Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.728 views

Menelaah Kasus Hadits Wanita Kurang Akal dan Agama

Oleh: Zaqy Zafa (Peneliti Pemikiran Islam)

Untuk menyebarkan paham feminisme dan keseteraan gender, kaum feminis-liberal seringkali menggunakan justifikasi (dalil) dengan beberapa ayat Al-Quran atau Hadits untuk membuktikan bahwa pemahaman bias gender dan perendahan terhadap kaum perempuan telah diajarkan oleh dua sumber utama ajaran Islam sendiri. Salah satu argumen yang paling sering mereka pakai adalah Sabda Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama riwayat Abu Said al-Khudlri bahwa perempuan itu kurang akal dan agamanya.

Riwayat ini bermula ketika Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama keluar pada hari raya Idul Fithri atau Idul Adha ke masjid, lalu beliau bertemu dengan beberapa wanita. Beliau lalu bersabda, “Wahai para wanita. Aku tidak pernah melihat wanita yang kurang akal dan agamanya yang lebih mampu menaklukkan hati laki-laki yang teguh hatinya daripada seorang dari kalian.” Para wanita lalu bertanya, “Apa kekurangan agama dan akal kami, wahai Rasulullah?” Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama balik bertanya, “Bukankah persaksian satu wanita sepadan dengan setengah persaksian satu laki-laki?” Para wanita menjawab, “Iya.”

Lalu Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama bersabda, “Itulah kurangnya akal kalian. Bukankah jika wanita haid ia tidak boleh shalat dan puasa?” Para wanita menjawab, “Iya.” Beliau bersabda, “Itulah kurangnya agama kalian.” (HR. Bukhari-Muslim)

Hadits diatas seringkali disalah tafsirkan oleh beberapa kelompok sebagai “Tameng Syari’ah” untuk melegalkan berbagai adat dan tradisi yang mendiskriminasi peran perempuan. Di lain pihak, Hadits ini juga menjadi dalil kaum feminis-radikal untuk menyuarakan “jihad” melawan dominasi laki-laki dan memperjuangkan emansipasi perempuan dari belenggu tradisi golongan Islam “konservatif” dan “puritan”. Digunakan pula oleh para ilmuwan Barat-sekuler untuk meruntuhkan ajaran Islam dan mempromosikan kebebasan wanita di Barat.

Untuk menghindar dari penafsiran yang salah terhadap Hadits diatas perlu ditelaah lebih lanjut tentang teks dan konteks Hadits tersebut.

Pertama, di sebagian Hadits lain khususnya dari riwayat Ibn Abbas, terdapat bukti kuat bahwa yang dimaksud adalah bahwa beberapa sifat khusus menjadi penyebab wanita menjadi ahli neraka terbanyak, bukan karena gender mereka adalah wanita. Penyebab tersebut seperti disebutkan dalam hadits adalah karena “wanita mengingkari pergaulan baik suaminya”, yakni ketika si suami selalu berbuat baik kepada istrinya lalu ia melakukan kesalahan sekali saja, maka si istri mencap suaminya tidak pernah berbuat baik sama sekali. Hal ini menjadikannya – karena terburu nafsu, dangkal dalam berpikir – berani berkata kepada suaminya, “Aku tidak pernah melihatmu baik sama sekali.” (HR. Bukhari, Muslim, al-Nasai, Malik)

Dari sini terlihat bahwa kaum feminis salah ketika mengatakan bahwa Hadits Ibn Abbas tersebut mendiskriminasi dan melecehkan wanita, karena Hadits diatas menghukumi wanita sebagai ahli neraka terbanyak bukan karena gender mereka adalah wanita, namun karena perilaku yang mereka lakukan. Jika wanita tidak melakukannya, maka penyebabnya masuk neraka pun hilang.

