Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.824 views

Harga Gula Melejit, Hidup Rakyat Kian Pahit

 

MANISNYA rasa gula tak semanis harganya. Beberapa pekan terakhir masyarakat dibikin gundah dengan kenaikan harga gula yang terus merangkak hingga tembus dengan harga eceran 16.500 per kilogram. Harga tersebut diatas HET yang ditetapkan oleh pemerintah yaitu sekitar Rp.12.500 per kilogram (cnnindonesia.com, 9/3/2020).

Parahnya, kenaikan harga gula juga diikuti oleh kenaikan harga beberapa komoditas pangan yang lain, seperti beras, telur dan minyak goreng. Belum lagi kenaikan kebutuhan lain seperti bawang putih, yang diikuti juga dengan kenaikan harga empon-empon yang beberapa pekan naik daun karena dipercaya oleh masyarakat dapat mencegah masuknya virus Corona yang sudah masuk dan makin meluas di Indonesia.

Asosiasi Gula Indonesia memperkirakan, produksi gula pada 2020 hanya mencapai 2,05 ton atau lebih rendah 6,8% dari 2019 sebesar 2,2 juta ton. Hal tersebut diperkirakan karena imbas kemarau panjang yang terjadi tahun lalu. Tenaga Ahli Asosiasi Gula Indonesia (AGI), mengatakan tingginya harga gula disebabkan jumlah pasokannya yang menipis akibat permintaan masyarakat yang tinggi. Terlebih menjelang Ramadhan seperti sekarang ini (kata-kata.co.id, 4/3/2020).

Dengan kondisi tersebut, tak ada solusi lain yang ditempuh pemerintah selain membuka kran Impor. Sebagai solusi untuk menambah pasokan. Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, menyatakan bahwa izin impor gula rafinasi yang dikeluarkan pemerintah sepanjang tahun ini sebanyak 3,juta ton. Adapun pemerintah sudah mengeluarkan izin impor sebesar 1,5 juta ton pada semester pertama 2020.

Seolah tak asing lagi, disetiap persoalan kelangkaan barang kebutuhan hidup, solusi yang diambil oleh pemerintah selalu dengan membuka kran impor. Untuk kebutuhan gula saja, data yang dirilis Statista Impor gula Indonesia mencapai 4,45 juta ton untuk periode 2017/2018. Angka tersebut mengalahkan Tiongkok maupun Amerika Serikat, masing -masing mencapai 4,2 juta ton dan 3,11 juta ton.

Tentu saja, sebagai warga negara Indonesia kita merasa miris. Belum lama didaulat sebagai negara maju, namun faktanya persoalan ekonomi membuat rakyat justru makin susah. Padahal Indonesia terkenal sebagai negara yang sangat subur, namun untuk ketahanan pangan saja masih sangat lemah dan pemenuhannya selalu  bergantung pada impor, alias beli ke negeri tetangga. Di sisi lain, kebijakan impor tidak hanya mematikan produktivitas petani, tapi juga melemahkan kedaulatan negara.

 

Belajar dari Islam

Bangsa ini harus belajar dari sejarah keagungan sistem Islam. Supaya kembali pada sistem Islam, karena hanya Islam yang memiliki konsep paripurna dalam membangun ketahanan pangan. Bahkan, tertulis dalam sejarah, meski wiilayah kekuasaan Islam sangat luas, Kekhilafahan mampu menciptakan kedaulatan  pangan.

Ada beberapa prinsip pokok tentang ketahanan pangan yang pernah digagas dan diterapkan oleh Nabi Yusuf, yang pernah diterapkan di masa Kekhilafahan Islam yang panjang. Dan tetap relevan untuk diterapkan di masa mendatang.

Pertama, optimalisasi produksi. Yaitu mengoptimalkan seluruh potensi lahan untuk usaha pertanian berkelanjutan yang mampu menghasilkan bahan pangan. Disinilah peran berbagai aplikasi dan teknologi dioptimalkan untuk mendukung keberhasilan usaha pertanian.

Kedua, adaptasi gaya hidup. Agar masyarakat tidak berlebihan dalam konsumsi pangan. Rasulullah mengajarkan supaya seorang mukmin baru "makan tatkala lapar, dan berhenti sebelum kekenyangan".

Ketiga, manajemen logistic. Dimana masalah pangan beserta proses yang menyertainya (irigasi, pupuk,anti hama), semuanya dalam kendali pemerintah, dengan memperbanyak cadangan saat melimpah dan akan mendistribusikan secara selektif saat persediaan menurun.

Keempat, prediksi iklim. Yaitu analisis kemungkinan terjadinya perubahan iklim dan cuaca ekstrem dengan mempelajari fenomena alam seperti curah hujan, kelembaban udara, penguapan air permukaan berikut intensitas sinar matahari yang diterima bumi.

Kelima, mitigasi bencana kerawanan pangan. Adalah antisipasi terhadap kemungkinan kondisi rawan pangan karena faktor alam. Mitigasi ini berikut tuntutan untuk saling berbagi di tengah masyarakat saat kondisi sulit.

