Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.660 views

Milad Muhammadiyah, Ini Pesan Penting Haedar

JAKARTA (voa-islam.com)- Muhammadiyah tengah merayakan Milad-nya yang ke 110 tahun. Ketuam Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir pun memberikan perhatian berupa pesan kepada seluruh kader atau anggotanya di seluruh Indonesia.

Di usianya yang ke-110, Muhammadiyah jangan seperti genangan danau, yang tampak besar dan indah dari luar tetapi tidak berubah dan melahirkan perubahan yang berkemajuan,” demikian pesannya, kemarin, di akun Twitter pribadi miliknya.

Kuncinya kata Haedar ada pada komitmen, ghirah, dan langkah dinamis dari para anggota, kader, dan pimpinannya yang berkemajuan sehingga perubahan itu terlaksana adanya. Di lama resmi milik Muhammadiyah pun juga tengah mengenangnya.

Organisasi yang didirikan oleh KH Ahmad Dahlan pada 8 Dzulhijjah 1330 H atau dalam kalender Masehi 18 November 1912. Sejak awal berdirinya Muhammadiyah dikenal sebagai gerakan penghalau ajaran Tahayyul, Bid’ah dan Churafat (TBC).

Anti TBC kemudian menjadi simbol pemersatu gerakan ini, meski terjadi banyak pertentangan dan perlawanan. Namun gerakan anti TBC yang dilakukan oleh KH. Ahmad Dahlan dan organisasi Muhammadiyah secara perlahan berhasil diterima Umat Islam masa itu, sehingga persebaran Muhammadiyah diterima di berbagai pelosok negeri. Haedar Nashir pada (5/8) mengatakan terkait hal tersebut karena alam pikir Muhammadiyah sudah diterima sebagai alam pikir umum Umat Islam di Indonesia.

Gerakan anti TBC yang dilakukan oleh Muhammadiyah lebih dimaksudkan karena pada masa itu Umat Islam menjalankan ajaran atau ritual yang mencampur-aduk (sinkretis) dengan praktik animisme dan dimanisme. Ritual-ritual yang awalnya hanya sebagai budaya kemudian bergeser menjadi bagian dari ajaran Islam yang tidak boleh ditinggalkan. Sehingga menimbulkan ketergantungan umat Islam tidak lagi kepada Tuhan dan usahanya sendiri. Melainkan keberhasilan dan kegagalan atas usaha yang mereka lakukan digantungkan kepada ritus-ritus nir-ilmiah, berharap kepada pohon beringin, pantai laut kidul dan sejenisnya.

Simbol-simbol tersebut dianggap memiliki penunggu yang memiliki otoritas atas berhasil dan tidaknya dari usaha mereka.

Kini, diusianya yang ke-110 tahun. Tugas pemurnian yang diemban oleh Muhammadiyah belum sepenuhnya tuntas. Karena seiring berjalan waktu, TBC (mitos) juga mengalami tranformasi dan berubah kedalam bentuk-bentuk baru. Berkaca pada tema muktamar Muhammadiyah yang akan digelar pada 2020 nanti, Memajukan Indonesia, Mencerahkan Semesta.

Diskursus atau persoalan tentang mitos kontemporer masih menjadi lahan garap yang ‘kudu’ dituntaskan oleh Muhammadiyah. Meskipun Muhammadiyah lahir pada bagian kedua evolusi pemikiran bangsa Indonesia, yaitu bagian ideologi. Namun tugas Muhammadiyah sebagai penghalau mitos (TBC) tetap harus diperankan dan dijalankan.

Mitos kontemporer yang erat kaitannya dengan komersialisasi, merupakan bagian dari gurita kapitalisme global. Usaha komersialisasi yang dilakukan oleh kelompok kapital menjadikan umat Islam hanya sebagai penikmat, konsumen dan menyebabkan ketertindasan.

