Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.260 views

Unit Drone yang Membantu Taliban Memenangkan Perang

Oleh: Fazelminallah Qazizai

Ketika AS memulai penarikan terakhir pasukannya dari Afghanistan pada musim semi, unit pesawat tak berawak Taliban bergerak ke posisi untuk misi terpentingnya. Sebuah tim yang terdiri dari 12 insinyur yang berubah menjadi pembunuh, ditugaskan untuk menembakkan apa yang ternyata menjadi salah satu tembakan yang menentukan pada tahap akhir perang.

Targetnya adalah pejabat tingkat regional di utara negara itu bernama Piram Qul. Seperti banyak elit penguasa Afghanistan yang sekarang digulingkan, Piram Qul adalah campuran yang menawan antara karismatik dan korup, seorang veteran perang melawan Soviet pada 1980-an yang menganggap prinsip-prinsip mudanya sebagai penghalang kekuasaan. Dia adalah seorang panglima perang etnis Uzbekistan yang merupakan bagian dari banyak faksi anti-Taliban Afghanistan, termasuk Jamiati-i-Islami pimpinan Ahmed Shah Massoud. Pada tahun-tahun sejak invasi pimpinan AS, ia menjabat sebagai anggota Parlemen dan memimpin milisi lokal yang dituduh melakukan berbagai pelanggaran hak asasi manusia, termasuk penculikan dan pembunuhan. Namun, yang penting bagi Taliban adalah cengkeraman yang dia miliki di Takhar, sebuah provinsi di perbatasan Afghanistan dengan Tajikistan—daerah yang secara tradisional sulit untuk mereka pengaruhi. Piram Qul adalah salah satu domino terakhir yang harus dijatuhkan jika Taliban ingin menyapu utara dan memicu kemajuan yang menentukan di Kabul. Rencana mereka untuk membunuhnya dimotivasi oleh kebutuhan, bukan balas dendam.

Pada pagi hari tanggal 2 Mei, Piram Qul bertemu dengan penduduk desa di distrik Rustaq di Takhar, ditemani oleh rombongan pengawalnya yang biasa. Jauh di atas, drone Taliban merekamnya menggunakan kamera yang terhubung ke internet melalui sinyal satelit. Pemimpin regu pembunuh ditempatkan di lokasi yang dirahasiakan di dekatnya, di mana dia mengendalikan drone dan memantau umpan video kamera menggunakan komputer laptop. Dia tahu drone itu tidak mungkin terlihat. Bodi dan sayapnya dicat biru khusus untuk menyatu dengan langit, begitu juga dengan mortir yang dipasang di rak senjata buatannya. Drone tersebut telah menelan biaya puluhan ribu dolar untuk dibeli oleh Taliban, dan lebih tenang daripada model komersial yang lebih murah dan mudah didapat.

Namun demikian, pemimpin tim pembunuh perlu menahan keberaniannya dan mengingat semua yang telah dia latih. Ini bukan serangan pertama yang dilakukan timnya, juga bukan yang terakhir. Tetapi untuk alasan taktis dan psikologis, penting baginya untuk melakukannya dengan benar. Bunuh Piram Qul, dan Taliban akan selangkah lebih dekat untuk menyapu utara dalam hitungan minggu. Meleset, dan Piram Qul mungkin mendorong pasukan keamanan lokal untuk berkumpul kembali, menghambat kemajuan Taliban dan membuat tim drone malu dan terekspos.

Sekitar pukul 11 ​​pagi, pemimpin unit mengucapkan doa dan memasukkan kode peluncuran ke komputernya. Beberapa detik kemudian misi selesai. Piram Qul sudah mati bahkan sebelum dia menyadari bahwa dia sedang diserang. Perang sekarang bisa dimenangkan.

Segera setelah itu, sebelum salah satu kota Afghanistan jatuh ke tangan Taliban, seorang anggota unit pesawat tak berawak berbicara kepada saya dengan syarat anonim tentang pembunuhan itu. Yang pertama dari dua anggota yang setuju untuk diwawancarai untuk artikel ini juga mengisyaratkan peristiwa luar biasa yang akan terjadi di seluruh negeri. “Kami adalah salah satu kekuatan utama yang telah melemahkan semangat musuh dan menyebabkan mereka melarikan diri,” katanya.