Sebagian ilmuwan pertanian dalam sejarah Islam menuliskan semua prinsip ketahanan pangan, nyaris dalam satu buku. Dibahas di dalam buku tersebut tentang jenis lahan pertanian dan pilihan tanah, berbagai macam pupuk, alat pertanian dan karya budidaya, sumber air, saluran irigasi, tanaman, pembibitan, penanaman, penanaman, pemangkasan hingga pencakokan buah.

Mereka juga membahas tentang budidaya Serelia, kacang-kacangan, sayuran, bunga, umbi-umbian, juga tanaman untuk parfum. Tak luput dibahas tentang tumbuhan dan hewan beracun serta teknik pengawetan buah. Lengkap dengan fiqih pertanian dan akhlak petani.

 

Peran Utama Negara

Sebagai penyelenggara urusan umat, khilafah juga mengembangkan iklim yang kondusif bagi penelitian dan pengembangan di bidang pertanian. Tak hanya laboratorium perpustakaan yang dibangun, lahan-lahan percobaan pun disediakan. Khilafah memberikan dukungan penuh pada para ilmuan, termasuk dana penelitian disamping penghargaan atas karya yang dihasilkannya.

Tak heran, banyak terlahir  ilmuan di bidang pertanian, diantaranya ada Abu Al Khoir, seorang ahli pertanian abad 12. Beliau menulis dan menjelaskan empat cara untuk memanen air hujan dan membuat perairan buatan. Al Khair  menegaskan perlunya penggunaan air hujan untuk membantu proses reproduksi pohon zaitun dengan cara stek. Beliau pun menguraikan teknik pembuatan gula dari tebu.

Ahmad Al Muwairi dalam bukunya Nihayah Al Arab fi Funun Al Adab, menjelaskan bahwa pada saat itu juga telah berkembang industri gula yang didukung oleh perkebunan tebu di Faris dan Al -Ahwaz, yang kemudian menyebar ke seluruh wilayah Laut Tengah. Ia juga menginformasikan penggunaan bajak berat yang digunakan sebelum penanaman tebu.

Dan masih banyak lagi ilmuwan pertanian yang terlahir pada masa kekhilafahan. Tidak heran jika sejarah mencatat keberhasilan Khilafah mensejahterakan rakyatnya.

Saat ini tidak hanya ketahanan pangan saja yang melemah, bahkan kedaulatan pangan tidak dimiliki oleh bangsa ini. Negeri adidaya dengan ideologi kapitalismenya  senantiasa menjadikan negeri-negeri jajahannya tunduk dan patuh terhadap kebijakannya, diantaranyamelalui perdagangan bebas antar negara.

Mahalnya gula dan bahan pangan lainnya beserta kebijakan impor adalah sebagian dari lemahnya negara mengatasi problem pangan. Melimpahnya sumber daya alam, banyaknya sumber daya manusia, jika negaranya hanya berfungsi regulator yang mementingkan asing saja, maka kekayaan yang melimpah itu  tidak berkorelasi terhadap kesejahteraan masyarakatnya. Bahkan ketahanan pangan akan tetap terancam.

Menjadikan ketahanan negara hancur tidak harus  dengan perang. Hanya dengan melemahkan ketahanan pangannya, sebuah negara bisa saja dikuasai oleh penjajah.  Negara yang terus-menerus mengambil kebijakan impor, rakyatnya terpaksa  harus menanggung segala konsekuensinya.

Inilah realita kehidupan bangsa yang tidak menggunakan Islam dalam mengatasi berbagai persoalan. Padahal Islam bukanlah  agama ritual semata, Islam adalah ideologi yang  memiliki konsep dan metode yang sahih. Islam memiliki cara yang unik dalam mencegah dan mengatasi berbagai persoalan kehidupan. Lebih dari semua itu, menerapkan Islam secara kaffah adalah perintah Allah SWT. Wallahu a'lam.

Husnul Aida

Ibu Peduli Negeri

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Wakil Pemimpin Hamas Sebut Kelompoknya Belum Gunakan 'Aset Utama' Untuk Melawan Agresi Israel

Kamis, 13 May 2021 18:15

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Jet Tempur Israel Bom Kantor Kelompok Bantuan Kemanusiaan Turki Di Gaza

Kamis, 13 May 2021 17:45

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Polisi Prancis Bubarkan Demonstrasi Untuk Mendukung Palestina Di Paris

Kamis, 13 May 2021 17:21

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Euforia Ramadhan vs Lebaran

Kamis, 13 May 2021 10:19

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Jadi Panitia Zakat Fitrah, PD PII Kabupaten Bekasi Dapat Apresiasi

Kamis, 13 May 2021 10:09

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Rabu, 12 May 2021 21:25

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 21:10

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 20:46

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Rabu, 12 May 2021 20:34

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rabu, 12 May 2021 18:32

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Rabu, 12 May 2021 18:28

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Rabu, 12 May 2021 18:18

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

Rabu, 12 May 2021 18:01

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Rabu, 12 May 2021 16:30

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Rabu, 12 May 2021 15:12

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Rabu, 12 May 2021 15:00

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Rabu, 12 May 2021 12:36

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Rabu, 12 May 2021 12:09

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Rabu, 12 May 2021 11:26

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Rabu, 12 May 2021 10:38


MUI

Must Read!
X