Praktik ajaran tersebut menyebabkan ketertinggalan dan ketertindasan umas Islam, maka Muhammadiyah selain melakukan pemurnian ajaran juga merupakan organisasi keagamaan yang memiliki fokus pada gerakan sosial yang sering disebut sebagai gerakan Al Ma’un. Melalui gerakan  Al Ma’un, Muhammadiyah banyak membangun prasarana umum yang bisa digunakan dan bermanfaat.

Keberadaan Muhammadiyah sebagai Penolong Kesengsaraan Umum memposisikannya sebagai lawan terdepan terhadap praktik kolonialisme (sekarang,pemodal) masa itu. Di Indonesia kini, Muhammadiyah memiliki 9.415 AUM Pendidikan mulai dari TK sampai SMA, 2.199 AUM Kesehatan, 454 AUM Bidang sosial, dan 176 PTM.

Perputaran kekayaan hanya di kelompok orang-orang kaya harus ‘dilawan’ oleh Muhammadiyah, perlawanan tersebut sebagai perintah dalam Al Qur’an surat al Hasyr ayat (59; 7). Maka bagian kalimat kedua dari tema muktamar ke 48, ‘Mencerahkan Semesta’ Muhammadiyah harus siap dengan konsekuensi dari perintah tersebut. Sebagai perintah yang harus dijalankan, tentu dalam ukuran semesta perjuangan Muhammadiyah membutuhkan energi atau daya yang lebih besar lagi.

Menuju cita-cita besar dari tema Muktamar ke-48, saat ini Muhammadiyah sudah memiliki beberapa Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) yang tersebar di berbagai negara. Keberadaan PCIM di negara-negara tersebut memiliki kegiatan, termasuk diantarnya adalah menyelengarakan pendidikan, baik TK ataupun sekolah. Selain itu Muhammadiyah juga mulai membangun Perguruan Tinggi (PTM) di beberapa negara, diantaranya Malaysia dan Australia. Langkah strategis yang dilakukan merupakan usaha sebagai suluh pencerahan Muhammadiyah terhadap semesta.

Dipilihnya penyebaran bidang pendidikan karena Muhammadiyah meyakini bahwa, pola pendidikan yang diajarkan oleh Pendiri Muhammadiyah, Ahmad Dahlan yang menggabungkan antara religiusitas dan berkemajuan sebagai solusi atas persoalan manusia saat ini yang berada pada era distrubsi (Haedar, 8/8).

Selain pendidikan, aksi kemanusiaanyang dijalankan oleh Muhammadiyah juga telah mendunia. Aksi tanggap bencana, baik alam maupun kemanusiaan yang diperankan oleh Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) banyak menginspirasi banyak pihak. Melalui program Muhammadiyah-Aid, berhasil menyentuh daerah-daerah rawan konflik salah satunya di Rakhine State, Myanmar. Di sana bukan hanya memberikan bantuan berbentuk Ad hoc, melainkan juga bantuan yang diberikan dalam bentuk pemberdayaan berkelanjutan (sustainable empowerment),seperti pembangunan pasar, balai pelatihan, sekolah dan sarana umum lainnya

Dari aksi tersebut Muhammadiyah berhasil mengorbitkan tokohnya ke kancah dunia, misalnya Rahmawati Husein, wakil Ketua MDMC tersebut terpilih untuk memegang jabatan dalam Dewan Pengarah Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Dana Tanggap Darurat Global (Advisory Group United Nation Central Emergency Response Fund/AG UNCERF). Rahmawati menjadi satu-satunya perwakilan dari Indonesia dan bersama dengan 19 orang lainnya yang ditunjuk oleh Sekjen PBB.

