Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.568 views

Pendidikan Gratis dan Berkualitas Mungkinkah?

TAGAR #AmarahBrawijaya (Aliansi Mahasiswa Resah Brawijaya) sempat ramai diperbincangkan di twitter beberapa waktu lalu. Munculnya tagar ini ditengarai sebagai bentuk kekesalan mahasiswa kepada pihak kampus lantaran biaya Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang harus tetap dibayar penuh sementara selama kuliah daring tak ada fasilitas kampus yang digunakan.

Para mahasiswa yang tergabung dalam Amarah Brawijaya juga menyuarakan keresahannya dengan melakukan aksi demo di depan kampus mereka yang diikuti oleh mahasiswa sarjana maupun pasca sarjana. Selain karena faktor tak ada fasilitas kampus yang digunakan, faktor ekonomi juga menjadi alasan demo tersebut. Hal ini disampaikan oleh Presiden Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FIA UB.

“Kita sadar di masa pandemi ini semua pasti terdampak. Bahkan ada orang tua mahasiwa juga yang mengalami Putus Hubungan Kerja (PHK). Hasil riset kami ada di atas 50-100 yang di-PHK bedasarkan survei kami. Kami sadar kami ini masih beban orang tua, bukan kami yang egois tapi saat ini kami mengerti orang tua kami seperti apa” (RADARMALANG, 18/06/20).

Aksi demo karena alasan serupa juga dilakukan oleh Aliansi Mahasiswa UIN Banten. Tak hanya meminta keringanan perihal UKT, para mahasiswa juga menuntut penggratisan UKT mahasiswa semester ganjil tahun ajaran 2020/2021 tanpa syarat serta meminta subsidi kuota internet selama perkuliahan online (BantenNews.co.id, 22/06/20).

Tak cukup melakukan aksi di kampus, bahkan massa mahasiswa yang tergabung dalam aliansi Gerakan Mahasiswa Jakarta Bersatu melakukan aksi di Kemendikbud. Mereka menuntut adanya audiensi langsung bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim guna membahas aspirasi mereka terhadap dunia perguruan tinggi yakni meminta adanya subsidi biaya perkuliahan sebanyak 50% (detiknews, 22/06/20).

Menanggapi hal itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) menganggarkan Rp 1 triliun untuk program dana bantuan uang kuliah tunggal. Penerima dana bantuan UKT akan diutamakan dari mahasiswa perguruan tinggi swasta (PTS) yang memenuhi beberapa kriteria diantaranya: pertama, calon penerima harus dipastikan orangtua mengalami kendala finansial sehingga tak mampu membayar UKT. Kedua, penerima dana bantuan UKT juga bukan mahasiswa tidak sedang dibiayai oleh program KIP kuliah atau beasiswa lainnya. ketiga, dana bantuan UKT diperuntukkan mahasiswa PTS dan PTN yang sedang menjalankan semester 3, 5 dan 7 pada tahun 2020 (KOMPAS.com, 21/06/20).

Meski akhirnya negara mengabulkan tuntutan mahasiswa, namun kesan lambat dalam merespon masalah ini kental terasa. Betapa tidak, kesulitan membayar uang kuliah yang dirasakan mahasiswa baru mendapat respon ketika kritik keras dilayangkan kepada Pemerintah. Lebih-lebih setelah banyak mahasiswa dari berbagai universitas melakukan aksi turun ke jalan menyuarakan hal serupa yakni meminta subsidi uang kuliah. Bahkan diantaranya meminta gratis selama pandemi belum berakhir. Di sisi lain, Mahasiswa pun belum bisa bernafas lega meski tuntutan mereka dipenuhi. Sebab, anggaran 1 triliun hanya akan diberikan kepada mahasiswa yang memenuhi kriteria sebagaimana pembahasan di atas. Artinya, mahasiswa yang tak memenuhi salah satu dari kriteria tersebut dipastikan tak mendapat bantuan, misalnya mahasiswa yang telah mendapat beasiswa sebelumnya. Padahal dalam faktanya, beasiswa yang diperoleh mahasiswa tak selalu bisa cair tepat waktu. Akibatnya, mahasiswa terpaksa mencari uang talangan untuk membayar biaya kuliah. Lantas dalam kondisi sulit seperti hari ini, dari mana talangan bisa diperoleh?

Pendidikan dalam rangka mencerdaskan generasi harusnya bisa dinikmati oleh seluruh anak negeri tanpa perlu direpotkan perihal biaya. Sebab mereka adalah aset berharga yang kelak akan mewarisi negeri ini. Tentu butuh sumberdaya manusia yang mumpuni untuk mengelola negara sebesar Indonesia. Jika biaya menjadi penghambat untuk terwujudnya generasi yang demikian, bagaimana nasib Indonesia di masa mendatang? Oleh karenanya, pendidikan harusnya bisa dirasakan secara gratis tanpa disertai syarat tertentu, bukan pula diberikan ketika rakyat sedang ditimpa kesulitan lantas setelahnya dipungut biaya kembali. Tentu tidak demikian, hal ini mengingat pentingnya pendidikan dalam membangun negara yang besar. Mari sejenak bernostalgia dengan pendidikan era kejayaan Islam. Bagaimana output pendidikan kala itu dapat mengantarkan sebuah negara menjadi adidaya yang maju bukan hanya dari segi bangunan fisik namun dari segi kualitas pemikiran dan moral.

