Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
5.288 views

Uzbekistan Diam-diam Sterilisasi Para Wanita Secara Paksa

TASHKENT, UZBEKSITAN (voa-islam.com) - Pemerintah Uzbekistan dilaporkan menjalankan program rahasia untuk mensterilkan perempuan tanpa pengetahuan mereka dalam upaya untuk mengontrol pertumbuhan populasi di negara mayoritas Muslim tersebut.

"Setiap tahun kami disajikan dengan sebuah rencana," kata seorang ginekolog dari ibukota Uzbekistan, Tashkent, kepada BBC News Online, Kamis, 12 April.

"Setiap dokter diberitahu berapa banyak perempuan yang kami diharapkan untuk diberikan kontrasepsi; berapa banyak wanita yang akan disterilkan."

Para dokter menyatakan bahwa mereka sedang diperintah oleh pemerintah Presiden Islam Karimov untuk mensterilkan wanita tanpa persetujuan dari para perempuan tersebut.

"Ada kuota. Kuota saya adalah empat wanita sebulan," tambah dokter kandungan yang tidak bersedia disebutkan namanya.

Dokter di daerah pedesaan diminta untuk mensterilkan lebih banyak perempuan.

Dua sumber medis mengatakan kepada BBC bahwa beberapa ginekolog diharapkan untuk mensterilkan hingga delapan wanita per minggu.

"Sekali atau dua kali sebulan, kadang-kadang lebih sering, seorang perawat dari klinik setempat datang ke rumah saya mencoba untuk membawa saya ke rumah sakit untuk operasi," kata seorang ibu tiga anak di wilayah Jizzakh Uzbekistan.

"Sekarang ini gratis, tetapi nanti Anda harus membayar untuk itu, jadi lakukan itu sekarang," kata sang perawat kepada ibu itu.
 
Sebuah sumber Departemen Kesehatan mengkonfirmasikan bahwa program sterilisasi rahasia bertujuan untuk mengontrol pertumbuhan penduduk Uzbekistan.

"Kita berbicara tentang puluhan ribu perempuan yang disterilkan di seluruh negeri," kata Sukhrob Ismailov, yang menjalankan Expert Working Group, salah satu dari sangat sedikit organisasi non-pemerintah yang beroperasi di Uzbekistan.

Pada tahun 2010, kelompok itu mengumpulkan bukti bahwa sekitar 80.000 perempuan telah disterilkan, suatu klaim yang belum dapat diverifikasi.

..mereka sedang diperintah oleh pemerintah Presiden Islam Karimov untuk mensterilkan wanita tanpa persetujuan dari para perempuan tersebut..

"Di atas kertas, sterilisasi harus bersifat sukarela, tetapi para wanita itu benar-benar tidak mendapatkan pilihan," kata seorang dokter senior dari sebuah rumah sakit provinsi, yang tetap menginginkan tidak disebutkan namanya.

"Ini sangat mudah untuk memanipulasi seorang wanita, terutama jika dia miskin. Anda dapat mengatakan bahwa kesehatannya akan memburuk jika dia memiliki anak lagi.. Anda dapat mengatakan padanya bahwa sterilisasi adalah yang terbaik baginya. Atau Anda dapat melakukan operasi."

Mimpi yang hancur

Adolat adalah salah satu wanita Uzbek disterilkan tanpa persetujuannya.

"Apakah aku ini setelah apa yang terjadi padaku?" perempuan itu berkata kepada BBC.

"Saya selalu bermimpi memiliki 4 anak, 2 anak laki-laki dan dua perempuan tapi setelah putri kedua saya, saya tidak bisa hamil lagi."

Ia ingat pergi ke dokter setelah melahirkan putrinya dalam operasi caesar.

Dia shock, dokter mengatakan bahwa dia telah disterilisasi.

"Saya terkejut saya menangis dan bertanya:" Tapi mengapa bagaimana bisa mereka melakukan ini? '. tanyanya.

"Itu hukum di Uzbekistan," dokter itu menjawab.

Perempuan Uzbekistan lain mengalami pengalaman serupa.

Seorang ibu Uzbekistan mengatakan kepada BBC bahwa dia mengalami sakit miterius berbulan-bulan dan mengalami perdarahan hebat setelah kelahiran anaknya.

Setelah pemeriksaan USG, ia menemukan bahwa rahimnya telah dihilangkan.

..dokter menyebutkan meningkatnya jumlah operasi caesar sebagai bukti program sterilisasi sedang berlangsung di Uzbekistan..

"Mereka hanya mengatakan kepada saya, 'Untuk apa Anda menginginkan memiliki lebih banyak anak? Anda sudah memiliki dua'," katanya.

Sementara itu pemerintah Uzbekistan menyangkal tuduhan tersebut, menggambarkan klaim itu sebagai fitnah dan melahirkan tidak ada hubungannya dengan realitas.

Dalam jawaban tertulis kepada BBC, pemerintah mengatakan bedah kontrasepsi tidak meluas dan dilakukan hanya atas dasar sukarela.

Tetapi beberapa dokter menyebutkan meningkatnya jumlah operasi caesar sebagai bukti program sterilisasi sedang berlangsung di Uzbekistan.

"Aturan dalam operasi Cesar digunakan sangat ketat, tapi sekarang saya percaya 80% wanita melahirkan melalui Cesar," kata seorang ahli bedah kepala di rumah sakit di dekat ibukota.

"Hal ini membuatnya sangat mudah untuk melakukan sterilisasi dan mengikat saluran tuba."

Beberapa dokter dan profesional medis mengatakan sterilisasi paksa tidak hanya alat kontrol populasi tetapi juga jalan pintas aneh untuk menurunkan tingkat kematian ibu dan bayi.

"Ini adalah rumus sederhana - sedikti perempuan yang melahirkan, sedikit dari mereka yang meninggal," kata seorang ahli bedah.

Uzbekistan merupakan negara Asia Tengah yang paling padat penduduknya, memiliki populasi sekitar 28-juta jiwa.

Negara itu, di mana Muslim membentuk 88 persen dari populasi 28 juta, merupakan salah satu produsen terbesar kapas di dunia dan memiliki cadangan gas alam dan mineral yang besar.

Namun, ekonomi lamban dan pengangguran menjulang.

Kelompok HAM telah lama menuduh Uzbekistan menekan kebebasan agama sebagai bagian dari kampanye melawan ekstremisme. (an/oi)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Alhamdulillah, bantuan untuk Ummu Zakiyah, istri mujahid tertawan telah diserahkan dalam bentuk mesin jahit, santunan rutin bulanan dan beasiswa anaknya di pesantren. Semoga bermanfaat untuk...

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Abu Akhtar ditangkap Densus, sepeda motornya pun hilang. Untuk menafkahi balita kembarnya hanya mengandalkan penghasilan ayahnya, kuli batu bata dengan penghasilan yang pas-pasan....

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Alhamdulillah donasi Rp 40.143.000,- sudah disalurkan kepada muallaf Nurul Hutabarat, dimanfaatkan untuk melunasi hutang biaya kuliah dan modal usaha....

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Orang dewasa saja belum tentu sanggup menahan nyeri yang hebat selama dua tahun pada mata dan kepala. Tapi balita Nuraini ini bisa bersabar menghadapi ujian Allah, tumor mata ganas....

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Gadis yatim syuhada ini wafat di RS Adam Malik Medan setelah menderita penyakit Lupus. Ayahnya gugur tahun 2010 saat menegakkan syariat i'dad bersama kafilah Mujahidin Aceh....

Latest News


Must Read!
X