Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.783 views

UEA Minta Yaman Kembalikan Suku Cadang yang Mereka 'Hadiahkan' untuk Pembangkit Listrik Aden

ADEN, YAMAN (voa-islam.com) - Uni Emirat Arab telah meminta agar Yaman mengembalikan suku cadang yang dihadiahkan untuk meluncurkan pembangkit listrik 120 megawatt di Aden dengan total biaya US $ 100 juta, sebuah dokumen mengungkapkan.

UEA, yang telah hadir di provinsi-provinsi selatan selama perang hampir lima tahun, meminta bagian-bagian dari pembangkit listrik Al-Haswa di ibu kota sementara Aden itu untuk dikembalikan ke negara Teluk tersebut, hanya beberapa hari setelah perjanjian antara Saudi- Sekutu Emirat di selatan menyerahkan kendali ke Arab Saudi.

"Tolong bekerja sama dengan perusahaan Al-Faisal untuk dengan lancar memfasilitasi pemindahan bagian-bagian yang terkait dengan stasiun turbin milik Uni Emirat Arab," surat resmi, tertanggal 20 Oktober 2019, mengatakan.

Tahun lalu, UEA mengumumkan pendirian stasiun itu, didukung oleh salah satu mesin terbesar di dunia, yang katanya akan memenuhi kebutuhan energi lokal, sesuai program negara Teluk di negara yang dilanda perang.

"Pembangkit listrik akan menambah nilai signifikan pada infrastruktur energi di Aden dan gubernur tetangga," kata Wakil Perdana Menteri Yaman Ahmed Al Maisari pada saat itu.

Wakil menteri listrik dan energi Yaman Mubarak Al-Tamimi juga memuji langkah itu, yang didanai oleh Yayasan Khalifa bin Zayed Al Nahyan dan didukung oleh Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi.

"Tidak mengherankan karena darah saudara-saudara Emirat dicampur dengan darah rakyat Yaman. Mereka selalu berdiri dengan Yaman dan mendukung kami di berbagai bidang," kata Al-Tamimi tahun lalu.

Tapi seperti yang diperkirakan, langkah untuk mengambil bagian-bagian penting di pembangkit listrik Al-Haswa dikecam dan diejek oleh warga Yaman.

"UEA telah meminta Yaman untuk mengembalikan hadiah yang diberikannya kepada Yaman. Selanjutnya mereka akan meminta untuk menghapus semua catnya dari tembok," kata seorang pengguna Twitter.

"Kapan mereka akan mengembalikan apa yang mereka ambil dari kita di Socotra?" tanya pengguna lain.

Langkah kontroversial itu terjadi setelah laporan mengonfirmasi UEA dan Arab Saudi telah mencapai kesepakatan di selatan setelah berminggu-minggu ketegangan melihat kedua sekutu berhadapan di medan perang.

Perjanjian tersebut, yang akan ditandatangani secara resmi pada hari Kamis, mendorong UEA pada hari Senin untuk menyerahkan posisi-posisi penting di kota selatan Aden, Yaman kepada pasukan Saudi dalam upaya untuk meredakan ketegangan antara separatis dan pemerintah.

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan STC telah mengadakan negosiasi tidak langsung di Arab Saudi yang bertujuan untuk mencapai kesepakatan pembagian kekuasaan, setelah bentrokan yang meletus awal tahun ini.

STC telah berjuang bersama aliansi yang dipimpin Arab Saudi sejak intervensi pada tahun 2015 untuk mendukung pemerintah Presiden AbedRabbo Mansour Hadi yang dijatuhkan di ibukota, Sanaa, pada akhir 2014 oleh pemberontak Syi'ah  Houtsi.

Pada bulan Agustus, STC, yang menuntut pemerintahan sendiri di selatan Yaman, memberontak melawan pemerintah dan merebut sebagian Aden, memicu perang saudara lebih lanjut dalam konflik yang sudah kompleks.

Sejak pemberontakan tersebut, pertempuran mematikan telah berkobar di Aden, ibukota ekonomi Yaman, mengancam akan memecah belah negara.

Uni Emirat Arab telah melatih dan mendukung pasukan separatis Dewan Transisi Selatan (STC), yang mencari kemerdekaan Yaman selatan, kendati menjadi pilar utama dalam koalisi militer yang dipimpin Saudi yang mendukung pemerintah melawan pemberontak Syi'ah Houtsi yang menjadi kaki tangan Iran.

Tetapi penarikan UEA tidak hanya akan melihat kekurangan listrik di Aden, tetapi juga merupakan pukulan bagi kasus-kasus kemanusiaan di selatan.

Minggu ini, Bulan Sabit Merah UEA juga mengumumkan rencana untuk meninggalkan ibukota Yaman, Aden.

Yayasan itu pada hari Ahad mengadakan upacara di markas besarnya untuk menghormati staf lokal sebelum keberangkatannya, Monitor Yaman lokal dikonfirmasi.

"Kepergian Otoritas Bulan Sabit Merah Uni Emirat Arab dari Aden dan pemerintah tetangga akan membuat kekosongan besar di rumah sakit, pusat kesehatan dan juga mempengaruhi mereka yang terluka oleh perang serta ratusan kasus kemanusiaan lainnya," Yasser Yafaei, seorang wartawan dengan yayasan itu mengatakan.

Pengumuman itu dikeluarkan saat UNICEF memperingatkan sekitar 92 persen bayi yang lahir di Yaman memiliki berat badan kurang saat lahir.

"Jika anak-anak makan dengan buruk, mereka hidup dengan buruk," kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

"Kami kehilangan arah dalam memperjuangkan diet sehat," katanya.

Laporan itu juga mengatakan 46 persen anak-anak prasekolah Yaman dipengaruhi oleh pertumbuhan terhambat, menurut data yang dikumpulkan antara 2013-2018. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Latest News

Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X