Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
3.617 views

Laporan Pembantaian di Suriah

Selama beberapa hari terakhir pemerintah  Suriah berusaha menutup rapat (blackout)  arus informasi yang akan keluar dari Suriah. Rezim Bashar al-Assad tidak ingin kondisi yang serius di Suriah dapat didengar oleh dunia luar.

Dua orang wartawan dari media internasional, Marie Colvin dan Remi Ochlik, yang rumahnya digunakan mangkal wartawan internasional hancur, akibat serangan roket yang dilakukan pasukan yang setia kepada presiden Basar al-Assad. Menurut Marie dan Remi kota Homs benar-benar lumat akibat serangan yang dilancarkan oleh pasukan pemerintah dengan menggunakan senjata berat.

Bangunan rumah itu menjadi  pusat para aktivis di Homs yang melaporkan dengan gambar-gambar yang berhasil diabadikannya, dan diambil melalui jendela-jendela rumah. Gambar-gambar itu menceritakan bagaimana pasukan Bashar al-Assad  dengan sangat ganasnya membantai perempuan, anak-anak, laki-laki di kota Baba Amr, tanpa belas  kasihan. Rumah yang digunakan mengabadikan peistiwa itu, sekarang sudah menjadi puing. Para akitvisnya telah meninggalkan kota itu, dan mungkin sudah lari ke Lebanon atau Turki, ujar Marie.

Sekarang aparat intelijen Suriah terus mengejar, mencari para wartawan yang masih tersisa, dan berusaha menghancurkan jaringan mereka. Intelijen Suriah tidak memberikan peluang bagi fihak luar yang ingin membawa kondisi Suriah keluar dari negeri itu.

Rezim Bashar Al-Assad sangat takut wartawan yang masih ada  di Suriah, membahayakannya dengan memberikan gambar-gambar dokumenter. “Mereka memberikan bukti dokumenter yang paling menarik dari kejahatan yang dilakukan oleh negara. Penggunaan kekerasan yang terus-menerus  dan sistematis,tembakan senjata artileri berat terhadap penduduk yang padat di Baba Amr, mengakibatkan  banyaknya jumlah korban yang tewas. Gambar-gambar yang sangat menakutkan itu, berkat keberanian para aktivis, sekarang menjadi sebuah saksi atas segala kejahatan yang dilakukan oleh Bashar al-Asssad.

Bashar al-Assad melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan. Dengan cara-cara yang sangat luar biasa. Assad melakukan teror yang sangat biadab, dimana pasukan pemerintah menyembelih wanita, dan memotong-motong anak-anak,  yang kemudian dimasukkan ke dalam  kantong plastik, kemudian dibuang di depan rumah para aktivis. Ini semua dilakukan mereka, yang tujuannya menteror mental terhadap para aktivis yang menentang pemerintah.

Ali Othman, seorang penjual sayur, kini dalam tahanan yang kondisinya sangat  mengkawatirkan.  Ia ditangkap pada tanggal 28 Maret di dekat kota Aleppo, dan - menurut sumber yang dipercaya  - sekarang ia sedang disiksa.

Masyarakat internasional meminta pembebasannya, tetapi tak ada tanggapan dari pemerintah. Ada laporan Ali Othman pernah menyelundupkan wartawan internasional masuk ke Suriah. Dia adalah salah satu jurnalis pertama yang membuat  film aksi protes damai. Kejahatan satu-satunya, karena ia dituduh menyelundupkan wartawan ke Suriah. Dunia internasional harus menyerukan pembebasannya.

Tokoh terkemuka yang menghilang minggu ini adalah Noura Aljizawi, salah satu aktivis revolusi. Noura memberikan bantuan kemanusiaan, membagi-bagikan obat-obatan dan bantuan medis di rumah sakit lapangan. Ia mengunjungi mereka, dan rumah-rumah penduduk dan menawarkan bantuan medis.

Noura meninggalkan rumah Rabu lalu, 28 Maret dan belum pernah terlihat sejak itu. Adiknya melaporkan enam dari kamera dan laptop telah hilang dan sejak tujuh perempuan lain hilang, dan lima aktivis laki-laki juga hilang. Ia juga menyerukan kepada aktivis lainnya, dan  mendesak mereka - membuat seruan dari tempat persembunyian mereka.

