Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.296 views

Childfree Merendahkan Kaum Hawa

 

Penulis: 

Keni Rahayu || Influencer Dakwah Millenial

 

DISCLAIMER dulu. Tulisan ini dikerucutkan untuk penganut childfree tanpa alasan syar'i. Bagi keluarga yang menganut childfree dengan alasan medis, atau pertimbangan lain di luar kuasa manusia tidak termasuk dibahas dalam tulisan ini. Semoga dipahami.

---

Lagi-lagi. Bukan dunia namanya kalau gak gonjang-ganjing. Isu childfree ramai diperbincangkan sampai pusing. Berseberangan dengan para pengembannya, menurut hemat kami malah sejatinya gagasan childfree ini merendahkan wanita, bukan memuliakannya. Bagaimana bisa? Berikut uraiannya.

1. Meminta kesetaraan, mengakui ketidaksetaraan. Ketika perempuan meminta kesetaraan, tandanya ia mengakui adanya ketidaksetaraan. Ia memahami betul dirinya tidak setara dengan kaum adam, sampai-sampai minta disetarakan. 

Padahal dalam Islam, perempuan sangat mulia dalam fitrahnya. Allah sampaikan dalam Al-Qur'an bahwa perempuan dan laki-laki kedudukannya sama. Perbedaan hanya dilihat dari tingkat ketakwaan. Tak ada kasta dalam jenis yang Allah ciptakan. Keduanya setara.

2. Tidak memaksimalkan fungsi rahim. Perempuan yang memilih childfree sejatinya ia menghinakan dirinya sendiri. Padahal, ia mulia dengan rahim yang dimilikinya. 

Allah titipkan rahim dengan tujuan mulia, yakni mengandung sebelum melahirkan. Memang Allah ciptakan rahim di dalam perut perempuan tanpa maksud apa-apa? Kalau benar perempuan menggunakan akalnya, ia akan memahami amanah agungnya bahwa ia adalah rahim peradaban. Jika semua ibu mogok punya anak, bagaimana peradaban ini bisa terus berjalan? 

Allah dengan rinci sampaikan di QS al Hajj ayat 5 prosesi pertemuan sel telur dengan sel sperma sampai berubah menjadi makhluk imut bernama jabang bayi. Di mana latar kisah indah tersebut terjadi? Di rahim. Tiap bulan haid masih gak sadar juga Allah titipkan amanah luar biasa di jasad makhluk bernama perempuan? 

3. Tidak menjabat jadi ibu. Dengan menjadi ibu, maka "tugas" perempuan sempurna. Tentu saja ini bagi mereka yang Allah izini mengandung dan melahirkan. Kita tidak membahas yang qada'nya lain ya. Ibu adalah karir tertinggi perempuan. 

Sungguh rugi sekali, bagi perempuan yang tidak memiliki kendala apapun tiba-tiba memutuskan tidak akan menjadi ibu. Apalagi tidak ada usaha sedikitpun ke sana. Satu pintu surga tertutup, satu pintu investasi dunia akhirat juga tertutup.

Padahal dalam Islam, perempuan sangat dimuliakan dengan gelarnya sebagai ibu. Lihat bagaimana rasul menyebut ibu tiga kali baru ayah ketika seorang sahabat bertanya terkait bakti anak. Betapa mulia perempuan dalam pandangan Islam, lebih-lebih seorang ibu. Bukankah rugi wahai muslimah, ketika kita semata-mata memutuskan untuk childfree?

4. Mengakui kelemahan. Di antara banyak alasan yang melandasi keputusan childfree adalah alasan pengakuan kelemahan. Di antaranya takut tidak mampu mendidik, takut anak jadi korban kemarahan orang tua, takut tidak punya biaya dan sebagainya. Alasan ini bak kalah sebelum berjuang. Para pemain mengibarkan bendera putih bahkan sebelum masuk ke medan perang. 

