Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.384 views

Manfaatkan Produk dalam Negeri, Kekuatan Pertahanan Turki Tidak Terpengaruh oleh Embargo Senjata

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Dalam dua dekade terakhir, industri pertahanan Turki telah membuat kemajuan luar biasa dalam mengurangi ketergantungannya pada produk asing.

Saat ini, Turki telah mencapai tingkat produksi domestik platform dan produk pertahanan hampir 70%. Perkembangan industri pertahanan, dimungkinkan melalui landasan udara, darat dan laut dalam negeri, telah mengamankan keberhasilan Turki dalam operasi anti-teror baik di dalam maupun luar negeri, yaitu di Irak utara dan Suriah, tanpa bergantung pada produk pertahanan impor.

Oleh karena itu, pengumuman pembekuan ekspor baru-baru ini oleh Belanda, Norwegia, Jerman, Perancis, Italia dan Finlandia, dengan alasan Operasi Musim Semi Perdamaian Turki ke timur laut Suriah, tidak berdampak atau sangat terbatas pada kemampuan pertahanan dan inventaris militer Turki.

Dalam pidatonya di Istanbul hari Ahad (13/10/2019) Presiden Recep Tayyip Erdogan dengan tegas menyatakan bahwa ancaman sanksi dan embargo senjata oleh kekuatan Barat tidak akan menghentikan serangan militer Turki untuk menghilangkan ancaman teror di Suriah utara.

Turki meluncurkan operasi militer ketiganya ke Suriah utara dengan Operation Peace Spring pada 9 Oktober, untuk membersihkan semua kelompok teroris yang terletak di sebelah timur Sungai Efrat yang menimbulkan ancaman besar terhadap keamanan nasional negara itu.

"Setelah kami meluncurkan operasi kami, kami menghadapi ancaman seperti sanksi ekonomi dan embargo penjualan senjata. Mereka yang berpikir mereka dapat membuat Turki mundur dengan ancaman ini sangat keliru," kata presiden.

Pekan lalu, Norwegia, yang juga mitra Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Turki, dan Finlandia mengumumkan penangguhan semua ekspor senjata baru ke Turki dan negara lain yang terlibat dalam pertempuran. Pada hari Jum'at, mitra NATO lainnya, Belanda, juga mengumumkan pembekuan semua ekspor senjata ke Turki atas Operation Peace Spring.

Prancis dan Jerman mengatakan pada Sabtu bahwa mereka menangguhkan ekspor senjata ke Turki karena operasi militer.

Jerman mengekspor senjata senilai 243 juta euro ($ 268 juta) ke Turki pada 2018, terhitung hampir sepertiga dari semua ekspor senjata Jerman, menurut mingguan Bild Am Sonntag.

Menurut data Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), Turki membelanjakan $ 8,3 miliar untuk impor produk pertahanan pada 2008-2018.

Pada periode itu, Turki hampir tidak mengimpor senjata dan amunisi dari Belanda dan Finlandia. Pembelian dari Norwegia berjumlah hanya $ 12 juta pada periode yang sama, data SIPRI menunjukkan.

Impor pertahanan dari Norwegia berjumlah $ 267 juta pada periode ini, tetapi impor Turki dari negara tersebut secara signifikan berkurang dalam dua tahun terakhir. Impor senjata dari Italia, menurut SIPRI, mencapai $ 766 juta, termasuk $ 181 juta tahun lalu. Pada 2018, impor pertahanan dari Jerman hanya mencapai $ 30 juta.

Antara 2009 dan 2018, pengeluaran militer Turki meningkat 65% hingga mencapai $ 19 miliar. Pada tahun 2018 saja, pengeluaran tumbuh sebesar 24%, peningkatan tertinggi dalam pengeluaran militer di antara 15 besar pembelanja militer.

Turki telah terkena embargo senjata oleh sekutu NATO-nya AS selama operasi Perdamaian Siprus pada tahun 1974, yang dilakukan untuk menyelamatkan Siprus Turki dari genosida milisi Siprus Yunani.

Selama embargo, dari Februari 1975 hingga September 1978, Turki tidak dapat menerima jet yang telah dibayarnya dan tidak bisa mendapatkan kembali pesawatnya yang sedang dalam pemeliharaan, bahkan suku cadang untuk platform yang disediakan oleh sekutu tidak dikirimkan. Embargo ini merugikan Turki miliaran dolar dan agar tidak mengalami situasi yang serupa lagi, negara memobilisasi kemampuan industrinya untuk memastikan penguatan industri pertahanan.

Platform pertahanan yang dikembangkan secara lokal telah memainkan peran penting dalam keberhasilan operasi di Suriah utara - Perisai Efrat dan Cabang Zaitun - yang dilakukan Turki terhadap kelompok teror afiliasi kelompok teroris PKK, Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) dan Islamic State (IS), untuk menggagalkan ancaman keamanan nasional.

Berbagai macam platform pertahanan udara dan darat juga dikerahkan di Operasi Cakar Turki yang dilakukan di distrik Hakurk di Irak utara untuk menghilangkan ancaman dari PKK, yang merupakan kelompok teror yang ditunjuk oleh AS dan Uni Eropa.

Selain kendaraan udara tak berawak (UAV) dan drone bersenjata di udara, artileri howitzer, senapan serbu, sistem rudal permukaan-ke-permukaan dan peluncur roket multi barel saat ini sedang digunakan oleh Angkatan Darat Turki di Irak utara.

Drone Bayraktar Tactical Block 2 (TB2) bersenjata, yang dikembangkan oleh Baykar Makina dari Turki, memberikan dukungan intelijen dan tembakan kepada pasukan keamanan. Platform tersebut, yang bertugas selama 4.000 jam selama Operation Cabang Zaitun, memastikan kesuksesan dan kemenangan yang tepat dalam operasi.

UAV lain yang dikembangkan oleh Industri Dirgantara Turki (TAI), ANKA-S, juga bertugas mengumpulkan intelijen dan memberikan bantuan bagi pusat operasi untuk secara tepat membidik sasaran dan menemukan elemen-elemen yang bermusuhan. Baik drone ANKA dan Bayraktar juga aktif dalam Operation Peace Spring.

Turki, pengekspor sistem pertahanan dan kedirgantaraan

Ekspor pertahanan dan kedirgantaraan Turki mencatat lonjakan 37,7% pada periode Januari hingga September dibandingkan periode yang sama tahun lalu dan mencapai $ 1,9 miliar - level tertinggi dalam sejarah negara tersebut. Ekspor pertahanan berjumlah $ 1,3 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Data yang dikumpulkan oleh Majelis Eksportir Turki (TİM) mengungkapkan bahwa industri pertahanan dan kedirgantaraan telah mencatat kenaikan tertinggi dalam ekspor di antara sektor-sektor lain dalam tiga kuartal pertama tahun ini. Secara keseluruhan ekspor Turki naik 2,6% pada periode ini.

Peningkatan ekspor pertahanan yang signifikan diikuti oleh ekspor semen, gelas dan keramik dengan 18,9% dan penjualan bahan kimia di luar negeri dengan 17,6%. Ekspor hazelnut meningkat 11,3%.

Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, ekspor pertahanan dan luar angkasa ke AS naik 17,1% dan mencapai $ 595,2 juta. Jerman berada di posisi kedua dengan total ekspor pertahanan $ 184,7 juta dan penjualan pertahanan ke ekonomi terbesar Eropa naik 9,7%. Ekspor sektor ini ke Oman mencatat kenaikan 35,8% dan mencapai $ 184,7 juta.

Kenaikan drastis lain terlihat dalam penjualan pertahanan ke Qatar dengan 336,6%, sementara ekspor ke negara itu mencapai $ 138,7 juta. Namun, lonjakan tertinggi tercatat dalam ekspor ke Uni Emirat Arab (UEA). Penjualan pertahanan ke negara itu mencapai $ 96,4 juta, naik 763,8%. (TDS)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Military lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Latest News
Hendro FPI Ono

Hendro FPI Ono

Sabtu, 07 Dec 2019 10:54

Agama Abu Janda Apa Ya?

Agama Abu Janda Apa Ya?

