan Sejarah (bagian-2 Habis)

Jum'at, 04 Sep 2015 12:09

Video Ceramah ''Bersama Syuhada Ambon'' di Makam Syuhada'

Video Ceramah ''Bersama Syuhada Ambon'' di Makam Syuhada'

Jum'at, 04 Sep 2015 11:28

Info Bisnis: NABAWI HERBA Distributor Grosir Herbal Bermutu

Info Bisnis: NABAWI HERBA Distributor Grosir Herbal Bermutu

Jum'at, 04 Sep 2015 11:26

Acara ODOJ Untuk Negeri Diikuti 100.000 Umat Islam

Acara ODOJ Untuk Negeri Diikuti 100.000 Umat Islam

Jum'at, 04 Sep 2015 11:11



Must Read!
X