Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.195 views

Israel Perpanjang Penahanan Remaja Palestina Yang Menderita Sakit Kronis

TEPI BARAT, PALESTINA (voa-islam.com) - Pihak berwenang Israel telah memperpanjang empat bulan lagi penahanan tanpa dakwaan atau pengadilan terhadap seorang remaja Palestina yang sakit kronis yang telah ditahan selama satu tahun, ketika rezim Tel Aviv terus maju dengan kebijakan penahanan administratifnya untuk menahan orang-orang Palestina di balik jeruji besi.

“Pengadilan pendudukan memperbarui penahanan administratif putra saya untuk keempat kalinya meskipun dia sakit,” kata ayah dari Amal Nakhleh, 17 tahun, kepada kantor berita AFP, Kamis (13/1/2022).

Moammar Nakhleh, seorang jurnalis, menambahkan bahwa putranya akan tetap ditahan hingga 18 Mei, di bawah perintah baru.

Pasukan Zionis Israel pertama kali menangkap remaja Palestina di Tepi Barat yang diduduki pada November 2020.

Keluarganya mengatakan Amal sedang keluar dengan teman-temannya setelah dia menjalani operasi untuk mengangkat massa kanker. Remaja tersebut menderita myasthenia gravis – penyakit neuromuskular yang langka.

Nakhleh dituduh melempari tentara Israel dengan batu, dan ditahan selama 40 hari. Dia kemudian dibebaskan oleh seorang hakim Israel.

Pada Januari tahun lalu, remaja Palestina yang sakit itu ditangkap kembali dan ditempatkan dalam penahanan administratif, yang kini telah diperpanjang lagi.

Badan PBB untuk pengungsi Palestina UNRWA telah menuntut pembebasan segera Amal Nakhleh dari penahanan administratif dengan alasan kemanusiaan yang mendesak, dan menyatakan sangat prihatin dengan penahanan sewenang-wenang yang sedang berlangsung terhadap anak di bawah umur.

Baik Amal maupun keluarganya tidak mengetahui tuduhan terhadapnya dan telah diberitahu oleh otoritas Israel bahwa itu adalah "kasus administrasi rahasia."

Tim kuasa hukumnya menyatakan bahwa ini adalah salah satu kasus perhatian administratif terlama yang pernah mereka temui.

Penyakit autoimun parah Amal membutuhkan perawatan dan pemantauan medis berkelanjutan. Karena kondisi kesehatannya, ia tidak dapat divaksinasi terhadap COVID-19 dan harus mengonsumsi obat penekan kekebalan, yang berarti nyawanya berisiko tinggi jika ia tertular virus corona.

Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) mengatakan awal bulan ini bahwa pejabat Israel mengeluarkan 1.595 perintah penahanan administratif terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan pada tahun 2021, dengan 200 warga Palestina ditahan di bawah kebijakan tidak manusiawi pada bulan Mei ketika rezim melancarkan perang 11 hari di wilayah yang terkepung. Jalur Gaza.

PPS mengatakan 60 tahanan Palestina, yang sebagian besar ditahan dalam penahanan administratif, telah melakukan mogok makan untuk mendapatkan kembali kebebasan mereka, termasuk Hisham Abu Hawwash. Abu Hawwash, yang telah melakukan mogok makan selama 141 hari, setuju awal bulan ini untuk mengakhiri puasanya setelah mencapai kesepakatan dengan Israel untuk dibebaskan bulan depan.

Dilaporkan ada lebih dari 7.000 warga Palestina ditahan di penjara-penjara Israel. Ratusan narapidana tampaknya telah dipenjara di bawah praktik yang disebut penahanan administratif.

Palestina dan kelompok hak asasi manusia mengatakan "penahanan administratif" melanggar hak untuk proses hukum karena bukti ditahan dari tahanan sementara mereka ditahan untuk waktu yang lama tanpa dituntut, diadili, atau dihukum.

Penahanan terjadi atas perintah dari seorang komandan militer dan atas dasar apa yang oleh rezim Israel gambarkan sebagai bukti 'rahasia'.

Kelompok hak asasi menggambarkan penggunaan penahanan administratif oleh Israel sebagai "taktik bangkrut" dan telah lama meminta rezim untuk mengakhiri praktik tersebut.

Pusat Studi Tahanan Palestina (PCBS) mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan September tahun lalu bahwa pihak berwenang Israel jelas telah meningkatkan penargetan anak-anak Palestina.

Tujuannya adalah untuk mencegah anak-anak Palestina melawan pendudukan Israel, merusak kesempatan pendidikan mereka, menghancurkan masa depan mereka dan menciptakan generasi yang lemah dan pengecut, kata PCBS.

otoritas penjara Israels menahan para narapidana Palestina dalam kondisi menyedihkan yang tidak memiliki standar kebersihan yang layak. Tahanan Palestina juga menjadi sasaran penyiksaan sistematis, pelecehan dan penindasan.

Parlemen Israel telah menyetujui undang-undang yang memungkinkan petugas penjara untuk memaksa memberi makan para pemogok makan. Undang-undang tersebut telah memicu kecaman dari kelompok-kelompok hak asasi yang menganggapnya sebagai tidak menghormati hak-hak tahanan.

Organisasi hak asasi manusia telah berulang kali mengecam Tel Aviv atas kebijakan tembak-menembak karena sejumlah besar warga Palestina yang tewas dalam insiden semacam itu tidak menimbulkan ancaman serius bagi warga Israel. (ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Latest News

MUI

Must Read!
X

Senin, 16/05/2022 14:17

Islamofobia Kini dan Akhir Zaman