Sabtu, 07 Dec 2019 08:05

Tak Mau Hormat Bendera Vs Radikalisme

Tak Mau Hormat Bendera Vs Radikalisme

Sabtu, 07 Dec 2019 05:20

Gaza Ekspor Stroberi ke UEA dan Bahrain untuk Pertama Kali

Gaza Ekspor Stroberi ke UEA dan Bahrain untuk Pertama Kali

Jum'at, 06 Dec 2019 23:15

Dua Orang Tewas Dalam Penembakan di Pangkalan Angkatan Laut AS di Florida

Dua Orang Tewas Dalam Penembakan di Pangkalan Angkatan Laut AS di Florida

Jum'at, 06 Dec 2019 23:05

Menlu Saudi Al-Jubeir: Ancaman Iran untuk Kawasan Tidak Dapat Ditolerir Lagi

Menlu Saudi Al-Jubeir: Ancaman Iran untuk Kawasan Tidak Dapat Ditolerir Lagi

Jum'at, 06 Dec 2019 22:47

TIP Rilis Video Baru, Pamer Kamp Pelatihan dan Peralatan Militer yang Direbut dari Pasukan Afghan

TIP Rilis Video Baru, Pamer Kamp Pelatihan dan Peralatan Militer yang Direbut dari Pasukan Afghan

Jum'at, 06 Dec 2019 22:19

Perdana Menteri Baru Sudan Berjanji Akan Tarik Pasukan dari Yaman

Perdana Menteri Baru Sudan Berjanji Akan Tarik Pasukan dari Yaman

Jum'at, 06 Dec 2019 21:55

DSKS Dampingi Warga Surakarta Laporkan Gus Muwafiq ke Polda Jateng

DSKS Dampingi Warga Surakarta Laporkan Gus Muwafiq ke Polda Jateng

Jum'at, 06 Dec 2019 17:19

Habib Rizieq: Insyaallah MPUII Bermanfaat bagi Bangsa Indonesia

Habib Rizieq: Insyaallah MPUII Bermanfaat bagi Bangsa Indonesia

Jum'at, 06 Dec 2019 15:05

Sebentar Lagi Sperma Terpapar Radikalisme

Sebentar Lagi Sperma Terpapar Radikalisme

Jum'at, 06 Dec 2019 14:42

PKS Siap Jalankan Nasihat Muhammadiyah untuk Jadi Kekuatan Penyeimbang

PKS Siap Jalankan Nasihat Muhammadiyah untuk Jadi Kekuatan Penyeimbang

Jum'at, 06 Dec 2019 13:49

Majelis Taklim Wajib Terdaftar, Sohibul: Pemerintah Terjebak Masa Lalu

Majelis Taklim Wajib Terdaftar, Sohibul: Pemerintah Terjebak Masa Lalu

Jum'at, 06 Dec 2019 11:40

Persis: Sertifikasi Calon Pengantin Jangan Jadi Penghambat Pernikahan

Persis: Sertifikasi Calon Pengantin Jangan Jadi Penghambat Pernikahan

Jum'at, 06 Dec 2019 09:50

PP Muhammadiyah Pesankan Peran Check And Balances ke PKS

PP Muhammadiyah Pesankan Peran Check And Balances ke PKS

Jum'at, 06 Dec 2019 09:40

Negara Darurat Hukum

Negara Darurat Hukum

Jum'at, 06 Dec 2019 08:50

Saudi Akan Tawarkan Kewarganegaraan Kepada Para Ahli, Kreatif, dan Ulama, Anda Berminat?

Saudi Akan Tawarkan Kewarganegaraan Kepada Para Ahli, Kreatif, dan Ulama, Anda Berminat?

Kamis, 05 Dec 2019 21:35

Pentagon Bantah Mereka Akan Kirim 14.000 Pasukan ke Timur Tengah

Pentagon Bantah Mereka Akan Kirim 14.000 Pasukan ke Timur Tengah

Kamis, 05 Dec 2019 21:20

AS Akan Mulai Kembali Pembicaraan Damai dengan Taliban Setelah Lampu Hijau dari Trump

AS Akan Mulai Kembali Pembicaraan Damai dengan Taliban Setelah Lampu Hijau dari Trump

Kamis, 05 Dec 2019 20:40

Laporan: Wabah Bunuh Diri Menyapu Libanon di Tengah Krisis Ekonomi

Laporan: Wabah Bunuh Diri Menyapu Libanon di Tengah Krisis Ekonomi

Kamis, 05 Dec 2019 20:20


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X