Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.730 views

Saudi Tidak Ingin Perang, Tapi Akan Mempertahankan Diri dengan Segenap Kekuatan

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Arab Saudi tidak menginginkan perang tetapi tidak akan ragu-ragu untuk mempertahankan diri terhadap Iran, seorang diplomat terkemuka Saudi mengatakan pada hari Ahad (19/5/2019) di tengah meningkatnya ketegangan di Teluk Persia setelah serangan pada sektor energi kerajaan.

Adel al-Jubeir, menteri negara untuk urusan luar negeri, berbicara sepekan setelah empat kapal tanker minyak - dua dari mereka milik Saudi - menjadi sasaran dalam dugaan sabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA) dan beberapa hari setelah pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman yang menjadi kaki tangan Iran mengklaim serangan pesawat tak berawak pada pipa minyak Saudi.

"Kerajaan Arab Saudi tidak menginginkan perang di wilayah itu dan tidak berjuang untuk itu ... tetapi pada saat yang sama, jika pihak lain memilih perang, kerajaan akan melawan ini dengan semua kekuatan dan tekad dan itu akan mempertahankan diri , warga negaranya dan kepentingannya, "kata al-Jubeir kepada wartawan.

Kekhawatiran konflik bersenjata sudah meninggi setelah Gedung Putih memerintahkan kapal perang dan pembom ke wilayah itu awal bulan ini untuk menangkal ancaman yang tidak dapat dijelaskan dari Iran. AS juga telah memerintahkan staf yang tidak penting keluar dari jabatan diplomatiknya di Irak.

Tetapi Presiden Donald Trump tampaknya telah melunakkan nadanya dalam beberapa hari terakhir, mengatakan ia mengharapkan Iran untuk mencari negosiasi dengan pemerintahannya. Ditanya pada hari Kamis apakah AS mungkin berada di jalur untuk berperang dengan Iran, presiden menjawab, "Saya harap tidak."

Ketegangan saat ini berakar pada keputusan Trump tahun lalu untuk menarik AS dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia dan menjatuhkan sanksi yang luas, termasuk pada ekspor minyak Iran yang sangat penting bagi ekonominya.

Iran telah mengatakan akan melanjutkan pengayaan uranium di tingkat yang lebih tinggi jika kesepakatan nuklir baru tidak tercapai pada 7 Juli. Itu berpotensi membawanya lebih dekat untuk bisa mengembangkan senjata nuklir, sesuatu yang Iran klaim tidak pernah dicari.

Para menteri energi dari OPEC dan sekutunya, termasuk produsen utama Arab Saudi dan Rusia, bertemu di Arab Saudi pada hari Ahad untuk membahas harga energi dan pengurangan produksi. Ekspor minyak Iran diperkirakan akan menyusut lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang setelah AS berhenti memperbarui keringanan yang memungkinkannya untuk terus menjual ke beberapa negara.

OPEC dan produsen minyak non-OPEC memiliki pengurangan produksi si tempat, tetapi kelompok eksportir itu tidak diharapkan untuk membuat keputusan tentang produksi sampai akhir Juni, ketika mereka bertemu lagi di Wina.

Sementara itu Raja Salman dari Arab Saudi telah menyerukan pertemuan para kepala negara Arab pada 30 Mei di Mekah untuk membahas perkembangan terakhir, termasuk serangan pipa minyak.

Kerajaan itu menyalahkan serangan pipa ke Iran, menuduh Teheran mempersenjatai pemberontak Syi'ah Houtsi, yang mana koalisi yang dipimpin Saudi telah berperang dengannya di Yaman sejak 2015. Iran tidak mau mengakui mereka telah mempersenjatai atau melatih para pemberontak Syi'ah tersebut, yang mengendalikan sebagian besar Yaman utara, termasuk ibukota, Sana'a.

"Kami menginginkan perdamaian dan stabilitas di kawasan itu, tetapi kami tidak akan berdiri dengan tangan terikat ketika Iran terus-menerus menyerang. Iran harus memahami itu," kata al-Jubeir. "Bola ada di Iran."

Al-Jubeir juga mencatat bahwa penyelidikan, yang dipimpin oleh UEA, ke dalam insiden kapal tanker sedang berlangsung.

Kantor berita Saudi yang dikelola pemerintah melaporkan pada hari Ahad bahwa Sekretaris Negara AS Mike Pompeo memanggil Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman untuk membahas perkembangan regional. Tidak ada pernyataan langsung oleh Departemen Luar Negeri tentang panggilan itu.

Sebuah surat kabar Saudi berbahasa Inggris dekat dengan istana baru-baru ini menerbitkan sebuah editorial yang menyerukan serangan udara AS sebagai pembalasan atas dugaan keterlibatan Iran dalam menargetkan infrastruktur minyak Arab Saudi.