Sementara gambar-gambar Taliban bersama persediaan besar peralatan militer AS dan Afghanistan yang ditinggalkan telah banyak ditampilkan dalam liputan media Barat beberapa pekan terakhir, mereka tidak menceritakan kisah kekalahan Amerika. Taktik pemberontak klasik dan senjata tidak konvensional memenangkan perang ini. Pekerjaan unit drone yang pertama kali dilaporkan secara detail di sini, menunjukkan bagaimana Taliban mampu menetralisir keunggulan teknologi dan militer AS. Dalam beberapa hari terakhir, unit drone kembali disibukkan, melakukan pengintaian di provinsi Panjshir yang memungkinkan pasukan darat Taliban untuk mengusir sisa-sisa Aliansi Utara yang didominasi Tajik yang bersembunyi di sana.

Dua anggota unit drone yang diwawancarai untuk artikel ini berbicara kepada saya dalam beberapa pertemuan yang berlangsung secara rahasia di Kabul. Semua wawancara diadakan sebelum dan selama serangan nasional yang menyebabkan Taliban memasuki ibukota pada 15 Agustus dan menyatakan kemenangan. Kedua anggota meminta identitas mereka disembunyikan karena sifat pekerjaan. Pada satu pertemuan, dua anggota termasuk di antara sejumlah jihadis yang menghadiri makan malam di lingkungan Khoshal Khan, di mana mereka bergabung dengan pemimpin pasukan mereka, atau amir, untuk makan rosh tradisional Afghanistan — hidangan rebus dan kering. domba, dicampur dengan bumbu dan rempah-rempah, dan disajikan dengan kentang. Pemimpin tim drone memilih untuk tidak diwawancarai, dan rekan-rekannya menolak untuk mengungkapkan namanya.

Bahwa drone harus menjadi salah satu senjata paling ampuh para jihadis adalah perubahan yang pas untuk perang yang mengacaukan harapan AS sejak awal. Meskipun drone telah digunakan untuk tujuan pengawasan jauh lebih lama, drone bersenjata tidak beroperasi sampai akhir 1990-an. Dalam dua dekade terakhir teknologi itu telah menjadi identik dengan apa yang disebut perang global melawan jihadis. CIA menggunakan drone sebelum serangan 9/11 untuk melacak pergerakan Usamah Bin Ladin di bawah pemerintahan lama Taliban. Kemudian, selama invasi tahun 2001 dan setelahnya, drone melakukan serangan pesawat tak berawak pertamanya di Afghanistan. Kemudian, mereka mulai menggunakan pesawat tak berawak melintasi perbatasan di Pakistan, menargetkan tempat persembunyian para jihadis di daerah-daerah yang berada di luar jangkauan pasukan AS. Setidaknya 51 serangan pesawat tak berawak CIA terjadi di Pakistan di bawah pemerintahan Bush, menurut Biro Jurnalisme Investigasi yang berbasis di Inggris. Jumlah ini meningkat secara signifikan begitu Barack Obama memasuki Gedung Putih. Dari awal 2009 hingga awal 2017, biro itu memperkirakan lebih dari 370 serangan pesawat tak berawak terjadi di daerah perbatasan Pakistan. Serangan itu memenggal pemimpin Taliban Pakistan dan membunuh banyak jihadis, meskipun mereka juga membunuh ratusan warga sipil.

