Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.832 views

Berorientasi Industri, Pendidikan Minus Visi?

 

MENTERI Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mendorong upaya membangun ‘perjodohan’ atau kerjasama antara perguruan tinggi atau Kampus dengan industri.

Tujuan utama dari strategi ini agar program studi vokasi di perguruan tinggi vokasi menghasilkan lulusan dengan kualitas dan kompetensi sesuai dengan kebutuhan dunia industri dan dunia kerja. Sehingga koneksi antar keduanya bisa menguat.

Untuk diketahui, ada 100 prodi vokasi di PTN dan PTS yang ditargetkan melakukan pernikahan massal pada 2020 dengan puluhan bahkan ratusan industri. Dan program tersebut akan diteruskan dan dikembangkan pada tahun berikutnya dengan melibatkan lebih banyak prodi vokasi.

Nadiem mengatakan ‘perjodohan massal’ antara pihak Kampus dan industri dilakukan hingga tahap kontrak rekrutmen mahasiswa di perusahaan, terkait peluang usaha.

Pada sesi diskusi daring bersama Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud, Wikan Sakarinto, Nadiem mengatakan bahwa esensi daripada program ini yang paling diuntungkan adalah industri. (Merdeka.com 27/6 )

Lebih lanjut, Nadiem mengatakan bahwa pemerintah juga memiliki sejumlah peran sebagai pendukung, regulator, dan katalis. Meski demikian, pemerintah tidak bisa memaksa pihak kampus dan industri untuk saling bermitra lewat regulasi, melainkan dengan berbagai macam insentif untuk berinvestasi di bidang pendidikan, misalnya lewat penelitian.

Dia menjelaskan, bahwa Kemendikbud telah menjalankan program Kampus Merdeka. Salah satunya untuk menghasilkan mahasiswa yang unggul dan bisa menjadi pendisrupsi revolusi industri 4.0. Sejalan dengan ini, kementerian keuangan (Kemenkeu) juga telah mengeluarkan insentif terkait sejumlah penelitian vokasi.

Tak hanya itu, dalam program kampus merdeka, struktur partisipasi mahasiswa saat magang di industri juga diperpanjang dari dua bulan menjadi satu semester hingga satu tahun. Harapanya, agar para mahasiswa bisa memanfaatkan kesempatan belajar di industri lebih baik mendalam sehingga kesempatan industri untuk merekrut juga jauh lebih besar.

Seperti biasa. Kelancaran proses produksi dan korporasi selalu menjadi pertimbangan utama lahirnya kebijakan dalam sistem kapitalisme. Bahkan sampai pada sektor pendidikan, orientasinya pun tetap ke arah sana. Fakta yang ada, semakin mengokohkan bahwa peran lembaga pendidikan sekedar pabrik (pencetak) pekerja pabrik  yang sengaja disistemkan demi memenuhi kebutuhan pasar yang murah meriah.

Benarlah apa yang dikatakan Karl Marx bahwa kapitalisme adalah sumber dari berbagai permasalahan yang ada di dunia dan merupakan proses dari dehumanisasi. Dimana hakikat kemanusiaan perlahan terlupakan karena profit oriented yang selalu dijadikan tumpuan kapitalisme.

Keadaan serupa tentu akan merambah pada sektor pendidikan. Lembaga pendidikan kehilangan visinya sebagai pembentuk kepribadian yang utuh. Ia hanya menekankan pengajaran menurut kurikulum yang telah di paket demi memperoleh sertifikat sebagai legitimasi bagi individu untuk memainkan perannya dalam pasar kerja yang tersedia.

Kondisi ini diperparah dengan getolnya sikap penguasa membawa Indonesia yang notabene berpenduduk muslim terbesar menjadi negara sekuler. Dikotomi antara ilmu umum dan ilmu agama membuat peserta didik gencar dicekoki  doktrin bahwa agama tidak layak diintegrasikan dengan segala urusan kehidupan. Walhasil, bukannya menjadi pilar peradaban terbaik, pendidikan justru beralih fungsi sebagai mesin penghancur generasi.