Kepala Garda Revolusi Iran, Jenderal Hossein Salami, dikutip hari Ahad mengklaim bahwa AS akan gagal dalam waktu dekat "karena mereka frustrasi dan putus asa" dan sedang mencari jalan keluar dari eskalasi saat ini. Komentarnya disampaikan oleh kantor berita semi-resmi Fars Iran. (st/TOI)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Latest News
Namanya Dicatut untuk Penipuan, Direktur LPPOM MUI Akan Tempuh Langkah Hukum

Namanya Dicatut untuk Penipuan, Direktur LPPOM MUI Akan Tempuh Langkah Hukum

Rabu, 19 Jun 2019 10:24

Disebut sebagai Wakil Tuhan, Mardani Minta Hakim MK Bersikap Adil

Disebut sebagai Wakil Tuhan, Mardani Minta Hakim MK Bersikap Adil

Rabu, 19 Jun 2019 09:44

Pengkhianatan Politisi dan Sidang MK

Pengkhianatan Politisi dan Sidang MK

Rabu, 19 Jun 2019 07:31

'Patroli Siber' untuk WhatsApp: Tanda-tanda Neo-Otoriter

'Patroli Siber' untuk WhatsApp: Tanda-tanda Neo-Otoriter

Rabu, 19 Jun 2019 05:31

Dubes Arab Saudi Kunjungi PP Muhammadiyah Jajaki Kerjasama Baru

Dubes Arab Saudi Kunjungi PP Muhammadiyah Jajaki Kerjasama Baru

Selasa, 18 Jun 2019 21:33

Anies Baswedan Bawa Jakarta Turun Peringkat sebagai Kota Termacet

Anies Baswedan Bawa Jakarta Turun Peringkat sebagai Kota Termacet

Selasa, 18 Jun 2019 20:42

Ada Sanksi Seumur Hidup untuk Wasit, Adakah Sanksi untuk Hakim?

Ada Sanksi Seumur Hidup untuk Wasit, Adakah Sanksi untuk Hakim?

Selasa, 18 Jun 2019 19:59

MK Netral?

MK Netral?

Selasa, 18 Jun 2019 19:55

Optimisme BPN Harus Belajar dari Sukses Liverpool

Optimisme BPN Harus Belajar dari Sukses Liverpool

Selasa, 18 Jun 2019 17:56

Pejabat AS: Amerika Serikat Bersiap Kirim Pasukan Tambahan ke Timur Tengah

Pejabat AS: Amerika Serikat Bersiap Kirim Pasukan Tambahan ke Timur Tengah

Selasa, 18 Jun 2019 17:08

Diskualifikasi

Diskualifikasi

Selasa, 18 Jun 2019 16:50

Mursi: Dari Preiden Pertama yang Terpilih Secara Demokratis, Hingga Meninggal Sebagai Tahanan

Mursi: Dari Preiden Pertama yang Terpilih Secara Demokratis, Hingga Meninggal Sebagai Tahanan

Selasa, 18 Jun 2019 16:00

Wasit Lapangan Hijau dan Meja Hijau Dalam Sorotan

Wasit Lapangan Hijau dan Meja Hijau Dalam Sorotan

Selasa, 18 Jun 2019 15:58

Mursi Dimakamkan di Kairo Setelah Rezim Mesir Larang Jenazahnya Dikuburkan di Kampung Halaman

Mursi Dimakamkan di Kairo Setelah Rezim Mesir Larang Jenazahnya Dikuburkan di Kampung Halaman

Selasa, 18 Jun 2019 15:06

KPU Nilai Pemohon (02) Tidak Miliki Bukti Nyata Terkait Kecurangan

KPU Nilai Pemohon (02) Tidak Miliki Bukti Nyata Terkait Kecurangan

Selasa, 18 Jun 2019 14:49

Menanti Jawaban Termohon, KPU

Menanti Jawaban Termohon, KPU

Selasa, 18 Jun 2019 14:13

Kewenangan MK dalam Perselisihan Hasil Pemilu

Kewenangan MK dalam Perselisihan Hasil Pemilu

Selasa, 18 Jun 2019 14:00

Mesir Perintahkan Pasukan Keamanan Siaga Penuh Menyusul Meniggalnya Mursi

Mesir Perintahkan Pasukan Keamanan Siaga Penuh Menyusul Meniggalnya Mursi

Selasa, 18 Jun 2019 14:00

Kisah Anak Cerdas di Zaman Khilafah

Kisah Anak Cerdas di Zaman Khilafah

Selasa, 18 Jun 2019 10:54

Mengawali Mahligai Cinta di Bulan Syawal

Mengawali Mahligai Cinta di Bulan Syawal

Selasa, 18 Jun 2019 10:41


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X