Banyak negara yang melihat perkembangan ini melihat potensi drone dan mulai mengembangkannya sendiri. Namun tak lama kemudian, teknologi drone juga mulai menemukan jalannya ke tangan para jihadis dan milisi Syi'ah di seluruh Timur Tengah. Pada tahun 2006 milisi Syi'ah Hizbulata menggunakan drone bersenjata melawan Israel, meskipun dengan kemanjuran yang terbatas. Kelompok non-negara lain mencoba peruntungan mereka ketika kerusuhan menyebar ke seluruh wilayah setelah Musim Semi Arab, dengan pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman menggunakan pesawat tak berawak untuk menyerang kilang minyak di Arab Saudi pada 2019. Tapi adalah penggunaan pesawat tak berawak oleh kelompok Islamis State di Irak dan Suriah yang menangkap imajinasi Taliban. Cuplikan berbagai serangan ditampilkan dalam propaganda ISIS dan menemukan jalannya ke Afghanistan, di mana akhirnya terlihat oleh amir masa depan unit pesawat tak berawak Taliban.

Arsitek pembunuhan Piram Qul berada di persimpangan jalan pribadi dan profesional ketika ia mulai mempelajari film-film ISIS secara rinci sekitar dua tahun lalu. Dia yang telah membuat reputasi di dalam Taliban sebagai instruktur di sebuah kamp pelatihan untuk pembom jibaku, menemukan bahwa sifat perang sekarang berubah. Operasi militer AS mereda, dan kepemimpinan Taliban tahu bahwa terus melancarkan serangan bom jibaku terhadap pasukan Afghanistan berisiko membuat marah penduduk. Metode pembunuhan yang lebih tepat diperlukan, khususnya di bagian utara negara di mana para jihadis kurang mendapat dukungan. Bagi pria yang akan menjadi amir unit tersebut, drone sepertinya merupakan jawaban yang tepat. Setelah membicarakan gagasan itu dengan para agen intelijen senior, dia mulai mengumpulkan timnya.

Amir itu tinggi, dengan tubuh atletis, rambut panjang dan bintik-bintik abu-abu di janggutnya. Sementara ia menghabiskan sebagian masa mudanya belajar di madrasah, ia dilaporkan unggul sebagai mahasiswa di fakultas teknik Universitas Kabul selama pendudukan AS. Dia membawa pistol 9mm Italia dan pisau dengan pegangan yang terbuat dari tanduk kambing — sebuah karya seni khas provinsi Parwan, Afghanistan. Tapi dia juga jarang terlihat tanpa laptop dan dua smartphone — Huawei dan Samsung Galaxy S20. Tim yang terdiri dari 11 orang itu dibuat menurut citranya. Seperti dia, beberapa dari mereka berasal dari Wardak, barat daya Kabul. Mereka berpendidikan tinggi, dan beberapa dari mereka bekerja untuk LSM Barat sebelum bergabung dengan tim drone.

“Kami tidak bekerja untuk uang, kami bekerja untuk teologi dan ideologi kami,” kata anggota unit kedua.

Tugasnya adalah untuk meneror dan membunuh pejabat pemerintah Afghanistan di utara.

Ketika tim drone dibentuk sekitar tahun 2019, tugasnya sudah jelas. Sementara unit lain dari Taliban bebas menggunakan pesawat tak berawak sipil dasar untuk pengawasan, dan jaringan Haqqani diizinkan untuk melakukan serangan pesawat tak terkoordinasi sesekali di selatan dan timur negara itu menggunakan peralatan yang diperolehnya secara independen, regu pembunuh adalah satu-satunya unit drone dengan persetujuan operasional resmi dari pimpinan Taliban. Tugasnya adalah untuk meneror dan membunuh pejabat pemerintah Afghanistan di utara. Dalam melakukannya, mereka hanya melapor kepada anggota senior aparat intelijen Taliban. Tidak ada orang lain dalam pemberontakan yang diberi informasi rinci tentang operasi unit, bahkan gubernur bayangan dan komandan militer tingkat tinggi. Unit ini akan bermarkas di provinsi utara Kunduz.

Meskipun bagian lain dalam Taliban dapat mengandalkan Pakistan atau Iran untuk membantu pasokan senjata bila diperlukan, anggota unit pesawat tak berawak tidak menyebutkan dalam wawancara saya menerima bantuan dari kedua negara. Sebaliknya, mereka mengatakan telah beralih ke perusahaan depan swasta Afghanistan yang mengimpor bahan kimia pertanian dan peralatan pertanian dari Cina. Unit tersebut meminta perusahaan untuk menemukan drone yang tenang dan ringan namun cukup kuat untuk menahan kondisi cuaca buruk dan terbang pada ketinggian yang relatif tinggi. Ketika perusahaan mengidentifikasi drone yang tepat, biaya yang dikeluarkan Taliban sekitar $60.000 (-+Rp 855 juta). Mereka membelinya di Cina dan menyelundupkan suku cadangnya ke Afghanistan melalui Pakistan.

Selanjutnya, para insinyur unit mulai bekerja memodifikasi drone. Tangki kimia dan selang untuk membawa dan menyemprotkan pupuk dan pestisida telah dipindahkan dan diganti dengan rak rudal plastik darurat yang mampu menampung empat peluru mortir yang dapat ditembakkan melalui mekanisme pegas yang diaktifkan komputer. Taliban mengubah sekering pada mortir mereka yang biasa untuk versi yang lebih kuat yang mengandung RDX, sejenis bahan peledak yang dipopulerkan oleh pasukan AS, Inggris, dan Jerman selama Perang Dunia II. Sementara drone berwarna hitam, anggota unit mengecat ulang dengan warna biru untuk menyamarkannya di langit. Mereka juga mengecat mortar RDX dengan warna biru. Drone itu diatur untuk dikendalikan dalam penerbangan menggunakan kombinasi komputer laptop dan smartphone yang terhubung ke internet melalui terminal satelit portabel.

Setelah beberapa serangan percobaan di pos pemeriksaan pasukan keamanan Afghanistan, operasi besar pertama Taliban dengan pesawat tak berawak baru terjadi di kota utara Kunduz pada 1 November 2020. Setidaknya empat pengawal gubernur provinsi tewas dalam serangan itu, yang terjadi saat para penjaga sedang bermain bola voli di kompleks gubernur. Anggota unit pesawat tak berawak kedua yang diwawancarai untuk artikel ini mengatakan operasi potensial lainnya di Kunduz, kali ini terhadap pasukan AS, namun dibatalkan setelah anggota pasukan AS melihat pesawat tak berawak itu dan menyampaikan keluhan ke kantor politik Taliban di Qatar, mencatat bahwa itu akan melanggar persyaratan perjanjian penarikan nasional yang dicapai pemerintahan Trump dengan Taliban pada Februari 2020.

Para pemimpin Taliban memerintahkan penghentian operasi – contoh langka dari mereka yang mengganggu pekerjaan tim pesawat tak berawak. Pada bulan yang sama, kepala Direktorat Keamanan Nasional Afghanistan mengatakan kepada Parlemen di Kabul bahwa dia ingin menghentikan impor drone kamera yang tersedia secara komersial. Namun sudah terlambat.

Anggota unit terus mencari target potensial bahkan ketika gambar drone pemberontak kasar yang digunakan oleh pejuang Taliban lainnya mulai menyebar di media sosial. Gambar-gambar itu mendustakan profesionalisme pekerjaan mereka. Mereka bepergian ke seluruh negeri dengan station wagon Toyota Corolla Fielder perak yang dikendarai oleh rekan tepercaya yang disewa dari luar tim atau menggunakan sepeda motor untuk bergerak dengan cepat dan mudah melalui desa dan jalan belakang. Unit itu juga membeli dan mempersenjatai drone kedua. Sementara itu, dua unit drone resmi Taliban yang meniru upaya mereka didirikan di selatan dan timur negara itu.

Ketika Taliban semakin dekat dengan kemenangan, tim utara meningkatkan operasinya. Ketika nama Piram Qul ditambahkan ke daftar sasaran unit, hanya masalah waktu sebelum dia terbunuh. Pembunuhannya pada 2 Mei tahun ini berjalan persis seperti yang direncanakan. Media lokal melaporkan bahwa serangan pesawat tak berawak itu dipicu oleh panggilan ke ponsel Piram Qul, memastikan tujuannya tepat. Namun, tidak semua orang di unit drone senang dengan hasilnya. Pada hari-hari berikutnya, tim baru mengetahui bahwa Ashraf Ghani, presiden Afghanistan, akan mengunjungi Takhar pada awal Mei, namun perjalanannya dibatalkan karena masalah keamanan setelah kematian Piram Qul. Beberapa anggota menyesali fakta bahwa mereka telah melewatkan kesempatan untuk membunuh presiden.

