Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.425 views

Hamas Daur Ulang Peluru Yang Ditemukan dari Bangkai Kapal Perang Inggris di Pantai Gaza

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Sayap militer Gerakan Perlawanan Palestina Hamas tampaknya telah mendaur ulang peluru yang ditemukan di bangkai kapal perang Inggris yang tenggelam di lepas pantai Gaza selama Perang Dunia Pertama.

Dalam sebuah film dokumenter yang disiarkan pada hari Ahad Al Jazeera mengungkapkan bahwa Brigade Izzuddine Al-Qassam dapat mengatasi konsekuensi pengepungan pimpinan Israel yang diberlakukan di Gaza, yang sebagian dimaksudkan untuk merusak kemampuannya dalam memproduksi senjata.

Pengepungan yang didukung internasional telah berlangsung selama lebih dari 14 tahun. Selama ini, Israel telah melakukan tiga serangan besar yang bersama-sama menewaskan ribuan warga Palestina, melukai puluhan ribu lainnya dan menghancurkan infrastruktur sipil di wilayah pesisir.

Untuk pertama kalinya, Hamas mengizinkan pabrik senjatanya difilmkan. Film dokumenter itu menunjukkan operasi daur ulang peluru Hamas yang ditemukan di dua kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang tenggelam. Bahan peledak di dalam peluru telah diuji dan, ditemukan masih bisa digunakan, dipasang ke hulu ledak roket Al-Qassam sendiri.

"Sayangnya, Hamas sampai di sana sebelum kita," kata reporter TV Israel Nir Dvori pada hari Selasa (15/9/2020), mengacu pada peluru di kapal perang Inggris tersebut. “Pengepungan tentara Israel di Gaza membuat Hamas sulit mendapatkan logam dan bahan peledak untuk memproduksi roket. Ini mendorongnya untuk mencari bahan-bahan ini di lokasi yang tidak biasa. Personel angkatan laut Hamas menemukan bahan-bahan ini di atas kapal perang. "

Menurut mantan pelaut Rami Sidnai, angkatan laut Israel diam-diam mencari dua kapal Inggris itu. “Masalah keamanan menghalangi kami untuk menjangkau mereka. Sayangnya, Hamas menemukannya sebelum kita. "

Selain itu, film dokumenter yang diproduksi oleh jurnalis Palestina Tamer Al-Mishal itu mengungkapkan bagaimana pejuang Al-Qassam menemukan jaringan pipa besar yang dipasang sebelum pelepasan Israel dari Gaza pada tahun 2005. Pipa-pipa itu dikatakan telah digunakan untuk mencuri air bersih dari akuifer di bawah Jalur Gaza. Al-Qassam segera membongkar jaringan, mengekstraksi pipa dan menggunakannya untuk membuat selongsong roket.

Bahan peledak tambahan telah dipindahkan dari "ratusan" amunisi Israel yang tidak meledak setelah serangan militer tahun 2014 terhadap warga Palestina di Jalur Gaza.

Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh berbicara di depan kamera tentang tekanan regional dan internasional yang dikenakan pada gerakan itu untuk menyerahkan senjata dan mengakhiri perlawanannya terhadap pendudukan Israel di Palestina. “Hamas tidak berjanji kepada mediator manapun terkait dengan pengembangan senjata perlawanan,” tegasnya.

Namun, menurut Dore Gold, mantan Duta Besar Israel untuk PBB dan penasehat Benjamin Netanyahu, “Jika kita ingin mengembangkan hubungan damai antara Israel dan kelompok Palestina di Gaza… pembongkaran infrastruktur Hamas harus menjadi bagian dari kesepakatan potensial apa pun menjadi layak."

Mantan Penasihat Keamanan Nasional dan Jenderal Israel Yaakov Amidror mengakui bahwa Palestina telah berhasil membangun kemampuan [militer] mereka. “Saat ini, mereka memiliki kemampuan untuk membangun sistem persenjataan, terutama roket jarak jauh. Mereka memiliki sesuatu yang sangat penting dan telah meningkatkan produksi dalam negeri mereka. Mereka belajar sepanjang waktu dan meningkatkan kemampuan mereka. Kami mengerahkan banyak upaya untuk mengetahui tentang kemampuan ini untuk menetralkannya kapan pun kami bisa."

Menurut Ami Ayalon, mantan kepala badan keamanan internal Israel Shin Bet, “Setelah setidaknya dua serangan Israel di Gaza, akibatnya adalah bahwa mereka tidak dapat melucuti senjata Gaza sendiri dan seharusnya tidak. Ini akan menjadi bencana jika kita mencoba untuk melucuti senjata Hamas sendiri." Ia menambahkan keyakinannya bahwa Hamas lebih kuat dari sebelumnya. “Masalahnya rumit. Kami harus membuat realitas politik baru, jika tidak Hamas semakin kuat." (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

Selasa, 20 Oct 2020 17:59

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Selasa, 20 Oct 2020 17:26

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Selasa, 20 Oct 2020 09:33

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Selasa, 20 Oct 2020 07:02

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Senin, 19 Oct 2020 21:43

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Senin, 19 Oct 2020 21:32

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Senin, 19 Oct 2020 21:18

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Senin, 19 Oct 2020 21:09

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Senin, 19 Oct 2020 20:05

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Senin, 19 Oct 2020 16:45

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Senin, 19 Oct 2020 15:35

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

Senin, 19 Oct 2020 14:20

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Senin, 19 Oct 2020 14:15

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Senin, 19 Oct 2020 12:10

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Senin, 19 Oct 2020 10:36

PKM Unpam Berikan Pelatihan Skil kepada Guru TPQ

PKM Unpam Berikan Pelatihan Skil kepada Guru TPQ

Senin, 19 Oct 2020 09:35

Bagaimana Meminta Maaf kepada Orang Telah Wafat

Bagaimana Meminta Maaf kepada Orang Telah Wafat

Senin, 19 Oct 2020 09:23

PA 212 Gelar Musyawarah Provinsi Jawa Tengah

PA 212 Gelar Musyawarah Provinsi Jawa Tengah

Senin, 19 Oct 2020 09:17

Empati Berlebihan Syafiq Hasyim kepada Umat Kristen

Empati Berlebihan Syafiq Hasyim kepada Umat Kristen

Senin, 19 Oct 2020 08:44

Komisi VI DPR Aceh Gelar Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Anggota Badan Baitul Mal Aceh

Komisi VI DPR Aceh Gelar Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Anggota Badan Baitul Mal Aceh

Ahad, 18 Oct 2020 23:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X