Rasa takut di antara jaringan aktivis bahwa Noura, yang begitu berat kondisinya akibat tekanan aparat intelijen, dan terus mencarinya.Noura bisa menjadi kunci yang memungkinkan rezim Assad menghadapi pukulan atas segala kejahatan yang telah dilakukannya. Sementara itu, rezim Assad terus memiliki kebebasan dalam penghancuran secara sistematis dan membunuh mereka yang terlibat dalam pemberontakan di negeri itu.

Sementara dunia terus menonton kejahatan Bashar al-Assad yang sangat biadab, tanpa belas kasihan, dan melakukan pembantaian secara besar-besaran, tanpa peduli lagi. Rezim Bashar al-Assad, lebih kejam, dibandingkan dengan rezim Zionis-Israel sekalipun. (af/tm)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA Distributor & Supplier Herbal

Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60% Pembelian bisa campur produk >1.600 jenis produk dari ratusan Produsen yang kami distribusikan
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Infaq Dakwah Center

Sakit Demam Berdarah, Zulqarnain Anak Mujahid Dirawat Inap. Ayo Bantu..!!

Sakit Demam Berdarah, Zulqarnain Anak Mujahid Dirawat Inap. Ayo Bantu..!!

Bukan kepalang repotnya Ummu Abdullah saat putra sulungnya dirawat inap karena sakit demam berdarah. Tanpa didampingi sang suami, ia juga harus merawat dua balita lainnya....

Ditangani Relawan IDC, Preman Pelabuhan Bertaubat Sebelum Ajalnya. Ayo Bantu Anak Yatimnya!!

Ditangani Relawan IDC, Preman Pelabuhan Bertaubat Sebelum Ajalnya. Ayo Bantu Anak Yatimnya!!

Preman Leo menghabiskan hidupnya dalam kerasnya kehidupan dan gelapnya kehidupan malam. Dengan dakwah Relawan IDC, ia bertaubat dan banyak beristigfar menjelang ajal, meninggalkan dua anak yatim....

Anak-anak Mujahid Butuh Biaya 56 Juta Rupiah untuk Masuk Sekolah dan Pesantren. Ayo Bantu!!

Anak-anak Mujahid Butuh Biaya 56 Juta Rupiah untuk Masuk Sekolah dan Pesantren. Ayo Bantu!!

Menjelang tahun ajaran baru 2016-2017, IDC menerima order 56 juta rupiah untuk masuk sekolah dan pesantren, jadi tanggungjawab kaum muslimin....

Infaq Cerdas (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Infaq Cerdas (Beasiswa Yatim & Dhuafa): Mari Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Dalam harta kita ada hak orang lain. Salurkan zakat, infaq dan sedekah dalam program Infaq Cerdas untuk beasiswa Yatim & Dhuafa. Senyum mereka adalah masa depan kita di akhirat....

Anindya Mujahidah, Balita Penderita Gangguan Empedu Harus Operasi Cangkok Hati. Ayo Bantu!!!

Anindya Mujahidah, Balita Penderita Gangguan Empedu Harus Operasi Cangkok Hati. Ayo Bantu!!!

Terlahir dengan penyakit gangguan fungsi empedu, kondisi balita Anindya Mujahidah sangat memprihatinkan: perut membesar, mata dan tubuhnya menguning. Ia harus menjalani transplantasi hati...

Latest News
Kejahataan Seksual, selain Dipenjara, Rencananyaa juga Dapat Dihukum Mati

Kejahataan Seksual, selain Dipenjara, Rencananyaa juga Dapat Dihukum Mati

Jum'at, 27 May 2016 05:01

Muhammadiyah Ajak Umat Islam Gunakan Kalender Hijriyah Global

Muhammadiyah Ajak Umat Islam Gunakan Kalender Hijriyah Global

Jum'at, 27 May 2016 02:41

Sakit Demam Berdarah, Zulqarnain Anak Mujahid Dirawat Inap. Ayo Bantu..!!

Sakit Demam Berdarah, Zulqarnain Anak Mujahid Dirawat Inap. Ayo Bantu..!!