“Sistem penargetan drone sangat tepat,” kata anggota unit kedua. “Jika topi Anda memiliki empat bintang di atasnya dan operator menargetkan salah satu bintang tertentu, dia bisa menghantamnya.”

Unit tidak memikirkan peluang yang terlewatkan. Dengan tewasnya Piram Qul, para anggota mengalihkan perhatian mereka ke tokoh politik yang bahkan lebih kuat di Afghanistan utara, Atta Muhammad Noor, lebih dikenal sebagai Ustaz Atta. Veteran etnis Tajik lainnya dari perjuangan melawan Soviet, Atta Noor telah menghabiskan sebagian besar masa pendudukan AS sebagai gubernur provinsi Balkh dan penguasa de facto kota Mazar-e-Sharif. Bagi para pendukungnya, dia adalah penentang keras Taliban yang stelannya yang dingin dan gaya hidupnya yang mewah merupakan bukti dari politik progresifnya. Tapi pria Afghanistan yang disebut Ustaz Atta itu terkenal secara lokal karena mengobarkan ketegangan etnis dan menindak siapa pun yang menentang otoritasnya. Dia telah menggunakan kekuatannya untuk mengumpulkan kekayaan pribadi yang sangat besar, menumbuhkan jaringan patronase yang menguntungkan terkait dengan perdagangan lintas batas Afghanistan dengan Asia Tengah. Meskipun dia bukan lagi gubernur, pengaruhnya yang berkelanjutan membuat Taliban tidak bisa berharap untuk mengendalikan utara jika dia tetap menjadi tokoh kunci di panggung politik.

Pada 1 Juli, Atta Mohammad Noor mengadakan pertemuan dengan panglima perang dan politisi lain di rumahnya di Mazar-e-Sharif ketika sebuah pesawat tak berawak Taliban menembakkan salah satu mortirnya ke halaman luar. Atta Noor lolos tanpa cedera, namun sejumlah orang luka-luka dan beberapa kendaraan rusak. Dalam sebuah wawancara segera setelah serangan itu, anggota regu drone meramalkan bahwa Atta Noor tidak akan lagi mencoba untuk melawan kemajuan pasukan darat Taliban, dengan salah satu dari mereka mengejeknya sebagai calon bintang film Bollywood yang hanya tertarik pada ketenaran dan kekayaan. Pernyataan anggota regu drone menjadi kenyataan, Atta sangat ketakutan. Enam minggu kemudian, pada 14 Agustus, Taliban menguasai Mazar-e-Sharif. Pada 15 Agustus, Kabul jatuh. Atta Mohammad Noor dan Ashraf Ghani tidak terlihat.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Military lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Latest News
Putri Pendiri Microsoft Bill Gates Menikah Secara Islam Dengan Pengusaha Keturunan Mesir

Putri Pendiri Microsoft Bill Gates Menikah Secara Islam Dengan Pengusaha Keturunan Mesir

Ahad, 17 Oct 2021 17:27

India Khawatir Kemenangan Taliban Berdampak Pada Kashmir Di Tengah Meningkatnya Kekerasan

India Khawatir Kemenangan Taliban Berdampak Pada Kashmir Di Tengah Meningkatnya Kekerasan

Ahad, 17 Oct 2021 15:45

Ribuan Demonstran Pro-Militer Tuntut Pembubaran Temerintahan transisi Sudan

Ribuan Demonstran Pro-Militer Tuntut Pembubaran Temerintahan transisi Sudan

Ahad, 17 Oct 2021 15:00

Bos Liverpool Jurgen Kloop Kecam Pengambil Alihan Newcastle Oleh Saudi, Tuntut Penjelasan Dari EPL

