Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.592 views

Syi'ah Irak Berperang Bersama Pasukan Bashar Al-Assad di Suriah

SURIAH (voa-islam.com) - Perang agama di Suriah antara Sunni dan Syi'ah tidak hanya menarik sejumlah mujahidin dari negara lain untuk membantu Muslim Sunni yang ada di negara tersebut, tetapi juga mengundang petempur Syi'ah dari negara tetangga suriah seperti Irak dan Iran serta Libanon untuk ikut terjun di lapangan membantu tentara Bashar Al-Assad dalam mempertahankan wilayah dan melakukan operasi tempur terhadap pemberontak Suriah yang notebene berasal dari kaum Sunni.

Puluhan militan Syi'ah Irak yang bersumpah setia kepada pemimpin tertinggi agama Syi'ah Iran saat ini berperang di Suriah bersama pasukan Presiden Bashar al-Assad, menurut petempur dan politisi Syi'ah di Irak.

Bagi warga Syiah Irak yang mengikuti pemimpim tertinggi Syi'ah Iran Ayatollah Ali Khamenei, pemberontakan di Suriah mengancam pengaruh Syiah dan warga Syi'ah Irak yang berperang di Suriah mengatakan mereka memandang adalah sebuah kewajiban untuk membantu Assad yang juga berfaham Syi'ah, karena kesetiaan mereka kepada otoritas tertinggi Republik Syi'ah Iran.

Diantara para milisi Syi'ah Irak yang terlibat dalam perang di Suriah adalah para pembelot dan mantan petempur anti-AS dari Tentara Mehdi pimpinan ulama Syi'ah Irak Moqtada al-Sadr, Badr Group dan Asaib al-Haq yang didukung Iran dan Kata'ib Hizbullah, milisi yang pernah mengobarkan perang terhadap pasukan Amerika, militan Syiah dan politisi Irak mengatakan.

Para politisi Syi'ah mengatakan para militan yang berjuang di Suriah tidak mendapatkan sanksi resmi dari pimpinan milisi mereka atau dari pemerintah Irak yang dipimpinan Syi'ah yang terjebak dalam tindakan menyeimbangkan antara sekutunya Teheran, dan negara-negara Barat dan negara-negara Arab yang menyerukan Assad untuk hengkang.

Beberapa militan Syi'ah Irak tersebut adalah mantan petempur Tentara Mahdi yang mengusi ke Suriah setelah 2007 ketika kelompok mereka hancur oleh pasukan Irak. Sementara yang lain, yang setia kepada Khamenei sebagai otoritas keagamaan, menyeberang baru-baru ini, para petempur dan politisi Syi'ah Irak mengatakan.

"Kami membentuk brigade Abu al-Fadhal al-Abbas yang mencakup 500 warga Irak, Suriah dan beberapa negara lain," kata seorang pembelot Irak dari Tentara Mehdi yang mengaku bernama Abu Hajar kepada Reuters melalui telepon satelit dari Suriah.

"Ketika pertempuran meletus di daerah kami, kami melakukan beberapa operasi militer gabungan berdampingan dengan tentara Suriah untuk membersihkan daerah yang direbut oleh Tentara Pembebasan Suriah (FSA)," kata Abu Hajar, yang seperti orang lain merupakan pengungsi di Suriah sebelum konflik.

Pembelot lain dari Tentara Mehdi, Abu Mujaid, yang baru saja kembali ke Suriah setelah semengunjungi keluarganya di kota Najaf Irak mengatakan misi kelompoknya di Suriah dibatasi untuk mengamankan kuil suci terkenal Syi'ah Sayyida Zeinab dan lingkungan-lingkungan Syi'ah terdekat.

Tapi kadang-kadang, katanya, mereka melakukan penyerbuan pre-emptive para para pejuang FSA, setiap kali mereka mendapatkan informasi Tentara Pembebasan Suriah akan menyerang kuil tersebut, kantor-kantor pemimpin agama Syi'ah, dikenal sebagai Marjaiya, dan lingkungan-lingkungan Syiah.