Demikian pula, Hadits Wanita Kurang Akal dan Agama riwayat Abu Said al-Khudlri diatas juga menceritakan kekurangan tertentu seorang wanita, bukan menghukumi bahwa gender wanita ashlul khilqah-nya adalah kurang seperti pemahaman kaum feminis-liberal. Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama sendiri menjelaskan bahwa wanita kurang akalnya karena persaksiannya setengah persaksian laki-laki, bukan yang lain. Wanita kurang agamanya karena ketika haid mereka tidak shalat dan puasa, bukan karena alasan yang lain. Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama tidak pernah mengatakan wanita adalah makhluk yang kurang akal dan agamanya dalam segala hal seperti dipahami kaum feminis-liberal. Mereka sangat gegabah dalam memahami Hadits-hadits Nabi, dan mungkin hal ini didorong oleh semangat mereka meruntuhkan otoritas Hadits sebagai sumber ajaran Islam, atau karena kenangan pahit mereka dengan ajaran Gereja Abad Pertengahan yang memang memandang rendah perempuan.

Kedua, jika ditelaah lebih lanjut lagi, pernyataan Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama dan konteks ketika beliau bersabda tersebut tidak menunjukkan pelecehan terhadap perempuan tapi justru memuji mereka. Bagaimana Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama menjadikan hari raya ‘Id – yang disebut dalam Hadits – sebagai hari bahagia bagi semua perempuan sampai anak kecil, wanita haid, dan wanita nifas. Dalam suasana bahagia itu, sangat aneh jika sabda Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama tentang wanita kurang akal dan agamanya diatas merupakan opini buruk terhadap mereka. Sangatlah bodoh dan tidak beretika jika ada seseorang menjelek-jelekkan orang lain dalam suasana bahagia seperti itu, dan Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama tidak mungkin bertindak bodoh.

Ketiga, pernyataan Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama bahwa wanita kurang akal sebenarnya dimaksudkan bahwa perasaan dan kasih sayang lebih mendominasi diri perempuan. Jika yang dimaksud dominasi perasaan adalah perasaan wanita mengungguli perhitungan logis murni, maka boleh dikatakan bahwa bagi wanita perasaan mengalahkan perhitungan akalnya. Sebaliknya, bagi laki-laki perhitungan akal mengalahkan perasaannya. Uniknya, Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama mengakui kekurangannya itu menjadi senjata ampuh kaum hawa yang mampu menundukkan laki-laki yang paling teguh hati dan pikiran sekalipun! Kekurangan wanita malah menjadi kelebihannya.

Namun demikian, dominasi perasaan wanita ini tidak berarti menjadikan akalnya lebih rendah dari laki-laki. Kedudukan akal keduanya adalah sama dan memiliki potensi untuk sama-sama berkembang dan mencapai kebenaran dipandu wahyu. Akal adalah anugerah Allah Ta’ala, dan tidak ada satu orang yang kemampuan akalnya sama persis dengan orang lain. Hal ini tidak dipengaruhi kondisi gender mereka apakah sebagai laki-laki ataupun perempuan. Kedudukan akal manusia dalam tuntutan mengamalkan ajaran agama antara laki-laki dan perempuan adalah setara.

Keempat, pernyataan Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama bahwa wanita kurang agamanya justru merupakan anugerah bagi mereka, karena para wanita mendapatkan kemurahan dalam melaksanakan ajaran agama dibandingkan laki-laki. Kaum feminis yang tidak mau mengakuinya dan malah menuntut kesetaraan pelaksanaan ajaran agama secara formal antara laki-laki dan perempuan, dapat dikatakan tidak tahu terima kasih dan justru mencari-cari masalah sendiri. Bayangkan saja, ketika para wanita menuntut kebebasan bekerja untuk mencari nafkah padahal ia memiliki tugas domestik menjaga harta dan mendidik anak, bukannya hal itu akan menyusahkan mereka sendiri?

Demikian sedikit pemaparan dalam masalah ini. Semoga kita selalu diberi Allah Ta’ala nikmat berupa pemahaman yang benar dan ghirah yang kuat terhadap Islam. WaLlahu A’lam. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Hadiri Tablig Akbar Wahdah Islamiyah, Ini Pesan Menparekraf Sandiaga Uno

Hadiri Tablig Akbar Wahdah Islamiyah, Ini Pesan Menparekraf Sandiaga Uno

Ahad, 19 Sep 2021 15:35

Senin – Rabu, Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Shafar 1443 H

Senin – Rabu, Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Shafar 1443 H

Ahad, 19 Sep 2021 14:30

Over Kapasitas Lapas, Apa Solusinya?