(Robi/voa-islam.com)

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Pemimpin Taliban Larang Para Prajuritnya Terlalu Narsis

Pemimpin Taliban Larang Para Prajuritnya Terlalu Narsis

Senin, 27 Sep 2021 20:45

Akal Juga Butuh Nutrisi Bergizi

Akal Juga Butuh Nutrisi Bergizi

Senin, 27 Sep 2021 19:56

CIA Dilaporkan Berencana Culik Atau Bunuh Pendiri Wikileaks Julian Assange Pada 2017

CIA Dilaporkan Berencana Culik Atau Bunuh Pendiri Wikileaks Julian Assange Pada 2017

Senin, 27 Sep 2021 18:35

Pemuda Palestina Pukul Mundur Pasukan Israel Dan Pemukim Ilegal Yahudi Yang Coba Masuki Nablus

Pemuda Palestina Pukul Mundur Pasukan Israel Dan Pemukim Ilegal Yahudi Yang Coba Masuki Nablus

Senin, 27 Sep 2021 17:38

Training Masak ala Quranic Quantum Food yang tayang 2x di Khazanah Trans7

Training Masak ala Quranic Quantum Food yang tayang 2x di Khazanah Trans7

Senin, 27 Sep 2021 14:46

Pajak, Haruskah Ada dalam Dunia Pendidikan?

Pajak, Haruskah Ada dalam Dunia Pendidikan?

Senin, 27 Sep 2021 11:08

Boyband BTS & Behind The Scene Agenda Besar SDGs

Boyband BTS & Behind The Scene Agenda Besar SDGs

Senin, 27 Sep 2021 09:30

Bukhori Kritik Wacana Opsi TNI-Polri sebagai Penjabat Kepala Daerah: Pemerintah Jangan Seret Mereka

Bukhori Kritik Wacana Opsi TNI-Polri sebagai Penjabat Kepala Daerah: Pemerintah Jangan Seret Mereka

Senin, 27 Sep 2021 08:22

Belajar Quantum Emotional Healing Langsung ke Masternya, DR. Syamsul Balda

Belajar Quantum Emotional Healing Langsung ke Masternya, DR. Syamsul Balda

Senin, 27 Sep 2021 07:49

Taliban: Bandara Kabul Siap Untuk Penerbangan Internasional

Taliban: Bandara Kabul Siap Untuk Penerbangan Internasional

Ahad, 26 Sep 2021 21:15

Komunis Benci Agama, Tapi Anehnya Mendukung Pancasila

Komunis Benci Agama, Tapi Anehnya Mendukung Pancasila

Ahad, 26 Sep 2021 21:00

Hamas Desak Sudan Lindungi Aset Warga Palestina

Hamas Desak Sudan Lindungi Aset Warga Palestina

Ahad, 26 Sep 2021 20:50

Turki Pertimbangkan Beli Rudal S-400 Rusia Kedua Meski Keberatan AS

Turki Pertimbangkan Beli Rudal S-400 Rusia Kedua Meski Keberatan AS

Ahad, 26 Sep 2021 20:35

Serangan Balik

Serangan Balik

Ahad, 26 Sep 2021 20:31

Santri Darul Aman Gombara Raih Gelar Juara Kombanas Virtual 2021

Santri Darul Aman Gombara Raih Gelar Juara Kombanas Virtual 2021

Ahad, 26 Sep 2021 20:26

73 Anak Palestina Terluka Akibat Serangan Pasukan Zionis Israel Di Tepi Barat Dalam 2 Pekan Terakhir

73 Anak Palestina Terluka Akibat Serangan Pasukan Zionis Israel Di Tepi Barat Dalam 2 Pekan Terakhir

Ahad, 26 Sep 2021 20:04

Gaji Fantastis Wakil Rakyat

Gaji Fantastis Wakil Rakyat

Ahad, 26 Sep 2021 19:49

 Penyerangan kepada Ustaz Tak Boleh Diremehkan!

Penyerangan kepada Ustaz Tak Boleh Diremehkan!

Ahad, 26 Sep 2021 19:24

Anis Minta Lembaga dan Kementerian Optimalkan Sumber Daya Anggaran

Anis Minta Lembaga dan Kementerian Optimalkan Sumber Daya Anggaran

Ahad, 26 Sep 2021 18:59

Mimbar Masjid Raya Makassar Dibakar, Alquran Ikut Terbakar

Mimbar Masjid Raya Makassar Dibakar, Alquran Ikut Terbakar

Ahad, 26 Sep 2021 18:10


MUI

Must Read!
X