Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.687 views

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

 

Oleh: Nurhayati

(Aktivis Muslimah Kaltim)

 

Perang melawan Covid-19 masih terus berlanjut. Cukup memilukan karena Indonesia menghadapi pandemi dengan daya dan upaya seadanya. Sebagai bagian yang berada di garda terdepan, tenaga medislah yang paling merasakan bagaimana pandemi ini menyerang rakyat Indonesia tanpa henti. Tak ada waktu beristirahat, Covid-19 menyita tenaga hingga siang dan malam.

Dr Prastuti Asta Wulaningrum (Ketua Satgas Corona RS Unair Surabaya) mengakui pihaknya kekurangan Alat Pelindung Diri (APD) untuk menangani pasien Covid-19 yang tengah dirawat (Sumber: liputan6.com, 20/3/2020).

Kondisi ini diperparah dengan sejumlah tenaga medis yang merasa kelelahan dan mulai dirumahkan satu per satu. Para dokter kekurangan masker untuk melindungi diri padahal profesi mereka sangat rentan terinfeksi langsung dengan pasien Covid-19 (Sumber: CNBC Indonesia, 18/3/2020).

Minimnya sumber daya tenaga medis dan alat penunjang kesehatan membuat para tenaga medis bertaruh nyawa. Jas hujan, masker terbatas dan sarung tangan seadanya menjadi tameng pertahanan diri ketika menangani pasien-pasien terpapar Covid-19. Para tenaga medis berjuang mati-matian tanpa fasilitas yang memadai dari negara.

Dengan APD terbatas, ada di antara tenaga medis yang positif terjangkit hingga meregang nyawa. Akhirnya, lima organisasai profesi kesehatan di Indonesia ancam tak mau layani pasien Covid-19 jika pemerintah tak memberi APD sebagai upaya penjagaan diri. Tanpa APD, tenaga medis berpotensi tertular dan menularkan virus kepada pasien lainnya. Menghadapi situasi darurat ini, kenapa kebijakan lockdown tidak dilakukan?

Presiden RI Joko Widodo  memberi pengarahan kepada gubernur se-Indonesia melalui video conference dengan menyampaikan setiap negara memiliki karakter, budaya dan kedisiplinan yang berbeda-beda. Oleh Karena itu Indonesia tidak mengambil langkah lockdown. Hingga saat ini, Jokowi hanya menghimbau agar menjaga jarak dan menghindari kerumunan.

Tentu kebijakan lockdown memiliki konsekuensi logis. Jika Indonesia melakukan lockdown, berdasarkan UU No. 16 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan maka pemerintah pusat bertanggungjawab atas pelayanan kesehatan dasar, kebutuhan pangan dan kebutuhan kehidupan sehari-hari lainnya. Siapkah pemerintah Indonesia menghadapi konsekuensi ini?

Keseriusan Pemerintah dalam Penanganan Covid-19

Sungguh Indonesia tidak siap menghadapi pandemi Covid-19. Sejak awal kemunculan virus ini di Cina, Indonesia mengabaikan berbagai peringatan dari para pengamat, pakar dan para ahli. Indonesia tak siap dan tak bersiap-siap menghadapi kemungkinan terburuk yang ada.

Angka positif Covid-19 terus meningkat signifikan setiap harinya. Dalam kurun waktu hampir satu bulan angka tersebut tembus hingga mencapai ribuan orang. Tentu dalam hal ini, kredibilitas serta kapabilitas institut kenegaraan tertinggi akan sangat dipertanyakan. Apalagi sikap tak melakukan lockdown, upaya apa yang akan dilakukan dalam melindungi rakyat yang terserang pandemi?

Jubir Presiden dalam pernyataan pers di Jakarta menyampaikan keselamatan rakyat menjadi prioritas utama dalam penanganan Covid-19. Realitasnya jumlah orang positif membludak, yang meregang nyawa mencapai angka seratus, tenaga medis tak ditunjang dengan peralatan memadai. Kesimpulannya pemerintah tak serius menangani Covid-19.

Tentu kebijakan lockdown sukar diputuskan. Pasalnya ekonomi Indonesia terlanjur bergantung pada asing. Bunga hutang yang kian menggunung dengan nilai tukar rupiah menguat ke 16.075 per dollar AS, menanggung pangan rakyat Indonesia hanya akan menambah pembengkakan anggaran negara. Pertimbangan ini menjadi salah satu alasan menapa negara berkembang tak mampu lockdown.

Dalam kondisi darurat pandemi, rakyat sangat membutuhkan pemimpin cekatan dan yang memperjuangkan nasib rakyat. Hari ini rakyat Indonesia kehilangan figur tersebut. Rakyat hanya dibekali himbauan untuk melakukan social distancing dirumah. Tak ada lockdown. Tak ada pemenuhan jaminan kesehatan dan Jaminan Pemenuhan kebutuhan hidup.

Permasalahannya adalah rakyat tidak bisa mengindahkan himbauan tersebut karena desakan ekonomi. Banyak rakyat yang hidup di bawah garis kemiskinan. Isolasi di rumah sama saja membunuh mata pencaharian mereka. Apalagi negara tak hadir sebagai problem solver dan penjamin kebutuhan pokok tetap terpenuhi di tengah kondisi pandemi seperti ini.

