Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.477 views

Turki Usir 40.000 Pengungsi dari Istabul

ISTANBUL, TURKI (voa-islam.com) - Turki mengatakan pada hari Jum'at (15/11/2019)  bahwa mereka telah mengusir lebih dari 40.000 pengungsi yang tinggal di Istanbul dan mengirim mereka kembali ke provinsi di mana mereka awalnya terdaftar.

Pengungsi Suriah yang tinggal di kota terbesar Turki tanpa izin yang sah diberikan waktu sampai akhir Oktober untuk pergi secara sukarela.

Ditujukan bagi mereka yang tidak memiliki status perlindungan sementara - penunjukan hukum Turki untuk warga Suriah tanpa adanya status pengungsi resmi - yang terdaftar di Istanbul, ultimatum tersebut awalnya memberi waktu hingga pertengahan Agustus kepada penduduk Suriah yang tinggal di kota itu untuk pergi.

Batas waktu tersebut ditunda di tengah meningkatnya pengawasan internasional dan tuduhan bahwa Ankara telah mendeportasi warga Suriah yang rentan ke zona perang aktif.

Turki menampung sekitar 3,6 juta pengungsi Suriah - lebih banyak dari negara lain mana pun.

Di bawah sistem perlindungan sementara, mereka harus tetap berada di provinsi tempat mereka ditempatkan, dan hanya dapat mengunjungi kota-kota lain dengan izin jangka pendek.

Ribuan warga Suriah yang tiba dalam beberapa tahun terakhir tidak dapat mendaftar di bawah sistem itu akan ditempatkan ke provinsi di luar Istanbul, kata pihak berwenang.

Kantor gubernur Istanbul mengatakan pada hari Jumat bahwa 42.888 pengungsi telah ditangkap oleh polisi dan dikirim kembali ke provinsi yang ditunjuk antara Juli hingga Oktober, tanpa menentukan kebangsaan mereka.

Dikatakan pada bulan Juli bahwa 547.000 warga Suriah secara resmi terdaftar di Istanbul, dan tidak ada pendaftaran baru yang diterima.

Intoleransi dan rasisme terhadap pengungsi Suriah telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir seiring berlanjutnya konflik.

Terlihat pada awalnya sebagai kehadiran sementara di Turki, warga Suriah telah menderita konsekuensi dari penurunan ekonomi yang tajam yang telah meningkatkan ketegangan antara warga Turki dan pengungsi.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia berencana untuk memulangkan pengungsi Suriah ke "zona aman" di timur laut Suriah, bahkan berjanji untuk membangun ribuan rumah baru di sana.

Sebanyak tiga juta warga Suriah dapat dikembalikan ke zona penyangga, katanya pada bulan September.

Kelompok-kelompok HAM telah meragukan kelayakan finansial dari rencana tersebut dan kemungkinan ilegalitasnya. Para kritikus juga menuduh rencana itu bisa merupakan rekayasa demografis, dengan penduduk lokal Kurdi yang dipindahkan oleh kekerasan digantikan oleh warga Arab Suriah.

Ankara awal tahun ini dituduh melanggar prinsip non-refoulement, prinsip utama hukum internasional, dengan diduga mendeportasi ribuan warga Suriah ke provinsi Idlib yang dilanda perang.

Turki bersikeras mereka kembali secara sukarela, tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh bahwa para pengungsi dipaksa untuk menandatangani dokumen yang mengklaim bahwa deportasi mereka "sukarela".

Pihak berwenang Turki mengklaim lebih dari 300.000 warga Suriah telah secara sukarela kembali ke negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

"Klaim Turki bahwa pengungsi dari Suriah memilih untuk berjalan langsung kembali ke konflik adalah berbahaya dan tidak jujur. Sebaliknya, penelitian kami menunjukkan bahwa orang-orang itu ditipu atau dipaksa untuk kembali," Anna Shea, Peneliti tentang Pengungsi dan Hak Migran di Amnesty International, kata dalam sebuah pernyataan bulan lalu.

"Turki layak mendapat pengakuan karena menampung lebih dari 3,6 juta wanita, pria dan anak-anak dari Suriah selama lebih dari delapan tahun, tetapi Turki tidak dapat menggunakan kedermawanan ini sebagai alasan untuk mengabaikan hukum internasional dan domestik dengan mendeportasi orang ke zona konflik aktif." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Senin, 17 Feb 2020 19:30

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Senin, 17 Feb 2020 19:15

KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Senin, 17 Feb 2020 15:38

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Senin, 17 Feb 2020 14:05

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Senin, 17 Feb 2020 13:53

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Senin, 17 Feb 2020 08:54

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Senin, 17 Feb 2020 08:05

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Ahad, 16 Feb 2020 20:35

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Ahad, 16 Feb 2020 20:11

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Ahad, 16 Feb 2020 17:19

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Ahad, 16 Feb 2020 17:15

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Ahad, 16 Feb 2020 16:17

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

Ahad, 16 Feb 2020 16:14

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Ahad, 16 Feb 2020 16:08

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ahad, 16 Feb 2020 15:27

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

Ahad, 16 Feb 2020 14:16


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Jum'at, 14/02/2020 22:50

Bullying Ancaman Laten Generasi