Lihat saja. Dari hari ke hari, dekadensi moral makin parah menyasar generasi. Pergaulan bebas, LGBT, narkoba, dan pornografi - pornoaksi seolah menjadi hal lumrah dan patut dimaklumi. Bahkan perilaku korupsi pun tak ubahnya dilakukan oleh kalangan berdasi yang kenyang akan pendidikan tinggi.

Hakikat pendidikan yang makin membias ini tentu mustahil ditemui dalam Islam. Karena jelas, tujuan pendidikan tidaklah lepas dari tujuan hidup manusia, yakni menciptakan pribadi yang sadar akan posisinya sebagai hamba Allah. Yang dengan kesadaran itu, setiap individu muslim diharapkan mampu meningkatkan nilai ketaqwaan pada dirinya. Oleh karena itu, arah pendidikan tidak hanya difokuskan pada perbaikan dari sisi pola pikir peserta didik, namun juga pola sikap yang tentu disandarkan pada Islam.

Adapun terkait kurikulumnya, maka setiap pelajaran dan metodologi pendidikan disusun selaras dengan akidah Islam. Konsekuensinya, waktu pelajaran untuk memahami tsaqâfah Islam dan nilai-nilai yang terdapat di dalamnya, mendapat porsi yang besar dengan tetap menyesuaikan dengan waktu bagi ilmu lainnya. Dengan langkah ini, selain berhasil mencetak output bersyaksiyah (berkepribadian) islam, generasi juga akan mahir dalam penguasaan nya terhadap tsaqofah Islam dan ilmu kehidupan (IPTEK). Hal ini terbukti dengan lahirnya banyak cendekiawan muslim terdepan di dunia dengan ragam karyanya yang monumental. Sebut saja Al Khawarizmi, Ibnu Sina, Ibnu Batutah, Imam Syafi'i dan masih banyak lagi.

Namun perlu digarisbawahi bahwa keagungan konsep pendidikan ini hanya akan terealisasi jika Islam diterapkan secara menyeluruh dalam bingkai kehidupan dengan institusinya yang bernama khilafah. Karena dengannya, sistem ekonomi yang ada mampu menunjang penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang bermutu untuk menunjang berkembangnya ilmu pengetahuan secara pesat. Karena dengannya, pendidikan gratis bagi setiap individu juga terjamin realisasi nya. Bahkan khilafah tak segan memberi kesempatan seluas-luasnya bagi mereka yang ingin melanjutkan pendidikan ke tahapan yang lebih tinggi tanpa dipusingkan lagi biaya.

Kalau sudah begini, apalagi yang sebenarnya menunda kita untuk tidak turut memperjuangkan penerapan syariat yang sempurna ini?*

Maya A / Gresik

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Kamis, 01 Oct 2020 20:05

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Kamis, 01 Oct 2020 19:47

Menjaga Pelita Kehidupan

Menjaga Pelita Kehidupan

Kamis, 01 Oct 2020 16:37

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Kamis, 01 Oct 2020 16:14

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Kamis, 01 Oct 2020 16:10

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Kamis, 01 Oct 2020 16:07

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Kamis, 01 Oct 2020 16:06

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

Kamis, 01 Oct 2020 16:03

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

Kamis, 01 Oct 2020 15:59

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

Kamis, 01 Oct 2020 15:56

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Kamis, 01 Oct 2020 11:47

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Kamis, 01 Oct 2020 11:21

 Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Kamis, 01 Oct 2020 11:16

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Kamis, 01 Oct 2020 11:08

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Rabu, 30 Sep 2020 22:40

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Rabu, 30 Sep 2020 20:55

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Rabu, 30 Sep 2020 20:25

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Rabu, 30 Sep 2020 19:35

Din Syamsuddin dan Pergerakan KAMI Kedepan

Din Syamsuddin dan Pergerakan KAMI Kedepan

Rabu, 30 Sep 2020 08:25

Sexual Content Bertentangan dengan Nilai Indonesia

Sexual Content Bertentangan dengan Nilai Indonesia

Rabu, 30 Sep 2020 06:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Senin, 28/09/2020 18:46

Makin Diserang, KAMI Makin Terbang