Bos Liverpool Jurgen Kloop Kecam Pengambil Alihan Newcastle Oleh Saudi, Tuntut Penjelasan Dari EPL

Ahad, 17 Oct 2021 14:10

Bakal Diprotes Nama Jalan Kemal Atturk Di Menteng

Bakal Diprotes Nama Jalan Kemal Atturk Di Menteng

Ahad, 17 Oct 2021 10:45

Pengamat Terorisme: Usul Pembubaran Densus 88 Harus Disikapi dengan Bijaksana

Pengamat Terorisme: Usul Pembubaran Densus 88 Harus Disikapi dengan Bijaksana

Ahad, 17 Oct 2021 10:30

Jangan Berspekulasi Ibukota Jakarta Sudah Herd Immunity

Jangan Berspekulasi Ibukota Jakarta Sudah Herd Immunity

Sabtu, 16 Oct 2021 23:59

IDEAS Soroti Pelonggaran PPKM yang Munculkan Klaster PTM dan PON XX

IDEAS Soroti Pelonggaran PPKM yang Munculkan Klaster PTM dan PON XX

Sabtu, 16 Oct 2021 23:21

Vaksinasi COVID-19 Dosis Pertama Lampaui 50 Persen Sasaran

Vaksinasi COVID-19 Dosis Pertama Lampaui 50 Persen Sasaran

Sabtu, 16 Oct 2021 22:46

Zaim Saidi, Pendiri Pasar Muamalah Divonis Bebas

Zaim Saidi, Pendiri Pasar Muamalah Divonis Bebas

Sabtu, 16 Oct 2021 22:34

LPPOM MUI Silaturrahim ke BPJPH

LPPOM MUI Silaturrahim ke BPJPH

Sabtu, 16 Oct 2021 22:19

Dinas Rahasia Israel Shin Bet akan Ungkap Pembayaran yang Dilakukan kepada Kolaborator Palestina

Dinas Rahasia Israel Shin Bet akan Ungkap Pembayaran yang Dilakukan kepada Kolaborator Palestina

Sabtu, 16 Oct 2021 21:45

Ini Upaya Pemerintah Lindungi Masyarakat dari Pinjaman Online Ilegal

Ini Upaya Pemerintah Lindungi Masyarakat dari Pinjaman Online Ilegal

Sabtu, 16 Oct 2021 21:45

Waspada Computer Vision Syndrome Selama WFH

Waspada Computer Vision Syndrome Selama WFH

Sabtu, 16 Oct 2021 21:36

Atasi Pinjol Ilegal, PKS Sarankan Perbankan Jemput Bola dan Permudah Akses Masyarakat ke Bank

Atasi Pinjol Ilegal, PKS Sarankan Perbankan Jemput Bola dan Permudah Akses Masyarakat ke Bank

Sabtu, 16 Oct 2021 21:12

Saudi Akan Mulai Cabut Beberapa Pembatasan COVID-19 Mulai Ahad

Saudi Akan Mulai Cabut Beberapa Pembatasan COVID-19 Mulai Ahad

Sabtu, 16 Oct 2021 20:30

ISIS Nyatakan Tanggung Jawab Atas Serangan Bom Jibaku Di Masjid Syi'ah Fatimiya Kandahar

ISIS Nyatakan Tanggung Jawab Atas Serangan Bom Jibaku Di Masjid Syi'ah Fatimiya Kandahar

Sabtu, 16 Oct 2021 20:10

PKS Ajak Eks Pegawai KPK Bergabung

PKS Ajak Eks Pegawai KPK Bergabung

Jum'at, 15 Oct 2021 20:57

Legislator Nilai Pembukaan Penerbangan Internasional Bali untuk Wisman Terlalu Dini

Legislator Nilai Pembukaan Penerbangan Internasional Bali untuk Wisman Terlalu Dini

Jum'at, 15 Oct 2021 20:50

Kontes Ratu Transgender, Membanggakan?

Kontes Ratu Transgender, Membanggakan?

Jum'at, 15 Oct 2021 19:52


MUI

Must Read!
X