Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
2.521 views

Anggota Keluarga Pejuang Taliban Diusir Dari Lembah Swat

Peshawar (Voa-Islam.com) - Hanya karena mereka merupakan keluarga dari orang-orang yang di duga sebagai pejuang Islam Taliban, dewan lokal mengusir keluarga-keluarga tersebut dari lembah Swat Pakistan. Dengan alasan keamanan pihak militer pakistan kemudian mengumpulkan mereka di sebuah kamp yang di jaga oleh puluhan polisi dan tentara. Meskipun terlihat aman, namun mereka tidak dapat keluar masuk kamp tempat tinggal mereka tanpa izin dari pihak keamanan, sehingga ini bisa menimbulkan kecurigaan bahwa mereka di usir dan dikumpulkan di satu kamp yang di jaga militer agar mereka bisa terus-menerus diawasi.

Sekitar 130 orang keluarga dari orang-orang yang diduga pejuang Taliban telah diusir dari lembah Swat Pakistan dan sekarang tinggal di sebuah kamp yang dijaga oleh militer, kata para pejabat dan saksi mengatakan.

Pihak militer yang memerangi Taliban dari distrik barat laut Pakistan tahun lalu dan yang saat ini bertanggung jawab untuk keamanan di wilayah tersebut mengatakan para keluarga itu di usir oleh dewan lokal atau jirga karena keluarga mereka (pejuang Taliban) menolak untuk menyerah.

"Ada sekitar 25 keluarga dan 130 individu," kata Kolonel Akhtar Abbas, seorang juru bicara militer di Swat, kepada AFP melalui telepon.

"Jirga mengusir orang-orang ini karena ada ketakutan bahwa mereka masih memberikan dukungan kepada pejuang Taliban dan pembunuhan yang di targetkan dimulai di daerah tersebut," kata juru bicara itu.

..Keluarga-keluarga tersebut diusir keluar setelah tenggat waktu 20 Mei bagi para pejuang Taliban untuk menyerah berakhir..

Keluarga-keluarga tersebut diusir keluar setelah tenggat waktu 20 Mei bagi para pejuang Taliban untuk menyerah berakhir dan militer mengumpulkan mereka ke kamp dengan alasan "atas dasar kemanusiaan", kata Abbas.

Beberapa pembunuhan baru-baru ini telah mencapai target anggota komite perdamaian lokal dan para tetua masyarakat di daerah Kabal Swat utara, yang dianggap sebagai basis Taliban sebelum serangan tentara.

Para pria, wanita dan anak-anak tinggal di tenda-tenda di sebuah kamp pengungsi Afghanistan di Palai mantan, daerah tandus dan pegunungan di wilayah Malakand, sekitar 130 kilometer (80 mil) utara Peshawar, kata saksi.

Salah satu wartawan lokal yang mengunjungi wilayah itu mengatakan mustahil untuk memasuki atau meninggalkan kamp tanpa izin dari militer dan bahwa tempat itu dijaga ketat oleh puluhan polisi dan tentara.

Pihak militer mengatakan kepada AFP pada Selasa bahwa tidak akan mungkin untuk mengunjungi kamp setidaknya selama beberapa hari.

Petugas koordinasi distrik lokal Marwat Javed mengatakan keluarga-keluarga tersebut sedang disimpan di "tahanan perlindungan" untuk keamanan mereka sendiri karena mungkin operasi militer akan segera terjadi di Kabal.

"Ada ketakutan bahwa keluarga-keluarga tersebut memberikan informasi atau mendukung pejuang Taliban. Itulah sebabnya mereka telah dipindah di sini dan dimasukkan ke dalam kamp, "kata Marwat kepada AFP.

..Kami menentang hukum tanggung jawab kolektif. Jika seseorang menjadi pejuang militan, keluarganya tidak seharusnya dihukum..

Ketika ditanya apakah "penahanan" terhadap orang terlantar adalah sah, Marwat menjawab: "Situasinya sangat tegang dan orang-orang marah. Ada ketakutan bahwa orang-orang ini akan memberikan informasi dan dukungan kepada para pejuang Taliban".

