Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.502 views

AS Nyatakan Pemukiman Israel di Tepi Barat yang Diduduki Sekarang 'Legal'

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Amerika Serikat tidak lagi percaya bahwa pemukiman Israel di wilayah Palestina adalah ilegal, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengumumkan pada hari Senin (18/11/2019), dalam perubahan pro-Israel terbaru oleh Washington.

Pernyataan itu membuat Amerika Serikat berselisih dengan hampir semua negara dan resolusi Dewan Keamanan PBB dan datang tepat ketika Benny Gantz berlomba untuk membentuk pemerintahan untuk menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, sekutu dekat Presiden Donald Trump.

"Setelah mempelajari dengan seksama semua sisi dari debat hukum," kata Pompeo kepada wartawan, Amerika Serikat telah menyimpulkan bahwa "pembentukan permukiman sipil Israel di Tepi Barat, pada dasarnya, tidak konsisten dengan hukum internasional."

"Menyebut pendirian permukiman sipil yang tidak konsisten dengan hukum internasional tidak berhasil. Itu belum memajukan tujuan perdamaian," kata Pompeo.

Hingga saat ini, kebijakan AS didasarkan, setidaknya secara teori, pada pendapat hukum yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri pada tahun 1978 yang mengatakan bahwa pembangunan pemukiman di wilayah Palestina yang diambil satu dekade sebelumnya oleh Israel bertentangan dengan hukum internasional.

Konvensi Jenewa Keempat tentang hukum perang secara eksplisit melarang memindahkan warga sipil ke wilayah pendudukan.

Sementara Amerika Serikat secara umum memveto langkah-langkah Dewan Keamanan yang kritis terhadap Israel, presiden sebelumnya Barack Obama, jengkel dengan Netanyahu, dalam minggu-minggu terakhirnya di kantor mengizinkan berlakunya Resolusi 2334 yang menyebut permukiman Israel sebagai "pelanggaran mencolok" hukum internasional.

Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat menolak pendekatan pemerintahan Obama, meskipun ia membantah bahwa langkah itu memberi lampu hijau kepada Israel untuk membangun lebih banyak permukiman.

Langkah ini tentu akan ditafsirkan sebagai dorongan untuk Netanyahu, yang berjuang untuk tetap berkuasa setelah gagal membentuk pemerintah koalisi

Pompeo menyangkal motivasi semacam itu, dengan mengatakan: "Pengaturan waktu ini tidak terkait dengan apa pun yang berkaitan dengan politik domestik di mana pun di Israel atau sebaliknya."

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Senin mengatakan sebuah pernyataan AS yang menganggap penyelesaian Israel tidak ilegal "hak kesalahan sejarah".

Namun Otoritas Palestina mengecam perubahan kebijakan AS sebagai "sepenuhnya menentang hukum internasional".

Kedua belah pihak menanggapi pengumuman oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang mengatakan bahwa Washington "tidak lagi menganggap permukiman Israel sebagai" tidak konsisten dengan hukum internasional ".

"Kebijakan ini mencerminkan kebenaran historis - bahwa orang-orang Yahudi bukanlah penjajah asing di Yudea dan Samaria," kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan, menggunakan istilah alkitabiah untuk Tepi Barat.

"Sebenarnya, kita disebut orang Yahudi karena kita adalah orang-orang Yudea," katanya.

Juru bicara presiden Otoritas Palestina Mahmud Abbas mengatakan bahwa masih ada posisi di bawah hukum internasional.

Washington "tidak memenuhi syarat atau berwenang untuk membatalkan resolusi hukum internasional, dan tidak memiliki hak untuk memberikan legalitas pada pemukiman Israel," kata juru bicara kepresidenan Nabil Abu Rudeinah dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan Pompeo muncul ketika Netanyahu berjuang untuk mempertahankan kekuasaannya setelah dua pemilihan yang tidak meyakinkan tahun ini dan dengan prospek yang ketiga yang menjulang.

Menjelang jajak pendapat April di Israel, Trump membuat langkah kontroversial yang dipandang mendukung Netanyahu, termasuk mengakui kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

Pemukim Israel, bagian dari konstituensi sayap kanan Netanyahu, mengatakan perubahan kebijakan AS membuka jalan bagi pencaplokan Israel atas pemukiman.

"Kami memuji pemerintahan Trump karena mengungkapkan kebenaran tentang kedudukan komunitas Israel di Yudea, Samaria, dan Lembah Yordania," tulis dewan permukiman Yesha dalam pernyataan bahasa Ibrani.

"Setelah pengakuan Amerika, kita harus pindah ke tahap berikutnya - menerapkan kedaulatan untuk penyelesaian Israel."

Menteri luar negeri Israel Israel Katz juga ikut mengucapan selamat.