Di antara ketakutan itu sejatinya adalah mereka mengakui kelemahan mereka. Betul kan? Kalau benar takut seharusnya mereka tidak menghindari, tapi mengupayakan. Takut tidak punya uang ya bekerja, itu tugas ayah. Takut tidak bisa mendidik ya belajar, itu kan tugas anak manusia. Bahkan sejatinya ketakutan ini adalah gambaran hari ini negara berlepas tangan atas jaminan hidup masyarakat. Masyarakat terbiasa mandiri menjalani hidup, childfree menjadi pelarian.

Anehnya, sudah mengaku lemah tapi malah buat aturan sendiri. Bukan mencari hakikat diri. Bikin gagasan childfree yang jelas-jelas asasnya liberalisme yang bikin ngeri. Sudah sadar lemah, tapi gak mengakui bahkan bikin jalan ninja aneh sendiri. Bukankah ini merendahkan kaum hawa sebagai pelaksana teknisnya?

5. Tidak paham jati diri. My body my authority adalah gambar bahwa manusia tak paham jati dirinya. Kita tahu betul bahwa ini ide khas milik feminis. Asas feminis jelas liberalisme, apa lagi? Allah dinomorduakan dengan gagasan pribadi yang lebih nyaman di hati.

Tentu saja ini berkebalikan dengan gambaran seorang muslimah. Seorang muslimah menyadari dirinya adalah seorang hamba. Seorang hamba paham tugas fungsinya hidup dunia, yakni beribadah kepada Allah, sang pencipta. Ia paham fitrah dalam dirinya, sehingga ia dengan senang hati mengandung, melahirkan, dan menyusui. Ia paham fitrah ini adalah bentuk kemuliaan sejati dari sang Ilahi rabbi.

Bahkan ia bervisi bahwa bayi-bayi yang lahir dari rahimnya adalah tonggak peradaban dunia dengan Islam yang diembannya. Sungguh berbeda sekali bukan gambaran hamba yang taat total dengan pencipta-Nya dengan yang ngeyel alias hidup suka-suka dia? Bandingkan, mana yang lebih mulia?

Sejatinya, semua hal terjadi tergantung pola pikir. Pola pikir pasti akan melahirkan pola sikap. Oleh karenanya wahai muslimah, mari kita jaga pola pikir kita dengan duduk bermajelis dengan orang-orang salih. Jangan habiskan waktu sibuk memburu dunia. Sebab sadarilah dirimu adalah rahim peradaban. Kamu adalah pintu kelahiran anak-anak salih khalifah di muka bumi. Wallahu a'lam bishowab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Bayi Lahir Keguguran Diusia 7 Bulan; Masih Diberi Nama dan Diaqiqahi?

Bayi Lahir Keguguran Diusia 7 Bulan; Masih Diberi Nama dan Diaqiqahi?

Rabu, 08 Dec 2021 17:00

Erupsi Semeru dan Evaluasi Sistem Mitigasi

Erupsi Semeru dan Evaluasi Sistem Mitigasi

Rabu, 08 Dec 2021 15:39

Kekerasan Seksual Merajalela, Apa yang Salah?

Kekerasan Seksual Merajalela, Apa yang Salah?

Rabu, 08 Dec 2021 15:23

Cacat Logika Kaum Amoral-Liberal dalam Kasus Randi-Novia

Cacat Logika Kaum Amoral-Liberal dalam Kasus Randi-Novia

Rabu, 08 Dec 2021 14:37

Seorang Tersangka Pembunuh Jurnalis Saudi Jamal Khashoggi Ditangkap Di Prancis

Seorang Tersangka Pembunuh Jurnalis Saudi Jamal Khashoggi Ditangkap Di Prancis

Rabu, 08 Dec 2021 09:40

Wujudkan Organisasi Profesional dan Akuntabel, MUI Kembali Raih Sertifikat ISO

Wujudkan Organisasi Profesional dan Akuntabel, MUI Kembali Raih Sertifikat ISO

Rabu, 08 Dec 2021 08:46

Prancis Akan Tutup Klub Malam dan Diskotek Selama Sebulan untuk Cegah Lonjakan Kasus Virus Corona