Over Kapasitas Lapas, Apa Solusinya?

Ahad, 19 Sep 2021 11:46

Mengurai Akar Permasalahan Literasi Media dalam World View Islam

Mengurai Akar Permasalahan Literasi Media dalam World View Islam

Ahad, 19 Sep 2021 09:18

Ustaz di Tangerang Ditembak OTK Setelah Shalat Magrib Jamaah di Mushala

Ustaz di Tangerang Ditembak OTK Setelah Shalat Magrib Jamaah di Mushala

Ahad, 19 Sep 2021 08:20

Diet Pikiran & Perasaan adalah kunci 'SEHAT TANPA OBAT'

Diet Pikiran & Perasaan adalah kunci 'SEHAT TANPA OBAT'

Sabtu, 18 Sep 2021 21:31

Hamas: 6 Orang Yang Kabur Dari Penjara Israel Jadi Prioritas Dalam Setiap Pertukaran Tahanan

Hamas: 6 Orang Yang Kabur Dari Penjara Israel Jadi Prioritas Dalam Setiap Pertukaran Tahanan

Sabtu, 18 Sep 2021 20:45

Pejabat Menumpuk Harta, Disparitas Sosial Makin Nyata

Pejabat Menumpuk Harta, Disparitas Sosial Makin Nyata

Sabtu, 18 Sep 2021 20:45

801 Warga Suriah Tewas Dalam Serangan Yang Menargetkan 174 Toko Roti Sejak 2011

801 Warga Suriah Tewas Dalam Serangan Yang Menargetkan 174 Toko Roti Sejak 2011

Sabtu, 18 Sep 2021 20:25

Israel Telah Habiskan 427,5 Miliar Untuk Buru 6 Pejuang Palestina Yang Kabur Dari Penjara Gilboa

Israel Telah Habiskan 427,5 Miliar Untuk Buru 6 Pejuang Palestina Yang Kabur Dari Penjara Gilboa

Sabtu, 18 Sep 2021 19:48

 HNW Apresiasi Perpres Dana Abadi Pesantren dan Sampaikan 4 Catatan Kritis

HNW Apresiasi Perpres Dana Abadi Pesantren dan Sampaikan 4 Catatan Kritis

Sabtu, 18 Sep 2021 16:55

Arah Demokrasi Terpimpin

Arah Demokrasi Terpimpin

Sabtu, 18 Sep 2021 16:47

Ah Dudung, Memang Parah

Ah Dudung, Memang Parah

Sabtu, 18 Sep 2021 16:45

Studi: Indonesia Akan Miliki 165 Juta Konsumen Digital di Akhir 2021

Studi: Indonesia Akan Miliki 165 Juta Konsumen Digital di Akhir 2021

Sabtu, 18 Sep 2021 16:45

Konsep Musibah di dalam Al-Quran Tidak Selalu Bermakna Negatif

Konsep Musibah di dalam Al-Quran Tidak Selalu Bermakna Negatif

Sabtu, 18 Sep 2021 15:45

Istiqlal Destinasi Wisata Baru

Istiqlal Destinasi Wisata Baru

Sabtu, 18 Sep 2021 15:41

Aturan Baru Penyaluran Dana BOS, Menghambat Pendidikan Nasional?

Aturan Baru Penyaluran Dana BOS, Menghambat Pendidikan Nasional?

Sabtu, 18 Sep 2021 09:36

Pesta Miras Berujung Nahas, Islam Punya Solusi Tuntas!

Pesta Miras Berujung Nahas, Islam Punya Solusi Tuntas!

Sabtu, 18 Sep 2021 09:10

Cara Promosi 'A to Z' Bisnis Kuliner Agar Raih Puluhan Juta

Cara Promosi 'A to Z' Bisnis Kuliner Agar Raih Puluhan Juta

Sabtu, 18 Sep 2021 08:17

Jika Beradaptasi dengan Lincah dan Terbuka, PKS Bisa Menjadi Partai yang Dirindukan Masyarakat

Jika Beradaptasi dengan Lincah dan Terbuka, PKS Bisa Menjadi Partai yang Dirindukan Masyarakat

Jum'at, 17 Sep 2021 23:55


MUI

Must Read!
X