"Misi kami adalah mengamankan kuil suci Syi'ah, wilayah-wilayah Syiah dan kantor Marjaiya," kata Abu Mujaid. "Kami tidak memiliki medan yang jelas, namun, dari waktu ke waktu, kita melaksanakan penyerangan dengan tentara Suriah di tempat-tempat Tentara Pembebasan Suriah."

"Pasukan tentara Suriah tidak bisa menjaga semua medan," kata Abu Mujaid. "Mereka datang untuk satu atau dua jam, setiap hari, untuk membebaskan daerah yang direbut dari pemberontak dan meninggalkan sisanya terserah kepada kita dan warga Syiah dari daerah-daerah tersebut."

Milisi pro-Assad

Tentara Pembebasan Suriah menganggap militan Syi'ah adalah sebuah milisi pro-Assad. Beberapa dari para militan Syi'ah tersebut telah ditangkap dan dibunuh dalam pertempuran, para militan dan keluarga lokal di Irak mengatakan.

Di kawasan Syi'ah Ameen Baghdad, baru-baru ini didirikan billboard yang menunjukkan foto seorang militan Tentara Mehdi berjanggut yang diposternya diyatakan menjadi "martir" pada bulan Februari. Keluarganya mengatakan dia mati dalam pertempuran di Suriah.

Sebuah video yang diposting di YouTube bulan lalu oleh pejuang Suriah menunjukkan seorang pemuda bernama Ahmed al-Maksosi yang wajahnya tampak bengkak saat ia mengaku bahwa ia adalah seorang petempur Tentara Mahdi.

Para militan Syi'ah Irak mengatakan Maksosi adalah salah satu dari rekan-rekan mereka yang bertempur bersama mereka di salah satu lingkungan Zeinab Sayyida. Mereka mengatakan ia diculik dan disiksa oleh FSA sebelum ia dibunuh.

Abu Mujaid, Abu Hajar dan para politisi Syi'ah Irak yang memiliki pengetahuan tentang para militan Syi'ah mengatakan mereka yang pergi ke Suriah adalah relawan individu yang bepergian dengan paspor mereka sendiri melalui rute biasa.

Mereka mengatakan ada para kontak yang bertanggung jawab untuk menerima dan mengorganisir relawan, mempersenjatai mereka dan mengarahkan mereka untuk tugas, tetapi semua menghadapi masalah pendanaan, banyak yang mengatakan mereka berasal dari beberapa pedagang Irak di Suriah.

Bantah kirim petempur ke Suriah

Para pemimpin Organisasi Badr, Asaib al-Haq dan Tentara Mehdi mengatakan kepada Reuters mereka tidak mengirimkan petempurnya ke Suriah karena mereka percaya bahwa pergolakan itu merupakan urusan internal. Mengirim para petempurnya akan menjadi sebuah intervensi dalam urusan Suriah.

"Kami tidak mengutus seorangpun ke Suriah ... beberapa orang berpikir berperang di Suriah adalah sah, jadi mungkin orang-orang tersebut pergi ke sana tanpa berkoordinasi dengan para pemimpin mereka," kata pemimpin senior organisasi Badr, yang berbicara dengan syarat anonim.

Pergolakan Suriah adalah mimpi buruk politik bagi pemerintah Irak yang dipimpin Syiah yang percaya jatuhnya Assad akan menghancurkan Suriah sepanjang garis-garis sekterian dan menghasilkan sebuah permusuhan, rezim garis keras Muslim Sunni yang  yang bisa membangkitkan Irak sendiri terbakar Sunni-Syiah campuran komunal.

