Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.383 views

Warga Kashmir Takut UU Domisili Baru India Jadikan Wilayah Mereka Palestina Lain

SRINAGAR, KASHMIR (voa-islam.com) - Kurang dari satu tahun pencabutan otonomi Kashmir yang dikelola India, New Delhi telah mulai mengeluarkan sertifikat 'domisili' kepada warganya di wilayah Himalaya yang disengketakan, sebuah langkah yang dikhawatirkan warga asli adalah upaya untuk merekayasa perubahan demografis di provinsi berpenduduk mayoritas Muslim tersebut.

Lebih dari 25.000 sertifikat domisili telah diberikan berdasarkan undang-undang baru yang memungkinkan warga negara India untuk memperoleh tempat tinggal permanen dan pekerjaan pemerintah di wilayah yang dilanda konflik yang diperebutkan antara India dan Pakistan.

Hingga Agustus tahun lalu, ketika India mencabut Pasal 370, penduduk setempat memiliki tanah eksklusif dan hak-hak pekerjaan yang dijamin berdasarkan konstitusi India.

Sesuai aturan baru, semua warga negara India yang telah tinggal di Kashmir selama 15 tahun sekarang berhak untuk mendapatkan sertifikat domisili dan menjadi penduduk tetap.

Undang-undang ini juga memperluas kependudukan bagi mereka yang telah belajar selama tujuh tahun atau mengikuti ujian kelas 10 dan 12 di lembaga-lembaga lokal, serta anak-anak pegawai pemerintah India yang telah bekerja di negara bagian selama lebih dari 10 tahun.

Migran dan anak-anak mereka yang terdaftar di pemerintah negara bagian juga dapat memperoleh sertifikat domisili.

Para ahli khawatir aturan baru itu ditujukan untuk mencabut hak pilih dan melemahkan orang-orang Kashmir - yang telah berjuang untuk mewujudkan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri selama tujuh dekade.

"Orang-orang Kashmir merasa takut mereka akan kehilangan tempat tinggal di dalam rumah mereka sendiri," Profesor Sheikh Showkat Hussain, seorang analis politik terkemuka dan sarjana hukum internasional di Kashmir, mengatakan kepada The New Arab. "Aturan baru akan memungkinkan orang luar untuk membeli properti dan menetap di sini. Ini adalah Palestina baru yang sedang dalam pembuatan."

Perubahan demografis pelacakan cepat

Pihak berwenang di Kashmir yang dikelola India juga mengancam denda sebesar 50.000 rupee ($ 700) untuk para pejabat yang gagal menerbitkan sertifikat domisili dalam jangka waktu yang ditentukan.

"Ini sedang dilakukan untuk mempercepat proses penyelesaian orang luar dan karenanya mempercepat perubahan demografis besar-besaran," Faizaan Bhat, seorang peneliti independen dari Kashmir yang berbasis di New Delhi, mengatakan kepada The New Arab.

"Pada titik ini, ketika ada darurat kesehatan global dan kami sedang berjuang untuk menangani pandemi, mereka telah menemukan waktu yang tepat untuk mengusir dan mempermalukan warga Kashmir," tambah Bhat.

Pekan lalu, gambar sertifikat domisili yang diberikan kepada seorang birokrat senior India, Navin Kumar Choudhary, menjadi viral di media sosial, yang menyebabkan keributan di antara para netizen Kashmir.

Choudhary, berasal dari negara bagian Bihar di India timur, diyakini sebagai pejabat pertama dari Layanan Administratif India yang menjadi penduduk tetap Jammu dan Kashmir.

"Mengapa seorang birokrat India dengan banyak uang dan sumber daya perlu menetap di tempat seperti Kashmir yang penuh dengan konflik dan kekerasan? Ini hanyalah sebuah taktik untuk mengubah karakter mayoritas Muslim di provinsi itu, yang telah menjadi agenda utama (India). ) Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa, "seorang penduduk lokal dari Srinagar, kota utama Kashmir, mengatakan kepada The New Arab.

Sensus terakhir yang dilakukan di wilayah tersebut pada tahun 2011 menemukan bahwa Muslim membentuk mayoritas dengna jumlah 68 persen dari populasi, dengan Hindu merupakan sekitar 28 persen dari penduduk.

Juru bicara nasional Partai Hindu nasionalis Bharatiya Janata yang berkuasa, GVL Narasimha Rao, menolak berkomentar tentang tuduhan rencana pemerintahnya untuk mengubah demografi negara mayoritas Muslim itu. "Saya pikir pertanyaan itu tidak pantas ditanggapi," katanya kepada The New Arab. Juru bicara BJP lainnya, Nalin Kohli, juga menolak permintaan komentar The New Arab.

Pengambilan Hak Warga Kashmir

Selain sertifikat domisili pelacakan cepat, para ahli juga memperingatkan tentang kemungkinan pencabutan hak tinggal penduduk asli negara itu - sebuah taktik yang digunakan oleh Israel sebagai tindakan hukuman terhadap warga Palestina.

"Ancaman paling menonjol adalah untuk orang-orang Kashmir yang tidak memiliki dokumentasi yang diperlukan untuk menjadikan diri mereka sebagai penduduk tetap. Banyak komunitas rentan seperti pengembara tidak memiliki dokumen untuk menetapkan status mereka," Mirza Saaib Beg, seorang pengacara Kashmir yang saat ini menjadi Cendekiawan Weidenfeld-Hoffmann dan kandidat MPP di University of Oxford, mengatakan kepada The New Arab.

"Di bawah struktur yang ada, siapa pun yang gagal memenuhi kriteria yang ditetapkan untuk sertifikat domisili tidak akan memenuhi syarat untuk pekerjaan dan penerimaan di lembaga pendidikan. Oleh karena itu, orang perlu pindah ke tempat lain untuk mencari pekerjaan dan pendidikan," tambahnya.

Sementara perubahan demografis muncul dalam waktu dekat dan ditakuti secara luas oleh penduduk setempat, warga Kashmir hanya memiliki sedikit jalan lain untuk keadilan - baik secara domestik maupun internasional - untuk menantang kebijakan India secara sepihak.

Mahkamah Agung India telah secara teratur menunda petisi yang menantang keabsahan konstitusional dari keputusan pemerintah untuk mencabut 'status khusus' Kashmir tahun lalu - yang pada akhirnya meletakkan dasar bagi perubahan demografis. Pilihan internasional, sementara itu, juga sangat sedikit.

"Lembaga-lembaga seperti Mahkamah Internasional (ICJ) dapat menjalankan yurisdiksi atas hal-hal yang dirujuk oleh Majelis Umum PBB dan hal-hal yang melibatkan negara, atau negara yang diakui, yang telah menerima yurisdiksi pengadilan. Kashmir bukan negara berdaulat , jadi itu juga tidak membantu, "kata Beg.

"Selain itu, India belum memberikan yurisdiksi atas perselisihan yang berkaitan dengan atau terkait dengan fakta atau situasi permusuhan atau konflik bersenjata." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Sabtu, 23 Jan 2021 18:15

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Sabtu, 23 Jan 2021 17:55

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Sabtu, 23 Jan 2021 17:50

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Sabtu, 23 Jan 2021 17:26

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03


MUI

Must Read!
X