Jum'at, 27 May 2016 01:22

Gerindra Sebut Pemerintah Tidak Mampu Kendalikan Nilai Tikar Rupiah

Gerindra Sebut Pemerintah Tidak Mampu Kendalikan Nilai Tikar Rupiah

Kamis, 26 May 2016 23:45

Jumat, 27 Mei 2016 Saat Tepat Koreksi Arah Kiblat yang Akurat

Jumat, 27 Mei 2016 Saat Tepat Koreksi Arah Kiblat yang Akurat

Kamis, 26 May 2016 22:05

Faylaq Al-Sham Hancurkan Bagian Landasan Pacu Bandara Militer Rezim Assad di Hama

Faylaq Al-Sham Hancurkan Bagian Landasan Pacu Bandara Militer Rezim Assad di Hama

Kamis, 26 May 2016 21:00

Ini Doa Politisi untuk Pemimpin DKI Mendatang Paska Ramadhan

Ini Doa Politisi untuk Pemimpin DKI Mendatang Paska Ramadhan

Kamis, 26 May 2016 20:45

Rusia Tuduh Turki Pasok Komponen Bom untuk Islamic State (IS)

Rusia Tuduh Turki Pasok Komponen Bom untuk Islamic State (IS)

Kamis, 26 May 2016 19:45

Mantap! Wali Kota Malang Perintahkan Shalat Berjamaah Awal Waktu

Mantap! Wali Kota Malang Perintahkan Shalat Berjamaah Awal Waktu

Kamis, 26 May 2016 19:26

Ketua Umum Dewan Da'wah Hadiri Pembukaan Sidang Tahunan Dewan Gubernur IDB ke-41

Ketua Umum Dewan Da'wah Hadiri Pembukaan Sidang Tahunan Dewan Gubernur IDB ke-41

Kamis, 26 May 2016 19:25

Indonesia Darurat Kekerasan Seksual, Bagaimana Solusi Jitunya?

Indonesia Darurat Kekerasan Seksual, Bagaimana Solusi Jitunya?

Kamis, 26 May 2016 19:20

KH Syuhada Bahri: Hukuman Kebiri Justru Membuat Pelaku Semakin Biadab

KH Syuhada Bahri: Hukuman Kebiri Justru Membuat Pelaku Semakin Biadab

Kamis, 26 May 2016 18:54

KPK Tunggu Demonstrasi Besar Tersangkakan Ahok/Tunggu Perang Badar Antar Warga dengan DKI?

KPK Tunggu Demonstrasi Besar Tersangkakan Ahok/Tunggu Perang Badar Antar Warga dengan DKI?

Kamis, 26 May 2016 17:45

Mantan Panglima Perang Era Sovyet Desak Taliban Bergabung dalam Rekonsiliasi di Afghanistan

Mantan Panglima Perang Era Sovyet Desak Taliban Bergabung dalam Rekonsiliasi di Afghanistan

Kamis, 26 May 2016 17:15

Membedah Kasus Halal di Bali HAS Training

Membedah Kasus Halal di Bali HAS Training

Kamis, 26 May 2016 16:47

Swiss Akan Denda 5000 USD bagi Siswa Muslim yang Menolak Jabat Tangan dengan Lawan Jenis

Swiss Akan Denda 5000 USD bagi Siswa Muslim yang Menolak Jabat Tangan dengan Lawan Jenis

Kamis, 26 May 2016 16:00

Di Forum Doha, Ustadz Zaitun Lantang Kritik Inggris Soal ISIS dan PBB Soal Palestina

Di Forum Doha, Ustadz Zaitun Lantang Kritik Inggris Soal ISIS dan PBB Soal Palestina

Kamis, 26 May 2016 11:45

Redakan Stres pada Pasangan dengan Menggenggam Tangannya

Redakan Stres pada Pasangan dengan Menggenggam Tangannya

Kamis, 26 May 2016 10:41

Persis Khawatirkan Tingginya Angka Perceraian Pasangan Muslim di Indonesia

Persis Khawatirkan Tingginya Angka Perceraian Pasangan Muslim di Indonesia

Kamis, 26 May 2016 10:30

Banyaknya Penganut Sunda Wiwitan Harus Jadi Fokus Ulama Bekasi

Banyaknya Penganut Sunda Wiwitan Harus Jadi Fokus Ulama Bekasi

Kamis, 26 May 2016 09:47


Must Read!
X