"Hak orang-orang Yahudi untuk tanah Israel tidak dapat disangkal," katanya. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Latest News
Kisah Nabi Yusuf: 'Drakor' Terbaik Sepanjang Masa

Kisah Nabi Yusuf: 'Drakor' Terbaik Sepanjang Masa

Kamis, 06 Aug 2020 09:55

Dari Persembunyian, Budi Djarot Teriak Benci Khilafah

Dari Persembunyian, Budi Djarot Teriak Benci Khilafah

Kamis, 06 Aug 2020 09:19

Legislator: PHK Harus Ikuti Aturan dalam UU Ketenagakerjaan

Legislator: PHK Harus Ikuti Aturan dalam UU Ketenagakerjaan

Kamis, 06 Aug 2020 06:24

PKS: Batalkan IPO Subholding Pertamina!

PKS: Batalkan IPO Subholding Pertamina!

Kamis, 06 Aug 2020 05:40

Pemerintah Diminta Tahan Diri untuk Impor

Pemerintah Diminta Tahan Diri untuk Impor

Kamis, 06 Aug 2020 05:07

Setelah Nadiem Minta Maaf, Lalu Apa?

Setelah Nadiem Minta Maaf, Lalu Apa?

Rabu, 05 Aug 2020 23:52

PM India Modi Letakan Batu Pertama Pembangunan Kuil Hindu di Lokasi Masjid Babri yang Dihancurkan

PM India Modi Letakan Batu Pertama Pembangunan Kuil Hindu di Lokasi Masjid Babri yang Dihancurkan

Rabu, 05 Aug 2020 22:33

Usai Joko Tjandra Tertangkap, Kapan Menangkap Joko-Joko lain yang masih Buron?

Usai Joko Tjandra Tertangkap, Kapan Menangkap Joko-Joko lain yang masih Buron?

Rabu, 05 Aug 2020 22:10

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Resesi akan PHK 10 Juta! Ikuti Segera Training 2 hari Bisnis Kuliner

Rabu, 05 Aug 2020 21:17

Tarik Ribuan Pembeli dengan Animasi 2D Keren di Produk Anda

Tarik Ribuan Pembeli dengan Animasi 2D Keren di Produk Anda

Rabu, 05 Aug 2020 18:23

Petinggi Partai Kristen Libanon Tewas dalam Ledakan di Pelabuhan Beirut

Petinggi Partai Kristen Libanon Tewas dalam Ledakan di Pelabuhan Beirut

Rabu, 05 Aug 2020 15:45

Qatar Akan Kirim Rumah Sakit Lapangan Untuk Bantu Korban Ledakan di Beirut Libanon

Qatar Akan Kirim Rumah Sakit Lapangan Untuk Bantu Korban Ledakan di Beirut Libanon

Rabu, 05 Aug 2020 14:05

Presiden Libanon Sebut Amonium Nitrat Sebagai Penyebab Ledakan Dahsyat di Pelabuhan Beirut

Presiden Libanon Sebut Amonium Nitrat Sebagai Penyebab Ledakan Dahsyat di Pelabuhan Beirut

Rabu, 05 Aug 2020 11:16

Polisi Malaysia Gerebek Kantor Berita Al Jazeera di Kuala Lumpur

Polisi Malaysia Gerebek Kantor Berita Al Jazeera di Kuala Lumpur

Rabu, 05 Aug 2020 09:35

Sedikitnya 70 Orang Tewas 3000 Terluka Akibat Ledakan Dahsyat Yang Mengguncang Beirut Libanon

Sedikitnya 70 Orang Tewas 3000 Terluka Akibat Ledakan Dahsyat Yang Mengguncang Beirut Libanon

Rabu, 05 Aug 2020 08:27

Ini Loh Pak Masalahnya!

Ini Loh Pak Masalahnya!

Rabu, 05 Aug 2020 06:46

Seminar Menjadi Guru Hebat di Era Digital

Seminar Menjadi Guru Hebat di Era Digital

Rabu, 05 Aug 2020 06:00

Anis Harap Segera Terlaksana Pertemuan Manajemen Bumiputera dengan Nasabah

Anis Harap Segera Terlaksana Pertemuan Manajemen Bumiputera dengan Nasabah

Rabu, 05 Aug 2020 05:52

Iran Tangkap 19 Warga Negara Afghanistan Karena Mengibarkan Bendera Taliban

Iran Tangkap 19 Warga Negara Afghanistan Karena Mengibarkan Bendera Taliban

Selasa, 04 Aug 2020 21:20

Jamaah Haji Akan Dikarantina Selama 14 Hari Setelah Menunaikan Ibadah Haji

Jamaah Haji Akan Dikarantina Selama 14 Hari Setelah Menunaikan Ibadah Haji

Selasa, 04 Aug 2020 21:00


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X