Siapa tak kenal negara Spanyol? Negara yang pernah menjadi pusat peradaban dunia di masa kekhilafahan umayyah dan abbasiyyah. Apa yang menjadi istimewa dari negara ini? Disaat negara eropa lainnya masih dalam kondisi gelap gulita, justru Spanyol menjadi negara paling maju. Memiliki bangunan masjid yang jumlahnya mencapai 1.600, pemandian umum sebanyak 900, dan lebih dari 80 ribu toko. Sementara itu kekayaan intelektual terlihat dari banyaknya karya tulis yang dihasilkan. Diantaranya, Perpustakaan Cordova yang memiliki koleksi buku tak kurang dari 600.000 jilid, perpustakaan Al Hakim yang memiliki koleksi sebanyak 720.000 jilid buku dan perpustakaan Darul Hikmah 2.000.000 jilid. Para ilmuwan sebagai output pendidikan di masa itu sangat berperan penting bagi kemajuan Spanyol. Al-Biruni, Jabir bin Hayyan, Al-Khawarizmi, Al-Kindir, Al-Farazi, Al-Fargani, Abu Ali Al-Hasan bin Haythami, Al-Bitruji, Ibnu Sina (Aviccena), Ibnu Rusyd (Averroes), Ibnu Khaldun, dsb.

Bahkan seorang profesor filsafat dan profesor studi Yahudi Zantker di Universitas Kentucky, Oliver Leaman menuturkan kondisi intelektual di masa itu. “Pada masa peradaban agung di Andalus, siapapun di Eropa yang ingin mengetahui sesuatu yang ilmiah ia harus pergi ke Andalus. Di waktu itu banyak sekali problem dalam literatur latin ayng masih belum terselesaikan, dan jika seseorang pergi ke Andalus maka sekembalinya dari sana ia tiba-tiba mampu menyelesaikan masalah-masalah itu. Jadi Islam di Spanyol mempuanyai reputasi selama ratusan tahun dan menduduki puncak tertinggi dalam pengetahuan filsafat, sains, tehnik, dan matematika. Ia mirip seperti posisi Amerika saat ini, dimana beberapa universitas penting berada” (Sumber: Buku Smart With Islam). 

Inilah kenapa bahasan sebelumnya menyebut generasi bangsa ini harus memiliki kemampuan mumpuni untuk mengelola negara dan jangan biarkan mereka sibuk memikirkan perihal biaya pendidikan. Bagaimana mereka bisa fokus sepenuhnya untuk meningkatkan kualitas diri dan memberikan kontribusi terbaik bagi negeri jika pikiran mereka dipenuhi dengan cara memperoleh biaya kuliah. Bahkan tak jarang kuliah sekedar ditujukan untuk mendapat kerja dan hidup enak di masa mendatang. Suasana materialistik inilah yang memicu munculnya pemikiran tersebut. Jika terus seperti ini kapan mereka sempat memikirkan nasib negeri ini?

Cerita keindahan peradaban Spanyol kala itu tentu bukan sekedar menjadi pemanis dalam tulisan ini, namun menjadi sebuah harapan besar bagi negeri ini untuk mengikuti jejaknya. Mulai dari pelaksanaan pendidikan secara gratis hingga mengupayakan output pendidikan yang berkualitas dengan kurikulum pendidikan yang bukan hanya mencetak generasi cerdas secara intelektual, namun secara emosional maupun spiritual. Sebab generasi demikianlah yang mampu mengubah peradaban Spanyol kala itu menjadi peradaban agung dan dijadikan rujukan oleh negera-negara lain.*

Sri Wahyuni, S.Pd 

Banyuwangi, Jawa Timur 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Selasa, 22 Jun 2021 22:00

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Selasa, 22 Jun 2021 21:41

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

Selasa, 22 Jun 2021 21:07

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Selasa, 22 Jun 2021 20:00

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Selasa, 22 Jun 2021 19:30

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Selasa, 22 Jun 2021 17:24

Darah Kucing Najis?

Darah Kucing Najis?

Selasa, 22 Jun 2021 17:05

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Selasa, 22 Jun 2021 15:02

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Selasa, 22 Jun 2021 14:42

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Selasa, 22 Jun 2021 14:11

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Selasa, 22 Jun 2021 13:26

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Selasa, 22 Jun 2021 13:01

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Selasa, 22 Jun 2021 10:35

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Selasa, 22 Jun 2021 10:30

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Selasa, 22 Jun 2021 10:00

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Selasa, 22 Jun 2021 09:16

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Selasa, 22 Jun 2021 08:54

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

Senin, 21 Jun 2021 19:35

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Senin, 21 Jun 2021 18:05

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Senin, 21 Jun 2021 17:59


MUI

Must Read!
X