Irak mengatakan negara itu memiliki kebijakan non-interferensi di Suriah - namun tetap dekat dengan posisi Teheran dengan menolak untuk mendukung tuntutan Liga Barat dan Arab untuk menurunkan Bashar Al-Assad, berfaham Alawit, salah satu cabang Syiah yang merupakan agama minoritas di Suriah

Amerika Serikat, sekutu Eropa, Turki dan negara-negara Arab Teluk telah berpihak pada oposisi Suriah, sementara Iran, Rusia dan China telah mendukung Assad, yang keluarga dan sekte minoritas Alawitnya telah mendominasi Suriah selama 42 tahun.

Pengaruh Iran

Pemerintah Syiah-Iran  telah mencoba untuk melawan tekanan oleh Barat serta AS untuk memutar kembali kekuatan negara itu di Timur Tengah dan ketakutan akan kesuksesan pemberontakan yang dipimpin Sunni di Suriah.

Para militan dan politisi Syi'ah Irak mengatakan tidak ada petempur Iran di tanah di Suriah, tapi ada para ahli dan perwira Hizbullah Lebanon untuk melatih orang-orang.

"Iran bekerja di sana dengan menggunakan Hizbullah, ada perwira dan militan Hizbullah dari Libanon yang melatih warga dan mengembangkan keterampilan dan kemampuan pertempuran mereka," militan Irak, Abu Mujaid mengatakan.

Iran sendiri telah menunjuk seorang pemimpin senior Syi'ah Irak dalam Group Badar - sayap politik ISCI yang secara erat didukung oleh Teheran - untuk mengendalikan kelompok-kelompok militan Syi'ah dan berkoordinasi antara pemerintah Suriah dan kelompok-kelompok Syi'ah Irak, seorang politisi yang bersekutu dengan kelompok milisi tersebut mengatakan.

Meski para petempur Syi'ah dari negara-negara tetangga Suriah juga mengalir ke negara itu sebagaimana mujahidin, dimana kehadiran mereka juga telah meradikalisasi konflik dan juga meningkatkan ketegangan sekterian di Suriah, hingga kini tidak ada pertanyaan kekhawatiran yang dikeluarkan oleh PBB atas mereka. (by/Reuters)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

Aktivis masjid ini menderita tumor ganas dan tidak bisa berobat karena terbentur biaya. Daging tumornya terus membesar seukuran bola futsal. Ayo bantu bisa bekarja dan berjamaah di masjid lagi....

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Sudah 4 bulan Ulandari menahan pedihnya patah tulang kaki karena tak punya biaya. Lukanya menganga dan membusuk, jika tidak segera dioperasi, calon dai ini terancam akan kehilangan kaki kirinya....

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Latest News
Pengaruh Godaan Jin 'Qarin' Terhadap Pengasuhan Anak

Pengaruh Godaan Jin 'Qarin' Terhadap Pengasuhan Anak

Jum'at, 23 Feb 2018 20:25

Jokowi bukan Capres Pilihan Megawati di 2019?

Jokowi bukan Capres Pilihan Megawati di 2019?

Jum'at, 23 Feb 2018 20:15

[VIDEO-2] Anak Dewa Nyaris Meninggal, Ust Khalid Basalamah: Shalat Solusinya

[VIDEO-2] Anak Dewa Nyaris Meninggal, Ust Khalid Basalamah: Shalat Solusinya

Jum'at, 23 Feb 2018 18:10

[VIDEO] Ma'idaturrahmah 23 Februari berbagi hidangan kepada 130 Dhuafa

[VIDEO] Ma'idaturrahmah 23 Februari berbagi hidangan kepada 130 Dhuafa

Jum'at, 23 Feb 2018 17:55

[VIDEO] Pikulbareng UKM Bebas Riba: Beli Kripik Yammy Babeh Rasa Unik Hanya Rp. 12,000!!

[VIDEO] Pikulbareng UKM Bebas Riba: Beli Kripik Yammy Babeh Rasa Unik Hanya Rp. 12,000!!

