Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.680 views

Said Aqil Sebut Amalkan Pancasila Wujud Tegakkan Syariat, Ini Komentar Ketua Pemuda Persis Jabar

BANDUNG (voa-islam.com) - Saat memberikan sambutan pada acara Munas Ulama dan istighotsah menyambut Ramadan, Ketum PBNU Said Aqil Siradj mengatakan bahwa mengamalkan Pancasila adalah wujud menegakkan syariat Islam.

"Bagi para ulama NU baik itu Wahid Hasyim dan yang lain seperti Hasyim Asy'ari memandang bahwa Pancasila adalah ahlusunnah wal jama'ah. Maka NU menegaskan bahwa pengamalan Pancasila adalah wujud menegakkan syariat Islam," katanya di Jakarta. (baca selengkapnya: Ketua PBNU Said Aqil Siradj: Mengamalkan Pancasila Adalah Menegakkan Syariat Islam).

Pernyataan Said Aqil Siradj ini ditanggapi oleh Ketua Pengurus Wilayah Pemuda Persis Jabar Ustadz Syarif Hidayat, M.Pdi. Menurutnya, pernyataan “Mengamalkan Pancasila berarti menegakkan Syari’at Islam” adalah pernyataan yang bisa benar dan bisa juga salah.

"Benar bila yang dimaksud Pancasila adalah rumusan dalam piagamSo Jakarta yang dipahami oleh founding father negeri ini. Yakni, Pancasila yang dilandasi kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi para pemeluknya," katanya dalam rilis yang diterima voa-islam.com, Selasa (16/06).

...wajar bila kemudian ada sebagian Ikhwah yang menilai Pancasila itu telah menjadi thãghût. Sebab, bila ada aturan selain aturan Allah yang dianggap sacral dan sempurna sesempurna Islam tentu saja secara akidah salah besar

Selanjutnya Ustadz Syarif mengatakan, kita tidak bisa memungkiri kenyataan, bahwa rumusan Pancasila itu  digali dari nilai-nilai agama dan budaya bangsa saat itu, termasuk Islam di dalamnya. Sayangnya, tujuh kata yang telah kita maklumi di atas dicoret oleh sebagian founding father negeri ini.

"Padahal, bila dicermati seksama nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila tidak ada yang bertentangan dengan Islam, kecuali sila pertama yang menjadi bias maknanya," ujarnya.

Pancasila mengalami sakralisasi dan kristalisasi. Seolah-olah Pancasila falsafah Negara yang sempurna dan harga mati. Dan diperparah dengan kenyataan di lapangan, tidak ada seorang anak bangsa di negeri ini yang bisa dijadikan figure Pancasialis sejati

Amat disesalkan di kemudian hari, kata Ustadz Syarif, Pancasila mengalami sakralisasi dan kristalisasi. Seolah-olah Pancasila falsafah Negara yang sempurna dan harga mati. Dan diperparah dengan kenyataan di lapangan, tidak ada seorang anak bangsa di negeri ini yang bisa dijadikan figure Pancasialis sejati.

"Sehingga, wajar bila kemudian ada sebagian Ikhwah yang menilai Pancasila itu telah menjadi thãghût. Sebab, bila ada aturan selain aturan Allah yang dianggap sacral dan sempurna sesempurna Islam tentu saja secara akidah salah besar," tuturnya seraya menyitir surat Al-Maidah ayat 50 yang artinya. Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?.

Selain itu Ustadz Syarif juga menyitri surat Fushilat ayat 33 yang artinya Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata, ‘Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?’"(Q.S. Fushilat, ayat 33)

"Jadi, bagaimanapun juga Pancasila jangan disetarakan dengan Islam sebagai agama Allah satu-satunya yang mutlak benar dan yang diridhai-Nya," tegas Ustadz yang sedang menempuh pendidikan Doktora di UIKA Bogor

Pancasila, terang Ustadz Syarif memang telah menjamin umat Islam untuk menjalankan aktivitas ibadah dan amaliah ritual sebatas hubungan hablun minallah wa hablun min al-nas.

"Tetapi, Pancasila tidak mengizinkan umat Islam menjalankan Syari’at Islam dalam ranah hokum dan siyãsah jinãyah. Sehingga, bisa dikatakan umat Islam leluasa menjalankan Syari’at Islam di negeri ini asalkan jangan menegakkan hudûd dan qishãsh. Dengan kata lain, Syari’at Islam minus hokum jinãyah. Islam yang tidak kaffah," paparnya.

Karena itu, sambungnya lagi sebenarnya bila ada kemauan untuk mengizinkan umat Islam menjalankan seluruh aspek ajarannya, niscaya Pancasila sebagai falsafah Negara mungkin takkan ada yang ‘menggugat’.

"Oleh karenanya, ungkapan menjalankan Pancasila sama dengan menjalankan Syari’at Islam belum tentu benar. Apalagi Pancasila sebagai teks mati bisa ditafsirkan oleh siapa saja dan apa saja. Berbeda dengan al-Qur’an dan Hadits yang notabene memiliki batasan-batasan ilmiah dan aturan baku dalam penafsirannya. dengan demikian, boleh jadi bagi umat Islam Pancasila itu begini, tetapi bagi umat lain Pancasila itu begitu. Mana yang benar? Wallahu a’lam, " jelasnya.

Ketuhanan yang Maha Esa hemat saya kurang islami, sebab Ketuhanan tidak mencerminkan ajaran Tauhid, buktinya semua agama mengaku semuanya berketuhanan yang Maha Esa walau faktanya berakidah syirik

Alhasil, menurut pengajar di sekolah menenga Islam ini, ajaran Pancasila tidak seratus persen mencerminkan ajaran Islam, namun demikian bukan pula Pancasila bertentangan dengan Islam seratus persen. Artinya, ada nilai-nilai ajaran Islam di dalamnya semisal rumusan musyawarah mufakat, keadilan bagi seluruh rakyat, dan kemanusiaan yang adil dan beradab, justeru sarat dengan nilai-nilai Islam, bahkan boleh diklaim berjiwakan Islam, karena adil, adab, dan musyawarah belum tentu terdapat dalam ajaran agama lain. Atau mungkin itulah nilai-nilai universal dari Pancasila.

"Adapun Ketuhanan yang Maha Esa hemat saya kurang islami, sebab Ketuhanan tidak mencerminkan ajaran Tauhid, buktinya semua agama mengaku semuanya berketuhanan yang Maha Esa walau faktanya berakidah syirik," pungkasnya. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Selasa, 28/05/2024 07:30

Marak PHK Massal, Para Pekerja bisa Apa?