Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.510 views

Amnesty Sebut Negara Teluk Gunakan Wabah COVID-19 Untuk Meningkatkan Represi

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Negara-negara Teluk menggunakan wabah COVID-19 sebagai dalih untuk melarang kebebasan berbicara dan kritik terhadap pemerintah, kata Amnesty International, Kamis (15/10/2020).

Kelompok hak asasi menuduh negara-negara anggota GCC - khususnya Arab Saudi, UEA, Bahrain, Kuwait dan Oman - menggunakan "pola yang sudah ada sebelumnya" untuk menekan ekspresi, khususnya online.

Sejak pandemi menyebar awal tahun ini, pemerintah Teluk telah memperingatkan warga dan penduduk agar tidak menyebarkan "berita palsu" atau "informasi menyesatkan" secara online.

Sejumlah orang telah dituntut atas unggahan media sosial terkait COVID-19 dan penanganan pandemi oleh pemerintah mereka.

Amnesty International menemukan bahwa tidak ada pembatasan media sosial baru yang diperlukan untuk melindungi kesehatan masyarakat, atau bahwa hukuman untuk posting yang kritis atau "menyesatkan" tidak proporsional.

"Sekali lagi, negara-negara GCC memilih untuk menggunakan cara apa yang mereka miliki untuk membungkam setiap debat publik, dalam hal ini tentang pandemi dan jelas lebih peduli untuk menghindari pengawasan publik daripada melindungi kesehatan publik," kata Lynn Maalouf, Amnesty International's. Wakil Direktur Regional untuk Timur Tengah dan Afrika Utara

"Akses ke informasi pada kenyataannya penting untuk menjaga publik tetap up-to-date tentang bagaimana melindungi diri dari virus."

Kelompok hak asasi manusia menuduh sejumlah negara Teluk memperkenalkan undang-undang - biasanya sebagai bagian dari undang-undang kontraterorisme atau keamanan dunia maya - yang bertujuan untuk menekan kebebasan berbicara online atau untuk menindak perbedaan pendapat.

Pada tahun 2020, dengan dalih menangani informasi yang salah dan "berita palsu" terkait virus Corona, banyak pemerintah memberlakukan pembatasan baru secara online.

Amnesty International mengatakan bahwa sejumlah individu di negara bagian GCC menjadi sasaran pelecehan dan intimidasi oleh pihak berwenang karena membahas pandemi online.


Di Kuwait dan Bahrain, sejumlah besar sumber daya pemerintah telah dihabiskan untuk memantau debat online tentang virus Corona dan menghentikan kritik terhadap penanganan pemerintah, kata kelompok hak asasi tersebut.

Di Kuwait, tahun ini telah terjadi sejumlah besar investigasi dan penuntutan individu yang berkaitan dengan konten online.

Bahrain pada awal krisis juga memperingatkan akan "menghadapi secara tegas ... [siapa pun yang ditemukan] menyebarkan berita palsu dan rumor bias".

Manama telah membentuk unit khusus untuk memantau konten COVID-19 online, menghasilkan 60 penyelidikan baru dan 40 pengguna media sosial dirujuk ke jaksa karena "mengganggu keamanan publik", kata Amnesty.

Pada Juli, penuntutan publik Oman memperingatkan bahwa "materi penerbitan yang melanggar ketertiban umum" akan dihukum dengan enam bulan penjara dan denda 1.000 real ($ 2.200). Beberapa orang yang dituduh "menghasut" tindakan yang diambil oleh pihak berwenang telah diadili.

Jaksa Arab Saudi telah sering menggunakan undang-undang dunia maya untuk menuntut para pembangkang dan aktivis, untuk "memproduksi, persiapan, transmisi, atau penyimpanan materi yang melanggar ketertiban umum, nilai-nilai agama, moral publik, dan privasi" dengan hukuman lima tahun penjara dan 3 juta denda riyal ($ 800.000).

Selama krisis virus Corona, beberapa orang telah dituntut berdasarkan Pasal 6 undang-undang dunia maya kerajaan karena "mengejek krisis COVID-19" dan memposting foto rak kosong di toko-toko, di tengah kekhawatiran kekurangan beberapa produk.

UEA, yang memiliki beberapa undang-undang kejahatan dunia maya terberat di dunia, juga menuntut individu selama krisis COVID-19.

Pada bulan Maret, Jaksa Agung Federal UEA, Hamad Saif Al-Shamsi, mengatakan dalam konferensi pers bahwa "menyebarkan informasi palsu dan rumor adalah kejahatan yang dapat dihukum oleh hukum".

Siapapun yang tertangkap "menyebarkan rumor tentang virus di media sosial" - bahkan "karena ketidaktahuan" - "akan menghadapi konsekuensi hukum", dia memperingatkan.

