Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.837 views

Mayoritas Siswa Prancis Menolak Sekularisme Kaku Negara Mereka

PARIS, PRANCIS (voa-islam.com) - Sekularisme Prancis dipandang sebagai diskriminasi terhadap Muslim oleh semakin banyak siswa yang mencari toleransi yang lebih besar dalam masyarakat.

Lebih dari 16 tahun sejak Prancis melarang jilbab di sekolah, 52 persen siswa sekolah menengah Prancis cenderung menyukai simbol-simbol religius yang terang-terangan seperti jilbab, kippah atau salib yang dikenakan di sekolah.

Proporsi ini lebih dari dua kali lipat populasi orang dewasa sebesar 25 persen dan menunjukkan bahwa kaum muda semakin menolak sekularisme yang didorong oleh politik.

Temuan yang dirilis oleh Institut Opini Publik Prancis (Ifop) juga merupakan pukulan bagi upaya Presiden Emmanuel Macron untuk meyakinkan generasi muda tentang bentuk kaku sekularisme atau laicite Prancis.

Laicite Prancis adalah salah satu pilar utama Republik Prancis dan berakar pada hukum tahun 1905 yang melembagakan pemisahan gereja dan negara. Dan sementara undang-undang 1905 memastikan kebebasan ekspresi publik dari agama apa pun dalam beberapa dekade sebelumnya, laicite semakin banyak digunakan oleh politisi Prancis untuk mendiskriminasi populasi Muslim yang berkembang di negara itu.

Jajak pendapat Ifop menemukan bahwa 49 persen siswa tidak keberatan pejabat publik menunjukkan keyakinan agamanya, dan 57 persen mendukung orang tua yang mengenakan barang-barang keagamaan saat menemani siswa dalam perjalanan sekolah.

Kedua masalah tersebut telah menjadi sumber kontroversi di Prancis karena beberapa politisi berusaha melarang wanita Muslim yang mengenakan jilbab untuk menemani perjalanan sekolah  anak-anak mereka.

Lembaga survei menemukan bahwa kaum muda semakin berpikiran terbuka dan berselisih dengan populasi lainnya, menyebutnya sebagai "kesenjangan generasi yang jelas". Pada tahun 2009, misalnya, 58 persen sekolah menengah menentang pemakaian hijab di sekolah, dan perubahan besar dalam sikap didorong oleh, antara lain, solidaritas di antara siswa dengan teman sekelasnya.

Anak-anak muda Prancis juga lebih cenderung terbuka terhadap wanita Muslim yang mengenakan pakaian renang seluruh tubuh, hanya menyisakan wajah dan tangan yang tidak tertutup. Siswa bahkan di sini memiliki tingkat penerimaan yang lebih tinggi yaitu 38 persen, kemudian populasi umum sebesar 25 persen.

Ketika sampai pada pertanyaan tentang "hak untuk menghujat" di sini sekali lagi, sebagian kecil siswa sekolah menengah Prancis membedakan diri mereka dari masyarakat Prancis lainnya.

Lebih dari 52 persen siswa tidak percaya ada hak seperti itu, membuat mereka berselisih dengan sebagian besar lembaga politik Prancis dan Macron, yang memperjuangkan hak penistaan ​​di bawah panji kebebasan berbicara.

Dalam beberapa tahun terakhir, masalah ini telah muncul sebagai sumber kontroversi dengan majalah Prancis Charlie Hebdo mencetak kartun ofensif terhadap Nabi Muhammad, khususnya yang sebagian besar didukung oleh politisi Prancis dan media. Charlie Hebdo juga mencetak kartun ofensif terhadap agama lain.

Jajak pendapat tersebut adalah bukti bahwa pelajar Prancis mungkin ingin keluar dari siklus kontroversial dan memiliki percakapan yang matang tentang peran agama dan sekularisme dalam masyarakat.

Salah satunya adalah pandangan siswa terhadap sekularisme. Hanya 11 persen siswa yang mendukung versi sekularisme negara Prancis, yang bertujuan untuk mengurangi "pengaruh agama pada masyarakat," menurut jajak pendapat Ifop.

Mahasiswa, menurut jajak pendapat, percaya pada pandangan "minimalis" tentang sekularisme, dengan 29 persen percaya bahwa peran sekularisme harus tentang menempatkan "menempatkan semua agama pada pijakan yang sama" atau untuk "menjamin kebebasan hati nurani".

Penulis survei Ifop menyesalkan hasil tersebut sebagai "kemenangan dari Anglo-Saxon atau bahkan visi Islamis."

Jajak pendapat yang luas dari mahasiswa Prancis adalah salah satu jajak pendapat paling komprehensif dari jenisnya, melihat perubahan sikap saat negara itu bergulat dengan meningkatnya polarisasi yang didorong oleh retorika sayap kanan dan anti-Islam Macron.

Undang-undang yang mengatur sekularisme di negara tersebut dipandang diskriminatif terhadap Muslim oleh lebih dari 37 persen siswa yang disurvei. Sebaliknya, 81 persen mahasiswa Muslim yang disurvei percaya bahwa undang-undang tentang sekularisme mendiskriminasi mereka.

Diperkirakan, jajak pendapat menemukan bahwa sekolah, di mana siswanya berasal dari latar belakang yang berbeda, lebih cenderung mempertanyakan bagaimana sekularisme berdampak pada minoritas.

Siswa kelas pekerja yang tinggal bersama Muslim di beberapa lingkungan paling miskin di negara itu, dengan mayoritas 55 persen, percaya bahwa sekularisme Prancis mendiskriminasi Muslim.

Seorang akademisi yang bereaksi terhadap jajak pendapat menggambarkannya sebagai "penghinaan yang ahli" kepada politisi Prancis dan media yang kemudian mengatakan bahwa itu adalah "kegagalan menyengat untuk 4 dekade indoktrinasi" dan "penarikan intelektual & budaya ke dalam diri sendiri & etnosentrisme. (TRT

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

Rabu, 14 Apr 2021 20:31

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Rabu, 14 Apr 2021 19:56

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Rabu, 14 Apr 2021 19:27

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Rabu, 14 Apr 2021 18:30

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Rabu, 14 Apr 2021 17:45

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Rabu, 14 Apr 2021 16:44

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Rabu, 14 Apr 2021 15:56

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Rabu, 14 Apr 2021 14:59

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Rabu, 14 Apr 2021 14:43

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Rabu, 14 Apr 2021 14:27

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 13:10

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 12:39

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

Rabu, 14 Apr 2021 11:04

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Rabu, 14 Apr 2021 08:16

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Rabu, 14 Apr 2021 03:44

Jokowi Masuk Surga?

Jokowi Masuk Surga?

Selasa, 13 Apr 2021 23:31

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Resensi Novel Pembuka Hidayah: Biografi Kh. Choer Affandi

Selasa, 13 Apr 2021 22:49

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Ini Fatwa MUI tentang Panduan Ibadah Ramadhan 1442 H

Selasa, 13 Apr 2021 22:30

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Kesalahan Fatal Komnas HAM

Selasa, 13 Apr 2021 22:25

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

ADI dan FDP Kirim Kafilah Dakwah Ke Daerah Perbatasan

Selasa, 13 Apr 2021 21:25


MUI

Must Read!
X

Selasa, 13/04/2021 12:45

Ramadhan Lebih Berkah Bersama Palestina