Prancis Akan Tutup Klub Malam dan Diskotek Selama Sebulan untuk Cegah Lonjakan Kasus Virus Corona

Selasa, 07 Dec 2021 20:40

Pengungsi Rohingya Gugat Facebook 150 Miliar USD Terkait Genosida Myanmar

Pengungsi Rohingya Gugat Facebook 150 Miliar USD Terkait Genosida Myanmar

Selasa, 07 Dec 2021 20:08

Waspada Varian Omicron, Pemerintah Dorong Vaksinasi bagi Kelompok Rentan dan Anak-Anak

Waspada Varian Omicron, Pemerintah Dorong Vaksinasi bagi Kelompok Rentan dan Anak-Anak

Selasa, 07 Dec 2021 19:51

Bukhori Usulkan RUU Bank Makanan dan RUU Tindak Pidana Kesusilaan Masuk Prolegnas Prioritas 2022

Bukhori Usulkan RUU Bank Makanan dan RUU Tindak Pidana Kesusilaan Masuk Prolegnas Prioritas 2022

Selasa, 07 Dec 2021 19:35

Tuhan Kita Bukan Orang Arab

Tuhan Kita Bukan Orang Arab

Selasa, 07 Dec 2021 17:35

Bantahan untuk Zindiq yang Mengingkari Barokah ''Barokah Hanya Mitos''

Bantahan untuk Zindiq yang Mengingkari Barokah ''Barokah Hanya Mitos''

Selasa, 07 Dec 2021 15:05

Pemilu 2019 Banyak KPPS Jadi Korban, Fahri Hamzah Ingatkan Agar Pemilu 2024 Zero Accident

Pemilu 2019 Banyak KPPS Jadi Korban, Fahri Hamzah Ingatkan Agar Pemilu 2024 Zero Accident

Selasa, 07 Dec 2021 12:50

Jazuli Juwaini Instruksikan Anggota Fraksi PKS Potong Gaji untuk Korban Letusan Semeru

Jazuli Juwaini Instruksikan Anggota Fraksi PKS Potong Gaji untuk Korban Letusan Semeru

Senin, 06 Dec 2021 22:19

Pengungsi Banyak yang Bunuh Diri, Solidarity Indonesia for Refugee Minta UNHCR Peduli

Pengungsi Banyak yang Bunuh Diri, Solidarity Indonesia for Refugee Minta UNHCR Peduli

Senin, 06 Dec 2021 21:31

Pejabat Tinggi Isrel Beri 'Dukungan Penuh' Polisi Yang Menembak Mati Warga Palestina Yang Terluka

Pejabat Tinggi Isrel Beri 'Dukungan Penuh' Polisi Yang Menembak Mati Warga Palestina Yang Terluka

Senin, 06 Dec 2021 20:13

Varian Omicron, Dokter Corona Ungkap Pentingnya Percepatan Vaksinasi

Varian Omicron, Dokter Corona Ungkap Pentingnya Percepatan Vaksinasi

Senin, 06 Dec 2021 20:10

Macron: Prancis Dan Beberapa Negara Eropa Pertimbangkan Buka Perwakilan Diplomatik Di Afghanistan

Macron: Prancis Dan Beberapa Negara Eropa Pertimbangkan Buka Perwakilan Diplomatik Di Afghanistan

Senin, 06 Dec 2021 19:15

Bukhori Beberkan Perjuangan Fraksi PKS Wujudkan Kesetaraan bagi Penyandang Disabilitas

Bukhori Beberkan Perjuangan Fraksi PKS Wujudkan Kesetaraan bagi Penyandang Disabilitas

Senin, 06 Dec 2021 16:59

Sering Bicara Soal Agama, KH Cholil Nafis Tawarkan KSAD Dudung Ikut Standarisasi Dai MUI

Sering Bicara Soal Agama, KH Cholil Nafis Tawarkan KSAD Dudung Ikut Standarisasi Dai MUI

Senin, 06 Dec 2021 14:49


MUI

Must Read!
X