Amnesty International meminta negara-negara Teluk untuk mengakhiri praktik semacam itu dan mengambil pendekatan yang lebih proaktif dan ilmiah untuk menyebarkan informasi kesehatan masyarakat, terkait virus tersebut.

Oleh karena itu, kami menyerukan kepada negara-negara GCC untuk tidak hanya mengakhiri praktik yang tidak beralasan tersebut dan memastikan orang dapat mengekspresikan diri mereka sendiri tanpa takut akan pembalasan, tetapi juga untuk segera meningkatkan upaya mereka untuk memastikan bahwa mereka menyebarkan informasi yang andal, dapat diakses, dan berbasis bukti. dan informasi yang dapat dipercaya, yang sangat penting untuk melawan informasi yang salah dan menyesatkan, "kata Maalouf. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Kamis, 25 Feb 2021 13:26

Yuk Bikin Logo atau Brosur Keren Infaq Seikhlasnya

Yuk Bikin Logo atau Brosur Keren Infaq Seikhlasnya

Kamis, 25 Feb 2021 12:42

Tolak Zuhairi Misrawi

Tolak Zuhairi Misrawi

Kamis, 25 Feb 2021 11:20

Pimpinan Majelis Tafsir Al-Qur'an Ustadz Ahmad Sukina Meninggal Dunia

Pimpinan Majelis Tafsir Al-Qur'an Ustadz Ahmad Sukina Meninggal Dunia

Kamis, 25 Feb 2021 11:15

Wajah Cerah dengan Face Mist Halal Berbahan Saffron Afghanistan

Wajah Cerah dengan Face Mist Halal Berbahan Saffron Afghanistan

Kamis, 25 Feb 2021 08:54

Kekeliruan Paradigma Emosi

Kekeliruan Paradigma Emosi

Rabu, 24 Feb 2021 23:00

Pendangkalan Aqidah Generasi Dampak Moderasi

Pendangkalan Aqidah Generasi Dampak Moderasi

Rabu, 24 Feb 2021 22:44

Bekerja untuk Akhirat

Bekerja untuk Akhirat

Rabu, 24 Feb 2021 22:12

Kerumunan Jokowi di Maumere, PKS: Apa Artinya Segala Upaya Penanggulangan Covid-19?

Kerumunan Jokowi di Maumere, PKS: Apa Artinya Segala Upaya Penanggulangan Covid-19?

Rabu, 24 Feb 2021 21:39

Perda Syariat Digugat, Dimana Hak Umat untuk Taat?

Perda Syariat Digugat, Dimana Hak Umat untuk Taat?

Rabu, 24 Feb 2021 21:38

Belajar dari Kisah Ashabul Kahfi: Ikhlas dalam Beribadah

Belajar dari Kisah Ashabul Kahfi: Ikhlas dalam Beribadah

Rabu, 24 Feb 2021 21:17

Jilbab Dihambat, Perda Syariat Digugat

Jilbab Dihambat, Perda Syariat Digugat

Rabu, 24 Feb 2021 20:51

Menjaga Keluarga dari Gerusan Kapitalisme

Menjaga Keluarga dari Gerusan Kapitalisme

Rabu, 24 Feb 2021 20:50

Akhiri Ketidakpastian Hukum, Partai Gelora Dorong Penerbitan Perppu dan Pengesahan RUU KUHP

Akhiri Ketidakpastian Hukum, Partai Gelora Dorong Penerbitan Perppu dan Pengesahan RUU KUHP

Rabu, 24 Feb 2021 20:43

Generasi, Akankah Jadi Tumbal Moderasi Beragama?

Generasi, Akankah Jadi Tumbal Moderasi Beragama?

Rabu, 24 Feb 2021 20:24

Manajemen Marah

Manajemen Marah

Rabu, 24 Feb 2021 20:05

Perang Lawan Rentenir, Legislator Ini Dorong Program Ibu Berdaya

Perang Lawan Rentenir, Legislator Ini Dorong Program Ibu Berdaya

Rabu, 24 Feb 2021 19:59

Jika Varian Baru Corona Masuk Ke Indonesia, Bagaimana Nasib Kita?

Jika Varian Baru Corona Masuk Ke Indonesia, Bagaimana Nasib Kita?

Rabu, 24 Feb 2021 19:47

Islam Solusi Kekerasan Seksual pada Perempuan

Islam Solusi Kekerasan Seksual pada Perempuan

Rabu, 24 Feb 2021 19:30

Sinergi ACT-Korps Marinir Bantu Korban Banjir Kabupaten Bekasi

Sinergi ACT-Korps Marinir Bantu Korban Banjir Kabupaten Bekasi

Rabu, 24 Feb 2021 19:29


MUI

Must Read!
X