Ketika dihubungi oleh AFP, kementerian informasi dari provinsi barat laut Pakistan Khyber Pakhtunkhwa (KP) provinsi, Mian Iftikhar Hussain menolak memberikan komentar.

Namun Komisi Hak Asasi Manusia independen Pakistan (HRCP) yang mengkritk pengusiran mengatakan hal itu pelanggaran hukum karena mengusir keluarga militan dan meminta pemerintah untuk mengambil tindakan terhadap dewan suku.

"Ini melanggar hukum. Seseorang yang berdomisili di suatu daerah tidak dapat dikeluarkan, "kata Kamran Arif, wakil presiden HRCP provinsi KP.

"Kami menentang hukum tanggung jawab kolektif. Jika seseorang menjadi pejuang militan, keluarganya tidak seharusnya dihukum, "kata Arif kepada AFP.

"Lashkar (milisi lokal) atau dewan kesukuan tidak memiliki wewenang untuk mengusir atau menghukum siapa saja dan pemerintah harus mengambil tindakan terhadap itu," tambahnya . - AFP

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Rika Suranti: Anak Yatim Berprestasi Menderita Tumor Tulang Ganas, Ayo Bantu!!

Sejak usia 8 tahun sudah menjadi yatim. Saat tumbuh menjadi remaja muslimah berprestasi dan rajin beribadah, ia diuji dengan musibah tumor ganas di lututnya. ...

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini Lahir Caesar, Ayahnya Sedang Dipenjara Karena Jihad untuk Muslim Rohingnya. Ayo Bantu..!!

Bayi ini lahir Caesar dengan biaya sekitar 7 juta rupiah. Sang ayah uzur syar'i sedang menjalani vonis penjara 7,5 tahun karena Jihad Rohingnya....

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan Muallaf Enny Hutajulu Sudah Diserahkan Rp 24 Juta untuk Pengobatan dan Modal Usaha

Bantuan untuk muallaf Enny Hutajulu telah diserahkan untuk keluar dari keterpurukan, dimanfaatkan untuk: modal usaha, biaya pengobatan anaknya, biaya sekolah dan biaya kontrak rumah....

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Pembengkakan Jantung, Ummu Gaza Istri Mujahid Opname di Rumah Sakit, Ayo Bantu!!!

Sudah dua hari Ummu Ghaza opname di rumah sakit karena pembengkakan jantung hingga anfal. Sang suami tidak cukup dana karena baru keluar penjara akibat amaliah jihadnya di Cirebon beberapa tahun...

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Biaya Operasi Mujahid Eksekutor Pendeta Penghujat Islam Sudah Diserahkan, Tapi Diinfakkan Kembali

Bantuan Rp 5 juta untuk operasi sudah diserahkan. Karena dana sudah terpenuhi maka mujahid ini menginfakkan kembali kepada IDC untuk keluarga mujahid yang memerlukan....

Latest News
Ahad - Selasa Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Bulan Sya'ban 1436 H

Ahad - Selasa Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Bulan Sya'ban 1436 H

Sabtu, 30 May 2015 18:47

Daulah Islamiyah (IS) Wilayah Nejed Bersumpah Akan Usir Kaum Syiah dari Jazirah Arab

Daulah Islamiyah (IS) Wilayah Nejed Bersumpah Akan Usir Kaum Syiah dari Jazirah Arab

Sabtu, 30 May 2015 18:36

Mujahidin Asing Ubah Taktik untuk Mencapai Bumi Jihad di Seluruh Dunia

Mujahidin Asing Ubah Taktik untuk Mencapai Bumi Jihad di Seluruh Dunia

Sabtu, 30 May 2015 17:30

Target Daulah Islamiyah Setelah Kuasai Ramadi Bukan Baghdad, Tapi.....

Target Daulah Islamiyah Setelah Kuasai Ramadi Bukan Baghdad, Tapi.....

