Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.159 views

Komnas HAM Terima Audiensi atas Kasus Dugaan Kekerasan dan Pelecehan Seksual Karyawan KPI

JAKARTA (voa-islam.com)--Koordinator Subkomisi Pemajuan HAM, Beka Ulung Hapsara, didampingi anggota tim Pemantauan Kasus, Yunita dan Arief Rahman Tamrin, menerima audiensi dari Koalisi Masyarakat Peduli Korban Kekerasan Seksual dalam Lembaga Negara yang terdiri dari sejumlah organisasi dan individu secara daring pada Jumat, 8 Oktober 2021. Audiensi dilaksanakan terkait kasus dugaan kekerasan dan pelecehan seksual yang terjadi pada MS, salah satu karyawan di Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

Koalisi Masyarakat Peduli Korban Kekerasan Seksual dalam Lembaga Negara merasa perlu mengawal kasus ini agar Lembaga/Institusi Negara terbuka pada publik serta transparan dalam menyelesaikan kasus internalnya.

Salah satu perwakilan menyampaikan bahwa koalisi sudah melakukan beberapa hal terkait kasus ini seperti melakukan pendampingan terhadap korban dan keluarga korban, koordinasi dengan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), serta audiensi ke Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) pada 5 Oktober 2021.

Dalam audiensi tersebut, salah satu permintaan Koalisi yaitu agar KPI membentuk tim independen untuk penyelesaian kasus ini. Saat audiensi dengan Komnas HAM, perwakilan Koalisi pun menyampaikan harapannya agar Komnas HAM bisa berkoordinasi dengan Lembaga Negara lain untuk mendorong KPI membentuk tim independen juga agar penyelesaian kasus ini lebih terbuka.

Beka, sapaan akrab Beka Ulung Hapsara, menyampaikan beberapa hal yang telah dilakukan Komnas HAM terkait kasus ini. “Sampai saat ini Komnas HAM sudah meminta keterangan dari 9 (sembilan) orang KPI, di luar MS,” terang Beka dilansir laman Komnasham.go.id.

Lebih dari itu, Komnas HAM juga sudah meminta keterangan dari Polres Metro Jakarta Pusat yang dihadiri langsung oleh Kapolres dan Kasat Reskrim dengan didampingi inspektorat dari Polda Metro Jaya. Komnas HAM juga sudah memulai berdiskusi dengan ahli psikologi yang berkomitmen membantu dalam menyelesaikan kasus ini.

Terkait permintaan dari Koalisi, Beka menjelaskan bahwa Komnas HAM akan terus menangani kasus ini dengan pemantauan dan penyelidikan yang nantinya akan menghasilkan rekomendasi-rekomendasi kepada KPI dan Kepolisian. Selain itu, koordinasi akan terus dilakukan Komnas HAM dengan Lembaga Negara lainnya. Beka pun mencontohkan koordinasi dengan LPSK terus dilakukan untuk pendampingan korban.

Di akhir diskusi, Beka menyampaikan bahwa rekomendasi Komnas HAM diharapkan akan selesai pada bulan ini. Lebih dari itu, Beka menyampaikan harapannya agar kawan-kawan masyarakat sipil ikut membantu memonitor pelaksanaan rekomendasi yang disampaikan Komnas HAM.*[Ril/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Politik Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Latest News

MUI

Must Read!
X