Inilah dampak negara yang menganut sistem kapitalisme. Negara manapun jika mengambil sistem ini tolok ukurnya pastilah materi. Negara tak sanggup lockdown, perekonomian bergantung pada asing, hingga intervensi internasional atas kebijakan nasional, semua adalah dampak dari penerapan sistem kapitalis. Termasuk dalam kondisi darurat Covdid-19 ini, tolok ukurnya pasti lagi-lagi adalah materi.

Belajar dari Kisah Tha’un Amwas dan Sikap Pemimpin Islam

Covid-19 bukan pandemi pertama dalam sejarah kehidupan manusia. Di masa kekhalifahan Umar bin Khattab, kaum muslimin pernah terserang wabah tha’un amwas yang menewaskan hingga sekitar 25.000 muslimin termasuk para sahabat terbaik Rasul. Wabah ini menyebar begitu cepat dan menjadi penyakit yang paling mematikan pada masa itu.

 

Menghadapi situasi ini, setelah diskusi panjang dengan kalangan Anshar, Muhajirin serta para sahabat yang terlibat dalam pembebasan kota Mekah, Khalifah Umar memutuskan untuk mengisolasi wilayah Syam dan sekitarnya yang menjadi tempat wabah tha’un menyebar. Keputusan ini diambil berdasarkan sabda Rasulullah SAW.

"Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari)

Meski sempat mempertanyakan kebijakan tersebut, Abu Ubaidah bin Al Jarrah (kepala daerah kota Syam) akhirnya menerima dengan ikhlas keputusan khalifah dan kembali memimpin kota Syam. Sebuah keputusan telah ditetapkan. Syam dikarantina hingga wabah tha’un menghilang.

Sebagai kepala negara, inilah sikap khalifah Umar bin Khattab dalam menyelesaikan pandemi yang terjadi di wilayah Islam. Abu Ubaidah sebagai kepala daerah pun tak tinggal diam. Bersama masyarakat kota Syam berupaya mengentaskan wabah hingga beliau wafat karena wabah tersebut. Akhirnya khalifah menunjuk Amr Bin Ash sebagai kepala daerah kota Syam selanjutnya. Alhamdulillah, berkat penelitian yang cepat dari kepala daerah yang baru, Syam terbebas dari wabah tha’un.

Demikianlah sikap pemimpin Islam. sikap yang layak ditiru oleh pemimpin manapun di dunia ini. Kebijakan diambil berdasarkan kemaslahatan umat dengan mempertimbangkan nasib rakyat. Masalah ekonomi adalah konsekuensi logis dari pandemi ini, namun hal tersebut tak menjadi keragu-raguan negara dalam mempertimbangkan yang terbaik bagi rakyatnya.

Sesungguhnya pemimpin itu adalah pelindung. Rakyat bergantung kepada kepala negara karena demikianlah fitrahnya. Ketakwaan sang pemimpin menjadi jaminan bagi rakyatnya untuk taat. Tidak seperti sikap pemimpin dunia hari ini, yang mengambil sikap, membuat sebuah kebijakan berdasarkan pertimbangan ekonomi dan mengabaikan kebutuhan mendasar rakyatnya. Wallahu a’lam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Aa Gym Sesalkan Influencer yang Asal Bicara

Aa Gym Sesalkan Influencer yang Asal Bicara

Rabu, 12 Aug 2020 23:20

Cegah Penyebaran Covid-19, Singapura Uji Drone Pemantau Social Distancing

Cegah Penyebaran Covid-19, Singapura Uji Drone Pemantau Social Distancing

Rabu, 12 Aug 2020 21:00

 Orang Tua Harus aktif Saat Pembelajaran di Rumah

Orang Tua Harus aktif Saat Pembelajaran di Rumah

Rabu, 12 Aug 2020 20:30

Rakyat sedang Susah, Tunda Kenaikan Tarif Tol

Rakyat sedang Susah, Tunda Kenaikan Tarif Tol

Rabu, 12 Aug 2020 20:10

Hingga Saat ini, Menag Nilai Pesantren Aman dari Penyebaran Covid-19

Hingga Saat ini, Menag Nilai Pesantren Aman dari Penyebaran Covid-19

Rabu, 12 Aug 2020 20:05

Tolong Jangan Buat Stres Kiyai Maruf Amin

Tolong Jangan Buat Stres Kiyai Maruf Amin

Rabu, 12 Aug 2020 19:27

Tentara Turki Dirikan Pangkalan Militer Baru di Daerah Jabal Akrad Suriah

Tentara Turki Dirikan Pangkalan Militer Baru di Daerah Jabal Akrad Suriah

Rabu, 12 Aug 2020 15:30

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Rabu, 12 Aug 2020 15:17

Saudi Tiba-tiba Akhiri Pinjaman Dan Pasokan Minyak Ke Pakistan Menyusul Kritikan Atas OKI

Saudi Tiba-tiba Akhiri Pinjaman Dan Pasokan Minyak Ke Pakistan Menyusul Kritikan Atas OKI

Rabu, 12 Aug 2020 14:45

Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Rabu, 12 Aug 2020 14:00

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Rabu, 12 Aug 2020 13:21

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Rabu, 12 Aug 2020 12:59

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Rabu, 12 Aug 2020 09:00

Muslimah Menyikapi Tiktok

Muslimah Menyikapi Tiktok

Rabu, 12 Aug 2020 08:56

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Rabu, 12 Aug 2020 08:21

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Rabu, 12 Aug 2020 07:56

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Rabu, 12 Aug 2020 07:35

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Selasa, 11 Aug 2020 21:45

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Selasa, 11 Aug 2020 21:43

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Selasa, 11 Aug 2020 21:19


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X