Sabtu, 30 May 2015 17:18

Bom Barel Menewaskan 45 Warga Sipil Aleppo

Bom Barel Menewaskan 45 Warga Sipil Aleppo

Sabtu, 30 May 2015 17:00

Voa-Islamic Health (23): Apipungtur, Cara Sehat dengan Disengat

Voa-Islamic Health (23): Apipungtur, Cara Sehat dengan Disengat

Sabtu, 30 May 2015 16:04

Ustadz Bachtiar Nasir: Anakmu Jembatan Surgamu

Ustadz Bachtiar Nasir: Anakmu Jembatan Surgamu

Sabtu, 30 May 2015 15:55

Bachtiar Nasir: Berpolitik Untuk Tegakkan Agama Allah

Bachtiar Nasir: Berpolitik Untuk Tegakkan Agama Allah

Sabtu, 30 May 2015 15:44

Allahu Akbar, Ratusan Ribu Umat Hadiri Rapat dan Pawai Akbar di Jakarta

Allahu Akbar, Ratusan Ribu Umat Hadiri Rapat dan Pawai Akbar di Jakarta

Sabtu, 30 May 2015 15:41

Provokasi Umat Islam, Pengusaha Pakistan Bangun Salib Raksasa di Negeri Islam Ini

Provokasi Umat Islam, Pengusaha Pakistan Bangun Salib Raksasa di Negeri Islam Ini

Sabtu, 30 May 2015 15:21

Kepala Interpol: Ada Peningkatan Kelompok-kelompok Jihad yang Bersumpah Setia Kepada IS

Kepala Interpol: Ada Peningkatan Kelompok-kelompok Jihad yang Bersumpah Setia Kepada IS

Sabtu, 30 May 2015 15:15

Jokowi : Antara Perintah Berantas Teroris Poso dan Perang Terbuka OPM

Jokowi : Antara Perintah Berantas Teroris Poso dan Perang Terbuka OPM

Sabtu, 30 May 2015 15:12

Panglima TNI Mencla-Mencle Soal Jilbab TNI. Kenapa Jenderal?

Panglima TNI Mencla-Mencle Soal Jilbab TNI. Kenapa Jenderal?

Sabtu, 30 May 2015 14:46

Daulah Islam (IS) Gali Parit Pengaman di Sekitar Kota Raqqa Suriah untuk Perkuat Posisi

Daulah Islam (IS) Gali Parit Pengaman di Sekitar Kota Raqqa Suriah untuk Perkuat Posisi

Sabtu, 30 May 2015 14:45

Ciputra Bangun Patung Yesus Terbesar di Asia. Bukti Dominasi Katolik di Indonesia

Ciputra Bangun Patung Yesus Terbesar di Asia. Bukti Dominasi Katolik di Indonesia

Sabtu, 30 May 2015 14:35

Gramedia Depok Bikin Ulah, Gelar Acara 'Lomba Berbusana Mirip Istri Teroris', Ayo Gagalkan!

Gramedia Depok Bikin Ulah, Gelar Acara 'Lomba Berbusana Mirip Istri Teroris', Ayo Gagalkan!

Sabtu, 30 May 2015 14:01

10 Polisi Filipina Terluka dalam Ledakan di Sebuah Masjid di Kota Jolo

10 Polisi Filipina Terluka dalam Ledakan di Sebuah Masjid di Kota Jolo

Sabtu, 30 May 2015 13:00

Lebih 1.300 Mahasiswa Tunisia Memenuhi Seruan Jihad di Suriah

Lebih 1.300 Mahasiswa Tunisia Memenuhi Seruan Jihad di Suriah

Sabtu, 30 May 2015 10:09

Imam Besar FPI Habib Riziq Shihab : Jangan Biarkan DPRD DKI Jadi Sontoloyo

Imam Besar FPI Habib Riziq Shihab : Jangan Biarkan DPRD DKI Jadi Sontoloyo

Sabtu, 30 May 2015 09:47

Bandara Internasional dan Markas Militer Sirte Jatuh ke Tangan ISIS

Bandara Internasional dan Markas Militer Sirte Jatuh ke Tangan ISIS

Sabtu, 30 May 2015 08:32



Must Read!
X