Jum'at, 23 Feb 2018 17:24

Tabligh Akbar ''Keajaiban Hafidz Al-Qur'an'' di Pondok Ngruki, AYO HADIR!!

Tabligh Akbar ''Keajaiban Hafidz Al-Qur'an'' di Pondok Ngruki, AYO HADIR!!

Jum'at, 23 Feb 2018 16:50

Tabligh Akbar & Launching Pelatihan 100 Ribu Guru Al-Qur'an

Tabligh Akbar & Launching Pelatihan 100 Ribu Guru Al-Qur'an

Jum'at, 23 Feb 2018 14:18

Tandatangani MoU, Forjim Bakal Latih Relawan MRI se-Indonesia

Tandatangani MoU, Forjim Bakal Latih Relawan MRI se-Indonesia

Jum'at, 23 Feb 2018 13:30

LEU Bangun Program Ritel untuk Pemberdayaan Umat

LEU Bangun Program Ritel untuk Pemberdayaan Umat

Jum'at, 23 Feb 2018 13:23

Ini Rekomendasi Mukernas Forjim Soal UU MD3 dan RKUHP

Ini Rekomendasi Mukernas Forjim Soal UU MD3 dan RKUHP

Jum'at, 23 Feb 2018 13:13

Serangan Taliban di Pos Keamanan di Ghazni Tewaskan 8 Polisi Afghanistan

Serangan Taliban di Pos Keamanan di Ghazni Tewaskan 8 Polisi Afghanistan

Jum'at, 23 Feb 2018 12:45

Qatar Akan Tanam 16.000 Pohon untuk Perhelatan Piala Dunia 2022

Qatar Akan Tanam 16.000 Pohon untuk Perhelatan Piala Dunia 2022

Jum'at, 23 Feb 2018 11:41

Angkatan Bersenjata Turki Bom Konvoi 30-40 Kendaraan Bala Bantuan YPG/PKK dekat Afrin

Angkatan Bersenjata Turki Bom Konvoi 30-40 Kendaraan Bala Bantuan YPG/PKK dekat Afrin

Jum'at, 23 Feb 2018 10:38

IUMS Kecam Pembantaian Warga Sipil Suriah oleh Rezim Teroris Assad di Ghouta Timur

IUMS Kecam Pembantaian Warga Sipil Suriah oleh Rezim Teroris Assad di Ghouta Timur

Jum'at, 23 Feb 2018 09:36

Miris, Pemimpin Buta Sejarah Bangsa Sendiri

Miris, Pemimpin Buta Sejarah Bangsa Sendiri

Kamis, 22 Feb 2018 23:03

Politik Ibadah vs Politisasi Ibadah

Politik Ibadah vs Politisasi Ibadah

Kamis, 22 Feb 2018 22:36

Bangladesh Percepat Rencana Relokasi 100.000 Muslim Rohingya ke Pulan Terisolir

Bangladesh Percepat Rencana Relokasi 100.000 Muslim Rohingya ke Pulan Terisolir

Kamis, 22 Feb 2018 22:30

Dalam 3 Hari, Serangan Rezim Teroris Assad di Ghouta Timur talah Tewaskan 250 Warga Sipil

Dalam 3 Hari, Serangan Rezim Teroris Assad di Ghouta Timur talah Tewaskan 250 Warga Sipil

Kamis, 22 Feb 2018 22:15

Mesir Vonis Mati 21 Orang Karena Terkait Islamic State

Mesir Vonis Mati 21 Orang Karena Terkait Islamic State

Kamis, 22 Feb 2018 22:00

Israel Beri Lampu Hijau Pembangunan 3000 Unit Rumah bagi Warga Yahudi di Tanah Palestina

Israel Beri Lampu Hijau Pembangunan 3000 Unit Rumah bagi Warga Yahudi di Tanah Palestina

Kamis, 22 Feb 2018 21:37


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X