Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.892 views

3 Anggota Dewan Militer Sudan Mengundurkan Diri Setelah Mencapai Kesepakatan dengan Demonstran

KHARTOUM, SUDAN ivoa-islma.com) - Tiga anggota dewan militer Sudan yang berkuasa mengundurkan diri pada hari Rabu (24/4/2019) setelah mengatakan pihaknya mencapai "kesepakatan pada sebagian besar tuntutan" dengan para pemimpin protes yang menyerukan pawai satu juta orang untuk menuntut pemerintah sipil.

Dewan militer beranggotakan 10 orang telah mengundang para pemimpin protes untuk pertemuan setelah para pemimpin menunda pembicaraan dengan para penguasa militer pada hari Ahad.

"Kami memiliki kesepakatan tentang sebagian besar tuntutan yang disajikan dalam dokumen Aliansi untuk Kebebasan dan Perubahan," Letnan Jenderal Shamseddine Kabbashi, juru bicara dewan militer yang berkuasa, mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan antara dewan dan para pemimpin kelompok payung yang memimpin protes gerakan.

Dia tidak menguraikan permintaan utama untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah sipil, tetapi mengatakan "tidak ada perselisihan besar".

Salah satu pemimpin protes yang menghadiri pertemuan itu, Ahmed al-Rabia, mengatakan kedua belah pihak juga sepakat untuk membentuk komite bersama, tetapi tidak menjelaskan untuk apa.

Beberapa menit kemudian dalam pernyataan terpisah dewan militer mengumumkan bahwa tiga anggota badan yang berkuasa telah mengundurkan diri.

Mereka adalah Letnan Jenderal Omar Zain al-Abdin, Letnan Jenderal Jalaluddin Al-Sheikh dan Letnan Jenderal Al-Tayieb Babikir.

“Pawai sejuta orang”

Perkembangan larut malam hari Rabu terjadi ketika Siddiq Farouk, salah satu pemimpin protes, mengatakan kepada wartawan bahwa para demonstran sedang "bersiap untuk pemogokan umum" jika dewan militer yang berkuasa menolak menyerahkan kekuasaan kepada pemerintahan sipil.

Dia juga mengatakan bahwa "pawai sejuta orang" direncanakan, mengkonfirmasikan panggilan untuk protes raksasa pada hari Kamis oleh Asosiasi Profesional Sudan (SPA), kelompok yang awalnya melancarkan protes terhadap pemimpin lama Omar al-Bashir pada bulan Desember.

Untuk pertama kalinya, hakim Sudan mengatakan mereka akan bergabung dengan aksi duduk di luar markas tentara "untuk mendukung perubahan dan untuk peradilan yang independen".

Demonstrasi

Demonstrasi awalnya dimulai di pusat kota Atbara pada 19 Desember melawan keputusan pemerintah Bashir untuk menaikkan harga tiga kali lipat.

Mereka dengan cepat berubah menjadi unjuk rasa nasional menentang kekuasaannya dan bahwa dewan militer yang menggantikannya.

Dewan tersebut, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan sejak pendahulunya berhenti setelah hampir 24 jam di pos itu, mengatakan pihaknya telah mengambil alih kekuasaan untuk masa transisi dua tahun.

Ratusan pengunjuk rasa datang dari pusat kota Madani untuk bergabung dengan aksi duduk pada hari Rabu, gelombang besar kedua pendatang baru dari luar ibukota dalam beberapa hari.

Sebuah kereta yang sarat dengan demonstran telah datang dari Atbara - wadah protes - pada hari Selasa.

"Revolusioner dari Madani menginginkan pemerintahan sipil," teriakan pendatang terbaru, menurut saksi.

Para pengunjuk rasa menunda pembicaraan sebelumnya dengan dewan pada hari Ahad atas penolakannya untuk segera mentransfer kekuasaan.

Namun dewan militer mengundang para pengunjuk rasa ke pembicaraan baru Rabu, mengakui peran mereka dalam "memulai revolusi dan memimpin gerakan dengan cara damai sampai penggulingan rezim" Bashir.

‘Siap untuk berbicara’

Sebelumnya dalam konferensi pers, tokoh oposisi senior Omar el-Digeir mengatakan para pemimpin protes siap untuk bertemu langsung dengan Burhan.

"Kami siap untuk berbicara dengan kepala dewan militer dan saya pikir masalah ini dapat diselesaikan melalui dialog," katanya kepada wartawan.

Ribuan orang telah berkemah di luar markas militer di Khartoum tengah sejak sebelum Bashir digulingkan, dan telah bersumpah untuk tidak meninggalkan daerah itu sampai tuntutan mereka dipenuhi.

Rabu malam, kerumunan demonstran yang membawa bendera Sudan berbaris melalui tempat protes di luar markas tentara, seorang koresponden AFP melaporkan.

"Jatuh atau tidak, kita akan tetap di sini," teriak para pengunjuk rasa.

Pengunjuk rasa Ayman Ali Mohamed mengatakan dia berencana untuk bergabung dengan pawai hari Kamis.

"Kami khawatir dewan militer akan mencuri revolusi kami, jadi kami harus berpartisipasi sampai transfer ke pemerintahan sipil selesai," katanya.

"Kami berdiri di tanah kami apa pun yang terjadi."

Para pengunjuk rasa telah mendapatkan dukungan di Washington, yang telah mendukung seruan mereka untuk pemerintahan sipil.

"Kami mendukung permintaan sah rakyat Sudan untuk pemerintahan yang dipimpin warga sipil, dan kami di sini untuk mendesak dan mendorong para pihak untuk bekerja sama untuk memajukan agenda itu sesegera mungkin," kata pejabat Departemen Luar Negeri Makila James kepada AFP, Selasa.  (st/Aby)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Latest News
Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Kamis, 19 Sep 2019 22:03

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 21:56

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Kamis, 19 Sep 2019 21:05

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kamis, 19 Sep 2019 21:00

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Kamis, 19 Sep 2019 20:47

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Kamis, 19 Sep 2019 20:35

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

Kamis, 19 Sep 2019 20:00

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kamis, 19 Sep 2019 19:42

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Kamis, 19 Sep 2019 19:15

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 18:30

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Kamis, 19 Sep 2019 18:24

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

Kamis, 19 Sep 2019 17:44

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Rabu, 18 Sep 2019 23:46


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Kamis, 19/09/2019 07:34

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi